Lupus adalah penyakit autoimun kronis di mana sistem kekebalan menyerang sel, jaringan, dan organ yang sehat. Bagaimana diagnosis lupus berdampak pada harapan hidup?

Sekitar 1,5 juta orang di Amerika Serikat dan lebih dari 5 juta orang di seluruh dunia menderita lupus . Sekitar 90 persen penderita lupus adalah wanita.

Meskipun lupus bisa terus menjadi sumber ketidaknyamanan, pandangannya umumnya positif. Dengan pengobatan yang tepat dan tindak lanjut klinis yang sering, organisasi lupus memperkirakan bahwa 80 hingga 90 persen penderita lupus akan memiliki harapan hidup yang normal.

Efek lupus bergantung pada tingkat keparahan penyakitnya. Beberapa orang yang mengalami flare-up parah bisa berisiko lebih besar terkena lupus yang mengancam nyawa.

Artikel ini membahas apakah lupus dapat menyebabkan kematian, bagaimana hal itu mempengaruhi area tubuh yang berbeda, dan langkah-langkah yang dapat diambil seseorang untuk mengelola lupus mereka dan memastikan harapan hidup yang normal.

Harapan hidup

image 116 1024x683 - Berapa Harapan Hidup Saya Jika Menderita Lupus?
Orang dengan lupus dapat mengharapkan umur yang normal dan kualitas hidup yang baik.

Harapan hidup lupus sulit dihitung, karena orang mengalami gejala, efek, dan komplikasi yang berbeda.

Diagnosis dini dan ketersediaan perawatan yang lebih efektif berarti bahwa dokter tidak lagi menganggap lupus berakibat fatal bagi semua orang.

Orang yang mengalami flare-up ekstrem lebih cenderung mengalami kesulitan lain yang mengancam jiwa, seperti kerusakan organ dalam dan jaringan. Harapan hidup lupus tergantung pada tingkat keparahan penyakitnya, respon imun terhadap pengobatan, dan faktor lainnya.

Bagi penderita lupus, beberapa perawatan dapat meningkatkan risiko berkembangnya infeksi yang berpotensi fatal. Namun, sebagian besar penderita lupus dapat mengharapkan usia harapan hidup yang normal atau mendekati normal.

Penelitian telah menunjukkan bahwa banyak orang dengan diagnosis lupus telah hidup dengan penyakit tersebut hingga 40 tahun .

Seiring perkembangan penelitian, para ilmuwan berharap dapat mengidentifikasi orang-orang yang memiliki risiko lupus melalui studi genetik. Ini akan memungkinkan dokter untuk mulai mencegah komplikasi yang diketahui lebih awal dan lebih meningkatkan harapan hidup.

Para peneliti juga berharap dapat menemukan jalur molekuler yang menyebabkan lupus sehingga mereka dapat menargetkannya untuk terapi baru.

Apa itu lupus?

Lupus adalah penyakit autoimun jangka panjang, di mana sistem kekebalan menyerang sel, jaringan, dan organ yang sehat, menyebabkan peradangan . Gejala dan organ yang terkena berbeda dari orang ke orang.

Para ahli tidak yakin apa yang menyebabkan lupus, tetapi menurut mereka penyebabnya bisa terkait dengan gen, lingkungan, dan hormon.

Gejala utama lupus adalah kelelahan , nyeri sendi, dan ruam. Beberapa orang mungkin memiliki gejala yang sangat ringan. Di lain waktu, lupus bisa kambuh dan membuat gejala yang ada menjadi lebih parah atau menyebabkan orang tersebut mengembangkan gejala baru.

American College of Rheumatology mendaftar berbagai gejala yang digunakan dokter untuk memandu diagnosis lupus.

Ini termasuk:

  • ruam berbentuk kupu-kupu di pipi
  • ruam oval atau bulat yang menonjol
  • ruam yang muncul saat orang tersebut memaparkan kulitnya ke matahari
  • luka mulut atau hidung yang berlangsung dari beberapa hari sampai lebih dari sebulan
  • radang sendi
  • radang paru atau jantung yang menyebabkan nyeri dada saat menarik napas dalam
  • darah atau protein dalam urin
  • kejang, stroke , atau psikosis
  • hasil tes darah abnormal

Seseorang dengan empat atau lebih gejala ini harus berkonsultasi dengan dokter mereka.

Efek

Lupus mempengaruhi hampir setiap bagian anatomi . Penanganan komplikasi apa pun mungkin berperan dalam berapa lama orang dengan kondisi tersebut hidup dan kualitas hidup mereka.

Beberapa cara lupus dapat mempengaruhi tubuh dijelaskan di bawah ini.

Otak dan sistem saraf

image 117 1024x568 - Berapa Harapan Hidup Saya Jika Menderita Lupus?
Lupus dapat berdampak negatif pada fungsi otak.

Menurut Lupus Research Alliance, sekitar setengah dari penderita lupus mengalami kesulitan kognitif dengan proses berpikir. Sekitar 1 dari 5 orang mengalami sakit kepala , kehilangan ingatan, perubahan suasana hati, dan stroke.

Penggumpalan darah mungkin juga berkembang. Ini juga dapat menyebabkan komplikasi berbahaya, seperti stroke.

Jika sakit kepala tidak kunjung membaik setelah minum obat yang dijual bebas (OTC), penderita lupus harus memberi tahu dokternya. Vaskulitis, atau radang pembuluh darah, bisa menyebabkan sakit kepala.

Mata

Masalah mata sering terjadi pada penderita lupus, termasuk:

  • perubahan pada kulit di sekitar mata
  • mata kering dan “berpasir”, yang terjadi pada 25 persen penderita lupus
  • radang lapisan pelindung putih mata
  • perubahan pada pembuluh darah di retina, terjadi pada 28 persen pasien
  • kerusakan saraf yang mengontrol gerakan mata dan penglihatan
  • Sindrom Sjögren, suatu kondisi di mana seseorang tidak dapat menghasilkan cukup air mata, terlihat pada 20 persen pasien lupus.
  • katarak
  • gangguan penglihatan
  • kehilangan penglihatan

Mulut

Lupus bisa menimbulkan berbagai gejala di mulut. Sariawan, juga dikenal sebagai lesi atau bisul mulut, adalah gejala yang paling umum dan terjadi pada sekitar 4 hingga 45 persen penderita lupus.

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati lupus, seperti kortikosteroid, terkadang dapat menyebabkan efek samping dari mulut kering, luka dingin , bengkak, dan infeksi jamur.

Kulit

Banyak penderita lupus mengalami masalah kulit, dan ruam atau luka sangat umum terjadi. Hingga 70 persen penderita lupus sensitif terhadap sinar ultraviolet (UV) di bawah sinar matahari.

Ruam berbentuk kupu-kupu muncul di pipi dan hidung pada sekitar 40 persen orang. Ruam ini biasanya berupa bercak atau merah dan sedikit menonjol di seluruh area.

Darah

Kelainan darah sering terjadi pada penderita lupus. Kelainan sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit sering terjadi.

Masalah darah utama meliputi:

  • anemia , atau kekurangan sel darah merah
  • trombosis, di mana bekuan darah terbentuk
  • vaskulitis, atau radang pembuluh darah
  • trombositopenia, suatu kondisi yang menyebabkan rendahnya tingkat trombosit
  • leukopenia dan neutropenia, dua kondisi yang menyebabkan rendahnya kadar sel darah putih

Jantung

Penyakit jantung tidak hanya merupakan komplikasi utama dari lupus tetapi juga merupakan penyebab utama kematian pada penderita penyakit tersebut.

Lebih dari separuh pasien lupus akan mengalami kelainan jantung pada tahap tertentu.

Orang dengan lupus lebih rentan terhadap penyakit jantung koroner , karena mereka seringkali memiliki lebih banyak faktor risiko, seperti tekanan darah tinggi , kolesterol tinggi , dan diabetes tipe 2 .

Paru-paru

Sekitar 50 persen penderita lupus mengalami masalah paru-paru. Peradangan dapat mempengaruhi paru-paru, lapisan paru-paru, pembuluh darah paru-paru, dan diafragma, menyebabkan:

  • pleuritis, atau pembengkakan pada selaput yang mengelilingi paru-paru
  • pneumonitis, radang jaringan paru-paru
  • penyakit paru-paru interstisial difus kronis, di mana jaringan parut mencegah oksigen mengalir ke darah dari paru-paru
  • emboli paru , di mana gumpalan darah menghalangi aliran darah dari jantung ke paru-paru.

Ginjal

Lupus yang menyerang ginjal disebut lupus nephritis. Diperkirakan sekitar 1 dari 3 orang dengan lupus mungkin mengembangkan penyakit ini.

Orang dengan lupus nephritis mungkin mengalami hal berikut:

  • penambahan berat badan
  • bengkak di kaki, pergelangan kaki, tungkai, dan tangan
  • darah dalam urin
  • tekanan darah tinggi

Penyakit ginjal dapat meningkatkan risiko kondisi yang berpotensi fatal, seperti serangan jantung dan stroke, dan dapat berkembang menjadi gagal ginjal total.

Sistem gastrointestinal

Sistem gastrointestinal membentang dari mulut ke anus. Ini termasuk organ yang mencerna makanan dan minuman serta membuang limbah.

Banyak penderita lupus mengalami masalah pencernaan, sebagai efek dari penyakit dan efek samping dari pengobatan pengobatan.

Tulang dan otot

Bagi lebih dari setengah orang yang mengembangkan lupus, nyeri sendi adalah salah satu gejala pertama yang mungkin mereka alami. Lebih dari 90 persen penderita lupus mengalami nyeri sendi dan otot pada tahap tertentu dari kondisi tersebut.

Masalah otot dan tulang lainnya muncul dari lupus, termasuk tendonitis bursitis carpal tunnel syndrome , dan osteoporosis .

Kehamilan

Wanita penderita lupus memiliki risiko komplikasi kehamilan yang lebih tinggi , seperti keguguran, kelahiran prematur, dan preeklamsia .

Obat kortikosteroid dapat menyebabkan tekanan darah tinggi pada wanita hamil dan meningkatkan risiko diabetes gestasional .

Banyak wanita penderita lupus melahirkan bayi cukup bulan tanpa kesulitan apapun. Wanita dengan lupus harus menghubungi dokter mereka sebelum hamil untuk memastikan hasil terbaik bagi ibu dan anak.

Hidup dengan lupus

image 118 1024x657 - Berapa Harapan Hidup Saya Jika Menderita Lupus?
Olahraga teratur dapat membantu meningkatkan kualitas hidup penderita lupus.

Sementara banyak orang yang sekarang memiliki harapan hidup normal, penting juga untuk memastikan bahwa mereka menjaga kualitas hidup yang maksimal.

Hidup dengan lupus bisa menjadi tantangan. Beberapa obat yang mengobati penyakit dapat menyebabkan masalah lain. Untuk menikmati kualitas hidup yang baik dengan lupus, penting untuk bekerja sama dengan dokter dan memastikan keseimbangan obat yang tepat.

Meskipun obat-obatan merupakan bagian penting dari pengendalian lupus, penderita lupus dapat mengambil langkah lain untuk mengelola gejala dan meningkatkan kualitas hidup dan harapan hidup mereka.

Ini termasuk:

  • Olahraga teratur: Ini mengurangi kekakuan otot, mencegah osteoporosis, mengurangi stres , dan melindungi jantung.
  • Berhenti merokok: Ini dapat membantu mencegah infeksi dan serangan jantung, mengurangi risiko pneumonia bronkitis , dan penyakit arteri koroner.
  • Istirahat: Ini mengurangi kelelahan, mengurangi risiko flare-up, dan mengurangi kepekaan terhadap rasa sakit.
  • Menghindari paparan sinar matahari dan fluorescent langsung: Ini membantu melindungi dari sensitivitas sinar UV.
  • Vitamin D: Ini mencegah osteoporosis dari paparan sinar matahari yang berkurang.
  • Mencuci tangan secara teratur: Ini membantu mencegah infeksi pada orang yang sangat rentan.
  • Mengelola rasa sakit: Mandi air panas, mandi, dan pereda stres lainnya, termasuk akupunktur , tai chiyoga , dan chiropractic, dapat mendukung pengobatan nyeri yang diresepkan dengan cara alami.
  • Mengelola kesehatan mental: Meminta nasihat dari pakar kesehatan mental dapat membantu mengatasi gejala depresi .

Ringkasan

Lupus bukanlah penyakit yang mudah untuk hidup, tetapi orang berhasil mengelola kondisi tersebut. Kebanyakan orang dengan lupus bisa berharap untuk hidup panjang dan penuh.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here