Hepatitis C mempengaruhi hati. Orang dapat menularkan virus yang menyebabkan penyakit melalui kontak darah-ke-darah.

Virus hepatitis C ditularkan melalui darah, artinya virus hidup dalam darah seseorang. Orang dapat tertular virus dengan melakukan kontak dengan darah yang mengandungnya.

Hepatitis C adalah infeksi virus kronis yang ditularkan melalui darah yang paling umum di Amerika Serikat, mempengaruhi antara 2,7 juta dan 3,9 juta orang .

Artikel ini membahas bagaimana virus hepatitis C menyebar, beberapa faktor risiko, dan bagaimana mencegah infeksi.

Apakah hepatitis itu?

image 342 - Bagaimana Seseorang dapat Menularkan Hepatitis C?
Lima jenis utama hepatitis menyebar dengan cara berbeda.

Kata hepatitis mengacu pada peradangan dari hati . Hepatitis C disebabkan oleh virus hepatitis C.

Hepatitis C bisa akut (jangka pendek) atau kronis (tahan lama). Namun, dengan diagnosis dini, pengobatan modern dapat menyembuhkan hepatitis C dan mencegah kerusakan hati.

Ada lima jenis utama virus hepatitis, yang masing-masing menyebar dengan cara berbeda:

  • Hepatitis A menyebar melalui kontak dengan kotoran yang mengandung virus atau melalui konsumsi air minum yang tidak diolah.
  • Hepatitis B menyebar melalui kontak dengan darah, air mani, atau cairan tubuh lain yang terinfeksi.
  • Hepatitis C menyebar melalui kontak dengan darah yang terinfeksi.
  • Hepatitis D menyebar melalui kontak dengan darah yang terinfeksi atau cairan tubuh lainnya.
  • Hepatitis E menyebar melalui konsumsi air atau makanan yang terkontaminasi.

Vaksin dapat mencegah semua jenis virus hepatitis kecuali hepatitis C. Menghindari kontak dengan darah yang terinfeksi adalah satu-satunya cara untuk menghindari tertular hepatitis C.

Bagaimana hepatitis C menyebar?

Hepatitis C adalah virus yang ditularkan melalui darah, artinya seseorang harus bersentuhan dengan darah yang mengandung virus tersebut untuk tertular.

Sebagian besar kasus baru hepatitis C di AS disebabkan oleh penggunaan narkoba suntikan. Penularan dapat terjadi ketika seseorang dengan virus berbagi jarum suntik atau obat yang terkontaminasi dengan orang lain.

Virus hepatitis C sangat sulit untuk dibunuh, dan bahkan bintik-bintik kecil darah yang tidak terlihat oleh mata manusia dapat mengandung virus tersebut.

Orang juga dapat tertular virus dalam pengaturan perawatan kesehatan melalui paparan darah yang mengandung virus, seperti melalui jarum suntik yang tidak disengaja.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS , cara paling umum untuk penyebaran hepatitis C meliputi:

  • menggunakan obat suntik
  • menerima transfusi darah atau transplantasi organ sebelum tahun 1992, sebelum skrining darah rutin dilakukan
  • secara tidak sengaja ditusuk dengan jarum suntik bekas, yang dapat terjadi di tempat perawatan kesehatan
  • terlahir dari seorang ibu yang menderita hepatitis C.

Hepatitis C juga dapat menyebar melalui tindakan berikut, meskipun ini jarang terjadi:

  • melakukan kontak seksual tanpa menggunakan pelindung penghalang, terutama kontak yang mungkin melibatkan darah, seperti seks kasar atau anal
  • berbagi barang pribadi yang mungkin mengandung darah, seperti sikat gigi atau pisau cukur
  • mendapatkan tato atau tindik dari penyedia yang tidak berlisensi

Hepatitis C seringkali tidak memiliki gejala. Artinya, seseorang dapat tertular hepatitis C tanpa menyadarinya. Ini memudahkan mereka untuk mengirimkannya ke orang lain.

Untuk alasan ini, penting bagi orang dengan risiko lebih tinggi untuk bersentuhan dengan virus hepatitis C untuk mengetahui cara menghindari penularan dan penularannya.

Bagaimana mencegah hepatitis C.

Saat ini tidak ada vaksin untuk hepatitis C. Menghindari kontak dengan darah yang terinfeksi adalah satu-satunya cara untuk mencegah kondisi tersebut.

Cara orang tertular hepatitis C yang paling umum adalah dengan menyuntikkan narkoba. Oleh karena itu, cara terbaik untuk mencegah hepatitis C adalah dengan menghindari penyuntikan.

Perawatan dapat membantu banyak orang berhenti. Orang-orang di AS dapat menghubungi Saluran Bantuan Nasional untuk mendapatkan bantuan dalam menemukan perawatan.

Jika seseorang merasa sulit untuk berhenti, mereka dapat mengurangi risiko tertular hepatitis C dengan tidak pernah berbagi peralatan narkoba, memastikan lingkungan yang bersih dan higienis, dan selalu menggunakan peralatan baru, termasuk jarum suntik, dasi, penyeka alkohol, kapas, dan kompor.

Orang yang mungkin bersentuhan dengan darah yang terinfeksi, seperti petugas kesehatan dan pengasuh, harus selalu mencuci tangan secara menyeluruh dengan sabun dan air setelah kontak apa pun, atau dicurigai kontak, dengan darah. Mereka juga harus memakai sarung tangan saat menyentuh darah orang lain atau luka terbuka.

Orang-orang juga dapat mengurangi risiko mereka dengan memastikan bahwa setiap seniman tato atau penindik tubuh yang mereka kunjungi menggunakan jarum suntik yang segar dan steril serta tinta yang belum dibuka.

Risiko tertular hepatitis C melalui hubungan seksual rendah. Menggunakan pelindung penghalang, seperti kondom, mengurangi risiko sebagian besar infeksi menular seksual .

Bagaimana mencegah penularan hepatitis C.

Orang yang memiliki hepatitis C dapat mengurangi risiko penularannya kepada orang lain dengan:

  • minum obat yang disebut antivirus yang bertindak langsung (DAA) untuk mengobati hepatitis C.
  • menutupi luka atau goresan untuk mencegah orang lain bersentuhan dengan darah
  • tidak mendonorkan darah, organ, atau air mani
  • tidak berbagi barang pribadi, seperti pisau cukur, jarum suntik, sikat gigi, atau gunting kuku
  • menginformasikan kondisi pasangan seksual baru dan selalu menggunakan pelindung penghalang selama aktivitas seksual

Mitos

Ada banyak kesalahpahaman tentang bagaimana hepatitis C menyebar. Orang tidak dapat menularkan atau tertular virus melalui:

  • bersin atau batuk
  • berpelukan atau berciuman
  • berpegangan tangan
  • berbagi peralatan makan atau gelas minum
  • berbagi makanan atau minuman
  • mendapatkan gigitan nyamuk

Gejala

Hepatitis C bisa akut atau kronis. Infeksi akut terjadi selama 6 bulan pertama setelah tertular, sedangkan infeksi kronis dapat berlangsung seumur hidup jika orang tersebut tidak berobat.

Dalam banyak kasus, hepatitis C tidak menimbulkan gejala. Artinya, orang mungkin terinfeksi tanpa menyadarinya. Juga, penting untuk dicatat bahwa orang dapat menularkan virus meskipun mereka tidak menunjukkan gejala.

Beberapa gejala hepatitis C akut antara lain:

Gejala hepatitis C kronis biasanya tidak muncul sampai seseorang terkena infeksi selama beberapa waktu.

Paling umum, seseorang akan mengetahui bahwa mereka memiliki masalah hati setelah menjalani tes darah untuk kondisi lain. Tes darah mereka mungkin menunjukkan ketidakseimbangan dalam enzim hati mereka karena beberapa jenis hepatitis secara umum. Namun, orang yang menderita hepatitis C masih dapat menjalani tes enzim hati secara normal.

Tanda dan gejala hepatitis C kronis dapat meliputi:

  • mudah berdarah dan memar
  • kelelahan
  • penumpukan cairan di perut, atau asites
  • penampilan penyakit kuning, atau menguningnya kulit dan selaput lendir
  • perubahan nafsu makan
  • kulit yang gatal
  • penurunan berat badan yang tidak terduga

Karena banyak dari gejala ini tidak spesifik dan dapat terjadi dengan penyebab peradangan hati apa pun, orang mungkin tidak menyadari atau bahkan mempertimbangkan bahwa mereka mungkin menderita hepatitis C.

Diagnosis dan kapan harus ke dokter

Dokter menganjurkan agar kelompok tertentu menjalani pengujian hepatitis C. Kelompok ini termasuk orang dengan gejala dan orang yang:

  • lahir antara tahun 1945 dan 1965
  • menggunakan obat secara intravena
  • memiliki riwayat tes hati abnormal atau penyakit hati
  • mengidap HIV
  • menerima pengobatan dengan konsentrat faktor koagulasi sebelum tahun 1987
  • menerima transfusi produk darah atau transplantasi organ sebelum tahun 1992
  • sedang menjalani hemodialisis jangka panjang
  • bekerja dalam perawatan kesehatan atau keselamatan publik dan terpapar jarum suntik dengan darah yang terkontaminasi virus hepatitis C.

Jika tes darah mengidentifikasi antibodi terhadap virus hepatitis C, dokter akan memerintahkan tes lebih lanjut untuk memastikan apakah orang tersebut memiliki virus hepatitis C aktif atau tidak.

Mereka juga akan memesan tes untuk mencari perubahan apa pun pada fungsi hati orang tersebut.

Ringkasan

Diagnosis dan pengobatan dini dapat meningkatkan kemungkinan hepatitis C. Tanpa pengobatan, kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa, termasuk sirosis (jaringan parut hati), gagal hati, dan kanker hati .

Prospek hepatitis C telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Mengonsumsi obat yang disebut DAA mungkin efektif untuk menyembuhkan hepatitis C.

Perawatan modern mungkin melibatkan 8-12 minggu pil, dan ini dapat menyembuhkan lebih dari 90% kasus. Perawatan bisa mahal, tetapi beberapa paket asuransi mungkin menanggungnya. Orang dapat berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk mendapatkan bantuan pembayaran.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here