40 tahun terakhir telah terlihat peningkatan dramatis dalam pengobatan HIV dan pemahaman orang tentang kondisi tersebut. Banyak orang dengan HIV memiliki kehidupan yang tidak jauh berbeda dengan orang tanpa virus.

Orang yang menerima perawatan paling mutakhir biasanya dapat menikmati kehidupan sosial dan profesional sepenuhnya, selama mereka mengikuti rencana perawatan mereka. Selain itu, orang yang menerima diagnosis dini dan pengobatan yang efektif dapat berharap untuk hidup hampir selama orang yang tidak terkena virus.

Selain minum obat, pengidap HIV juga perlu melakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin. Menjaga gaya hidup sehat dan mencari perawatan untuk masalah medis lainnya segera dapat membantu seseorang dengan kondisi tersebut tetap sehat.

Ada beberapa pertimbangan tambahan, misalnya saat hamil.

Artikel ini membahas beberapa tantangan yang dihadapi oleh orang yang hidup dengan HIV, serta beberapa tip dan sumber daya yang memberikan dukungan.

Minum obat

image 440 1024x683 - Bagaimana Rasanya Hidup dengan HIV?
Terapi antiretroviral dapat membantu Odha tetap sehat.

Mengikuti rencana pengobatan dan menghadiri janji medis adalah aspek kunci dari hidup dengan HIV.

Perkembangan obat antiretroviral telah memungkinkan banyak orang untuk hidup dengan HIV dan mengalami efek merugikan kesehatan yang minimal.

Pengobatan yang efektif dapat menurunkan tingkat virus dalam tubuh – viral load tubuh. Ketika viral load sangat rendah sehingga tes tidak dapat mendeteksinya, orang tersebut tidak dapat lagi menularkan HIV, selama mereka terus meminum obatnya.

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS merekomendasikan bahwa setiap orang dengan HIV mengambil ART – kombinasi obat yang dapat membantu mendukung kesehatan dan mencegah penularan virus.

Untuk menangani HIV, seseorang perlu minum obatnya setiap hari, persis seperti yang diinstruksikan oleh dokternya. Mereka juga perlu menghadiri janji temu rutin dan melacak gejala apa pun.

Di sini , pelajari tentang berbagai obat yang dapat mengobati HIV.

Mencegah infeksi

Jika seseorang dengan HIV tidak menerima pengobatan, sistem kekebalannya mungkin melemah, dan ini meningkatkan risiko berkembangnya infeksi oportunistik.

Dengan kata lain, memiliki HIV yang tidak terkontrol dapat mempermudah berkembangnya infeksi lain dan lebih sulit bagi tubuh untuk melawannya. Obat antiretroviral dan vaksinasi dapat membantu mencegah hal ini terjadi.

Namun, tetap penting bagi Odha untuk memantau kesehatan mereka dengan cermat dan dapat mengenali tanda-tanda awal infeksi. Seorang profesional perawatan kesehatan dapat membantu menjelaskan risiko dan apa yang harus diwaspadai, serta menjawab pertanyaan apa pun.

Jika seseorang dengan HIV mencurigai bahwa mereka mengalami infeksi, mereka harus mencari pengobatan – yang mungkin melibatkan antibiotik atau obat antijamur – segera.

Cari tahu lebih lanjut tentang kemungkinan komplikasi HIV.

Gaya hidup sehat

Pola makan yang sehat dan olahraga teratur penting bagi semua orang – mereka membantu meningkatkan sistem kekebalan dan berkontribusi pada kesejahteraan secara keseluruhan.

Seseorang harus makan:

  • banyak buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian
  • sumber protein tanpa lemak, seperti ikan, unggas, atau kacang-kacangan
  • lemak yang menyehatkan, seperti yang berasal dari kacang-kacangan, minyak zaitun, atau alpukat
  • sedikit, jika ada, makanan yang diproses atau tinggi gula atau garam

Orang dengan HIV dapat mengalami masalah yang memengaruhi kemampuan untuk mengonsumsi atau mencerna makanan tertentu. Masalah-masalah ini mungkin efek samping dari obat-obatan atau gejala infeksi atau komplikasi lain.

Orang mungkin perlu minum obat HIV dengan makanan . Penyedia layanan kesehatan dapat memberikan saran terperinci tentang cara mengonsumsi setiap obat.

Sementara itu, ahli diet atau ahli kesehatan lainnya dapat membantu mengembangkan rencana untuk menghindari kekurangan nutrisi dan penurunan atau kenaikan berat badan yang tidak diinginkan.

Berolahraga secara teratur penting bagi orang dengan HIV. Olahraga dapat meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, merangsang nafsu makan, meningkatkan kesehatan mental , dan mencegah sembelit .

Orang dengan HIV biasanya dapat menikmati jenis olahraga yang sama dengan mereka yang tidak terinfeksi virus. Namun, sebelum mencoba aktivitas baru, ada baiknya berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan.

Sariawan adalah gejala umum HIV, dan dapat membuat Anda sulit makan atau menelan. 

Keamanan makanan

Gejala penyakit bawaan makanan, terkadang secara kolektif disebut ” keracunan makanan ” , bisa lebih parah pada orang dengan HIV yang tidak terkontrol, dan pemulihan bisa memakan waktu lebih lama. Seseorang mungkin perlu menghabiskan waktu di rumah sakit, dan dalam beberapa kasus, penyakit bawaan makanan menjadi mengancam nyawa.

Kiat-kiat berikut dapat membantu mencegah komplikasi:

  • Praktikkan kebersihan makanan yang baik saat menyiapkan, menyimpan, dan makan makanan.
  • Hindari daging mentah atau setengah matang, makanan laut, dan telur.
  • Hindari produk susu yang tidak dipasteurisasi.
  • Jangan pernah minum air yang tidak diolah, misalnya dari danau atau sungai.
  • Saat bepergian ke luar AS, minumlah air kemasan, hindari es, dan hindari buah dan sayuran mentah yang tidak dikupas.

Suatu demam dapat mengindikasikan infeksi, dan siapa saja dengan HIV yang mengembangkan demam harus menerima perhatian medis.

Tembakau, alkohol, dan narkoba

Menjaga kesehatan secara keseluruhan penting bagi orang dengan HIV, karena dapat membantu mencegah berbagai komplikasi.

Pilihan gaya hidup berikut dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh tetap kuat:

  • berhenti merokok dan menghindari asap rokok orang lain
  • membatasi atau menghindari asupan alkohol
  • menghindari penggunaan narkoba

Merokok meningkatkan risiko kanker paru-paru , beberapa jenis kanker lainnya , dan masalah paru-paru lainnya, dan ini resiko lebih tinggi di antara orang dengan HIV, penelitian menunjukkan.

Ada juga bukti bahwa alkohol dapat mengurangi keefektifan beberapa obat HIV dan mendorong perkembangan virus yang lebih cepat.

Penggunaan obat-obatan rekreasional mungkin memiliki efek yang serupa, karena obat ini dapat mengganggu tindakan obat resep, menurut peneliti. Menggunakan narkoba juga dapat membuat seseorang cenderung tidak mengikuti rencana perawatan mereka.

Untuk bantuan berhenti merokok, bicarakan dengan profesional perawatan kesehatan atau hubungi 1-800-QUIT-NOW (1-800-784-8669). Penyedia layanan kesehatan juga dapat memberikan nasihat dan informasi tentang menghindari alkohol dan obat-obatan lain.

Berbicara dengan orang lain tentang HIV

Memiliki dukungan dapat mempermudah pengelolaan tantangan hidup dengan HIV.

Mungkin membantu untuk memercayai:

  • teman, pasangan, atau anggota keluarga tepercaya
  • seorang konselor
  • kelompok pendukung untuk orang dengan HIV

Memberi tahu orang lain tentang diagnosis bisa terasa menakutkan. Seorang profesional perawatan kesehatan atau kelompok pendukung dapat membantu seseorang memilih teman atau anggota keluarga untuk curhat dan juga membantu orang tersebut mempersiapkan percakapan.

Tidak perlu memberi tahu teman, atasan, atau kolega tentang diagnosis HIV. Namun, berbagi informasi ini mungkin saja bermanfaat keuntungan praktis, misalnya, jika seseorang perlu mengambil cuti kerja.

Hubungan seksual

Seseorang dengan HIV dapat memiliki kehidupan seks yang aktif. Namun, tetap penting untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan.

HIV.gov merekomendasikan berbagi diagnosis dengan pasangan seksual. Memberi tahu pasangan tentang diagnosis HIV dapat membantu menjaga kesehatan kedua orang.

Seseorang dengan HIV tidak dapat menularkan virus jika viral load mereka tidak terdeteksi dan mereka terus meminum obatnya. Berarti tidak terdeteksi tidak dapat ditransmisikan.

Dengan kata lain: Ketika viral load tidak terdeteksi, orang tersebut masih mengidap HIV, tetapi tingkat viral load dalam tubuh mereka sangat rendah sehingga tidak dapat menularkan virus ke orang lain. Ketika seseorang mengikuti rencana pengobatannya, ada kemungkinan besar untuk mengurangi viral load mereka hingga titik ini.

Di sini, pelajari lebih lanjut tentang apa arti viral load tidak terdeteksi.

Untuk orang yang tidak memiliki HIV tetapi memiliki pasangan seksual dengan kondisi tersebut, mungkin ada baiknya untuk bertanya kepada penyedia layanan kesehatan tentang profilaksis pra pajanan (Persiapan). Jenis obat ini secara dramatis dapat mengurangi risiko tertular HIV.

Salah satu bentuk PrEP adalah Truvada (emtricitabine and tenofovir disoproxil fumarate).

CDC memperhatikan bahwa jika seseorang menderita Infeksi Menular Seksual (IMS) lain, hal itu meningkatkan risiko tertular HIV. Salah satu alasannya adalah jika IMS menyebabkan kulit pecah-pecah atau luka, ini memudahkan HIV masuk ke dalam tubuh.

Beberapa negara bagian AS mewajibkan orang dengan HIV untuk berbagi status mereka dengan pasangan seksual dan siapa saja yang mungkin berbagi jarum dengannya. Penting bagi orang untuk memeriksa undang-undang di negara bagian tempat mereka tinggal atau berkunjung.

Pusat Hukum dan Kebijakan HIV AS memberikan informasi lebih lanjut tentang hak-hak hukum dan tanggung jawab orang-orang yang hidup dengan HIV.

Perlindungan hukum dari diskriminasi

Beberapa orang dengan HIV menghadapi stigma dan diskriminasi, meskipun ada kemajuan dalam pengobatan, penurunan risiko, dan peningkatan kesadaran. Prasangka sering kali berasal dari mitos, ketakutan, kurangnya pendidikan tentang HIV, dan sikap serta hukum kelembagaan.

Orang dengan HIV memiliki hak yang sama untuk perawatan medis dan layanan sebagai orang lain.

CDC mencantumkan sejumlah layanan pendukung untuk orang yang mengalami stigma atau diskriminasi terkait HIV.

Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika berfungsi untuk melindungi orang dengan HIV dari diskriminasi. Siapapun yang mengalami jenis diskriminasi ini dapat mengajukan keluhan kepada Departemen Kehakiman di sini .

Mitos tentang HIV bisa menimbulkan prasangka. Pelajari tentang beberapa mitos dan fakta HIV di sini.

Mengelola stres dan mendukung kesehatan mental

Hidup dengan HIV dapat meningkatkan risiko stres kecemasan , dan depresi . Selain itu, beberapa infeksi oportunistik dapat mempengaruhi sistem saraf, mengakibatkan perubahan perilaku dan pemikiran.

Siapa pun yang memiliki kekhawatiran tentang kesehatan mental atau emosional mereka harus memberi tahu profesional perawatan kesehatan. Beberapa perawatan yang tersedia dapat meningkatkan kualitas hidup seseorang dan membantu mereka mengatasi tekanan lain.

Beberapa cara nonmedis untuk mengelola stres dan gangguan mood meliputi:

  • aktivitas relaksasi, perhatian penuh, dan meditasi
  • terapi alternatif, seperti akupunktur , pijat, dan aromaterapi
  • seni atau terapi musik
  • teknik pernapasan dalam
  • olahraga, termasuk yoga
  • cukup tidur
  • makan dengan sehat

Studi tahun 2013  melaporkan bahwa hingga 70% orang dengan HIV mengalami masalah tidur. Alasannya tidak jelas, tetapi kecemasan kemungkinan berperan.

Kurang tidur bisa mengurangi efektivitas dari sistem kekebalan dan memiliki konsekuensi kesehatan mental dan fisik lainnya. Siapa pun dengan HIV yang memiliki masalah tidur harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan mereka, yang mungkin merekomendasikan konseling atau pengobatan.

Mempelajari lebih banyak tentang HIV juga dapat membantu seseorang merasa lebih dapat mengendalikan situasinya.

Kehamilan

Seorang wanita dengan HIV bisa hamil dan melahirkan bayi yang sehat. Namun, penting untuk berhati-hati agar tidak menularkan virus ke bayi.

Langkah-langkah ini meliputi:

  • tetap berhubungan dekat dengan dokter atau bidan
  • mengambil pengobatan HIV persis seperti yang ditentukan
  • menjalani persalinan sesar, dalam banyak kasus
  • dokter memberikan obat khusus untuk memerangi HIV pada bayi baru lahir
  • menahan diri dari menyusui

Dalam 99% kasus, ketika dokter dan ibu mengikuti pedoman di atas, bayi tersebut tidak mengidap HIV, menurut American College of Obstetricians and Gynecologists.

Usia yang lebih tua

Di masa lalu, prospek HIV buruk. Namun, karena kemajuan pengobatan, hampir 50% orang yang hidup dengan HIV di AS berusia 50 tahun atau lebih.

Seiring bertambahnya usia, banyak orang dengan HIV mengalami kondisi kesehatan kronis – seperti penyakit paru-paru, kanker tertentu, atau penyakit kardiovaskular. Kondisi ini mungkin tidak terkait dengan virus, meskipun mengidap HIV dapat meningkatkan kerentanan orang tersebut.

Selain itu, beberapa orang dengan HIV mengembangkan gangguan neurokognitif terkait, yang dapat memengaruhi kemampuan untuk fokus, bergerak, mengingat sesuatu, dan menggunakan bahasa.

Penelitian tentang dampak jangka panjang HIV dan pengobatannya sedang berlangsung. Ketika para ilmuwan menemukan lebih banyak tentang virus tersebut, ada harapan bahwa pandangannya akan terus membaik.

Cari tahu lebih lanjut tentang harapan hidup orang dengan HIV di artikel ini.

Ringkasan

Ketika seseorang didiagnosis HIV, mereka mungkin merasa kewalahan. Memiliki penyakit kronis akan mengubah hidup seseorang sampai batas tertentu, tetapi pengobatan HIV dapat secara signifikan mengurangi dampak virus pada kualitas hidup.

Banyak orang dengan HIV sekarang memiliki kehidupan yang tidak jauh berbeda dengan orang tanpa virus.

Meskipun pengalaman setiap individu berbeda, berikut ini sering kali dapat membantu meningkatkan kehidupan dengan HIV:

  • bekerja dengan penyedia layanan kesehatan untuk menetapkan rencana pengobatan terbaik
  • menjaga kesehatan mental dan fisik dengan membuat pilihan gaya hidup sehat
  • mencari pengobatan dini untuk masalah seperti infeksi dan stres
  • membangun jaringan dukungan – secara langsung, online, atau keduanya
  • belajar tentang sumber daya sosial, hukum, dan medis yang tersedia

PERTANYAAN:

Jika saya memiliki diagnosis HIV baru, apa yang terjadi dengan asuransi kesehatan saya?

JAWABAN:

Seseorang tidak boleh kehilangan asuransi kesehatannya jika terkena HIV. Dokter dapat merujuk seseorang ke program yang membayar pengobatan HIV jika asuransinya tidak mencukupi atau mereka tidak memiliki asuransi.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here