Home Kesehatan Dampak Energi Elektromagnetik pada Sel Kanker Payudara

Dampak Energi Elektromagnetik pada Sel Kanker Payudara

140
0

Kemampuan kanker untuk menyebar ke seluruh tubuh dapat mengubah kasus yang dapat disembuhkan berubah menjadi kasus yang agresif dan terkadang fatal. Sebuah tim insinyur dan ahli biologi kanker mungkin telah menemukan cara untuk memperlambat, dan bahkan menghentikan migrasi sel kanker payudara.

Kanker, secara alami, adalah kekuatan yang merusak. Kadang-kadang, itu menyebar, atau bermetastasis, ke bagian tubuh yang jauh. Sementara beberapa sel kanker mati selama proses ini, yang lain mungkin melanjutkan untuk membuat tumor tambahan.

Sebagian besar perawatan tidak efektif dalam menyembuhkan kanker metastasis, sehingga sangat penting untuk menemukan cara untuk menghentikan penyebaran sel kanker.

Para peneliti percaya bidang elektromagnetik dapat membantu. Meskipun ini telah menjadi tujuan yang menarik selama bertahun-tahun, baru belakangan ini para ahli mulai mengungkap mekanisme tersebut.

Melacak penyebaran kanker

Sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam Communications Biology , telah menemukan bahwa medan elektromagnetik ini efektif dalam menghentikan penyebaran beberapa sel kanker payudara.

Kecepatan migrasi kanker payudara bervariasi antar individu, dan hampir mustahil bagi para ahli untuk menghitung bagaimana dan kapan mutasi sel terjadi.

Namun, tim dari Ohio State University telah membangun alat yang dapat menargetkan migrasi sel kanker. Disebut sebagai koil Helmholtz, para peneliti menggunakannya untuk menerapkan jumlah energi elektromagnetik yang merata ke berbagai sel kanker payudara.

Tim juga membangun instrumen yang dapat melacak arah pergerakan sel melalui mikroskop.

Meskipun para peneliti melakukan tes di laboratorium daripada di tubuh manusia, penulis utama Jonathan Song mengatakan bahwa peralatan ini bisa meniru “apa yang sebenarnya terjadi di tubuh dalam lingkungan yang terkendali.”

Song – yang adalah asisten profesor teknik mesin dan kedirgantaraan di universitas – dan timnya tidak tahu apakah sel-sel akan merespons energi elektromagnetik pada awalnya.

Tetapi mereka akhirnya mengetahuinya. Tim peneliti mampu memeriksa dengan tepat bagaimana energi tersebut mempengaruhi bentuk dan pergerakan sel-sel kanker.

Teknik baru untuk sel resisten

Jenis sel tertentu yang biasanya akan menyebar dengan membentuk “ekstensi panjang dan tipis di tepinya” tidak dapat menyebar ketika terkena medan elektromagnetik intensitas rendah.

Pada pemeriksaan lebih lanjut, para peneliti menemukan bahwa sel-sel ini tampaknya mengenali keberadaan energi elektromagnetik, serta arah asalnya.

Lebih penting lagi, tim menemukan bahwa sel-sel kanker payudara triple-negative metastatik, yang merupakan sel-sel yang paling menantang untuk diobati, adalah yang paling responsif terhadap medan elektromagnetik.

Sel-sel kanker triple-negatif metastatik berbeda dari sel-sel kanker lainnya. Mereka tidak memiliki reseptor estrogen atau progesteron atau gen reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia.

Sebagian besar perawatan kanker bekerja dengan memblokir satu atau semua reseptor ini. Ketika sel kanker tidak memiliki reseptor ini, terapi hormon tidak efektif. Ketika seseorang memiliki kanker rangkap tiga negatif, dokter biasanya menggunakan perawatan lain, seperti kemoterapi .

Selain menemukan cara yang mungkin untuk menghentikan penyebaran sel triple-negatif, tim menetapkan bahwa menggunakan energi elektromagnetik dalam kombinasi dengan terapi obat tertentu – terutama yang menargetkan sinyal pertumbuhan sel yang dibawa oleh protein AKT – dapat memiliki dampak yang lebih signifikan .

1 - Dampak Energi Elektromagnetik pada Sel Kanker Payudara
Experimental setup for quantifying cell migration in response to iEF treatment.aIsometric view of the Helmholtz coil used to apply inductive electricfield (iEF) treatment on migrating cells.bCross-section cut (plane marked with dotted red line inaindicating the location of the microfluidic bi-directionalmigration (MBDM) assay) and its relative position with the microscope objective.cTop view of the Helmholtz coil showing the location of devices indandthe microscope observation window.dSchematic of MBDM assay. Cells are seeded in the center port (purple) and are tracked as they migrate to the outerports (red) through the microtracks (inset) connecting them.eCells from the center port can migrate into the opposing microtracks and migrate eithertoward the top or bottom media ports and under the influence of iEFs applied either parallel or antiparallel to the direction of cell migration.fTime-lapseimages of GFP-tagged MDA-MB-231 cell migrating through a single microtrack. (*Scale Bar=20μm). Source: Communications Biology

Langkah selanjutnya

Ada jalan panjang yang harus dilalui sebelum para peneliti dapat menyimpulkan bahwa medan elektromagnetik adalah cara yang efektif untuk menghentikan penyebaran sel kanker dalam tubuh manusia.

Sebelum menguji teknologi pada manusia, para peneliti terlebih dahulu harus memverifikasi hasil pada hewan – kemungkinan besar tikus.

Namun, temuan ini masih merupakan langkah maju yang kritis untuk penelitian kanker, terutama dalam hal kanker metastasis karena jenis kanker inilah yang paling banyak menyebabkan kematian akibat kanker .

“Apa yang kami tunjukkan, secara biologis, adalah bahwa sel-sel kanker ini menjadi sangat kurang metastasis, yang merupakan temuan yang sangat penting.”

Jonathan Song
printfriendly button - Dampak Energi Elektromagnetik pada Sel Kanker Payudara

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here