Kanker prostat adalah penyebab kanker kedua di antara pria dewasa di Amerika Serikat, setelah kanker kulit. Namun, ini sangat bisa diobati, terutama pada tahap awal.

Kanker prostat dimulai di kelenjar prostat , yang merupakan bagian dari sistem reproduksi pria. Kelenjar menghasilkan cairan yang, bersama dengan sperma dari testis, membuat air mani. Sel otot di dalam prostat berperan dalam ejakulasi.

The American Cancer Society (ACS) memperkirakan bahwa akan ada 174.650 diagnosis kanker prostat baru di AS pada tahun 2019 dan sekitar 31.620 orang di negara tersebut akan meninggal akibat jenis kanker ini sepanjang tahun.

ACS juga mencatat bahwa 1 dari 9 pria akan menerima diagnosis kanker prostat selama hidup mereka, dan sekitar 1 dari 41 pria akan meninggal karena penyakit tersebut. Dengan pengobatan, ada peluang bagus untuk selamat dari kanker prostat.

Kanker prostat seringkali tidak menimbulkan gejala pada tahap awal. Setelah usia tertentu, dokter mungkin merekomendasikan pemeriksaan rutin. Pemeriksaan prostat dapat membantu mendeteksi kanker saat masih dapat diobati, bahkan jika gejala tidak ada.

Apa itu pemeriksaan prostat?

image 296 1024x767 - Bagaimana Pemeriksaan Prostat Dilakukan?
Seorang dokter dapat memberi nasihat tentang metode utama skrining untuk kanker prostat.

Skrining melibatkan mencari tanda-tanda awal suatu penyakit pada orang yang tidak memiliki gejala apa pun. Skrining kanker bertujuan untuk mendeteksi perubahan tanda pada tahap awal, ketika pengobatan lebih mungkin efektif.

Dokter biasanya menggunakan dua tes utama untuk menyaring kanker prostat:

  • ujian colok dubur (DRE)
  • tes antigen spesifik prostat (PSA)

Tidak ada tes yang dapat memastikan adanya kanker prostat, karena berbagai faktor lain dapat mempengaruhi hasil. Namun, tes ini dapat menunjukkan apakah langkah lebih lanjut diperlukan.

Biopsi prostat adalah satu-satunya cara untuk memastikan bahwa seseorang menderita kanker prostat.

Sebelum menjalani salah satu dari tes ini, orang tersebut harus memberikan persetujuan, yang melibatkan konfirmasi bahwa mereka memahami potensi manfaat dan risikonya.

Pemeriksaan colok dubur (DRE)

DRE adalah pemeriksaan fisik untuk melihat adanya perubahan pada prostat yang dapat mengindikasikan tumor .

Sebelum DRE

Pertanyaan umum untuk ditanyakan sebelum DRE meliputi:

  • Apa yang akan terjadi selama DRE?
  • Itu akan makan waktu berapa lama?
  • Akankah itu menyakitkan?
  • Seberapa akurat DRE dalam hal menemukan kanker?
  • Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Individu juga harus:

Beri tahu tim perawatan kesehatan mereka jika mereka menderita wasir atau fisura anus, karena DRE dapat memperburuknya.

Tanyakan kepada penyedia asuransi mereka tentang pertanggungan dan apakah akan ada biaya tambahan.

Selama DRE

Prosedur biasanya membutuhkan orang untuk menanggalkan pakaian dari pinggang ke bawah.

Spesialis dapat menginstruksikan orang tersebut untuk berbaring miring ke kiri dan menarik lutut ke dada atau berdiri dan bersandar di meja.

Spesialis akan:

  • kenakan sarung tangan dan oleskan pelumas di satu jari
  • menilai area di sekitar rektum untuk melihat sesuatu yang tidak biasa
  • dengan lembut masukkan jari bersarung yang telah dilumasi ke dalam rektum
  • Raba prostat untuk menilai ukurannya dan memeriksa benjolan, bintik lunak atau keras, dan kelainan lainnya

DRE biasanya tidak menyakitkan, tetapi mungkin sedikit tidak nyaman. Hanya perlu beberapa menit untuk menyelesaikannya.

Setelah DRE

Setelah pemeriksaan, dokter akan menjelaskan hasilnya.

Orang tersebut biasanya dapat kembali ke aktivitas rutinnya segera setelah DRE.

Namun, mungkin ada sedikit pendarahan dari rektum sesudahnya, terutama jika orang tersebut menderita wasir atau fisura anus. Jika perdarahan berlanjut atau signifikan, orang tersebut harus menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka.

Hasil DRE

Dokter biasanya akan menjelaskan hasil DRE setelah pemeriksaan.

Orang tersebut juga dapat menjalani tes PSA pada hari yang sama. Jika dokter yakin bahwa langkah lebih lanjut mungkin diperlukan, mereka akan mendasarkannya pada hasil PSA dan DRE.

Perlu dicatat bahwa DRE sering kali menghasilkan file hasil positif palsu. Jika dokter mendeteksi adanya perubahan pada kelenjar prostat, ini belum tentu menunjukkan adanya kanker.

Nodul prostat dapat berkembang karena kanker prostat atau kondisi terkait prostat lainnya. 

Tes PSA

Tes darah ini mengukur jumlah PSA yang diproduksi oleh kelenjar prostat. Beberapa antigen ini bocor ke dalam darah dan akan muncul selama pengujian.

Kadar PSA yang tinggi dalam darah dapat mengindikasikan kanker prostat, tetapi berbagai kondisi dan faktor lain dapat meningkatkan kadar PSA. Kadar yang tinggi tidak selalu berarti ada kanker.

Apa saja yang termasuk dalam tes PSA?

image 297 1024x769 - Bagaimana Pemeriksaan Prostat Dilakukan?
Kadar PSA yang tinggi dalam darah dapat mengindikasikan kanker prostat.

Tes PSA melibatkan pengambilan sampel darah dan mengirimkannya ke laboratorium untuk dianalisis. Hasilnya menunjukkan:

Kadar normal : Kebanyakan pria dewasa yang sehat memiliki kadar PSA di bawah 4 nanogram per mililiter (ng / ml).

Tingkat garis batas: Tingkat PSA 4-10 ng / ml adalah batas batas. Ada 1 dari 4 kemungkinan kanker hadir.

Kadar tinggi : Jika kadar PSA lebih dari 10 ng / ml, ada kemungkinan 50% orang tersebut terkena kanker prostat. Dokter spesialis kemungkinan akan merekomendasikan pengujian lebih lanjut, termasuk biopsi prostat.

Penting untuk dicatat bahwa kadar PSA secara alami dapat bervariasi dari orang ke orang. Seseorang dengan level tinggi mungkin tidak menderita kanker prostat. Di sisi lain, sekitar 15% orang yang dites positif terkena kanker prostat setelah biopsi memiliki kadar PSA di bawah 4 ng / ml.

Kanker prostat bukan satu-satunya penyebab tingginya kadar PSA. 

Apa arti hasilnya?

Kadar PSA mungkin di atas nilai dasar karena berbagai alasan selain kanker prostat.

Faktor lain yang dapat meningkatkan kadar PSA meliputi:

  • usia yang lebih tua
  • ejakulasi baru-baru ini
  • prosedur medis, termasuk DRE, biopsi, atau beberapa pemeriksaan urologi
  • suplementasi testosteron
  • prostat yang membesar – karena benign prostatic hyperplasia (BPH), misalnya
  • prostatitis, yaitu peradangan dan pembengkakan prostat

Juga, orang dengan obesitas mungkin memiliki pembacaan PSA yang lebih rendah.

Selain itu, beberapa obat dapat menurunkan kadar PSA, termasuk:

  • Penghambat 5-alfa reduktase, yang dapat membantu mengobati BPH
  • aspirin , yang diminum beberapa orang secara teratur sebagai pengencer darah
  • statin, yang membantu mengelola tingkat kolesterol
  • diuretik thiazide, sejenis pil air yang dapat membantu menurunkan tekanan darah tinggi

Beberapa obat dan suplemen herbal juga dapat menurunkan kadar PSA. Beri tahu dokter tentang obat dan suplemen apa pun sebelum menjalani tes.

Tingkat PSA yang tinggi saja tidak mengindikasikan kanker. Namun, jika DRE juga menunjukkan perubahan, dokter mungkin merekomendasikan biopsi untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat.

PCA3 adalah tes lain untuk kanker prostat yang digunakan dokter dalam beberapa keadaan.

Apa yang terjadi selanjutnya?

Jika tes DRE dan PSA menunjukkan tidak ada yang tidak biasa, penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan pemantauan dengan mengulangi satu atau kedua tes setiap 1–2 tahun.

Jika hasil menunjukkan kanker prostat, dokter mungkin merekomendasikan biopsi.

Biopsi prostat dapat menyebabkan komplikasi. 

Siapa yang butuh tes?

image 298 1024x683 - Bagaimana Pemeriksaan Prostat Dilakukan?
Pria berusia di atas 50 tahun harus mempertimbangkan pemeriksaan rutin.

Tidak ada pedoman resmi tentang skrining untuk kanker prostat, tetapi ACS merekomendasikan untuk berbicara dengan dokter tentang skrining dari usia berikut:

  • 50 tahun untuk pria dengan risiko rata-rata dan harapan hidup lebih dari 10 tahun
  • 45 tahun bagi mereka yang berisiko tinggi
  • 40 tahun untuk orang dengan lebih dari satu kerabat dekat yang mengembangkan kanker prostat pada usia dini

Orang yang memiliki risiko tinggi antara lain orang Afrika-Amerika, orang dengan obesitas, dan siapa pun yang memiliki kerabat dekat yang didiagnosis kanker prostat sebelum usia 65 tahun.

Bagaimanapun, tidak semua orang merekomendasikan skrining rutin.

Pada tahun 2018, Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS merekomendasikan bahwa keputusan untuk menjalani pemeriksaan dari usia 55-69 tahun harus bergantung pada individu. Ini karena skrining dapat menghasilkan hasil positif palsu, yang mengarah ke investigasi atau pembedahan yang mungkin tidak diperlukan.

Sebelum melanjutkan skrining, seseorang harus mendiskusikan risiko dan manfaatnya dengan dokter mereka.

Apakah sering ejakulasi menurunkan risiko kanker prostat? Cari tahu di sini .

Ringkasan

Kanker prostat biasa terjadi. Namun, jika seorang dokter mendiagnosis kanker saat masih berada di prostat atau di dekatnya dan orang tersebut menerima perawatan, hampir 100% kemungkinan mereka akan bertahan setidaknya selama 5 tahun lagi.

Jika kanker menyebar ke bagian tubuh lain, tingkat kelangsungan hidup ini turun menjadi 30%.

Seseorang harus mulai bertanya tentang manfaat skrining sejak usia 50 tahun, atau lebih awal, jika mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker prostat.

PERTANYAAN:

Jika begitu banyak faktor yang dapat mempengaruhi hasil tes DRE dan PSA, bagaimana dokter memutuskan apakah akan merekomendasikan biopsi?

JAWABAN:

Dokter dan individu harus membuat keputusan tentang biopsi bersama, berdasarkan hasil DRE dan PSA.

Dokter secara historis menggunakan tingkat PSA 4.0 ng / ml atau lebih tinggi untuk merekomendasikan rujukan untuk evaluasi lebih lanjut atau biopsi.

Jika kadar PSA berada pada kisaran 2,5–4,0 ng / ml, penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan faktor lain yang meningkatkan risiko kanker prostat. Ini termasuk menjadi Afrika Amerika, memiliki riwayat keluarga kanker prostat, bertambahnya usia, DRE abnormal, dan tingkat PSA spesifik usia tinggi. Seseorang yang sebelumnya pernah menjalani biopsi negatif akan memiliki risiko yang lebih rendah.

Dokter biasanya menggunakan kalkulator risiko untuk memperkirakan persentase risiko kanker prostat berdasarkan faktor risiko individu. Banyak yang menggunakan Percobaan Pencegahan Kanker Prostat Kalkulator Risiko Kanker Prostat . Kalkulator ini pertama kali tersedia pada tahun 2006 dan diperbarui pada tahun 2012. Ini adalah alat yang baik untuk membantu dalam keputusan apakah akan melakukan biopsi atau tidak.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here