Tingkat stres yang tinggi dapat menyebabkan atau memperparah gejala gastrointestinal, seperti mual, sakit perut, dan perubahan gerakan usus, yang dapat mencakup sembelit.

Para peneliti telah mengidentifikasi berbagai hubungan antara otak dan perut yang dapat menyebabkan gejala  sembelit. Berbagai perawatan dan pengobatan dapat membantu meredakan sembelit terkait stres.

Artikel ini membahas beberapa kemungkinan hubungan antara stres dan sembelit, bersama dengan perawatan potensial.

Stres dan sembelit

image 254 1024x640 - Bagaimana Stres Berkaitan dengan Sembelit?
Hormon stres dapat menyebabkan sembelit.

Sembelit berarti seseorang mengalami kesulitan buang air besar atau tidak terlalu sering buang air besar. Gejala sembelit bervariasi antar individu dan dapat meliputi:

  • kurang dari tiga buang air besar per minggu
  • tinja kering, keras, atau menggumpal
  • buang air besar yang sulit atau menyakitkan untuk dikeluarkan
  • merasa tidak bisa mengosongkan isi perut

Banyak faktor yang bisa menyebabkan sembelit. Penyebab umum sembelit adalah dehidrasi , kurangnya aktivitas fisik, dan pola makan yang buruk – misalnya, tidak cukup makan serat.

Stres juga bisa menyebabkan sembelit. Ketika stres psikologis menyebabkan gejala fisik, itu dikenal sebagai gejala somatik.

Efek hormon stres pada tubuh dapat menyebabkan sembelit. Selain itu, ketika seseorang stres, mereka cenderung makan makanan yang tidak sehat, kurang olahraga atau tidur, atau lupa untuk tetap terhidrasi. Faktor-faktor tersebut dapat menyebabkan sembelit.

Menurut sebuah artikel di jurnal Expert Review of Gastroenterology & Hepatology , para peneliti telah mengidentifikasi beberapa cara di mana stres dapat menyebabkan sembelit:

  • Dalam situasi stres, kelenjar adrenal tubuh melepaskan hormon yang disebut epinefrin, yang berperan dalam apa yang disebut respons lawan atau lari. Ini menyebabkan tubuh mengalihkan aliran darah dari usus ke organ-organ vital, seperti jantung, paru-paru, dan otak. Akibatnya, pergerakan usus melambat, dan bisa terjadi sembelit.
  • Saat menanggapi stres, tubuh melepaskan lebih banyak faktor pelepas kortikotropin (CRF) di usus. Hormon ini bekerja langsung di usus, yang dapat melambat dan menyebabkan peradangan. Usus memiliki berbagai jenis reseptor CRF, beberapa di antaranya mempercepat proses di usus, sementara yang lain memperlambatnya.
  • Stres menyebabkan peningkatan permeabilitas usus. Permeabilitas ini memungkinkan senyawa inflamasi masuk ke usus, yang dapat menyebabkan perut terasa penuh – keluhan umum di antara orang yang berjuang dengan sembelit.
  • Stres dapat memengaruhi bakteri sehat normal di usus. Penelitian belum mengkonfirmasi teori ini, tetapi banyak orang percaya bahwa stres dapat mengurangi jumlah bakteri usus yang sehat di dalam tubuh, sehingga memperlambat pencernaan.

Meskipun para peneliti telah menempuh perjalanan panjang dalam menemukan hubungan antara stres dan sembelit, masih banyak yang harus dipelajari. Penelitian tentang hormon stres dan pengaruhnya terhadap tubuh sedang berlangsung.

Stres dan sembelit juga dapat menyerang anak-anak. Dalam sebuah penelitian terhadap anak-anak usia sekolah, para peneliti menemukan hubungan antara paparan peristiwa kehidupan yang membuat stres dan sembelit.

Para peneliti menemukan bahwa orang muda yang mengalami tekanan hidup, seperti penyakit parah, ujian yang gagal, atau kehilangan pekerjaan sebagai pengasuh, lebih cenderung melaporkan sembelit.IKLANCoba aplikasi berperingkat teratas untuk meditasi dan tidur

Mengobati sembelit yang berhubungan dengan stres

Beberapa cara terbaik untuk meredakan sembelit termasuk memperbaiki pola makan, makan banyak serat, dan tetap terhidrasi. Olahraga teratur juga dapat membantu karena aktivitas fisik mendorong gerakan di usus, yang membantu meredakan sembelit. Tindakan gaya hidup ini juga mungkin bermanfaat bagi kesehatan mental dan mengurangi tingkat stres harian.

Alkohol, rokok, dan makanan tinggi gula dan lemak dapat meningkatkan risiko sembelit dan stres. Menghindari atau membatasi barang-barang ini dapat memperbaiki kedua gejala tersebut.

Orang dapat menggunakan perawatan sembelit standar untuk sembelit terkait stres, termasuk obat pencahar lembut, pelunak feses , atau obat resep. Namun, perawatan ini tidak mengatasi penyebab sembelit. Menggunakannya terlalu lama dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk membuang kotoran secara alami.

Terkadang, orang dapat memperoleh manfaat dari terapi profesional untuk membantu mereka mengidentifikasi sumber stres yang dapat menyebabkan sembelit. Terapi ini mungkin sangat membantu orang dengan riwayat trauma atau kondisi kesehatan mental, seperti depresi atau kecemasan .

Terlibat dalam aktivitas menghilangkan stres setiap hari juga dapat membantu. Contoh kegiatan ini termasuk meditasi, yoga , menulis jurnal, membaca buku, dan mendengarkan musik damai.

Selain itu, penting untuk tidak terburu-buru atau memaksa pergi ke kamar mandi. Jika seseorang memberikan waktu untuk kebutuhan untuk berkembang, mereka mungkin merasa tidak terlalu stres tentang prosesnya.

Ringkasan

Stres dapat menyebabkan sembelit dengan beberapa cara. Hormon stres secara langsung memengaruhi pergerakan usus dengan memengaruhi proses tubuh. Selain itu, orang cenderung memiliki pola makan yang buruk, minum terlalu sedikit air, dan kurang berolahraga saat stres, yang dapat menyebabkan sembelit.

Jika seseorang berjuang dengan sembelit yang sering karena stres, mereka harus berbicara dengan dokter, yang akan dapat membantu mereka menemukan solusi untuk stres dan sembelit.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here