Kanker amandel adalah salah satu jenis kanker orofaring. Kanker ini mempengaruhi mulut dan tenggorokan.

Kanker mulut dan orofaring , seperti kanker amandel , termasuk dalam kategori kanker kepala dan leher yang lebih luas.

Infeksi human papillomavirus (HPV) tampaknya meningkatkan risiko dan mempengaruhi prognosis kanker amandel.

Menurut Institut Kesehatan Nasional (NIH), jumlah kasus kanker amandel nampaknya terus meningkat, kemungkinan karena peningkatan infeksi HPV. NIH mencatat bahwa hingga 93% orang di Eropa Barat dengan kanker tenggorokan dan mulut yang baru didiagnosis juga dinyatakan positif HPV.

Amandel adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh. Mereka membantu membela tubuh melawan bakteri dan virus yang masuk ke mulut dan tenggorokan.

Seperti kanker lainnya, kanker amandel lebih mungkin merespons pengobatan yang dimulai lebih awal. Mendapatkan diagnosis pada tahap awal meningkatkan kemungkinan pengobatan dan pemulihan yang berhasil.

Artikel ini mengulas gejala, pengobatan, dan prospek kanker amandel.

Apa itu kanker amandel?

image 259 1024x683 - Bisakah Anda Terkena Kanker pada Amandel?
Pengobatan kanker amandel lebih responsif dengan diagnosis dini.

Kanker amandel dimulai ketika sel kanker berkembang di amandel. Hal ini dapat terjadi pada orang yang amandelnya telah diangkat, karena beberapa jaringan amandel sering tertinggal setelah operasi.

Minum alkohol, merokok, dan memiliki HPV tampaknya meningkatkan risiko.

Amandel duduk di bagian belakang tenggorokan, satu di kedua sisi. Mereka terdiri dari jaringan limfoid, yang mengandung limfosit, sel yang melawan penyakit.

Amandel menangkap dan menghancurkan bakteri dan virus. Mereka bisa berubah ukuran dan sering membengkak dengan darah untuk membantu menjebak kuman, seperti saat seseorang sedang flu.

Kanker tenggorokan adalah jenis kanker orofaring lainnya. Pelajari lebih lanjut di sini .

Gejala

Sebagian orang tidak melihat gejala apa pun sampai kanker amandel mulai menyebar.

Gejala yang muncul bisa menyerupai penyakit lain, seperti radang tenggorokan atau tonsilitis .

Berikut beberapa gejala yang mungkin mengindikasikan kanker amandel:

  • sakit tenggorokan yang berlangsung untuk waktu yang lama
  • kesulitan mengunyah atau menelan
  • bercak putih atau merah pada amandel
  • sakit di bagian belakang tenggorokan
  • sakit telinga yang terus-menerus
  • kesulitan mengonsumsi makanan dan minuman sitrat, seperti jus jeruk
  • benjolan di leher atau tenggorokan
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • darah di air liur

Kunjungi dokter jika salah satu dari gejala ini berlangsung selama lebih dari 2 minggu.

Penyebab dan faktor risiko

Sejumlah faktor tampaknya meningkatkan risiko kanker amandel.

Menurut American Head and Neck Society, faktor risiko meliputi:

Faktor lingkungan : Ini termasuk menggunakan produk tembakau dan memiliki asupan alkohol yang tinggi.

Virus : Orang dengan HPV atau HIV mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker amandel.

Usia dan jenis kelamin : Dulu, orang yang menerima diagnosis kanker amandel cenderung laki-laki dan berusia di atas 50 tahun. Namun hubungan antara usia dan kanker amandel bisa berbeda-beda, berdasarkan status HPV. Kanker HPV-positif cenderung muncul pada orang dengan infeksi yang lebih muda dan tidak merokok.

Apakah ada hubungan antara HPV dan HIV? Cari tahu lebih lanjut di sini .

Diagnosa

image 260 1024x683 - Bisakah Anda Terkena Kanker pada Amandel?
Biopsi dapat dilakukan untuk mendiagnosis kanker amandel.

Seorang dokter akan bertanya kepada seseorang tentang:

  • riwayat kesehatan mereka
  • gejala
  • faktor risiko yang diketahui

Mereka akan memeriksa mulut dan tenggorokan serta merasakan adanya benjolan dan hal lain yang tidak biasa.

Jika menurut dokter ada kemungkinan terkena kanker amandel, mereka akan merekomendasikan untuk menemui spesialis. Spesialis dapat melakukan tes lain, termasuk:

Tes laboratorium : Tes darah dan urin dapat menunjukkan perubahan yang mungkin mengindikasikan kanker.

Laringoskopi : Ini melibatkan dokter mengoper tabung tipis berisi cahaya dan kamera ke tenggorokan untuk mencari sesuatu yang tidak biasa.

Tes pencitraan : Ini mungkin termasuk CTMRI PET scan , atau X-ray. Mereka dapat mendeteksi perubahan internal, termasuk yang mungkin mengindikasikan bahwa kanker telah menyebar.

Biopsi : Dokter akan mengambil sedikit jaringan untuk diperiksa di bawah mikroskop. Ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan apakah ada sel kanker.

Jika ada kanker, dokter perlu mengevaluasi:

  • stadium kanker, atau seberapa banyak bagian tubuh yang terkena pengaruhnya
  • jenis dan tingkatannya, yang dapat menunjukkan seberapa cepat ia dapat tumbuh

Informasi ini membantu dokter menentukan pengobatan terbaik.

Tahapan

Tahapan atau stadium kanker amandel adalah:

Stadium 0 : Perubahan telah terjadi pada sel yang meningkatkan risiko menjadi kanker. Ini adalah sel prakanker, tetapi mereka bukan kanker. Mereka belum menyebar.

Terlokalisasi : Ada sel kanker di amandel, tetapi belum menyebar. Tumor lebih kecil dari 2 cm (cm) dengan diameter pada tahap ini, yang juga disebut tahap 1 .

Regional : Kanker telah menyebar ke jaringan terdekat. Tumor lebih besar dari 2 cm — dan mungkin lebih dari 4 cm – lebarnya. Mungkin juga telah menyebar ke kelenjar getah bening terdekat atau epiglotis.

Jauh : Kanker telah menyebar ke struktur lain, seperti mulut atau tulang rahang. Seiring perkembangannya, itu akan mempengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti paru-paru dan hati.

Pengobatan

Perawatan untuk kanker amandel tergantung pada stadium dan luasnya kanker.

Operasi

Seorang ahli bedah biasanya mengangkat sel prakanker atau tumor. Mereka mungkin perlu mengangkat amandel dan jaringan tambahan di sekitar tumor untuk mengurangi risiko meninggalkan jaringan kanker.

Bergantung pada sejauh mana perawatannya, seseorang mungkin memerlukan operasi lebih lanjut untuk memulihkan gigi, suara, dan fungsi lainnya.

Terapi radiasi

Seorang dokter mungkin merekomendasikan ini untuk mengecilkan tumor sebelum operasi atau untuk membantu membunuh sel kanker yang tersisa setelah operasi. Terapi radiasi dapat menghentikan pertumbuhan tumor atau menghancurkan sel kanker.

Kemoterapi

Ini menggunakan obat yang ampuh untuk membunuh sel kanker, memperlambat penyebarannya, atau mengecilkan ukuran tumor agar lebih mudah diangkat. Seseorang mungkin membutuhkan kemoterapi bersamaan dengan terapi radiasi untuk kanker mulut dan tenggorokan.

Kemoterapi membunuh sel kanker, tetapi juga merusak sel sehat. Karena alasan ini, dapat menimbulkan efek samping yang parah.

Jika diagnosis terjadi pada tahap selanjutnya, dokter mungkin merekomendasikan kombinasi kemoterapi dan terapi radiasi tanpa pembedahan ekstensif.

Terapi bertarget

Obat yang muncul dapat menargetkan sel kanker dengan cara yang tepat dan selektif. Untuk alasan ini, terapi yang ditargetkan mungkin memiliki efek samping yang lebih sedikit daripada kemoterapi.

Komplikasi

Bergantung pada sejauh mana prosedurnya, pembedahan di mulut dan tenggorokan dapat menyebabkan sejumlah komplikasi.

Organ di wilayah ini bertanggung jawab atas fungsi utama, termasuk pernapasan, pencernaan, dan ucapan. Seseorang mungkin membutuhkan bantuan untuk melakukan fungsi-fungsi ini setelah perawatan.

Mereka mungkin membutuhkan:

  • tabung makanan untuk memasok nutrisi
  • trakeotomi, yaitu membuat lubang di bagian depan tenggorokan untuk memungkinkan seseorang bernapas
  • gigi palsu
  • rekonstruksi rahang
  • operasi estetika
  • terapi wicara dan bahasa
  • konseling diet dan lainnya

Perawatan paliatif

Seseorang dengan kanker stadium lanjut akan membutuhkan dukungan tambahan. Jika pengangkatan kanker bukanlah suatu pilihan, dan kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, seseorang akan menerima perawatan paliatif.

Perawatan pada tahap ini akan berfokus pada meredakan gejala dan meningkatkan kualitas hidup orang tersebut. Ini akan melibatkan obat pereda nyeri.

Konseling dan jenis dukungan lain mungkin juga tersedia.

Ringkasan

image 261 1024x683 - Bisakah Anda Terkena Kanker pada Amandel?
Prospek kanker amandel tergantung pada jenis tumor, usia seseorang, dan kondisi kesehatan lainnya.

Kanker amandel relatif jarang, dan hidup dengan jenis kanker langka bisa menjadi tantangan. Memahami apa yang terjadi dan apa yang diharapkan dari pengobatan dapat membuat prosesnya lebih mudah.

Dokter menggunakan statistik untuk menghitung kemungkinan rata-rata seseorang akan bertahan selama 5 tahun atau lebih setelah didiagnosis kanker.

Untuk kanker amandel, tingkat kelangsungan hidup tampaknya tergantung pada status HPV seseorang. Demikian, satu studi menentukan tingkat kelangsungan hidup 5 tahun keseluruhan berikut untuk orang dengan kanker amandel:

  • 71% untuk penderita kanker HPV-positif
  • 36% untuk penderita kanker HPV negatif

Namun, perokok tampaknya memiliki sebuah prognosis yang lebih buruk dibandingkan bukan perokok, apa pun status HPV mereka.

Faktor lain yang memengaruhi prospek meliputi:

  • jenis tumor
  • usia orang tersebut
  • kondisi kesehatan lainnya

Siapa pun yang memperhatikan pembengkakan yang terus-menerus atau perubahan lain di dalam atau di sekitar amandel mereka harus menemui dokter. Menemukan kanker pada tahap awal seringkali berarti lebih mudah untuk diobati. Ini meningkatkan peluang pemulihan.

Pencegahan

Beberapa faktor risiko kanker amandel dapat dihindari. Orang dapat menurunkan risikonya dengan:

  • berhenti atau menghindari merokok dan penggunaan tembakau
  • membatasi asupan alkohol mereka
  • menjalani vaksinasi untuk melindungi mereka dari HPV

Produk yang dikembangkan untuk membantu orang berhenti merokok tersedia untuk beli secara online .

Pelajari lebih lanjut tentang HPV dan cara mencegahnya.

PERTANYAAN:

Saya pernah menderita batu amandel di masa lalu. Apakah ini meningkatkan risiko kanker amandel?

JAWABAN:

Sementara beberapa gejala batu amandel mungkin mirip dengan kanker amandel, batu amandel bukanlah faktor risiko yang diketahui untuk kanker amandel.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here