Asma menyebabkan peradangan dan pembengkakan di saluran udara, dan ini membuat sulit bernapas. Beberapa orang menyarankan penggunaan minyak esensial untuk meredakan gejala. Tapi apakah ini ide yang bagus?

Sebagian besar jenis asma tidak menyebabkan kesulitan bernapas terus-menerus, tetapi paparan pemicu, seperti olahraga atau alergen, dapat menyebabkan serangan.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 8,3 persen orang di Amerika Serikat menderita asma, yang berarti penyakit ini menyerang sekitar 6,1 juta anak dan 20,4 juta orang berusia 18 tahun ke atas.

Tidak ada obat untuk asma, tetapi resep dan pengobatan over-the-counter (OTC) dapat membantu orang menjalani kehidupan normal.

Beberapa orang lebih menyukai pilihan perawatan yang lebih alami, seperti minyak esensial. Minyak ini dapat membantu meredakan gejala, tetapi tidak boleh menggantikan perawatan medis konvensional dan dapat menimbulkan risiko baru.

Artikel ini akan membahas penggunaan minyak esensial untuk mengobati asma dan beberapa kemungkinan risikonya. Ini juga akan mencakup opsi perawatan lain untuk kondisi ini.

Minyak esensial untuk asma

image 191 1024x683 - Bisakah Minyak Esensial Mengobati Asma?
Lavender dan minyak esensial lainnya dapat membantu meredakan gejala asma, tetapi orang harus memeriksakan diri ke dokter terlebih dahulu.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa zat dalam beberapa minyak esensial mungkin menawarkan manfaat kesehatan bagi penderita asma. Minyak esensial ini meliputi:

Lavender : Orang menggunakan minyak esensial ini untuk berbagai tujuan. Sebuah penelitian pada tikus yang diterbitkan pada tahun 2014 menunjukkan bahwa minyak esensial lavender memiliki karakteristik anti-inflamasi alami. Ini dapat membantu orang dengan asma bronkial dengan mengurangi peradangan saluran udara.

Eucalyptus : Penelitian menunjukkan bahwa minyak kayu putih memiliki sifat anti-inflamasi.

Minyak pohon teh : Dalam sebuah penelitian kecil yang diterbitkan dalam British Journal of Dermatology, temuan menunjukkan bahwa minyak pohon teh dapat mengurangi peradangan kulit yang terjadi sebagai respons terhadap histamin.

Histamin adalah bahan kimia yang diproduksi tubuh dalam reaksi alergi. Alergen memicu asma pada banyak orang, dan minyak pohon teh dapat membantu mengurangi peradangan yang terjadi.

Namun, penelitian tersebut hanya melibatkan 27 orang, dan saat ini tidak ada bukti lebih lanjut yang mendukung temuannya.

Roman chamomile : Chamomile adalah minyak esensial lain yang penelitian telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi.

Penelitian juga menemukan bahwa kamomil dapat membantu mengendurkan bronkus, yang merupakan saluran udara yang menghubungkan tenggorokan ke paru-paru. Hasilnya, itu juga bisa meredakan batuk.

Pistacia integerrima : Juga dikenal sebagai karkatshringi, orang di India menggunakan tanaman ini untuk mengobati asma, bronkitis , dan kondisi lainnya.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2014, para ilmuwan menggunakan tes laboratorium untuk menunjukkan bahwa minyak esensial dari Pistacia integerrima dapat membantu mengobati asma bronkial. Mungkin bermanfaat karena aktivitas antihistaminiknya.

Orang harus bertanya kepada dokter tentang terapi pelengkap untuk asma, termasuk minyak esensial, sebelum mereka mencoba menggunakan salah satu dari mereka. Minyak mungkin tidak aman untuk digunakan semua orang.

Cara menggunakan minyak esensial

Ada berbagai cara menggunakan minyak esensial untuk asma.

The University of Minnesota merekomendasikan teknik berikut:

Inhalasi

image 190 1024x683 - Bisakah Minyak Esensial Mengobati Asma?
Alat penguap uap adalah salah satu cara untuk menghasilkan minyak esensial.

Perangkat tersedia yang memungkinkan oli menyebar ke udara. Tempatkan beberapa minyak esensial ke dalam perangkat dan tambahkan air jika petunjuknya menyarankan ini.

Beberapa perangkat menggunakan panas untuk menguapkan minyak dan membantu difusi. Perangkat apa pun yang menggunakan lilin untuk ini mungkin tidak cocok untuk penderita asma karena lilin dapat menghasilkan asap.

Penguapan kering adalah pilihan lain. Tambahkan beberapa tetes minyak ke bola kapas atau tisu dan biarkan terlepas ke udara.

Mandi uap adalah cara lain untuk menghirup minyak esensial. Isi mangkuk dengan air panas, taburkan beberapa tetes minyak ke dalam air, dan biarkan uapnya naik. Bersandarlah di atas mangkuk dan tarik napas dalam-dalam. Menggunakan minyak tertentu dengan cara ini dapat meredakan gejala infeksi saluran pernapasan bagian atas.

Penting untuk:

  • menutup mata atau menggunakan kacamata renang untuk mencegah iritasi
  • berhati-hatilah untuk menghindari luka bakar akibat air panas
  • menjauhkan anak-anak dari air panas dan jangan biarkan mereka menggunakan mandi uap dengan minyak esensial karena dapat membahayakan mata mereka

Penyemprotan juga memungkinkan orang menghirup minyak. Isi botol semprot dengan air dan beberapa tetes minyak esensial. Kocok botol dengan baik lalu semprotkan larutan ke udara di dalam ruangan.

Penggunaan topikal

Tubuh bisa menyerap minyak esensial melalui kulit. Sangat penting untuk meneliti minyak dengan benar sebelum mencoba aplikasi topikal karena beberapa minyak dapat menyebabkan iritasi kulit.

Oleskan ke kulit : Anda bisa meletakkan beberapa tetes minyak yang diencerkan ke kompres dan mengoleskan kompres ke kulit.

Jangan pernah mengoleskan minyak murni ke kulit karena dapat menyebabkan reaksi.

Encerkan minyak esensial menggunakan air atau minyak pembawa, seperti minyak zaitun atau minyak kacang. Solusinya harus berupa minyak esensial 3-5 persen dan pembawa 95-97 persen.

Mandi : Campur beberapa tetes minyak dengan dispersan, seperti susu full-cream, dan tambahkan larutan ke dalam air hangat. Dispersan diperlukan untuk membantu oli bercampur dengan air. Tanpanya, lapisan minyak yang tidak diencerkan akan tetap berada di permukaan.

Pijat : Encerkan minyak dalam carrier, seperti minyak almond, dan gunakan sebagai minyak pijat.

Penggunaan internal

Beberapa minyak esensial tersedia sebagai suplemen untuk penggunaan internal. Di AS, orang hanya dapat mengonsumsi suplemen ini di bawah pengawasan profesional perawatan kesehatan berlisensi.

Risiko dan tindakan pencegahan

Orang telah menggunakan minyak esensial selama bertahun-tahun untuk mengobati berbagai kondisi. Banyak orang menganggapnya alami, tetapi penting untuk diingat bahwa mereka adalah bahan kimia.

Kurangnya penelitian dan persetujuan

Yayasan Asma dan Alergi Amerika (AAFA) mengatakan bahwa tidak ada bukti yang membuktikan bahwa minyak esensial dapat membantu penderita asma.

Faktanya, beberapa mungkin berbahaya dan memicu gejala dengan cara yang sama seperti penyegar udara dan bahan kimia lainnya.

AAFA tidak menyarankan menggunakan minyak esensial untuk mengobati asma.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) tidak mengatur penggunaan minyak esensial untuk kondisi apa pun, termasuk asma, tetapi mereka telah mengeluarkan peringatan tentang beberapa produk.

Karena FDA tidak menyetujui penggunaannya, tidak ada peraturan untuk mengontrol kandungan minyak esensial. Akibatnya, pengguna tidak dapat memastikan bahwa bahan tersebut murni.

Reaksi alergi

Orang harus menggunakan sedikit minyak terlebih dahulu untuk memeriksa apakah mereka tidak alergi dan tidak memicu gejala asma.

Siapa pun yang mengoleskan minyak esensial ke kulit harus mengencerkannya terlebih dahulu dengan minyak pembawa, seperti minyak zaitun atau almond, karena minyak esensial pekat dapat menyebabkan ruam kulit.

Dianjurkan juga untuk mengoleskan satu atau dua tetes minyak yang diencerkan ke area kecil kulit terlebih dahulu. Biarkan selama 24 jam untuk menguji reaksi sebelum mengoleskan minyak yang diencerkan ke area kulit yang lebih luas.

Perawatan komplementer dan perawatan medis

Minyak esensial tidak dapat menggantikan perawatan medis yang tepat.

Asma dapat mengancam jiwa, dan orang dengan kondisi ini harus minum obat yang diresepkan dokter dan menghadiri janji temu sesuai anjuran.

Minyak atsiri mungkin merupakan pengobatan yang membantu, tetapi orang harus selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakannya dan perlu diperhatikan bahwa minyak mungkin tidak cocok untuk anak-anak.

Sangat penting untuk memeriksakan diri ke dokter sebelum menggunakan minyak selama kehamilan.

Perawatan lain untuk asma

image 189 1024x683 - Bisakah Minyak Esensial Mengobati Asma?
Inhaler adalah cara penting untuk mengontrol gejala asma.

Minyak atsiri merupakan terapi pelengkap untuk asma. Seorang dokter akan meresepkan obat untuk membantu orang mengelola kondisinya. Pengobatan mungkin termasuk:

Bronkodilator : Ini mengendurkan otot-otot di sekitar saluran udara.

Antiinflamasi : Biasanya kortikosteroid atau steroid, ini mengurangi pembengkakan saluran udara.

The American Lung Association mencatat bahwa dokter mungkin meresepkan pengobatan baru untuk asma yang parah dan persisten. Contoh perawatan ini meliputi:

  • Asma atopik atau alergi: Anti-IgE (omalizumab)
  • Asma eosinofilik: Anti-IL-5 (mepolizumab, reslizumab, dan benralizumab)
  • Asma hiperaktif: Termoplasti bronkial

Obat asma tidak menyembuhkan asma, tapi bisa mengurangi gejalanya. Penting untuk mengikuti petunjuk dokter mengenai dosis dan cara minum obat.

Mencegah asma bertambah parah

Tidak ada obat untuk asma, tetapi orang dapat mengurangi risiko serangan dan komplikasi dengan memastikan bahwa vaksinasi influenza dan pneumonia mereka selalu mutakhir.

Mengidentifikasi dan menghindari pemicu gejala juga bermanfaat, yang mungkin termasuk polusi udara, tembakau, olahraga, dan stres .

Setelah berbicara dengan dokter, penderita asma mungkin dapat menggunakan minyak esensial untuk melengkapi perawatan medis mereka.

Namun, mereka harus menggunakannya dengan hati-hati, karena ada penelitian terbatas tentang keefektifan dan keamanannya.

PERTANYAAN:

Apakah aman bagi penderita asma untuk menggunakan minyak esensial?

JAWABAN:

Penderita asma sebaiknya tidak menggunakan minyak esensial kecuali jika dokter mereka menginstruksikan sebaliknya. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa minyak esensial dapat membantu asma dan, pada kenyataannya, mungkin berbahaya untuk digunakan. Selalu bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan minyak esensial apa pun.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here