Kelelahan emosional dapat muncul ketika seseorang mengalami masa stres yang berlebihan dalam pekerjaan atau kehidupan pribadinya.

Ketika orang mengalami kelelahan emosional, itu dapat membuat mereka merasa terkuras secara emosional, kewalahan, dan lelah. Perasaan ini cenderung menumpuk dalam waktu lama, meskipun orang mungkin tidak memperhatikan tanda peringatan dini.

Ini dapat berdampak signifikan pada kehidupan sehari-hari, hubungan, dan perilaku seseorang. Artikel ini membahas gejala, penyebab, dan faktor risiko kelelahan emosional, dan selain itu juga mengeksplorasi banyak cara orang dapat menangani atau mencegahnya terjadi.

Apa yang menyebabkan kelelahan emosional?

image 264 1024x683 - Bagaimana Mengenali dan Mengatasi Kelelahan Emosional?
Stres yang berkepanjangan atau ekstrim dapat memicu kelelahan emosional.

Kelelahan emosional biasanya muncul setelah periode stres .

Berbagai hal dapat menyebabkan kelelahan emosional pada orang, tergantung pada toleransi seseorang terhadap stres dan faktor lain dalam hidup mereka saat itu.

Contoh hal yang dapat memicu kelelahan emosional antara lain:

  • mengalami perubahan hidup yang signifikan, seperti perceraian atau kematian orang yang dicintai
  • menjadi pengasuh
  • mengalami tekanan finansial
  • memiliki bayi atau membesarkan anak
  • menjadi tunawisma
  • mengerjakan beberapa hal sekaligus, seperti pekerjaan, keluarga, dan sekolah
  • hidup dengan kondisi medis kronis
  • bekerja berjam-jam
  • bekerja di lingkungan bertekanan tinggi

Biasanya, kelelahan emosional terjadi jika seseorang merasa terbebani oleh berbagai faktor dalam hidupnya. Mereka mungkin percaya bahwa mereka tidak memiliki kendali atas hidup mereka atau mereka mungkin tidak benar dalam menyeimbangkan perawatan diri dengan tuntutan hidup.

Gejala

Kelelahan emosional menyebabkan efek fisik dan emosional yang, pada gilirannya, dapat memengaruhi perilaku seseorang. Gejala dapat meningkat seiring waktu dan dengan stres yang berulang, meskipun orang mungkin tidak mengenali peringatan dini.

Memperhatikan dan mengenali gejala kelelahan emosional pada diri sendiri dan orang lain sangat diperlukan agar seseorang dapat mulai mengambil langkah untuk merasa lebih baik.

Di bawah ini dibahas beberapa gejala umum kelelahan emosional:

1. Perubahan mood

Kelelahan emosional memengaruhi suasana hati dan kesehatan mental seseorang .

Orang mungkin pada awalnya menyadari bahwa mereka merasa lebih sinis atau pesimis dari biasanya. Mereka mungkin kehilangan motivasi untuk bekerja, bersosialisasi, atau melakukan tugas-tugas sederhana.

Akhirnya, perasaan ini bisa menjadi lebih kuat dan menyebabkan individu merasa terjebak atau terputus.

Kelelahan emosional dapat menyebabkan perasaan:

  • kemarahan dan mudah tersinggung
  • kegelisahan
  • apati
  • depresi
  • kegagalan
  • kurang motivasi
  • keputusasan
  • pesimisme

Orang yang mengalami kecemasan, depresi, dan pikiran untuk menyakiti diri sendiri harus mencari bantuan dari dokter atau terapis, sesegera mungkin.

2. Kesulitan berpikir

Mereka yang mengalami kelelahan emosional mungkin mengalami perubahan dalam pemikiran dan ingatan. Beberapa orang menyebut gejala ini sebagai “kabut otak”. Mereka termasuk:

  • kebingungan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • kelupaan
  • kurangnya imajinasi
  • kehilangan ingatan

Penelitian menunjukkan bahwa kelelahan, yang melibatkan kelelahan emosional, terkait dengan penurunan tiga area kognitif utama:

  • fungsi eksekutif, seperti perencanaan dan pengorganisasian
  • perhatian
  • Penyimpanan

Perubahan kognitif bisa sangat menantang ketika seseorang mencoba untuk mengatasi situasi stres, termasuk tekanan kerja atau tugas yang menuntut emosi.

3. Masalah tidur

Selama masa stres dalam hidup, mempertahankan pola tidur yang teratur bisa jadi merupakan tantangan.

Orang dengan kelelahan emosional juga merasa lelah secara fisik dan mungkin mengalami kesulitan untuk tertidur atau tertidur di malam hari. Jika tidak, mereka mungkin ketiduran di pagi hari.

Suasana hati yang rendah dan kabut otak dapat membuat Anda sulit bangun dari tempat tidur di pagi hari atau melewati hari.

4. Perubahan fisik

Masalah emosional dapat muncul dalam bentuk fisik, termasuk:

  • perubahan nafsu makan
  • masalah pencernaan
  • sakit kepala
  • palpitasi jantung
  • penurunan atau kenaikan berat badan

5. Efek pada pekerjaan dan hubungan pribadi

Perubahan fisik, emosional, dan kognitif dapat memengaruhi hubungan seseorang, dan kemampuannya untuk berfungsi di rumah dan tempat kerja, seperti:

  • kurang kemampuan untuk terhubung dengan orang lain pada tingkat pribadi atau emosional
  • peningkatan tingkat ketidakhadiran kerja
  • kurangnya antusiasme dalam pekerjaan dan kehidupan pribadi
  • tingkat percaya diri yang rendah
  • melewati tenggat waktu
  • kinerja kerja yang buruk
  • penarikan sosial dari orang lain

Siapa yang berisiko mengalami kelelahan emosional?

Siapa pun dapat mengalami kelelahan emosional, terutama jika mereka hidup dengan stres jangka panjang atau jika mereka baru saja mengalami perubahan yang signifikan dalam hidup mereka.

Tetapi beberapa orang lebih berisiko daripada yang lain, termasuk orang yang mengalami hal berikut:

Pekerjaan yang menuntut

image 265 1024x683 - Bagaimana Mengenali dan Mengatasi Kelelahan Emosional?
Orang dengan pekerjaan yang menuntut, seperti perawat, berisiko kelelahan emosional.

Mereka yang berada dalam pekerjaan yang menuntut atau membuat stres lebih mungkin mengalami kelelahan emosional dan kelelahan daripada yang lain.

Misalnya, profesor medis pada tahap awal karir mereka menunjukkan indikator kelelahan emosional dan risiko kelelahan yang lebih tinggi, menurut sebuah studi tahun 2014 dari Belanda.

Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan tuntutan pekerjaan yang tinggi, dan mereka yang disibukkan dengan pemikiran tentang pekerjaan selama waktu senggang, lebih berisiko.

Petugas polisi, perawat, pekerja sosial, dan guru juga mungkin lebih berisiko daripada yang lain.

  • bekerja dalam pekerjaan yang tidak mereka sukai
  • memiliki pekerjaan yang buruk
  • bekerja berjam-jam
  • merasa kurang kendali di tempat kerja

Perfeksionis

Individu yang berjuang untuk apa yang mereka lihat sebagai “kesempurnaan” dalam satu atau lebih area kehidupan mereka sering mengalami kelelahan emosional dan kelelahan. Sejumlah penelitian menyebutkan perfeksionisme sebagai faktor risiko untuk kondisi seperti itu.

Melalui penjelasannya, perfeksionis lebih cenderung menempatkan diri mereka di bawah tekanan berlebihan dengan melakukan lebih dari yang dapat mereka kelola dengan nyaman.

Kesendirian

Kesepian dapat meningkatkan perasaan kelelahan dan kelelahan emosional. Orang yang tidak memiliki banyak hubungan dekat mungkin memiliki lebih sedikit orang untuk berbagi perasaan.

Penelitian menunjukkan bahwa membina hubungan sosial dapat membantu orang mengurangi efek berbahaya dari kelelahan, dengan mempromosikan ketahanan dan rasa lebih sejahtera.

Perawatan diri yang buruk

Orang yang tidak memprioritaskan kesejahteraannya sendiri mungkin lebih rentan mengalami kelelahan emosional. Ini bisa termasuk mereka yang tidak cukup berolahraga, tidur, atau makanan sehat.

Misalnya, beberapa penelitian mengaitkan kurang tidur dengan risiko kelelahan yang lebih besar.

Penggunaan alkohol atau obat-obatan terlarang secara berlebihan juga dapat meningkatkan risiko, terutama jika orang menggunakan ini daripada teknik koping yang lebih konstruktif.

Faktor lain

Individu mungkin lebih mungkin mengalami kelelahan emosional jika mereka:

  • menggunakan strategi penanggulangan yang berbahaya, seperti obat-obatan atau alkohol, untuk mengatasi stres
  • merasa mereka memiliki terlalu sedikit sumber daya pribadi, seperti status, uang, atau dukungan
  • hidup atau bekerja dalam budaya yang tidak menghargai kebebasan berekspresi mereka

Kelelahan emosional dan kelelahan

Psikolog pertama kali mulai menggunakan istilah “kelelahan” pada tahun 1970-an untuk menggambarkan efek stres yang parah pada “membantu” para profesional, seperti dokter dan perawat.

Saat ini, orang menggunakan “kelelahan” untuk menggambarkan hasil dari stres kronis pada siapa pun. Meski begitu, tidak ada definisi yang jelas tentang burnout.

Menurut Perpustakaan Kedokteran Nasional Amerika Serikat , kelelahan emosional adalah salah satu gejala kelelahan. Dua lainnya adalah:

  • Keterasingan dari aktivitas kerja . Mereka yang kelelahan menjadi semakin stres dengan pekerjaan mereka. Mereka mungkin merasa kurang berkomitmen pada organisasinya, dan mereka mungkin menjauhkan diri secara emosional dari rekan kerja.
  • Performa berkurang . Kelelahan menyebabkan sinisme dan perasaan negatif tentang tugas yang berhubungan dengan pekerjaan. Ditambah dengan kelelahan emosional, hal ini membuat mereka yang kelelahan melewatkan tenggat waktu dan sebaliknya berkinerja buruk di tempat kerja.

Perawatan dan tips untuk pemulihan

Untuk mengurangi kelelahan emosional dan kelelahan, orang biasanya perlu mengubah gaya hidup. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin memerlukan pengobatan atau terapi. Perawatan dan tip untuk membantu pemulihan meliputi:

Mengurangi stres

Jika memungkinkan, orang harus mencoba mengurangi sumber stres. Mereka mungkin dapat melakukan lebih sedikit tugas, mendelegasikan kepada orang lain, dan meminta bantuan. Kebijaksanaan lain adalah mempertimbangkan untuk pindah ke peran atau organisasi lain jika pekerjaan merupakan sumber stres yang signifikan.

Buatlah pilihan gaya hidup yang sehat

Menjalani kehidupan yang sehat dapat meningkatkan kesehatan fisik dan mental serta menumbuhkan ketahanan. Untuk melakukan ini:

  • Makan makanan yang seimbang, kaya buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan sumber protein tanpa lemak.
  • Batasi seberapa banyak alkohol yang Anda minum.
  • Hindari merokok tembakau.
  • Berolahragalah selama 30 menit sehari, hampir setiap hari dalam seminggu.
  • Tetapkan rutinitas tidur dengan tidur pada waktu yang sama setiap malam dan tidur selama 7 hingga 9 jam.

Pertahankan keseimbangan kehidupan kerja yang baik

image 266 1024x683 - Bagaimana Mengenali dan Mengatasi Kelelahan Emosional?
Istirahat dari pekerjaan untuk melakukan sesuatu yang kreatif dapat membantu mencegah dan mengatasi stres.

Orang harus mencoba untuk tidak membiarkan pekerjaan atau perawatan orang yang dicintai mengambil alih, dan memastikan mereka merencanakan liburan dan hari istirahat yang teratur.

Orang-orang harus mengambil istirahat yang dijadwalkan sepanjang hari dan menyediakan waktu untuk hal-hal yang mereka nikmati setidaknya setiap minggu. Ini mungkin termasuk:

  • menggambar
  • mengumpulkan barang, seperti perangko atau koin
  • berkebun
  • bacaan
  • melihat film
  • menghabiskan waktu dengan hewan peliharaan
  • berjalan di taman

Latih kesadaran

Latihan kesadaran diri secara teratur dapat mengurangi kecemasan dan depresi serta meningkatkan suasana hati.

Menurut sebuah studi penelitian , orang yang mempraktikkan mindfulness melaporkan secara signifikan lebih sedikit kelelahan emosional dan kepuasan kerja lebih banyak daripada mereka yang tidak menggunakan teknik mindfulness.

Terhubung dengan orang lain

Putusnya hubungan sosial adalah gejala dan faktor risiko kelelahan emosional. Untuk menghindari kelelahan emosional dan masalah kesehatan mental lainnya, orang harus mencoba berhubungan dengan orang lain jika memungkinkan.

Bertemu dengan teman, bergabung dengan klub atau kelompok jalan kaki, dan menjangkau keluarga dan tetangga adalah cara-cara untuk berhubungan secara sosial.

Ubah sikap Anda

Mengubah pikiran seseorang dapat mengubah suasana hati dan perilaku mereka. Perubahan kecil ini dapat berdampak besar pada kesehatan fisik dan emosional. Contoh cara untuk mengubah pemikiran negatif meliputi:

  • berfokus pada apa yang benar dalam hidup daripada apa yang tidak
  • mengganti pikiran negatif dengan yang lebih positif atau realistis
  • menghindari perbandingan dengan orang lain
  • menerima bahwa terkadang perasaan negatif muncul dan tidak melawannya
  • tinggal di masa sekarang daripada berfokus pada masa lalu atau mencoba mengantisipasi masa depan
  • mengingat bahwa perasaan tidak membantu ini akan berlalu

Temui terapis atau dokter

Terapi bisa menjadi cara yang efektif untuk mengatasi kelelahan emosional. Seorang terapis dapat membantu orang mengatasi stres, kecemasan, dan depresi. Mereka dapat membantu individu menantang pikiran negatif dan membekali mereka dengan keterampilan mengatasi yang baru.

Terkadang, dokter mungkin merekomendasikan obat untuk mengatasi depresi atau kecemasan, seperti antidepresan , obat anticemas, atau obat untuk membantu tidur.

Pencegahan

Banyak perawatan untuk kelelahan emosional juga dapat membantu mencegahnya terjadi sejak awal. Ini termasuk:

  • mengurangi stres di rumah dan di tempat kerja
  • terlibat dalam aktivitas yang menyenangkan
  • meluangkan waktu untuk diri sendiri
  • makan makanan yang sehat
  • berolahraga secara teratur
  • membatasi alkohol dan menghindari tembakau
  • cukup tidur
  • menjaga keseimbangan kehidupan kerja yang baik
  • terhubung dengan teman, keluarga, dan lainnya
  • menjaga pola pikir positif
  • berlatih perhatian dan meditasi
  • mencari bantuan profesional pada awal kecemasan atau perubahan mood lainnya

Ringkasan

Orang bisa mengalami kelelahan emosional setelah periode stres yang berlebihan. Ini dapat memiliki efek luas pada kesehatan fisik dan mental, karier, dan hubungan dengan orang lain.

Mengetahui gejalanya dapat membantu orang mengambil langkah untuk memperbaikinya. Perubahan gaya hidup dan metode pengurangan stres dapat membantu.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here