Laju pernapasan atau laju respirasi berubah berdasarkan banyak faktor kesehatan dan aktivitas. Laju pernapasan normal juga berbeda pada orang dewasa dan anak-anak.

Laju pernapasan adalah jumlah napas yang dilakukan seseorang setiap menit dan merupakan salah satu tanda vital utama, bersama dengan tekanan darah , denyut nadi , dan suhu .

Saat seseorang menghirup, oksigen masuk ke paru-paru mereka dan bergerak ke organ. Saat mereka menghembuskan napas, karbon dioksida keluar dari tubuh. Tingkat pernapasan yang normal memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan oksigen dan karbon dioksida.

Rentang pernapasan normal pada orang dewasa

image 4 1024x683 - Berapa Frekuensi Pernapasan Normal?
Tingkat pernapasan normal adalah antara 12 dan 20 napas per menit.

Meskipun laju pernapasan normal dapat sedikit berbeda antar individu, ada kisaran yang dianggap umum oleh dokter dan perawat.

Laju pernapasan normal untuk orang dewasa yang sehat adalah antara 12 dan 20 napas per menit .

Pada kecepatan pernapasan ini, karbon dioksida keluar dari paru-paru dengan kecepatan yang sama dengan yang diproduksi oleh tubuh. Tingkat pernapasan di bawah 12 atau di atas 20 dapat berarti gangguan pada proses pernapasan normal.

Rentang pernapasan normal pada anak-anak

Tingkat pernapasan normal untuk anak-anak dalam napas per menit adalah sebagai berikut :

  • lahir ke 1 tahun: 30 sampai 60
  • 1 sampai 3 tahun: 24 sampai 40
  • 3 sampai 6 tahun: 22 sampai 34
  • 6 sampai 12 tahun: 18 sampai 30
  • 12 sampai 18 tahun: 12 sampai 16

Bagaimana mengukur laju pernapasan

Untuk menentukan apakah laju pernapasan seseorang normal, penting untuk mengukurnya saat istirahat. Ingat, olahraga atau bahkan berjalan melintasi ruangan dapat memengaruhi laju pernapasan seseorang.

Untuk melakukan pengukuran yang akurat, perhatikan dada orang tersebut naik dan turun. Satu napas lengkap terdiri dari satu tarikan napas, saat dada terangkat, diikuti satu hembusan napas, saat dada turun.

Untuk mengukur laju pernapasan, hitung jumlah napas selama satu menit penuh atau hitung selama 30 detik dan kalikan jumlahnya dengan dua. .

Apa artinya jika laju pernapasan Anda tidak normal?

Area di dasar otak mengontrol pernapasan. Otak mengirimkan sinyal dari otak ke otot pernapasan. Pernapasan sebagian besar terjadi secara otomatis, yang berarti seseorang tidak perlu memikirkannya.

Terkadang, tubuh perlu menyesuaikan laju pernapasan. Reseptor di otak mendeteksi oksigen rendah atau karbondioksida tinggi dan mengirimkan sinyal ke tubuh, yang dapat mengubah laju pernapasan.

Memiliki frekuensi pernapasan yang tidak normal dapat mengindikasikan berbagai hal. Dalam beberapa kasus, laju pernapasan yang tinggi atau rendah disebabkan oleh suatu aktivitas, seperti olahraga, dan bukan merupakan indikasi bahwa ada yang salah.

Namun, terkadang berbagai penyakit, cedera, dan zat dapat menyebabkan perubahan pernapasan. Dalam pengaturan medis, frekuensi pernapasan yang tidak normal, terutama jika terlalu cepat, dapat mengindikasikan adanya masalah kesehatan.

Satu penelitian yang melibatkan lebih dari 15.000 orang yang telah mengunjungi unit gawat darurat, menunjukkan bahwa tingkat pernapasan yang tinggi merupakan prediktor memburuknya masalah medis setelah keluar dari rumah sakit. Orang dengan tingkat pernapasan yang lebih tinggi lebih sering kembali ke rumah sakit daripada mereka yang memiliki tingkat pernapasan normal.

Ada berbagai faktor yang memengaruhi laju pernapasan seseorang, termasuk cedera, olahraga, emosi, suasana hati, serta berbagai kondisi medis.

Penyebab laju respirasi tinggi

image 5 1024x683 - Berapa Frekuensi Pernapasan Normal?
Kecemasan bisa menjadi penyebab pernapasan tinggi.

Penyebab umum respirasi tinggi meliputi:

  • Kecemasan : Orang mungkin bernapas lebih cepat ketika mereka takut atau cemas. Nafas cepat, atau hiperventilasi, adalah gejala umum serangan panik . Nafas cepat biasanya akan berlalu begitu kecemasan hilang.
  • Demam : Saat suhu tubuh meningkat seiring demam , laju pernapasan juga bisa meningkat. Kenaikan adalah cara tubuh berusaha menghilangkan panas.
  • Penyakit pernapasan : Berbagai penyakit paru-paru, seperti asma pneumonia , dan PPOK, dapat menyebabkan kesulitan bernapas, yang dapat menyebabkan peningkatan laju pernapasan.
  • Masalah jantung : Jika jantung tidak memompa dengan baik untuk mendapatkan oksigen ke organ, tubuh dapat bereaksi dengan bernapas lebih cepat.
  • Dehidrasi : Dehidrasi dapat meningkatkan laju pernapasan saat tubuh mencoba mendapatkan energi ke sel.

Penyebab laju respirasi rendah

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan laju pernapasan rendah antara lain:

  • Overdosis obat : Overdosis obat-obatan tertentu, seperti narkotika, dapat menekan dorongan pernapasan di otak yang menyebabkan tingkat pernapasan rendah.
  • Apnea tidur obstruktif : Apnea tidur melibatkan penyumbatan jalan napas yang sering disebabkan oleh relaksasi jaringan lunak di tenggorokan. Penyumbatan menyebabkan jeda singkat saat bernapas dan dapat menurunkan laju pernapasan secara keseluruhan.
  • Cedera kepala : Cedera kepala dapat memengaruhi area di otak yang berperan dalam pernapasan, yang dapat menyebabkan pernapasan rendah.

Kapan harus ke dokter

Variasi ringan dari frekuensi pernapasan normal mungkin tidak perlu dikhawatirkan. Namun dalam beberapa kasus, frekuensi pernapasan yang terlalu tinggi atau terlalu rendah bisa menjadi pertanda adanya masalah medis.

Jika frekuensi pernapasan sangat tidak normal, atau jika seseorang mengalami tanda-tanda infeksi seperti demam, kelelahan , atau sakit tenggorokan , mereka dapat memperoleh manfaat dari memeriksakan diri ke dokter.

Orang yang memiliki penyakit paru-paru, seperti emfisema , asma, dan bronkitis kronis , mungkin juga ingin mengunjungi dokter jika frekuensi pernapasannya tidak normal. Ini bisa jadi pertanda penyakit paru-paru mereka semakin parah.

Cari bantuan segera jika salah satu dari yang berikut ini ada:

  • nyeri dada
  • kulit kebiruan
  • suara gemericik saat bernapas
  • bernapas sangat sedikit per menit

Ringkasan

Laju pernapasan normal bervariasi berdasarkan usia dan tingkat aktivitas. Tetapi berbagai kondisi termasuk penyakit dan cedera juga dapat menyebabkan tingkat pernapasan yang terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Penting untuk melakukan pengukuran laju pernapasan yang akurat untuk menentukan apakah itu abnormal atau tidak. Dalam beberapa kasus, laju pernapasan yang tidak normal dapat menjadi indikasi masalah medis yang mendasarinya, yang memerlukan perawatan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here