Penderita asma mungkin bertanya-tanya bagaimana merokok rokok konvensional atau menggunakan rokok elektronik dapat mempengaruhi kondisi tersebut.

Asap rokok bisa memicu gejala asma . Meskipun demikian, di Amerika Serikat, 21 persen orang yang menderita asma saat ini merokok, dibandingkan dengan 16,8 persen orang yang tidak menderita asma.

Artikel ini membahas bagaimana asap rokok, asap rokok pasif, dan uap rokok elektronik mempengaruhi penderita asma. Selain itu juga mengeksplorasi bagaimana orang dapat mengurangi paparan mereka terhadap pemicu asma.

Bagaimana asma dan merokok terkait?

image 164 1024x683 - Bagaimana Merokok Mempengaruhi Penderita Asma?
Merokok dapat memperburuk gejala asma.

Merokok berbahaya bagi semua orang, tetapi sangat berbahaya bagi penderita asma. Perokok dan perokok pasif dapat memicu gejala asma.

Asap tembakau mengiritasi. Ini mengandung lebih dari 7.000 bahan kimia, setidaknya 69 di antaranya dapat menyebabkan kanker .

Asap dapat memperparah asma karena:

  • Partikel asap menyebabkan saluran udara membengkak dan menyempit.
  • Saat asap mencapai paru-paru, ini memicu produksi lendir.
  • Asap dapat merusak silia, yaitu rambut kecil di tenggorokan yang biasanya menyapu lendir.

Saat penderita asma menghirup asap rokok atau asap rokok orang lain, mereka mungkin melihat beberapa gejala pernapasan atau asma. Akibatnya sering kali terjadi pembengkakan, saluran udara sempit berisi lendir.

Ini dapat memicu serangan asma dan menyebabkan gejala berikut:

  • batuk
  • mengi
  • sesak napas
  • sesak dada

Asap rokok mengacu pada asap yang dihembuskan oleh seseorang yang merokok bercampur dengan asap dari ujung rokok atau cerutu yang menyala. Asap dari ujung rokok atau cerutu yang menyala mungkin mengandung zat yang lebih berbahaya daripada asap rokok.

Perokok pasif dan pasif berbahaya bagi kesehatan seseorang.

Rokok elektrik dan asma

Beberapa orang mungkin beralih ke rokok elektrik sebagai cara untuk berhenti merokok. Namun, perdebatan tentang apakah rokok elektrik kurang berbahaya sedang berlangsung.

Penelitian tentang hubungan antara uap rokok elektrik dan asma juga sedang berlangsung. Studi awal menunjukkan bahwa uap mungkin kurang beracun dibandingkan asap tembakau. Namun, tidak mungkin menyehatkan bagi penderita asma.

Sebuah laporan 2016  oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Manusia AS melihat ke dalam efek vaping pada kesehatan. Laporan tersebut mencatat bahwa uap rokok elektrik bukanlah “uap air” yang tidak berbahaya, seperti yang diyakini banyak orang.

Propilen glikol dan gliserin nabati yang ada dalam e-liquid mungkin aman jika dikonsumsi dalam makanan, tetapi mereka menghasilkan zat yang mungkin beracun jika diubah menjadi uap.

Uap rokok elektrik mengandung sejumlah bahan kimia dan senyawa organik yang mudah menguap. Oleh karena itu, menghirup uap rokok elektrik dapat mengiritasi saluran udara seseorang.

Sebuah makalah ulasan tahun 2017 menyimpulkan bahwa bahan kimia dalam uap rokok elektrik, seperti propilen glikol dan gliserin nabati, dapat menyebabkan efek pernapasan yang biasanya tidak diamati pada orang yang merokok.

Studi lain menunjukkan bahwa siswa sekolah menengah yang menggunakan rokok elektrik memiliki risiko asma yang lebih tinggi, dan mereka lebih mungkin untuk tidak masuk sekolah karena gejala asma yang parah.

Tips mengurangi paparan asap

image 165 1024x683 - Bagaimana Merokok Mempengaruhi Penderita Asma?
Seseorang harus menghindari merokok di dalam mobil jika penderita asma akan menggunakan mobil itu.

Berhenti merokok adalah cara paling bermanfaat untuk mengurangi paparan asap. Seorang dokter dapat menawarkan dukungan dan nasihat tentang bagaimana berhenti merokok.

Saat berhenti, menggunakan alat bantu pengganti nikotin seperti permen karet atau koyo dapat membantu. Karena tidak mungkin menghirupnya, mereka cenderung tidak memicu gejala asma dibandingkan menggunakan rokok elektrik.

Untuk menghindari paparan asap rokok orang lain, pastikan siapa pun yang merokok tidak melakukannya:

  • di dalam rumah
  • di dalam mobil
  • di sekitar anak-anak atau orang dewasa lainnya

Selain itu, masyarakat harus:

  • hindari tempat yang memperbolehkan merokok
  • pilih sekolah dengan kebijakan kampus bebas rokok

Penting untuk mengajari anak-anak mengapa dan bagaimana menghindari perokok pasif. Pelajaran ini lebih mungkin berpengaruh bila pengasuh itu sendiri tidak merokok.

Risiko kesehatan lain dari perokok pasif

Asap rokok tidak hanya berbahaya bagi penderita asma. Ada banyak risiko lain yang terkait dengan perokok pasif.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperkirakan bahwa sejak 1964, 2,5 juta orang dewasa yang tidak merokok meninggal karena menghirup asap rokok orang lain.

Semua tingkat paparan asap rokok memiliki risiko kesehatan baik bagi orang dewasa maupun anak-anak, sebagaimana dibahas di bawah ini.

Perokok pasif dan masalah kesehatan pada orang dewasa

Perokok pasif berdampak negatif terhadap kesehatan orang dewasa dalam berbagai cara. Ini meningkatkan risiko:

Paparan asap rokok juga dapat dikaitkan dengan kanker lain, termasuk:

  • tenggorokan
  • sengau
  • otak
  • dubur
  • kandung kemih
  • payudara
  • lambung

Perokok pasif dan masalah kesehatan pada anak-anak

image 166 1024x683 - Bagaimana Merokok Mempengaruhi Penderita Asma?
Perokok pasif dapat menyebabkan infeksi telinga pada anak-anak.

Selain memicu serangan asma, perokok pasif dapat menyebabkan anak lebih sering sakit.

Perokok pasif dapat meningkatkan risiko gangguan kesehatan berikut pada anak-anak:

Paparan asap rokok juga terkait dengan sindrom kematian bayi mendadak. Ini terjadi ketika bayi yang sehat tiba-tiba meninggal tanpa sebab atau penjelasan yang jelas.

Diperlukan lebih banyak penelitian, tetapi perokok pasif juga dapat dikaitkan dengan masa kanak-kanak:

Merokok selama kehamilan membahayakan bayi. Bayi dari ibu yang merokok selama kehamilan lebih mungkin untuk:

  • memiliki masalah pernapasan
  • mengembangkan asma
  • memiliki berat badan rendah saat lahir
  • lahir prematur
  • terlahir dengan cacat lahir

CDC AS melaporkan bahwa sejak 1964, 100.000 bayi meninggal karena komplikasi akibat paparan bahan kimia yang ada dalam asap tembakau.

Ringkasan

Asap dan perokok pasif mengandung sejumlah bahan iritan yang dapat memperparah saluran udara seseorang. Keduanya merupakan pemicu asma yang umum. Mereka dapat menyebabkan serangan asma, yang menyebabkan kesulitan bernapas.

Penelitian tentang hubungan antara uap rokok elektrik dan asma sedang berlangsung. Namun, karena uap mengandung bahan kimia, maka kemungkinan akan mengiritasi tenggorokan seseorang dan dapat memicu asma.

Saat berhenti merokok, pengganti nikotin yang tidak dapat dihirup seperti permen karet atau koyo mungkin lebih cocok untuk penderita asma. Ini karena mereka cenderung tidak mengiritasi tenggorokan.

Asap rokok menyebabkan banyak masalah kesehatan lain bagi anak-anak dan orang dewasa yang terpapar. Mengurangi paparan asap rokok menggunakan strategi yang dieksplorasi di atas adalah cara terbaik untuk menghindari efek negatifnya pada kesehatan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here