Overdosis kafein sangat jarang terjadi, tetapi sering kali dikaitkan dengan minuman energi atau suplemen kafein yang dapat mengandung stimulan ini dalam kadar yang sangat tinggi.

Anak-anak dan remaja memiliki toleransi yang lebih rendah terhadap kafein dan risiko overdosis yang lebih tinggi dibandingkan orang lain.

Artikel ini mengulas saran tentang berapa banyak kafein yang dapat dikonsumsi orang, sumber kafein, dan pengobatan serta pencegahan overdosis.

Selain itu juga membahas apa itu kafein, serta faktor risiko, kemungkinan, dan gejala overdosis kafein.

Apa itu kafein?

image 273 1024x683 - Bisakah Anda Overdosis Kafein?
Seseorang lebih mungkin mengalami overdosis kafein dengan mengonsumsi suplemen makanan daripada dengan minum kopi.

Kafein terjadi secara alami pada tanaman, kacang-kacangan, dan biji-bijian tertentu dan produsen menambahkannya ke beberapa makanan dan minuman.

Ini memiliki berbagai efek pada tubuh, dari menekan nafsu makan hingga membuat seseorang merasa lebih terjaga.

Kafein adalah stimulan, artinya meningkatkan beberapa proses tubuh. Misalnya, pesan yang bergerak antara otak dan tubuh dapat menyebar lebih cepat. Inilah salah satu alasan mengapa seseorang mungkin merasa lebih waspada atau fokus setelah mengonsumsi kafein.

Denyut jantung dan pernapasan juga dapat meningkat setelah seseorang mengonsumsi kafein. Sebagian besar efek pada tubuh bersifat jangka pendek dan tidak menyebabkan kerusakan permanen.

Namun, mengonsumsi kafein dalam jumlah besar bisa berdampak buruk bagi tubuh.

Seberapa besar kemungkinan overdosis kafein?

Seseorang mungkin menganggap mengonsumsi terlalu banyak kafein dan mengalami efek samping itu mudah. Namun, overdosis yang mengancam jiwa jarang terjadi, dan overdosis kafein sebagai penyebab kematian lebih jarang.

Dalam tinjauan artikel jurnal ilmiah tahun 2018 , para peneliti mengidentifikasi 92 laporan kematian akibat overdosis kafein. Review ini mencakup semua jurnal sejak database online dimulai. Para peneliti percaya bahwa sekitar sepertiga dari kematian ini kemungkinan karena bunuh diri.

Secara umum, kafein akan mulai memengaruhi tubuh jika ada lebih dari 15 miligram per liter (mg / L) di dalam darah. Konsentrasi 80 sampai 100 mg / L bisa berakibat fatal.

Overdosis kafein kemungkinan besar terjadi akibat mengonsumsi suplemen makanan atau tablet kafein daripada minum kopi , terutama ketika orang menggabungkan produk ini dengan minuman energi, soda, atau kopi. Suplemen meningkatkan risiko karena memiliki kadar kafein yang lebih tinggi dibandingkan makanan dan minuman.

Tidak seperti minum kopi, atau bahkan mengonsumsi suplemen yang mengandung kafein, penggunaan bubuk kafein yang dimurnikan sangat berbahaya dan lebih mungkin menyebabkan overdosis.

Amerika Serikat Administrasi Makanan dan Obat (FDA) AS memperingatkan bahwa satu sendok teh bubuk kafein bisa setara dengan 28 cangkir kopi. Ini menekankan bahwa produk kafein murni dan sangat terkonsentrasi dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang serius.

Penyebab kematian akibat overdosis kafein biasanya fibrilasi ventrikel . Kondisi ini terjadi ketika ruang bawah jantung bergetar daripada berkontraksi secara teratur. Fibrilasi ventrikel menghentikan detak jantung normal dan menyebabkan serangan jantung.

Gejala overdosis kafein

image 274 1024x683 - Bisakah Anda Overdosis Kafein?
Merasa gelisah dan cemas adalah efek samping kafein yang umum.

Efek samping yang khas dari kafein dapat meliputi:

  • merasa lebih terjaga atau waspada
  • merasa gelisah, cemas, atau mudah tersinggung
  • peningkatan suhu tubuh
  • dehidrasi
  • sakit kepala
  • bernapas lebih cepat
  • detak jantung lebih cepat

Gejala overdosis kafein dapat meliputi:

  • detak jantung sangat cepat atau tidak teratur
  • kegoyahan
  • merasa mual atau muntah
  • kebingungan
  • serangan panik

Jika seseorang mengalami gejala overdosis kafein, mereka harus mencari nasihat medis.

Faktor risiko

Menggabungkan kafein dengan alkohol dapat memiliki beberapa efek berbahaya.

Alkohol adalah depresan, tetapi kafein sebagian dapat menutupi efek alkohol dengan membuat seseorang merasa lebih waspada. Orang yang menggabungkan minuman energi dan alkohol mungkin lebih cenderung minum berlebihan.

Janin atau bayi baru lahir tidak dapat memecah kafein dengan cepat. American College of Obstetricians and Gynecologists menyarankan wanita yang sedang hamil untuk membatasi konsumsi kafein mereka kurang dari 200 mg per hari, yang setara dengan 1 hingga 2 cangkir kopi.

Untuk wanita yang sedang menyusui, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menyatakan bahwa asupan kopi rendah sampai sedang seharusnya tidak mempengaruhi bayi.

Asupan kelas CDC “rendah sampai sedang” sebanyak 300 mg per hari, yaitu sekitar 2 sampai 3 cangkir kopi. Namun, seseorang harus mempertimbangkan untuk mengurangi asupan kafeinnya jika bayi tampak mudah tersinggung atau rewel.

Menurut FDA, file Akademi Ilmu Kesehatan Anak Amerika tidak menganjurkan anak-anak dan remaja untuk mengonsumsi kafein. Secara khusus, minuman berenergi dapat mengandung jumlah gula yang tidak sehat serta kafein.

Kafein mungkin memiliki efek yang lebih parah pada seseorang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Meskipun tidak ada hubungan yang secara jelas menghubungkan kafein dan kesehatan jantung, orang yang lebih sensitif terhadap kafein mungkin mengalami jantung berdebar-debar dan mungkin ingin mengurangi asupan kafeinnya.

Kafein memengaruhi orang secara berbeda, tergantung pada kesehatan umum, usia, berat badan, dan tinggi badan mereka. Seseorang yang tidak mengonsumsi kafein secara teratur mungkin mengalami efeknya dengan cara yang lebih jelas daripada orang yang sering minum kopi.

Pedoman konsumsi kafein

Pedoman diet pemerintah AS menyarankan orang dewasa dapat mengonsumsi hingga 400 mg kafein sehari sebagai bagian dari makanan mereka. Kuantitas ini setara dengan sekitar tiga hingga lima cangkir kopi berukuran 8 ons.

Pengaruh kafein dan stimulan pada anak-anak dan remaja tidak jelas. Ini menjelaskan nasihat American Academy of Pediatrics bahwa anak-anak dan remaja sebaiknya tidak mengonsumsi kafein.

Sumber kafein

Kafein dapat ditemukan dalam banyak produk berbeda. Yang paling jelas adalah minuman berkafein, seperti kopi, teh, cola, dan minuman energi. Produsen juga menambahkan kafein ke beberapa makanan, seperti permen, dan itu terjadi secara alami dalam cokelat.

Suplemen pra-latihan atau latihan untuk meningkatkan kinerja olahraga sering kali mengandung kafein. Obat-obatan, seperti tablet pilek dan flu , terkadang juga mengandung kafein.

Suplemen kafein banyak tersedia dalam bentuk tablet atau bubuk. Bentuk-bentuk ini sering kali mengandung jauh lebih banyak kafein daripada kopi, dan orang-orang sulit mengukur seberapa banyak mereka telah dikonsumsi.

Menurut Pusat Sains untuk Kepentingan Umum AS, bubuk kafein dapat mengandung antara 3.200–6.400 mg kafein per sendok teh. FDA AS memperingatkan agar tidak menggunakan produk ini karena berpotensi menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius.

Tabel berikut, diadaptasi dari Alcohol and Drug Foundation , mencantumkan kandungan kafein rata-rata dari beberapa sumber umum:

ProdukKafein rata-rata per 100 mililiter
soda9,7 mg
Teh hijau12,1 mg
Susu coklat20 mg
Teh hitam22,5 mg
Minuman energi merek terkemuka32 mg
Coklat hitam59 mg
Kopi hitam74,7 mg
kopi putih86,9 mg
Capuccino101,9 mg
espreso194 mg

Kapan harus ke dokter

Jika seseorang memiliki gejala overdosis kafein, atau jika mereka secara tidak sengaja mengonsumsi kafein dalam jumlah besar, mereka harus mencari nasihat medis.

Seseorang bisa mendapatkan nasihat langsung dari Poison Control , sebuah organisasi nirlaba yang menjalankan saluran bantuan dan situs web untuk memberikan informasi tentang keracunan yang tidak disengaja.

Pengobatan

image 275 1024x776 - Bisakah Anda Overdosis Kafein?
Minum air untuk merehidrasi dapat membantu mengobati efek samping ringan.

Waktu paruh obat adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan setengah obat untuk meninggalkan tubuh. Waktu paruh kafein adalah 3 hingga 5 jam .

Seseorang mungkin mengalami efek samping yang tidak menyenangkan tetapi tidak memprihatinkan, seperti merasa gelisah atau dehidrasi. Efek samping ini biasanya akan hilang dalam waktu 3 hingga 5 jam.

Dalam kasus efek samping ringan, seseorang dapat mengambil langkah-langkah berikut di rumah:

  • tidak minum kafein lagi
  • minum air untuk rehidrasi
  • berjalan-jalan untuk menggunakan energi dan berhenti merasa gelisah

Seseorang yang mengalami overdosis kafein mungkin memerlukan perawatan medis, termasuk cairan infus, suplemen, atau arang aktif.

Arang aktif dapat menghentikan kafein memasuki usus. Jika kafein masuk ke usus, tingkat yang lebih tinggi dapat masuk ke dalam darah dan menyebabkan masalah kesehatan lebih lanjut.

Pencegahan

Mengkonsumsi kafein dosis tinggi secara teratur dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang, termasuk :

Bagi kebanyakan orang, konsumsi kafein tidak mungkin menyebabkan overdosis atau masalah kesehatan jangka panjang. Orang yang mengonsumsi kafein secara teratur mengembangkan toleransi terhadap beberapa efek sampingnya. Minum kopi dalam jumlah sedang mungkin juga memiliki manfaat kesehatan.

Menyadari jumlah kafein yang ditemukan dalam makanan, minuman, dan suplemen dapat membantu. Karena itu, seseorang dapat memilih untuk memiliki kopi berukuran lebih kecil, bergantian dengan kopi tanpa kafein, atau memilih minuman panas tanpa kafein, seperti teh herbal.

Bubuk dan suplemen kafein dapat mengandung kafein dalam kadar yang sangat tinggi yang mungkin berbahaya bagi kesehatan. FDA AS sangat menyarankan orang untuk menghindari produk tersebut.

PERTANYAAN:

Apakah alternatif kafein tersedia untuk stimulasi tanpa efek samping?

JAWABAN:

Alternatif kafein alami, seperti teh hijau tanpa kafein, tersedia untuk memberi energi tanpa efek samping negatif kafein.

Cobalah air kelapa dengan lemon atau smoothie buatan sendiri dengan oat dan susu almond untuk menambah energi secara alami. Teh herbal, seperti teh peppermint dan jahe, juga secara alami bebas kafein dan memberi energi.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here