Kebanyakan kista ovarium tidak berbahaya dan sering hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan. Jarang, beberapa jenis kista ovarium dapat berkembang menjadi kanker ovarium. Risiko kista menjadi kanker lebih tinggi pada orang yang telah melalui menopause.

Artikel ini membahas tentang kista ovarium dan menjelaskan bagaimana kista tersebut terkadang berkembang menjadi kanker . Kami juga melihat gejala, diagnosis, dan pengobatan kista ovarium.

Apa itu kista ovarium?

image 71 1024x668 - Bisakah Kista Ovarium Menjadi Kanker?
Kista ovarium adalah kantung cairan yang berkembang di dalam atau di ovarium.

Ovarium merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita. Sebagai bagian dari siklus menstruasi, ovarium melepaskan sel telur, atau sel telur, sekitar setiap 28 hari. Proses ini dikenal sebagai ovulasi . Ovarium juga menghasilkan hormon seks wanita estrogen dan progesteron .

Kista ovarium adalah kantung berisi cairan yang dapat berkembang di dalam atau di ovarium seseorang. Kista biasanya jinak, yang berarti mereka tidak kanker dan sering membersihkan tanpa pengobatan.

Kista ovarium relatif umum terjadi pada orang yang mengalami menstruasi teratur karena kista kecil dapat berkembang secara alami sebagai bagian dari siklus menstruasi.

Kista ovarium yang berkembang karena ovulasi teratur selama siklus menstruasi dikenal sebagai kista ovarium fungsional.

Kista ovarium biasanya tidak bersifat kanker dan tidak menimbulkan gejala. Seseorang mungkin hanya menemukan bahwa mereka memiliki kista ovarium secara kebetulan selama pemeriksaan panggul rutin.

Kista dan kanker

Kista ovarium cenderung tidak terbentuk setelah seseorang mengalami menopause . Menopause menandai fase kehidupan seseorang ketika mereka berhenti menstruasi. Namun, jika kista benar-benar terbentuk setelah menopause, peluangnya lebih tinggi untuk menjadi kanker.

Kista ovarium patologis

Terkadang, kista ovarium dapat berkembang sebagai akibat dari pertumbuhan sel yang tidak normal dan berlebihan. Ini dikenal sebagai kista ovarium patologis.

Kista ovarium patologis terkadang bersifat ganas, yang berarti berpotensi menyebabkan kanker ovarium . Orang yang telah mengalami menopause memiliki peluang lebih tinggi untuk mengembangkan kista patologis.

Kondisi dasar tertentu, seperti endometriosis , juga dapat menyebabkan kista ovarium patologis berkembang. Endometriosis adalah suatu kondisi dimana sel-sel yang melapisi rahim mulai muncul di luar rahim, seperti di ovarium dan saluran tuba.

Kanker ovarium

Kanker ovarium terjadi ketika sel-sel di dalam ovarium tumbuh dan berkembang biak secara tidak terkendali sehingga membentuk tumor . Jika tidak diobati, sel tumor ini dapat menyebar ke jaringan terdekat dan tempat lain di tubuh.

Tumor ovarium epitel

Berbagai jenis kanker ovarium dapat berkembang tergantung pada bagian mana dari ovarium tempat kanker dimulai. Tumor ovarium epitel adalah jenis kanker ovarium yang paling umum dan dimulai di sel di permukaan luar ovarium.

Gejala kista ovarium dan kanker ovarium

image 72 1024x683 - Bisakah Kista Ovarium Menjadi Kanker?
Kista ovarium dapat menyebabkan ketidaknyamanan perut.

Orang dengan kista ovarium biasanya mengalami sedikit atau tanpa gejala. Tahap awal kanker ovarium juga dapat menyebabkan tidak ada atau hanya gejala kecil.

Namun, jika kista ovarium sangat besar, pecah, atau menghalangi suplai darah ke ovarium, hal itu dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan kanker ovarium stadium lanjut, seperti:

  • nyeri panggul, seperti nyeri tumpul atau tajam di perut bagian bawah
  • ketidaknyamanan perut, seperti kembung dan berat
  • merasa kenyang dengan cepat dan setelah makan sedikit
  • kehilangan selera makan
  • kesulitan mengosongkan kandung kemih atau usus
  • kebutuhan yang sering atau mendesak untuk buang air kecil
  • nyeri saat berhubungan seks
  • menstruasi yang tidak normal, seperti menstruasi yang sangat berat, sangat ringan, atau tidak teratur
  • demam atau muntah

Siapapun yang mengalami gejala ini harus menemui dokter. Jika seseorang dengan kista ovarium mulai mengalami gejala yang parah, tidak biasa, atau berulang, mereka harus menemui dokter sesegera mungkin.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis kista ovarium, dokter dapat melakukan jenis pemindaian ultrasonografi , seperti:

  • USG transvaginal . Pemeriksaan internal, yang melibatkan memasukkan probe ultrasound ke dalam vagina seseorang untuk mendapatkan gambaran ovarium.
  • USG transabdominal . Seorang dokter memindai perut bagian bawah orang tersebut untuk mendapatkan gambaran tentang area panggul.

Jika dokter menemukan kista ovarium selama ultrasound, mereka mungkin meminta pemindaian ultrasound tambahan untuk terus memantau kista.

Jika dokter mencurigai bahwa kista itu bersifat kanker, mereka mungkin juga merekomendasikan tes darah antigen 125 (CA 125) kanker. Kadar CA 125 yang tinggi dalam darah bisa menjadi tanda kanker ovarium.

Namun, tidak semua orang dengan kadar CA 125 tinggi menderita kanker ovarium. Kondisi lain juga dapat menghasilkan CA 125 tingkat tinggi, termasuk:

  • infeksi panggul
  • fibroid
  • endometriosis
  • periode menstruasi

Pengobatan

image 73 1024x683 - Bisakah Kista Ovarium Menjadi Kanker?
Seorang dokter akan menilai kista untuk memutuskan apakah perlu diobati.

Kebanyakan kista ovarium hilang dengan sendirinya tanpa perawatan medis. Namun, seseorang mungkin membutuhkan perawatan tergantung pada:

  • ukuran dan penampilan kista
  • gejala mereka
  • apakah mereka telah melalui menopause

Dokter mungkin menyarankan salah satu pendekatan pengobatan berikut:

Menunggu dengan waspada

Dokter mungkin merekomendasikan untuk hanya mengawasi kista dan menunggu untuk melihat bagaimana perkembangannya tanpa pengobatan. Ini mungkin termasuk ultrasound panggul secara teratur untuk melihat apakah kista berubah ukuran atau penampilan.

Pengobatan

Seorang dokter kadang-kadang dapat merekomendasikan pil kontrol kelahiran untuk orang dengan kista ovarium. Meminum pil KB mungkin tidak mengurangi ukuran kista, tetapi dapat membantu mencegahnya menjadi lebih buruk.

Operasi

Seorang dokter mungkin merekomendasikan operasi dan pengangkatan kista yang:

  • sangat besar atau sedang tumbuh
  • gigih dan tetap ada setelah pengobatan
  • menghalangi keinginan wanita untuk melahirkan anak
  • tampaknya tidak biasa
  • menyebabkan gejala, seperti nyeri
  • mungkin ganas

Bergantung pada jenis kista, opsi pembedahan meliputi:

  • Sistektomi . Prosedur ini melibatkan pengangkatan kista tetapi bukan ovarium
  • Ooforektomi . Prosedur ini melibatkan pengangkatan ovarium bersama dengan kista tetapi membiarkan ovarium lainnya tetap utuh.
  • Histerektomi total . Prosedur ini melibatkan pengangkatan kista ganas dengan mengangkat rahim, ovarium, dan saluran tuba. Orang tersebut mungkin perlu menjalani kemoterapi atau terapi radiasi sesudahnya.

Ringkasan

Kista ovarium relatif umum dan dapat terbentuk secara alami selama siklus menstruasi seseorang. Kebanyakan kista ovarium tidak berbahaya, non-kanker, dan biasanya tidak memerlukan pengobatan.

Kista ovarium yang terbentuk setelah seseorang mengalami menopause memiliki kemungkinan sedikit lebih tinggi untuk menjadi kanker ovarium. Siapa pun yang memiliki kista ovarium dan mulai mengalami gejala yang parah, terus-menerus, atau tidak biasa harus menemui dokter sesegera mungkin.

Pendekatan pengobatan yang biasa untuk kista ovarium adalah menunggu dengan waspada. Jika kista menyebabkan gejala yang mengganggu, menjadi kanker, atau menghalangi kehamilan atau mengandung anak, dokter mungkin merekomendasikan operasi pengangkatan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here