Orang merasakan gejala utama rheumatoid arthritis di persendian mereka. Namun, kondisi ini juga dapat memengaruhi banyak bagian tubuh lainnya, termasuk mata, paru-paru, dan jantung.

Rheumatoid arthritis (RA) menyebabkan sistem kekebalan seseorang secara keliru menyerang jaringan yang sehat. Jika tidak ditangani, RA dapat memiliki efek yang luas.

Bersama dengan persendian, RA dapat mempengaruhi banyak organ tubuh, termasuk jantung, mata, dan otak, serta kerangka. Obat untuk RA juga dapat menyebabkan efek samping di seluruh tubuh.

Artikel ini membahas berbagai macam dampak RA. Selain itu juga membahas efek jangka panjang RA pada tubuh dan kemungkinan hasilnya.

Bagian tubuh mana yang terpengaruh oleh RA?

RA adalah penyakit autoimun. Dokter juga mengklasifikasikannya sebagai penyakit sistemik karena perubahan ekstensif yang dapat dilakukan pada berbagai bagian tubuh.

effects on the body of rheumatoid arthritis infographic - Bagaimana Rheumatoid Arthritis Bisa Memengaruhi Berbagai Bagian Tubuh?
Image credit: Stephen Kelly, 2018

Sendi

RA dapat memengaruhi sendi mana pun di tubuh, dan biasanya berkembang di jari, tangan, dan kaki.

Kondisi ini juga dapat memengaruhi persendian di:

  • leher dan tulang belakangnya
  • tulang belakang
  • lutut
  • pergelangan kaki
  • pinggul
  • bahu

RA terutama menargetkan lapisan sendi, yang disebut sinovium. Kondisi tersebut menyebabkan sinovium menjadi meradang dan bengkak.

Jika lapisan sendi membengkak, hal itu dapat menyebabkan kekakuan, nyeri, dan hilangnya mobilitas. Orang sering mengalami nyeri sendi dan kekakuan di pagi hari, dan ini bisa menjadi salah satu tanda awal RA.

Kerangka

Sendi mengandung tulang rawan, yang mencegah tulang saling bergesekan. Seiring waktu, peradangan dari RA dapat menyebabkan tulang rawan rusak.

Jika tulang bergesekan satu sama lain, itu bisa merusak sendi secara permanen. Ini adalah penyebab nyeri dan kekakuan yang signifikan pada orang dengan RA lanjut.

Artritis reumatoid juga dapat menyebabkan tulang kehilangan kepadatan, menjadi lebih tipis dan lebih rapuh. Ini meningkatkan risiko patah tulang.

Kulit

Pada sebanyak 20 persen orang dengan RA, nodul reumatoid terbentuk di dekat persendian. Ini adalah benjolan kecil dan kuat yang terbuat dari jaringan inflamasi.

Nodul reumatoid berkembang di bawah kulit, di atas area tulang. Meskipun seringkali tidak menimbulkan rasa sakit dan umumnya tidak perlu dikhawatirkan, mereka dapat menyebabkan ketidaknyamanan jika seseorang menekannya, seperti saat berlutut.

RA juga dapat menyebabkan peradangan pada kulit, terkadang menyebabkan:

  • bercak merah
  • pembengkakan
  • bisul atau lesi

Ketika RA mempengaruhi kulit, seseorang mungkin memperhatikan gejala mulai dari titik merah yang tidak berbahaya hingga bisul di kaki atau di bawah kuku.

Mereka mungkin juga memperhatikan bahwa luka sembuh lebih lambat dari biasanya. Banyak faktor yang dapat menyebabkan waktu penyembuhan yang lebih lama pada penderita RA, termasuk vaskulitis, atau radang pembuluh darah kecil di kulit.

Beberapa obat RA juga dapat menyebabkan ruam kulit.

Mulut

Orang dengan RA lebih mungkin mengalami mulut kering , atau xerostomia dibandingkan orang lain .

Memiliki RA meningkatkan risiko seseorang mengembangkan sindrom Sjogren, yang menyebabkan kekeringan pada mata dan mulut. Seperti RA, sindrom Sjogren adalah gangguan autoimun inflamasi.

RA juga dapat menyebabkan saluran air liur menyempit atau menutup, menyebabkan rasa kering yang tidak nyaman di mulut dan kesulitan makan dan menelan.

Mulut kering kronis juga dapat menyebabkan radang gusi dan kerusakan gigi.

Mata

RA juga dapat menyebabkan peradangan pada mata, serta sindrom mata kering , yang dapat menyebabkan iritasi terus menerus dan akhirnya merusak kornea.

Efek dari RA pada mata dapat mencakup:

  • keratitis sicca, atau sindrom mata kering
  • skleritis, atau peradangan pada bagian putih mata
  • uveitis , atau radang mata bagian dalam
  • oklusi vaskular retinal, atau penyumbatan pembuluh darah di mata
  • glaukoma , yang merusak saraf optik
  • katarak , yang terjadi akibat peradangan pada lensa optik

Paru-paru

Pada sekitar 80 persen orang, RA memengaruhi paru-paru. Efeknya biasanya tidak cukup parah untuk menimbulkan gejala. Namun, peradangan yang berkepanjangan di paru-paru dapat menyebabkan fibrosis paru, yang dapat menyebabkan jaringan parut dan kesulitan bernapas.

Nodul reumatoid juga dapat terbentuk di paru-paru, meskipun ini biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Beberapa obat RA dapat membuat sistem kekebalan menjadi kurang efektif. Ini bisa membuat orang lebih rentan terhadap infeksi saluran pernapasan, termasuk pneumonia dan tuberkulosis .

Jantung

Peradangan akibat RA dapat merusak jantung dan pembuluh darah. Dalam beberapa kasus, konsekuensinya mengancam jiwa.

RA dapat menyebabkan komplikasi berikut:

  • Anemia : Peradangan yang tidak terkendali dapat menyebabkan anemia defisiensi besi . Ini mengacu pada rendahnya tingkat sel darah merah, dan dapat menyebabkan sakit kepala dan kelelahan .
  • Aterosklerosis : Peradangan kronis dapat merusak dinding pembuluh darah. Hal ini dapat menyebabkan tubuh menyerap lebih banyak kolesterol , yang dapat menyebabkan penumpukan plak di dalam arteri. Istilah medis untuk ini adalah aterosklerosis .
  • Serangan jantung atau stroke : Jika plak menumpuk dan menyumbat arteri atau pembuluh darah lain, serangan jantung atau stroke dapat terjadi.
  • Perikarditis: RA dapat menyebabkan peradangan pada lapisan jantung (perikardium), dan ini dapat menyebabkan nyeri dada.

Saraf

RA menyebabkan peradangan dan pembengkakan, yang dapat menekan saraf di area tersebut. Ketika ini terjadi, seseorang mungkin merasakan mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki.

Ketika RA berkembang di pergelangan tangan, ini dapat menyebabkan sindrom terowongan karpal . Ini terjadi ketika jaringan yang meradang di pergelangan tangan meremas saraf yang memanjang dari lengan bawah.

Kaki

image 478 1024x683 - Bagaimana Rheumatoid Arthritis Bisa Memengaruhi Berbagai Bagian Tubuh?
RA bisa berkembang di persendian jari kaki.

Jika RA memengaruhi kaki, itu dapat membatasi mobilitas seseorang. Karena kaki menanggung seluruh beban tubuh, nyeri akibat RA bisa menjadi parah.

Kondisi ini sering berkembang pada persendian jari kaki dan, lebih jarang, pada pergelangan kaki.

RA di kaki juga bisa menyebabkan:

  • Bursae yang meradang : Kantung berisi cairan ini sering muncul di bola kaki dan dapat menyebabkan nyeri kronis.
  • Nodul : Benjolan kecil dan kuat ini dapat terbentuk di bantalan tumit, tendon Achilles, dan area tulang lainnya.
  • Jagung dan kapalan : Bercak kulit yang keras dan tebal ini cenderung berkembang seiring perubahan bentuk kaki. Mereka dapat menyebabkan bisul jika seseorang tidak menerima perawatan.
  • Kompresi saraf : Ketika RA merusak sendi, ini dapat menekan saraf di sekitarnya dan menyebabkan mati rasa dan kesemutan.
  • Masalah sirkulasi : Peradangan pada pembuluh darah dan kerusakan sendi dapat menghalangi aliran darah ke kaki. Kaki atau jari kaki mungkin mudah mati rasa atau muncul semburat kebiruan.

Pikiran dan otak

Banyak orang dengan RA mungkin mengalami gejala psikologis atau saraf , termasuk:

Gejala ini mungkin timbul:

  • sebagai efek samping pengobatan
  • sebagai akibat dari peradangan di seluruh tubuh
  • ketika kerusakan pada tulang di persendian menyebabkan kompresi saraf di dekatnya

Ginjal dan hati

Obat resep untuk RA dapat menyebabkan komplikasi, termasuk kerusakan hati dan ginjal. Ini dapat terjadi akibat penggunaan obat penghilang rasa sakit atau obat anti-inflamasi jangka panjang.

Efek jangka panjang dari rheumatoid arthritis

Artritis reumatoid adalah penyakit yang progresif. Artinya bila seseorang tidak mendapat pengobatan, biasanya gejalanya bertambah parah.

Seiring waktu, seseorang mungkin memperhatikan gejala pada persendian atau bagian tubuh lain. Atau, gejala yang ada bisa bertambah parah.

RA menyebabkan peradangan pada satu atau lebih sendi. Hal ini dapat menyebabkan tulang rawan di persendian hilang. Akibatnya, tulang bisa bergesekan dan akhirnya mulai terkikis, menyebabkan kerusakan permanen.

Pengobatan dapat memperlambat perkembangan gangguan tersebut. Dalam kasus yang lebih lanjut, operasi atau penggantian sendi dapat membantu.

RA tidak bisa diprediksi. Dalam jangka panjang, orang dengan RA mungkin memperhatikan:

  • perubahan tingkat keparahan dan frekuensi gejala
  • periode di mana gejala kambuh, yang bisa menjadi lebih atau kurang sering
  • periode remisi yang panjangnya bervariasi

Ketika RA berkembang, seseorang mengalami gejala yang lebih sering, dan rasa sakit sering bertambah parah.

Di bawah ini adalah indikasi umum bahwa RA berkembang:

  • nyeri dan pembengkakan meningkat
  • nyeri dan bengkak yang terjadi lebih teratur
  • gejala lain yang timbul lebih sering dan berlangsung lebih lama
  • gejala muncul di daerah baru
  • tes darah mencatat tingkat faktor rheumatoid yang lebih tinggi

Jika seseorang memperhatikan gejala baru, atau jika gejala memburuk atau muncul lebih sering, mereka harus menghubungi dokter.

Orang dengan RA progresif sering kali mendapat manfaat dari rencana perawatan yang disesuaikan. Dokter akan mengembangkannya sesuai dengan gejala dan riwayat orang tersebut. Perawatan juga dapat melibatkan spesialis di berbagai bidang.

Ringkasan

Setiap orang dengan RA memiliki pengalaman yang berbeda. Untungnya, ada banyak perawatan dan terapi yang tersedia, dan seseorang sering kali mendapat manfaat dari kombinasi keduanya. Bagi sebagian orang, operasi juga dapat membantu.

Biasanya, dokter akan memantau setiap perubahan kondisi dengan pengujian yang mungkin melibatkan pemeriksaan darah atau pencitraan.

Perawatan akan fokus pada meminimalkan rasa sakit, memperlambat perkembangan RA, dan mengoptimalkan mobilitas seseorang.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here