Hepatitis C adalah infeksi virus pada hati. Ketika seseorang terkena virus hepatitis C (HCV) selama beberapa tahun, livernya bisa meradang. Namun, seseorang dapat hidup bertahun-tahun bahkan tanpa mengetahui bahwa mereka mengidap HCV. Begitu gejala mulai terlihat, orang tersebut biasanya sudah mengalami kerusakan hati, yang dapat mempengaruhi pengobatan dan prognosis.

Ada dua tipe utama HCV: akut dan kronis. Sekitar 75–85% kasus akut menjadi kronis. Sistem kekebalan membersihkan sebagian besar kasus lain.

Ada juga genotipe atau variasi virus yang berbeda. Strain virus ini telah berevolusi selama bertahun-tahun.

Seseorang biasanya akan menemukan bahwa mereka memiliki HCV baik setelah tes darah atau karena gejala kerusakan hati sudah mulai terlihat. Gejala kerusakan hati cenderung muncul ketika seseorang telah menderita HCV kronis selama bertahun-tahun.

HCV kronis membutuhkan pengobatan untuk mencegah kerusakan hati dan komplikasi lainnya. Kerusakan hati dan jaringan parut dapat berdampak pada prognosis dan harapan hidup seseorang secara keseluruhan.

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang prognosis berbagai bentuk HCV, serta kemungkinan harapan hidup seseorang.

HCV akut

Untuk beberapa orang yang sistem kekebalannya dapat menghilangkannya, HCV akut adalah infeksi virus yang berumur pendek. Bagian di bawah ini membahas kemungkinan gejala dan pandangan dari HCV akut.

Gejala

image 347 1024x640 - Bagaimana Prognosis untuk Hepatitis C?
Seseorang dengan HCV mungkin mengalami demam, kelelahan, dan kehilangan nafsu makan.

HCV akut biasanya tidak menimbulkan gejala. Namun, jika gejala memang muncul pada HCV akut, gejala tersebut mungkin termasuk:

Pengobatan

Orang dengan HCV akut mungkin tidak memerlukan pengobatan langsung apa pun. Namun, sekitar 75–85% orang dengan infeksi HCV akut pada akhirnya dapat mengembangkan infeksi HCV kronis.

Harapan

Jika dokter dapat mendeteksi dan mendiagnosis infeksi HCV akut sejak dini, dokter akan dapat memantaunya. Kecuali berkembang menjadi HCV kronis, risiko kematian akibat HCV akut sangat kecil.

Konon, HCV akut akan berkembang menjadi HCV kronis jika tubuh tidak secara spontan membersihkan virus dalam waktu 6 bulan setelah terinfeksi.

HCV kronis tanpa kerusakan hati

Untuk orang dengan HCV yang menerima diagnosis sebelum kerusakan hati atau jaringan parut terjadi, prognosisnya akan cenderung lebih baik daripada orang yang menerima diagnosis setelah jaringan parut atau kerusakan hati telah terjadi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan agar orang menjalani tes HCV, terutama jika mereka lahir antara 1945 dan 1965, pernah menggunakan narkoba suntikan, atau memiliki faktor risiko potensial lainnya.

Mendeteksi dan mendiagnosis infeksi sejak dini memungkinkan orang tersebut untuk mengobatinya sebelum kerusakan hati atau jaringan parut dapat terjadi.

Gejala

Mayoritas orang dengan HCV kronis tidak akan menunjukkan gejala sampai beberapa dekade setelah terinfeksi, kecuali jika terjadi komplikasi lain.

Beberapa komplikasi potensial dari HCV kronis termasuk:

Pengobatan

Perawatan akan bervariasi berdasarkan genotipe virus dan adanya kondisi kesehatan lain yang dimiliki seseorang. Perawatan terus ditingkatkan, memungkinkan seseorang untuk menjalani kehidupan yang aktif dan normal dengan HCV.

Setelah perawatan, dokter seseorang akan sering memeriksa kembali viral load, atau jumlah virus, dalam darah mereka. Pengobatan biasanya menghilangkan seluruh tubuh dari virus.

Dalam kasus lain, seseorang mungkin perlu mengganti obat mereka untuk mengobati virus dengan lebih baik.

Di Amerika Serikat, pengobatan khas untuk HCV yang digunakan untuk memasukkan interferon, yang merupakan suntikan, dan ribavirin, yang merupakan obat oral. Namun, pengobatan baru yang disebut antivirus yang bertindak langsung (DAA) mulai membuat proses pengobatan menjadi lebih pendek dan lebih efektif.

DAA tertentu dapat menargetkan genotipe HCV tertentu. Perawatan yang ditargetkan dapat membantu meningkatkan hasil bagi beberapa orang.

Harapan

Prognosis HCV kronis biasanya sangat baik, dan jika pengobatan terus membaik, hanya akan menjadi lebih baik. Kebanyakan orang dengan HCV kronis dapat hidup normal, asalkan dokter dapat mendiagnosisnya sebelum kerusakan hati atau komplikasi lain terjadi.

HCV kronis dengan kerusakan hati

Menurut CDC AS, sekitar 10-20% orang dengan HCV kronis yang tidak diobati pada akhirnya akan mengembangkan sirosis. Sirosis adalah suatu kondisi di mana jaringan parut terjadi pada hati.

Gejala

Sirosis dapat menyebabkan gejala seperti:

  • mudah memar dan berdarah
  • bengkak di tungkai bawah, pergelangan kaki, atau kaki
  • kebingungan
  • kesulitan berpikir
  • Hilang ingatan
  • perubahan kepribadian
  • gangguan tidur
  • asites, atau kembung karena penumpukan cairan di perut
  • kulit gatal yang parah
  • urine berwarna gelap
  • penyakit kuning

Pengobatan

Perawatan untuk luka atau kerusakan yang masih hidup cenderung melibatkan perawatan virus dan hati. Untuk orang dengan sirosis stadium akhir akibat HCV kronis, pilihan pengobatan terbaik adalah transplantasi hati.

Transplantasi hati dapat memperbaiki kerusakan hati dan kanker hati. Namun, hanya sejumlah kecil transplantasi hati yang tersedia.

Harapan

Sirosis dapat berkembang lebih cepat pada kelompok orang tertentu. Faktor-faktor berikut dapat meningkatkan kecepatan perkembangan sirosis:

  • jenis kelamin (laki-laki memiliki risiko lebih tinggi daripada perempuan)
  • adanya penyakit hati berlemak nonalkohol
  • usia (orang di atas usia 50 memiliki risiko lebih tinggi)
  • konsumsi alkohol
  • hepatitis B atau koinfeksi HIV
  • terapi imunosupresif

Menurut CDC, orang yang mengembangkan sirosis akibat HCV memiliki  1–5% kemungkinan mengembangkan kanker hati. Mereka juga memiliki peluang tahunan 3-6% untuk mengembangkan dekompensasi hati dan gagal hati.

Dekompensasi hati terjadi ketika penderita sirosis mulai menunjukkan gejala kondisi karena hati mengalami kesulitan berfungsi. Orang yang mengembangkan dekompensasi hati memiliki 15–20% risiko kematian pada tahun berikutnya.

CDC melaporkan bahwa pada 2017, 17.253 kematian di AS memiliki HCV terdaftar sebagai faktor penyebab. Lebih dari 70% kematian ini juga memiliki penyakit hati sedang hingga berat yang terdaftar sebagai penyebabnya.

Statistik ini memperkuat anggapan bahwa HCV saja jarang menyebabkan kematian. Komplikasi yang berkembang selama beberapa dekade hidup dengan virus yang cenderung menyebabkan kematian. Usia rata-rata dari kematian terkait HCV adalah 59 tahun.

Penting juga untuk dicatat bahwa CDC menjelaskan bahwa jumlah kematian mungkin sedikit rendah karena kondisi yang dilaporkan secara tidak tepat pada sertifikat kematian.

Pelajari lebih lanjut tentang kemungkinan komplikasi HCV di sini.

Ringkasan

Prognosis HCV tergantung pada seberapa cepat dokter dapat mendiagnosis dan mulai mengobatinya. Deteksi dini dari pemeriksaan darah dapat membantu.

Orang dengan risiko lebih tinggi tertular HCV harus berbicara dengan dokter mereka tentang skrining. Di AS, ini termasuk orang-orang yang menggunakan narkoba suntikan, mereka yang lahir antara 1945 dan 1965, dan petugas kesehatan.

Jika seseorang sudah mengalami kerusakan hati atau jaringan parut sebelum pengobatan dimulai, prognosisnya umumnya lebih buruk daripada mereka yang tidak mengalami kerusakan hati.

Orang yang meninggal karena HCV biasanya meninggal akibat komplikasi, seperti kerusakan hati atau gagal hati.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here