Listicle Top 1

Berapa Banyak Pulau Di Indonesia Sebenarnya?

Indonesia adalah negara kepulauan besar dengan beberapa ribu pulau membentuk negara kepulauan. Hitungan resmi dari PBB adalah 14.752 pulau.

Indonesia adalah negara kepulauan yang terletak di antara Pasifik dan Samudra Hindia, di kedua sisi khatulistiwa. Karena lokasinya antara Oceania dan Asia Tenggara, itu dianggap sebagai negara lintas benua. Wilayah Indonesia membentang lebih dari 1.000 mil dari utara ke selatan dan lebih dari 3.100 mil dari timur ke barat, menjadikannya kepulauan terbesar di dunia. Beberapa pulau berbagi perbatasan darat dengan negara-negara lain termasuk Timor Leste, Malaysia, dan Papua Nugini. Para peneliti memperkirakan bahwa kurang dari setengah pulau di sini memiliki pemukiman manusia permanen. Indonesia secara resmi ditetapkan sebagai negara kepulauan oleh Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Apa Itu Negara Kepulauan?

Negara kepulauan diakui oleh PBB sebagai wilayah nasional bersatu yang mencakup wilayah daratan dan perairan. Sebagai negara kepulauan, perairan yang mengelilingi dan menghubungkan semua pulau bangsa ditetapkan sebagai saluran air internal negara tertentu. Pengakuan ini memberi negara hak untuk memiliki kendali otonom atas perairannya. Hanya 6 negara di dunia yang diberi perbedaan ini: Indonesia, Fiji, Trinidad dan Tobago, Bahama, Papua Nugini, dan Filipina.

Berapa Banyak Pulau yang Dimiliki Indonesia?

Sebagai negara kepulauan, Indonesia terdiri dari beberapa ribu pulau. Menariknya, bagaimanapun, baik para peneliti maupun pemerintah negara ini tidak memiliki jumlah akurat berapa banyak pulau yang membentuk seluruh wilayah. Perbedaannya sebagai negara kepulauan berarti bahwa wilayahnya ditentukan berdasarkan perjanjian internasional PBB. Perjanjian ini juga memberikan definisi tentang sebuah pulau, mengklaimnya sebagai wilayah daratan yang tidak dapat sepenuhnya tertutup oleh air pada saat air pasang. Selain itu, hanya pulau yang disebutkan yang terdaftar secara resmi dan pulau-pulau ini hanya dapat didaftarkan jika setidaknya 2 orang mengetahui nama resmi mereka. Karena Indonesia tidak berhasil memberikan catatan akurat tentang jumlah pulau yang membentuk negara ini, klaim teritorial aktualnya ke seluruh wilayah terpengaruh.

Penambahan Pulau

Mempertahankan statusnya sebagai negara kepulauan berarti bahwa Indonesia harus mengikuti definisi yang diterima secara internasional ini. Mengingat bahwa jumlah pulau yang dilaporkan telah berubah selama bertahun-tahun, jumlah total saluran air internal juga telah berubah. Pada hitungan terakhirnya pada tahun 2003, pemerintah Indonesia melaporkan total 18.108 pulau setelah mengandalkan citra satelit. Jumlah ini mewakili peningkatan 584 pulau dari jumlah sebelumnya.

Citra satelit yang digunakan hanya memperhitungkan luas lahan lebih dari 322,91 kaki persegi. PBB telah secara resmi menerima dan mendaftarkan hanya 14.752 dari 18.108 pulau ini sebagai bagian dari negara kepulauan. Masing-masing pulau ini telah secara resmi dinamai oleh pemerintah Indonesia. PBB mengadakan Konferensi Standardisasi Nama Geografis setiap 5 tahun sekali.

Kehilangan Pulau

Karena Indonesia terus menambahkan pulau ke wilayah teritorialnya dengan bantuan kemajuan dalam proses pencitraan teknologi, negara ini juga kehilangan pulau setiap tahun. Beberapa klaim bahwa pemerintah negara ini membuat lebih dari sebidang tanah telah diperdebatkan selama bertahun-tahun. Bahkan, pada tahun 2002, Indonesia kehilangan beberapa pulau dan wilayahnya karena dua peristiwa besar. Dalam peristiwa pertama ini, Malaysia membawa perselisihan khususnya ke Mahkamah Internasional. Dalam kasus ini, pengadilan memutuskan bahwa Malaysia dan Indonesia kehilangan dua pulau: Sipadan dan Ligitan. Dalam kasus kedua, Timor Timur memenangkan kemerdekaannya dari Indonesia.  Kedua negara terus berbagi perbatasan darat, dengan Timor Barat milik wilayah Indonesia.

Mengapa Jumlah Pulau Penting?

Dengan begitu banyak pulau di wilayahnya, kehilangan hanya beberapa tampaknya seperti cobaan minimal untuk negara ini. Namun asumsi ini tidak benar. Wilayah laut di sekitar Indonesia dan negara-negara tetangga dianggap salah satu yang paling penting di dunia, terutama untuk tujuan perdagangan internasional. Para ahli memperkirakan bahwa sekitar 33% kapal laut di dunia melakukan perjalanan melalui daerah ini, yang dikenal sebagai Laut Cina Selatan, setiap tahun. Dalam hal perdagangan global, area yang sama ini melihat barang senilai $ 5 triliun setiap tahunnya.

Ekonomi Indonesia, Cina, Malaysia, Jepang, Vietnam, Brunei, dan Korea Selatan, di antara banyak negara lain bergantung pada perairan ini. Selain transportasi laut, Laut Cina Selatan juga mendukung industri perikanan aktif dan merupakan rumah bagi cadangan gas dan minyak bumi yang kaya. Karena kepercayaan ini, otoritas daerah adalah yang paling penting. Singkatnya, ini dianggap sebagai salah satu wilayah laut terpenting di dunia, yang berarti bahwa masalah kepemilikan teritorial penting, khususnya ketika konflik dan kecelakaan terlibat. Beberapa kasus tentang konflik antara pihak internasional dan masalah kedaulatan di wilayah tertentu Laut Cina Selatan telah dilaporkan

Ancaman bagi Kepulauan Indonesia

Indonesia tidak hanya berisiko kehilangan pulau-pulau karena perselisihan internasional dan putusan pengadilan, tetapi negara ini juga menghadapi ancaman perubahan iklim global yang semakin besar. Ketika perubahan iklim global menjadi bagian kehidupan yang invasif di seluruh dunia, efek langsung dan tidak langsungnya menjadi lebih jelas. 

Bagi Indonesia, salah satu efek paling berbahaya dari perubahan iklim global adalah naiknya level air laut. Ketika samudera mencapai lebih jauh ke daratan, banyak pulau kecil dan dataran rendah beresiko menghilang. Para peneliti memperkirakan bahwa Jakarta, ibukota Indonesia, kemungkinan besar akan banjir dan tidak dapat dihuni manusia pada tahun 2030. Ancaman ini bahkan lebih serius pada tahun 2050, tahun para peneliti mengatakan negara kepulauan ini akan kehilangan tambahan 1.500 pulau.

Pulau-pulau yang lebih kecil berarti negara ini akan memiliki kontrol otonom atas wilayah laut yang lebih sedikit, membiarkan perekonomian terbuka terhadap pengaruh dan kontrol negara-negara yang lebih kuat. Kerugian di wilayah ini berarti hilangnya berbagai sumber daya alam yang saat ini tersedia di Indonesia, termasuk industri perikanan dan cadangan minyak bumi dan gas alam. Ditekan dengan keprihatinan ini, pemerintah Indonesia telah berkomitmen untuk mendaftarkan jumlah pulau yang tepat pada Konferensi PBB berikutnya tentang Standardisasi Nama Geografis pada tahun 2021. Pemerintah memandang tindakan ini sebagai pendekatan yang layak untuk melindungi wilayah, sumber daya, ekonomi, dan masa depan.

Artikel Terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *