Kesehatan

Bersikap Pesimis atau Optimis dapat Memengaruhi Kualitas Tidur

Durasi Baca: 2 menit

Penelitian baru menemukan “hubungan signifikan” antara disposisi optimis seseorang dan kualitas tidur mereka.

Kurang tidur adalah masalah kesehatan masyarakat yang utama.

Faktanya, sekitar 30% orang dewasa di Amerika Serikat tidak mendapatkan jumlah tidur yang optimal untuk kesehatan.

Selain itu, hingga 70 juta orang di AS diketahui memiliki gangguan tidur.

Sejumlah hal dapat membantu meningkatkan kualitas tidur, seperti mendapatkan kasur baru, berolahraga secara teratur, dan secara ketat menggunakan kamar tidur untuk istirahat.

Penelitian baru menunjukkan bahwa mungkin ada bahan lain yang dapat membantu tidur, meskipun mungkin lebih sulit diperoleh daripada kasur baru: disposisi optimis.

Studi ini, yang muncul dalam jurnal Behavioral Medicine , menemukan bahwa seseorang yang optimis cenderung tidur lebih baik. Ini adalah temuan yang didasarkan pada studi sebelumnya yang menunjukkan bahwa optimis memiliki kesehatan jantung yang lebih baik.

Rosalba Hernandez, asisten profesor di Universitas Illinois di Urbana-Champaign School of Social Work, adalah penulis utama penelitian baru ini.

Mempelajari tidur dan optimisme

Hernandez dan tim memeriksa 3.548 peserta, usia 32-51, yang ikut serta dalam penelitian Pengembangan Risiko Arteri Koroner pada Dewasa Muda (CARDIA).

Para pesertanya adalah orang dewasa kulit putih dan Afrika-Amerika non-Hispanik yang tinggal di Birmingham, AL, Oakland, CA, Chicago, IL, dan Minneapolis, MN, di antara wilayah AS lainnya.

Untuk menilai optimisme para peserta, para peneliti meminta mereka untuk menyatakan persetujuan mereka dengan serangkaian 10 pernyataan menggunakan skala Likert lima poin, mulai dari “sangat setuju” hingga “sangat tidak setuju.”

Pernyataan termasuk yang positif (seperti, “Saya selalu optimis tentang masa depan saya”) dan yang negatif (seperti, “Saya hampir tidak mengharapkan hal-hal berjalan sesuai keinginan saya”). Skor survei yang dihasilkan berkisar antara 6 hingga 30, dengan 30 menjadi yang paling optimis.

Sebagai bagian dari studi CARDIA, para peserta melaporkan kualitas tidur mereka dua kali, 5 tahun terpisah, menyebutkan jumlah jam mereka tidur secara teratur dan gejala insomnia .

Beberapa peserta juga mengisi Indeks Kualitas Tidur Pittsburgh dan Skala Kantuk Epworth, dan mereka mengenakan monitor aktivitas yang secara objektif mengukur berapa lama mereka tertidur nyenyak dan seberapa gelisahnya mereka di malam hari.

Untuk menilai hubungan antara optimisme dan kualitas tidur, para peneliti menerapkan analisis regresi multivariat.

Orang yang optimis 74% lebih kecil kemungkinannya menderita insomnia

Studi ini mengungkapkan bahwa setiap peningkatan “standar deviasi” – yaitu, jarak standar antara dua titik data – berkorelasi dengan peningkatan 78% dalam peluang kualitas tidur yang lebih baik.

Peserta dengan skor yang lebih tinggi juga lebih cenderung tidur selama 6-9 jam setiap malam dan 74% lebih kecil kemungkinannya menderita insomnia.

“Hasil dari penelitian ini mengungkapkan hubungan yang signifikan antara optimisme dan berbagai karakteristik tidur yang dilaporkan sendiri setelah disesuaikan untuk beragam variabel, termasuk karakteristik sosiodemografi, kondisi kesehatan, dan gejala depresi,” kata Dr. Hernandez.

“Kurangnya tidur [sehat] adalah masalah kesehatan masyarakat, karena kualitas tidur yang buruk dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk risiko obesitashipertensi, dan semua penyebab kematian yang lebih tinggi,” tambahnya.

“Optimisme disposisional – keyakinan bahwa hal-hal positif akan terjadi di masa depan – telah muncul sebagai aset psikologis yang menonjol untuk kelangsungan hidup bebas penyakit dan kesehatan yang unggul.”

Rosalba Hernandez

Meskipun temuan ini murni observasional, penulis penelitian berspekulasi pada mekanisme yang mungkin menjelaskannya.

“Orang-orang optimis lebih cenderung terlibat dalam penanganan aktif yang berfokus pada masalah dan menginterpretasikan peristiwa-peristiwa stres dengan cara yang lebih positif, mengurangi kekhawatiran dan pemikiran ruminatif ketika mereka tertidur dan sepanjang siklus tidur mereka,” simpul Dr. Hernandez.

Leave a Reply