Botox adalah obat yang melemahkan atau melumpuhkan otot. Dalam dosis kecil, dapat mengurangi kerutan kulit dan membantu mengobati beberapa kondisi medis.

Botox adalah protein yang terbuat dari toksin Botulinum, yang diproduksi oleh bakteri Clostridium botulinum . Ini adalah racun yang sama yang menyebabkan botulisme .

Botox adalah racun, tetapi bila dokter menggunakannya dengan benar dan dalam dosis kecil, dapat bermanfaat. Botox memiliki kegunaan kosmetik dan medis.

Sebagai perawatan kosmetik, suntik botoks dapat mengurangi munculnya kerutan pada kulit.

Selain itu, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujuinya sebagai pengobatan untuk berbagai masalah kesehatan, termasuk kejang kelopak mata, keringat berlebih, beberapa gangguan kandung kemih, dan migrain.

Artikel ini menjelaskan cara kerja Botox dan mengeksplorasi kegunaannya, efek samping, dan risiko lainnya.

Apa itu Botox?

image 372 - Botox: Bagaimana Penggunaannya pada Kosmetik dan Medis?
Credit Image: Leren Lu/Getty Images

Botox berasal dari bakteri C. botulinum , yang terdapat di banyak alam, termasuk tanah, danau, hutan, dan saluran usus mamalia dan ikan.

Bakteri dan spora C. botulinum yang ada secara alami umumnya tidak berbahaya. Masalah hanya muncul ketika spora berubah dan populasi sel meningkat. Pada titik tertentu, bakteri mulai memproduksi toksin Botulinum, racun saraf mematikan yang bertanggung jawab atas botulisme.

Toksin botulinum sangat berbahaya. Beberapa ilmuwan telah memperkirakan bahwa 1 gram racun berbentuk kristal dapat membunuh 1 juta orang dan beberapa kilogram dapat membunuh setiap manusia di planet ini.

Namun, ketika Botox digunakan dengan tepat dalam konteks terapeutik, itu aman dan memiliki sedikit efek samping, lapor American Osteopathic College of Dermatology .

Produsen membuat suntikan Botox dengan toksin Botulinum dosis sangat kecil. Obat tersebut untuk sementara dapat melumpuhkan otot, yang dapat bermanfaat bagi penderita berbagai gangguan otot atau saraf.

Sediaan komersial toksin Botulinum meliputi :

  • onabotulinumtoxin A (Botox)
  • abobotulinumtoxin A (Dysport)
  • incobotulinumtoxin A (Xeomin)
  • rimabotulinumtoxin B (Myobloc)
  • prabotulinumtoxin A (Jeuveau)

Orang biasa menggunakan istilah “Botox” untuk mendeskripsikan semua produk ini, meskipun Botox adalah merek dagang terdaftar yang dimiliki satu perusahaan.

Bagaimana cara kerjanya?

Botox adalah racun saraf. Zat ini menargetkan sistem saraf, mengganggu proses pensinyalan saraf yang merangsang kontraksi otot. Beginilah cara obat menyebabkan kelumpuhan otot sementara.

Agar setiap otot berkontraksi, saraf melepaskan pembawa pesan kimiawi yang disebut asetilkolin di persimpangan di mana ujung saraf bertemu sel otot. Asetilkolin menempel pada reseptor pada sel otot dan menyebabkan sel berkontraksi, atau memendek.

Suntikan botoks mencegah pelepasan asetilkolin, yang menghentikan kontraksi sel otot. Dengan cara ini, racun membantu otot menjadi tidak terlalu kaku.

Penggunaan kosmetik

Penggunaan utama Botox adalah mengurangi munculnya keriput wajah.

Menurut Dewan Bedah Kosmetik Amerika , suntikan Botox adalah prosedur kosmetik paling populer di seluruh negeri. Pada 2016, lebih dari 7 juta orang menjalani perawatan Botox.

Efeknya bersifat sementara, berlangsung selama 3-12 bulan , tergantung pada jenis pengobatannya.

Orang sering meminta suntikan di area wajah berikut:

  • kerutan di antara alis, yang disebut garis kerutan, garis glabellar, atau peninggian
  • kerutan di sekitar mata yang dikenal sebagai kaki gagak
  • lipatan horizontal di dahi
  • garis di sudut mulut
  • Kulit “batu besar” di dagu

Namun, FDA AS hanya menyetujui suntikan untuk digunakan di sekitar mata dan dahi.

Penelitian belum menunjukkan apakah Botox dapat memperbaiki lingkaran hitam di bawah mata.

Beberapa orang juga mencoba Botox untuk memperbaiki penampilan rambut mereka. Namun, ada sedikit bukti bahwa ini berhasil. 

Penggunaan medis

Profesional perawatan kesehatan juga menggunakan Botox untuk mengobati berbagai kondisi medis, yang sebagian besar memengaruhi sistem neuromuskuler.

FDA AS telah menyetujui Botox untuk penggunaan berikut. Kecuali ditentukan lain, persetujuan untuk digunakan pada orang berusia 18 tahun ke atas:

  • spastisitas ekstremitas atas, pada siapa pun yang berusia lebih dari 2 tahun
  • mata juling , atau strabismus , pada mereka yang berusia lebih dari 12 tahun
  • keringat ketiak parah, atau hiperhidrosis
  • Mencegah migrain pada orang yang sakit kepala migrennya berlangsung setidaknya 4 jam selama 15 hari atau lebih per bulan
  • mengurangi gejala kandung kemih yang terlalu aktif karena kondisi neurologis jika obat antikolinergik tidak membantu
  • kejang kelopak mata, atau blepharospasm , akibat distonia
  • gangguan gerakan saraf yang disebut distonia serviks yang mempengaruhi kepala dan menyebabkan nyeri leher

Beberapa orang juga memiliki suntikan Botox untuk penggunaan di luar label, atau tidak disetujui, termasuk sebagai perawatan untuk:

  • alopecia
  • sialorrhea , yang melibatkan produksi air liur terlalu banyak
  • psoriasis
  • eksim dyshidrotic , yang mempengaruhi telapak tangan dan telapak kaki
  • anismus, disfungsi otot anus
  • neuralgia pasca herpes
  • vulvodynia, nyeri dan ketidaknyamanan pada vagina tanpa penyebab yang jelas
  • Penyakit Raynaud, yang mempengaruhi sirkulasi
  • achalasia , masalah dengan tenggorokan yang membuat sulit menelan

Kondisi lain

Menurut tinjauan bukti yang ada tahun 2017 , masalah dan kondisi medis lain yang mungkin mendapat manfaat dari penggunaan Botox di luar label meliputi:

  • wajah kemerahan dan kemerahan, termasuk selama menopause
  • keloid dan bekas luka dari penyembuhan luka
  • hidradenitis suppurativa , penyakit kulit inflamasi
  • lepuh akibat penyakit Hailey-Hailey, kelainan genetik yang langka

Namun, memastikan bahwa Botox aman dan efektif untuk penggunaan di luar label memerlukan lebih banyak penelitian. Ilmuwan juga harus menetapkan cara yang tepat untuk memberikan pengobatan dalam setiap kasus.

Prosedur

Dokter menggunakan toksin Botulinum dengan mengencerkan bubuk dalam larutan garam dan menyuntikkannya langsung ke jaringan neuromuskuler.

Diperlukan waktu 24–72 jam agar toksin mulai bekerja. Terkadang, diperlukan waktu hingga 5 hari hingga efek penuh ditampilkan. Mereka bisa bertahan 3-12 bulan , tergantung pada perawatannya.

Orang harus menghindari penggunaan Botox selama kehamilan atau menyusui, atau jika mereka pernah mengalami reaksi alergi terhadap obat atau ramuannya.

Biaya, waktu, dan efektivitas

Biaya Botox bergantung pada berbagai faktor, termasuk:

  • apakah itu untuk tujuan medis atau kosmetik
  • siapa yang memberikan perawatan
  • tempat perawatan berlangsung
  • jumlah unit Botox yang terlibat

Untuk penggunaan kosmetik, The American Society for Aesthetic Plastic Surgery mencatat pada tahun 2016 bahwa, rata-rata:

  • biaya perawatan Botox untuk garis kerutan atau kaki gagak adalah $ 376
  • prosedurnya berlangsung 30 menit
  • perbaikan muncul dalam 1–5 hari
  • perawatan ulang diperlukan setiap 4-6 bulan
  • orang tersebut dapat kembali bekerja sekaligus

Medicare menanggung biaya Botox untuk tujuan medis yang dianggap perlu oleh dokter. Namun, karena kemungkinan biayanya tinggi, penting untuk memastikan bahwa perawatan ditanggung sebelum janji temu.

Saat mempertimbangkan Botox untuk alasan apa pun, penting untuk memastikan bahwa penyedia adalah profesional yang berkualifikasi dengan pelatihan yang sesuai.

Bagi orang yang ingin memiliki Botox kosmetik, American Academy of Facial Esthetics memiliki fungsi pencari lokasi yang dapat membantu.

Siapa pun yang percaya bahwa Botox dapat membantu mengatasi suatu kondisi medis harus berbicara dengan dokter mereka.

Risiko dan efek samping

Orang pada umumnya mentolerir suntikan Botox dengan baik, dan efek sampingnya jarang terjadi.

Namun, tergantung pada alasan suntikan dan respons orang tersebut, toksin Botulinum dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan , termasuk:

  • mata kering, setelah penggunaan kosmetik
  • sakit perut
  • mati rasa
  • nyeri ringan, bengkak, atau memar di sekitar tempat suntikan
  • sakit kepala
  • kelopak mata sementara terkulai
  • kelemahan atau kelumpuhan sementara yang tidak diinginkan pada otot di sekitarnya
  • masalah kemih setelah pengobatan untuk inkontinensia urin
  • perburukan gangguan neuromuskuler
  • disorientasi spasial atau penglihatan ganda setelah pengobatan untuk strabismus
  • ulserasi kornea setelah pengobatan blepharitis
  • kejadian kardiovaskular, seperti aritmia dan infark miokard

Orang tidak boleh menggunakan Botox jika mereka memiliki:

  • kepekaan atau alergi terhadapnya
  • infeksi di tempat suntikan

Bergantung pada jenis pengobatannya, ada kekhawatiran bahwa efek Botox dapat melampaui tempat suntikan, kemungkinan mengarah ke gejala seperti kesulitan bernapas.

Ini lebih mungkin terjadi pada beberapa individu daripada yang lain, dan faktor genetik mungkin berperan.

Juga, beberapa orang yang menerima suntikan toksin Botulinum tipe A mengembangkan antibodi terhadap toksin yang membuat perawatan selanjutnya menjadi tidak efektif.

Ringkasan

Botox memiliki kegunaan kosmetik dan medis. Dapat mengurangi munculnya kerutan dan membantu mengobati gangguan tertentu yang berhubungan dengan sistem saraf dan otot.

Jika seseorang ingin mencoba Botox, ada baiknya berbicara dengan penyedia layanan kesehatan tentang risiko, biaya, dan pertimbangan lainnya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here