Salah satu mitos diabetes yang terus-menerus adalah bahwa orang dengan diabetes tipe 2 dapat mengembangkan diabetes tipe 1 ketika mereka menggunakan insulin, tetapi ini tidak benar.

Diabetes tipe 1 dan tipe 2 memiliki banyak kesamaan, termasuk masalah dengan kontrol glukosa. Namun, kedua kondisi ini berbeda, dan yang satu tidak berubah menjadi yang lain seiring waktu.

Sekitar 90-95 persen orang dewasa dengan diabetes memiliki tipe 2.

Pada artikel ini, kita menyanggah mitos bahwa diabetes tipe 2 dapat berubah menjadi diabetes tipe 1 dan melihat perbedaan antara kedua tipe tersebut.

Bisakah diabetes tipe 2 berubah menjadi tipe 1?

lady takes insulin 1024x683 - Bisakah Diabetes Tipe 2 Menjadi Diabetes Tipe 1?
Beberapa orang percaya bahwa menggunakan insulin dapat mengubah diabetes tipe 2 menjadi tipe 1. Ini bukan masalahnya.

Tidak mungkin bagi diabetes tipe 2 untuk berubah menjadi diabetes tipe 1.

Namun, seseorang yang awalnya menerima diagnosis diabetes tipe 2 mungkin masih mendapatkan diagnosis tipe 1 yang terpisah di kemudian hari.

Diabetes tipe 2 adalah tipe yang paling umum, jadi seorang dokter mungkin awalnya mencurigai bahwa orang dewasa dengan diabetes tipe 2. Diabetes tipe 1 paling sering berkembang ketika seseorang lebih muda, meskipun dapat terjadi pada orang-orang dari segala usia.

Kesalahan diagnosis

Adalah mungkin bagi seseorang dengan diabetes tipe 1 untuk menerima diagnosis diabetes tipe 2 yang salah jika diagnosa tersebut terjadi pada usia dewasa. Situasi ini mungkin lebih mungkin terjadi jika orang tersebut kelebihan berat badan atau memiliki faktor risiko lain untuk diabetes tipe 2, seperti gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Meskipun jarang terjadi, diabetes tipe 1 dapat berkembang pada usia dewasa.

Seseorang dengan diabetes tipe 2 yang kemudian menerima diagnosis tipe 1 tidak akan mengalami perubahan dalam status diabetesnya. Sebaliknya, ada kemungkinan bahwa mereka menerima kesalahan diagnosis pada contoh pertama.

Untuk mendiagnosis diabetes, seorang dokter akan melakukan beberapa tes glukosa darah. Namun, hasilnya tidak akan memungkinkan bagi mereka untuk membedakan antara kedua jenis.

Mereka juga dapat melakukan tes darah untuk memeriksa antibodi yang menyerang sel beta yang mensekresi insulin di pankreas. Kehadiran antibodi ini biasanya berarti seseorang menderita diabetes tipe 1. 90% pasien dengan diabetes tipe 1 ditemukan memiliki antibodi ini. Tes lain yang membantu menentukan apakah seseorang menderita diabetes tipe 1 atau tipe 2 adalah tes C-peptida.

Tes ini mengukur berapa banyak insulin yang diproduksi pankreas seseorang, dan hasil yang rendah dapat menunjukkan diabetes tipe 1.

Diabetes tipe 1 vs tipe 2

people on bikes 1024x683 - Bisakah Diabetes Tipe 2 Menjadi Diabetes Tipe 1?
Olahraga teratur dapat membantu mengobati diabetes tipe 2, tetapi orang dengan tipe 1 harus menyuntikkan insulin.

Meskipun mereka menyebabkan gejala yang sama, diabetes tipe 1 dan tipe 2 adalah kondisi yang terpisah dengan mekanisme yang berbeda.

Dalam kebanyakan kasus, seseorang akan menerima diagnosis diabetes tipe 1, yang kadang-kadang disebut diabetes remaja, selama masa kanak-kanak atau dewasa awal.

Diabetes tipe 1 adalah penyakit autoimun, yang berarti bahwa sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel beta sehat di pankreas yang menghasilkan insulin.

Proses ini mencegah produksi insulin, hormon yang mengontrol kadar gula darah seseorang dengan memungkinkan glukosa memasuki sel.

Seseorang dengan diabetes tipe 1 perlu mengambil suntikan insulin selama sisa hidup mereka. Perubahan gaya hidup tidak akan membalikkan diabetes tipe 1, tetapi mereka dapat membantu dengan kontrol glukosa dan dapat mengurangi risiko komplikasi terkait kesehatan.

Dokter biasanya mendiagnosis diabetes tipe 2 pada orang dewasa, dengan mereka yang berusia 45 tahun atau lebih memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami kondisi ini.

Namun, penting untuk dicatat bahwa usia bukanlah alat diagnostik yang dapat diandalkan untuk jenis diabetes yang dimiliki seseorang. Sekarang obesitas begitu lazim di antara orang-orang dari segala usia, diabetes tipe 2 dapat terjadi sedini kanak-kanak.

Jenis diabetes ini mengganggu kemampuan tubuh untuk memproduksi dan menggunakan insulin. Tidak seperti diabetes tipe 1, faktor gaya hidup tertentu, seperti kurang aktivitas fisik, merokok, dan obesitas, dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan diabetes tipe 2.

Beberapa orang dapat mengendalikan gejala diabetes tipe 2 dengan melakukan perubahan gaya hidup. Ini mungkin termasuk melakukan sekitar 150 menit olahraga ringan hingga sedang setiap minggu, menurunkan berat badan , dan makan makanan yang sehat dan seimbang.

Orang dengan diabetes tipe 2 yang lebih lanjut mungkin perlu minum obat, seperti metformin atau obat lain, untuk mendukung kontrol glukosa darah.

Seperti gangguan autoimun lainnya, para peneliti tidak memahami apa yang menyebabkan diabetes tipe 1, tetapi mereka percaya bahwa faktor lingkungan dan genetik mungkin memainkan peran dalam perkembangannya.

Misalnya, seseorang dengan kecenderungan genetik untuk diabetes tipe 1 mungkin tidak mengalami gejala sampai faktor lingkungan, seperti penyakit virus, berinteraksi dengan gen yang relevan.

Setelah diabetes tipe 1 berkembang, sistem kekebalan tubuh terus menyerang pankreas hingga menghancurkan semua sel beta. Sel beta ini sangat penting untuk memproduksi insulin, sehingga penderita diabetes tipe 1 tidak dapat membuat hormon ini.

Baik faktor genetik dan lingkungan juga berperan dalam diabetes tipe 2. Namun, diabetes tipe 2 memiliki hubungan lebih dekat dengan pilihan gaya hidup dan diet.

Beberapa orang dengan diabetes tipe 2 dapat mengurangi keparahan gejala atau bahkan menghilangkan semuanya dengan membuat perubahan gaya hidup yang sehat. Orang lain tetap resisten terhadap insulin bahkan setelah mengadaptasi gaya hidup mereka.

Beberapa orang dengan diabetes tipe 2 perlu menyuntikkan insulin untuk mengelola kadar gula darah mereka. Namun, sering kali memungkinkan untuk mengelola kondisi ini tanpa insulin. Dokter akan sering meresepkan obat lain dan perubahan gaya hidup untuk orang dengan diabetes tipe 2 sebagai gantinya.

Pelajari lebih lanjut tentang perbedaan antara diabetes tipe 1 dan 2 di sini.

Ketergantungan insulin

blood glucose testing 1024x683 - Bisakah Diabetes Tipe 2 Menjadi Diabetes Tipe 1?
Penderita diabetes perlu memantau kadar glukosa darah mereka secara teratur.

Orang dengan diabetes tipe 1 mungkin perlu melakukan perubahan gaya hidup, seperti mengurangi asupan makanan tinggi karbohidrat. Namun perubahan gaya hidup saja, tidak akan mencegah atau membalikkan diabetes tipe 1.

Akibatnya, orang dengan diabetes tipe 1 tergantung pada insulin, dan kondisi ini kadang-kadang disebut diabetes dependen insulin.

Penderita diabetes tipe 1 harus memonitor kadar glukosa darahnya dengan cermat. Bahkan dengan pemantauan rutin dan suntikan insulin rutin atau penggunaan pompa insulin, mereka mungkin mengembangkan kadar glukosa darah yang sangat berbahaya.

Ketika lonjakan gula darah terjadi, mereka mungkin membutuhkan insulin lebih lanjut atau perawatan medis darurat.

Orang dengan diabetes tipe 2 akan membutuhkan insulin jika perawatan lain tidak efektif dalam membantu mereka mengelola kadar glukosa darah mereka. Mereka mungkin juga membutuhkan insulin jika terdapat kontraindikasi terhadap obat diabetes non-insulin, atau jika kondisinya, yang biasanya progresif, menjadi kronis dengan berkurangnya kemampuan pankreas untuk memproduksi insulin secara signifikan.

Ringkasan

Diabetes tipe 1 dan tipe 2 adalah tipe berbeda yang tidak berubah menjadi satu sama lain. Namun, insulin dapat digunakan untuk mengobati kedua jenis ini.

Sementara insulin adalah satu-satunya pengobatan yang tersedia untuk diabetes tipe 1, beberapa orang dengan tipe 2 juga menggunakannya dalam tahap lebih lanjut dari kondisi atau jika perawatan lain tidak berhasil.

Gejala kedua jenis diabetes ini mungkin tidak kentara pada awalnya, dan mereka mungkin tidak menyebabkan gejala sama sekali. Namun, orang yang tidak menerima pengobatan untuk kedua jenis diabetes ini mungkin mengalami komplikasi jangka panjang, kadang-kadang mengancam jiwa.

Gejala diabetes pertama mungkin termasuk meningkatnya rasa haus, peningkatan buang air kecil di siang hari dan malam hari, dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.

Siapa pun dengan gejala ini harus mencari pendapat medis dan menjalani tes darah, terutama jika seseorang memiliki riwayat keluarga diabetes.

PERTANYAAN:

Bisakah diabetes gestasional bertahan setelah kehamilan dan menjadi tipe yang berbeda?

JAWABAN:

Biasanya diabetes gestasional hilang setelah melahirkan pada kebanyakan wanita.

Namun, wanita yang memiliki riwayat diabetes gestasional berada pada peningkatan risiko diabetes gestasional berulang pada kehamilan berikutnya, serta prediabetes, diabetes tipe 2 dan bahkan diabetes tipe 1.

Oleh karena itu, tindak lanjut jangka panjang diperlukan.

Semua konten bersifat informasi dan tidak boleh dianggap sebagai saran medis.

Sumber:

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here