Home Sains & Teknologi Benarkah Pohon Di Bumi Jumlahnya Lebih Banyak dari Bintang Di Bima Sakti?

Benarkah Pohon Di Bumi Jumlahnya Lebih Banyak dari Bintang Di Bima Sakti?

60
0

Angka yang tepat sulit didapat, tetapi sumber-sumber yang dapat dipercaya memberi tahu kita bahwa 3 Triliun pohon Bumi jauh melebihi jumlah bintang Milky Way kita yang 100 Miliar.

Berapa Banyak Pohon di Bumi?

Para ilmuwan telah menduga bahwa metode penghitungan jumlah pohon di planet kita, setidaknya berdasarkan direktori inventaris nasional, mungkin tidak akurat. 

Negara-negara dengan hutan besar berkontribusi data tentang perkiraan jumlah pohon di berbagai wilayah negara. Namun, para ilmuwan telah melangkah lebih jauh dan mengundang sukarelawan, perwakilan dari organisasi lingkungan, dan siswa untuk berpartisipasi dalam penghitungan pohon yang berlokasi di area hutan hutan yang telah ditentukan sebelumnya. 

Kemudian, komputer dapat menganalisis area yang sama berdasarkan citra satelit. Para ahli membandingkan angka yang diperoleh dengan menghitung dengan tangan dan perhitungan komputer. Dengan demikian, dalam model perhitungan, tiga sumber digunakan: satelit, perhitungan dilakukan oleh ribuan sukarelawan di seluruh dunia, dan direktori inventaris untuk sumber daya alam.

Sebelum dimulainya penelitian skala besar ini, tim dari Universitas Yale (di New Haven, Connecticut, AS) memperkirakan terdapat sekitar 400 miliar pohon, jumlah yang didasarkan pada perhitungan peneliti sebelumnya. 

Selama bertahun-tahun, semua prediksi mengenai peningkatan CO2 di atmosfer, serta skala deforestasi, didasarkan pada data yang disediakan pemerintah. 

Setelah penelitian baru, angka awal yang baru telah tumbuh hingga delapan kali lipat dari yang semula dihitung, dan jumlahnya mencapai 3 triliun pohon, jumlah sulit dibayangkan! Jadi, disimpulkan bahwa ada sekitar 420 pohon untuk setiap orang di planet kita.

Bumi menawarkan beberapa titik pandang yang indah, termasuk hutan yang dipenuhi pohon pada siang hari, dan langit berbintang pada malam hari. Foto: Pixabay

Tidak Begitu Mudah Dengan Galaksi

Untuk menghitung jumlah bintang di galaksi, para astronom harus mengevaluasi massa galaksi. Ini dapat dilakukan dengan mengamati rotasi galaksi tentang porosnya. 

Komponen lain dari perhitungan semacam itu adalah analisis spektral, yang dilakukan dengan menggunakan spektroskop. Selama 30 tahun terakhir, ada model lain yang digunakan untuk menghitung jumlah bintang di Bima Sakti, bervariasi dari matematika ke kuantum

Hal ini telah menimbulkan pendapat yang berbeda, karena setiap metode menawarkan caranya sendiri untuk mengukur massa rata-rata bintang di Bima Sakti kita. Di antara pandangan paling umum berdiri batas bawah dalam perhitungan, yang jumlahnya ada sekitar 100 miliar bintang. Sebaliknya, batas atas ramalan seperti itu mengklaim 400 miliar bintang terletak di galaksi Bima Sakti tempat tata surya kita berada.

Apa Arti Angka yang Besar ini?

Jumlah bintang mungkin dilihat oleh sebagian orang sebagai data sepele, karena itu tidak mempengaruhi keputusan yang dibuat orang di bidang pertanian, penelitian mineral, dan aspek praktis lainnya dari pembangunan dalam ekonomi global. 

Tetapi ini tidak terjadi dengan jumlah pepohonan, karena jumlah mereka yang baru ditemukan mungkin segera menjadi subjek diskusi yang meningkat mulai dari pencinta lingkungan hingga presiden perusahaan hingga para pemimpin dunia. 

Peneliti Universitas Yale, dalam studi selanjutnya, menunjukkan sederetan pohon terdistribusi di planet ini, tempat Kanada, Siberia, dan Skandinavia menempati peringkat pertama dalam jumlah pada iklim sedang

Ketiga wilayah ini dikatakan sebagai “paru-paru planet”, yang darinya aliran udara segar terasa paling jelas pada bulan Juni setiap tahun setelah pertumbuhan musim semi di garis lintang utara. Selama musim panas, ada pelepasan oksigen aktif yang dibawa oleh angin melintasi planet ini. Pada musim gugur tahun proses berubah, dan pohon-pohon mulai menyerap karbon dioksida yang terakumulasi di atmosfer. 

Mempertahankan jumlah pohon di planet ini diperlukan untuk “pernafasan” tahunan yang mendukung kehidupan di bumi.  “Menghembuskan” oksigen segar juga terjadi sekitar Desember setiap tahun di hutan lintang selatan, dan sampai batas tertentu hampir sepanjang tahun di hutan tropis.

Tidak Terlalu Banyak, Tidak Terlalu Sedikit

Setelah pekerjaan penghitungan pohon selama dua tahun berakhir dan angka akhir 3 triliun diberikan, sejumlah ilmuwan mengajukan pertanyaan apakah jumlah itu terlalu besar, dapat diterima, atau terlalu rendah?

Apakah ini berarti bahwa 15 miliar pohon yang ditebang setiap tahun oleh manusia berada dalam kisaran normal? Sejak abad ke-19, opini publik sebagian besar adalah bahwa penebangan pohon berdampak buruk pada keadaan planet ini, dan ramalan telah dibuat bahwa dalam 50 tahun, bumi mungkin ditinggalkan tanpa satu pohon pun dalam lingkungan hutan perawan. 

Ilmuwan modern tidak berbagi ketakutan itu, tetapi bersikeras pada formulasi. Mereka mengutip bahwa 3 triliun pohon tidak terlalu banyak, juga tidak terlalu sedikit, dan mendesak para pencinta lingkungan untuk tidak melupakan upaya mereka untuk melindungi dan melestarikan pohon di planet kita.

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here