Penyakit Crohn cenderung sering menyebabkan diare, tetapi juga bisa menyebabkan sembelit. Sembelit ini dapat disebabkan oleh obat-obatan, kondisi kesehatan lain, atau faktor gaya hidup.

Dokter menganggap seseorang mengalami sembelit jika buang air besar kurang dari tiga kali seminggu. Gejala sembelit lainnya dapat berupa feses yang keras atau kering, nyeri atau kesulitan buang air besar, dan perasaan tidak bisa keluar dengan sempurna.

Artikel ini membahas potensi penyebab sembelit pada orang dengan penyakit Crohn , pilihan pengobatan, dan kapan harus ke dokter.

Penyebab sembelit

Ada beberapa kemungkinan penyebab sembelit pada penderita penyakit Crohn. Ini bisa termasuk:

Pengobatan

Berbagai macam obat dapat menyebabkan sembelit, termasuk obat antidiare, suplemen zat besi, penghambat saluran kalsium, dan pereda nyeri tertentu.

Diet rendah serat

Dokter terkadang merekomendasikan diet rendah serat untuk orang yang mengalami gangguan Crohn.

Namun, mengurangi asupan serat saat mengonsumsi obat antidiare dapat menyebabkan sembelit pada beberapa individu.

Striktur

image 123 1024x683 - Bagaimana Mengobati Sembelit pada Penyakit Crohn?
Makan buah segar dapat memberikan serat makanan penting, yang dapat membantu mencegah sembelit.

Penyakit Crohn dapat menyebabkan bagian usus menyempit, akibat peradangan yang parah .

Bagian ini disebut striktur, dan dapat menghalangi atau memperlambat jalannya tinja atau makanan yang dicerna melalui usus, yang menyebabkan sembelit.

Striktur juga bisa menyebabkan sakit perut, kembung, serta mual dan muntah. Penting bagi orang dengan gejala penyempitan atau penyumbatan lain untuk menemui dokter.

Tanpa pengobatan, penyempitan dapat menyebabkan komplikasi yang berpotensi mengancam nyawa. Dokter sering kali dapat mengobati penyempitan dengan obat-obatan, tetapi beberapa orang mungkin memerlukan pembedahan, seperti operasi penyempitan atau reseksi usus.

Penyebab lainnya

Penyebab lain sembelit pada orang dengan penyakit Crohn mungkin termasuk:

  • tidak minum cukup cairan
  • makan terlalu sedikit makanan
  • gaya hidup yang tidak aktif
  • sindrom iritasi usus
  • proctitis, yaitu peradangan pada rektum

Perawatan untuk sembelit

Perawatan termasuk perubahan pola makan dan gaya hidup, obat-obatan, dan pelatihan usus. Beberapa opsi di bawah ini:

Serat makanan

Mengkonsumsi lebih banyak serat makanan menyebabkan lebih banyak penyerapan air di usus. Ini membuat tinja lebih lembut dan lebih mudah dikeluarkan.

Makanan kaya serat meliputi :

  • buah-buahan segar atau kering, seperti apel dan pir yang tidak dikupas, plum, beri, dan jeruk
  • sayuran segar atau dimasak, seperti bayam, wortel, brokoli, ubi jalar, dan kentang yang tidak dikupas
  • kacang-kacangan, seperti miju-miju, buncis, dan kacang polong
  • kacang-kacangan dan biji-bijian
  • sereal sarapan berserat tinggi, yang sering kali mengandung dedak atau biji-bijian
  • roti gandum, pasta, dan nasi

Bicaralah dengan dokter atau ahli gizi sebelum membuat perubahan pola makan yang signifikan. Orang dengan striktur sebaiknya tidak menerapkan diet tinggi serat.

Untuk mencegah gas dan kembung, yang terbaik adalah memasukkan makanan berserat tinggi ke dalam makanan secara bertahap.

Cairan

Minum lebih banyak cairan dapat membantu melunakkan tinja dan membuatnya lebih mudah dikeluarkan. Cairan dapat meliputi:

  • air
  • sup bening
  • jus buah dan sayuran tanpa tambahan gula
  • minuman olahraga rendah gula
  • minuman non-kafein

Olahraga

image 124 1024x683 - Bagaimana Mengobati Sembelit pada Penyakit Crohn?
Olahraga teratur dapat membantu mendukung pergerakan usus yang sehat.

Lebih banyak berolahraga dapat membantu kotoran bergerak melalui usus besar lebih cepat dan meningkatkan frekuensi buang air besar.

Para ahli merekomendasikan untuk melakukan setidaknya 30 menit latihan aerobik hampir setiap hari, atau sekitar 150 menit per minggu. Ini bisa melibatkan aktivitas seperti bersepeda, berenang, dan jalan cepat.

Mungkin tidak selalu mudah atau memungkinkan untuk berolahraga saat gejala kambuh. Cara lain untuk meningkatkan aktivitas fisik dapat mencakup:

  • Berjalan-jalan sebentar
  • menggunakan mobil dan lift lebih sedikit
  • beristirahat secara teratur dari meja dan komputer untuk berjalan-jalan dan meregangkan tubuh

Obat pencahar

Obat pencahar adalah pilihan jangka pendek untuk pengobatan sembelit. Penggunaan obat-obatan ini dalam jangka panjang dapat menyulitkan seseorang untuk buang air besar tanpa minum obat pencahar.

Orang dengan penyakit Crohn harus berbicara dengan dokter sebelum mencoba obat pencahar.

Menurut Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal AS , jenis obat pencahar berikut tersedia tanpa resep:

  • agen osmotik, seperti susu magnesia atau Miralax
  • agen pembentuk massal, seperti Citrucel atau FiberCon
  • pelunak feses, seperti Colace atau Docusate
  • pelumas, seperti oli mineral
  • stimulan, seperti Correctol atau Dulcolax

Dokter umumnya hanya merekomendasikan obat pencahar stimulan untuk orang dengan sembelit parah, atau jika perawatan lain tidak berhasil.

Obat resep

Untuk orang dengan sembelit yang parah atau sulit diobati, dokter mungkin meresepkan lubiprostone, linaclotide, atau plecanatide.

Lubiprostone bekerja dengan meningkatkan cairan di usus besar, yang membantu melunakkan tinja dan menyebabkan lebih sering buang air besar.

Linaclotide dan plecanatide dapat membantu memulihkan pergerakan usus secara teratur, tetapi mungkin perlu waktu hingga 1 minggu untuk mendapatkan efeknya. Kedua obat ini dapat menyebabkan dehidrasi parah pada beberapa orang, dan anak-anak tidak boleh meminumnya.

Dokter perlu mengesampingkan gangguan usus, seperti dari penyempitan, sebelum seseorang mulai minum obat ini.

Menghentikan pengobatan

Jika obat menyebabkan seseorang mengalami konstipasi, dokter mungkin menyarankan untuk mengganti, mengurangi, atau menghentikan obat atau suplemen tersebut.

Pelatihan usus

Dokter mungkin merekomendasikan pelatihan usus untuk beberapa orang dengan sembelit.

Ini melibatkan mencoba buang air besar pada waktu yang sama setiap hari. Pelatihan usus mungkin juga termasuk mengubah cara seseorang duduk di toilet.

Seiring waktu, ini dapat membantu seseorang untuk buang air besar lebih teratur.

Terapi biofeedback

Terapi biofeedback dapat membantu mengatasi sembelit pada orang yang memiliki masalah dengan otot dasar panggul.

Ini melibatkan penggunaan perangkat elektronik untuk memberikan umpan balik tentang aktivitas otot tertentu, yang memungkinkan orang tersebut untuk melatihnya kembali dan mendapatkan kontrol yang lebih baik.

Kapan harus ke dokter

image 125 1024x683 - Bagaimana Mengobati Sembelit pada Penyakit Crohn?
Seseorang dengan penyakit Crohn harus menemui dokter jika mengalami demam tinggi.

Orang dengan penyakit Crohn harus melakukan check-in rutin dengan dokter atau anggota tim perawatan kesehatan mereka. Dengan melakukan itu, profesional perawatan kesehatan dapat memantau gejala dan merekomendasikan penyesuaian pada rencana perawatan.

Sembelit parah atau tiba-tiba, terutama jika dikaitkan dengan sakit perut, dapat mengindikasikan penyempitan atau penyumbatan di usus. Tanpa pengobatan, penyumbatan dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa, seperti usus robek.

Gejala penyempitan atau penyumbatan dapat meliputi:

  • sakit perut yang parah, kram, atau kembung
  • mual dan muntah
  • demam tinggi
  • sembelit parah
  • ketidakmampuan untuk mengeluarkan gas

Siapapun dengan gejala ini harus segera berbicara dengan dokter.

Ringkasan

Meskipun penyakit Crohn biasanya menyebabkan diare selama kambuh, beberapa orang mungkin juga mengalami sembelit. Penyebab sembelit ini dapat berupa obat-obatan, penyempitan, faktor gaya hidup, dan kondisi kesehatan lainnya.

Perawatan sembelit untuk orang dengan penyakit Crohn termasuk membuat perubahan pola makan dan gaya hidup, mengonsumsi pelunak tinja atau pencahar, dan pelatihan usus.

Pertimbangkan untuk berbicara dengan profesional perawatan kesehatan jika gejala tidak membaik.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here