Demam cakaran kucing dapat terjadi saat seseorang mendapat gigitan, cakaran, atau jilatan dari kucing yang terinfeksi bakteri Bartonella henselae .

Infeksi biasanya tidak menyebabkan komplikasi yang parah, tetapi dapat menyebabkan masalah pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Mengetahui cara mengenali demam cakar kucing dapat memastikan seseorang menerima perawatan yang cepat.

Kucing dapat menularkan beberapa jenis infeksi ke manusia. Beberapa penyakit ini bisa parah. Melakukan perawatan kucing secara rutin seringkali mengurangi risiko banyak penyakit ini.

Penyebab

image 605 1024x683 - Demam Cakaran Kucing: Apa yang Harus Diketahui?
Benjolan kecil atau lepuh mungkin muncul 3–14 hari setelah goresan.

Seseorang bisa terkena demam cakar kucing setelah cakaran atau gigitan dari kucing yang terinfeksi. The Bartonella henselae ( B. henselae ) bakteri hidup dalam air liur kucing. Mereka dapat berpindah ke seseorang melalui area kulit yang terbuka.

Demam cakaran kucing lebih sering terjadi pada musim gugur dan musim dingin ketika orang-orang berada di dalam dan bermain dengan kucing mereka. Anak-anak lebih mungkin memilikinya daripada orang dewasa, dan bermain secara kasar dengan kucing meningkatkan kemungkinan tergores.

Gejala

Demam cakaran kucing biasanya tidak menimbulkan gejala dalam beberapa hari atau minggu pertama setelah terpapar saat bakteri berkembang biak di dalam tubuh.

Sekitar 3 hingga 14 hari setelah infeksi pertama kali terjadi, seseorang mungkin melihat benjolan kecil atau lepuh pada area kontak, paling sering pada:

  • lengan
  • tangan
  • kulit kepala
  • kepala

Dokter menyebutnya lesi inokulasi. Lesi ini mungkin tidak terjadi dalam beberapa kasus, atau seseorang mungkin tidak menyadarinya di tubuh mereka.

Beberapa minggu kemudian, kelenjar getah bening di dekat lesi bisa menjadi bengkak atau lunak.

Kelenjar getah bening bertanggung jawab untuk menyaring bakteri dan partikel lain dan untuk membuat sel sistem kekebalan. Mereka biasanya terasa seperti benjolan kecil, kenyal, bulat atau oval.

Jika seseorang mengalami gigitan atau cakaran di lengan, kelenjar getah bening di bawah lengan atau di dekat siku mungkin terasa sangat lunak.

Terkadang, kelenjar getah bening membengkak hingga 2 inci. Mereka mungkin hangat saat disentuh, berisi cairan, atau merah. Mereka mungkin tetap membengkak selama 2-3 minggu.

Bagi kebanyakan orang, pembengkakan kelenjar getah bening adalah satu-satunya gejala. Namun, gejala lain yang mungkin terjadi antara lain :

Seseorang harus menemui dokter jika memiliki goresan yang terus membesar setelah 2 hari.

Komplikasi

Demam cakaran kucing biasanya tidak menyebabkan gejala yang parah, tetapi beberapa orang mungkin mengalami suhu tinggi yang tidak membaik seiring berjalannya waktu. Beberapa orang juga bisa mengalami infeksi pada tulang, persendian, hati, paru-paru, atau limpa.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), gejala paling parah biasanya terjadi pada anak-anak berusia 5 tahun ke bawah.

Demam cakaran kucing biasanya tidak memerlukan perawatan darurat, tetapi terkadang memang demikian. Seseorang harus segera menghubungi dokter jika mengalami gejala berikut:

  • gigitan atau cakaran kucing yang tidak kunjung sembuh atau semakin parah
  • area merah di sekitar gigitan atau goresan membesar
  • demam tinggi yang berlangsung lebih dari 2 hari setelah gigitan atau cakaran
  • sakit parah

Diagnosa

Demam cakaran kucing sulit didiagnosis karena sejumlah kondisi lain memiliki gejala yang sama. Dokter akan menanyakan riwayat kesehatan individu dan apakah mereka pernah berinteraksi dengan kucing.

Dokter kemudian akan memeriksa area yang tergores dan mencari pembengkakan kelenjar getah bening.

Ini biasanya cukup untuk diagnosis, tetapi terkadang mereka mungkin menyarankan tes lebih lanjut untuk memastikan orang tersebut tidak memiliki kondisi lain.

Dokter mungkin akan mengambil darah dan mengirimkannya ke laboratorium untuk mengetahui jenis bakteri apa yang ada. Satu tes darah dapat menguji secara khusus untuk demam cakar kucing.

Pengobatan

Sebagian besar kasus demam cakar kucing ringan, dan dokter tidak selalu meresepkan pengobatan. Jika gejalanya sedang hingga parah, mereka mungkin meresepkan antibiotik .

Perawatan di rumah untuk kondisi tersebut termasuk istirahat di tempat tidur jika diperlukan, dan pereda nyeri yang dijual bebas jika kelenjar getah bening terasa sakit atau sangat lembut.

Anak-anak sebagian besar dapat melanjutkan aktivitas biasanya, tetapi mereka harus menghindari memukul atau mengganggu kelenjar getah bening yang terkena.

Jika seseorang pernah mengalami demam cakaran kucing, kecil kemungkinannya ia akan mengalaminya lagi

Pencegahan

Kucing dapat menularkan demam cakaran kucing kepada manusia, tetapi manusia biasanya tidak menularkannya kepada satu sama lain. Jika salah satu anggota keluarga terpengaruh, yang lain harus berhati-hati saat berada di sekitar kucing keluarga, karena kucing tersebut juga dapat menginfeksi mereka.

image 606 1024x683 - Demam Cakaran Kucing: Apa yang Harus Diketahui?
Menyedot debu secara teratur dapat mengurangi risiko kutu.

Episode demam cakar kucing tidak berarti sebuah keluarga harus menyingkirkan hewan peliharaan mereka. Namun, untuk mencegah demam cakaran kucing, orang harus:

  • hanya mengadopsi kucing yang berusia lebih dari 1 tahun jika anggota keluarga memiliki kekebalan yang buruk, karena anak kucing kemungkinan besar menderita penyakit ini
  • hindari permainan kasar di sekitar kucing atau anak kucing
  • jangan pernah biarkan kucing menjilat luka atau area kulit terbuka
  • hindari membelai kucing liar atau kucing liar
  • cuci tangan dan area lain yang terkena dampak setelah bermain dengan kucing

Kutu menularkan infeksi dari satu kucing ke kucing lainnya.

Untuk mencegah serangan kutu:

  • sering-seringlah menyedot debu rumah
  • Gunakan pencegah kutu, seperti obat, untuk melindungi kucing dari gigitan kutu
  • hubungi perusahaan pengendalian hama jika banyak kutu muncul di rumah

Memeriksa tanda-tanda pada kucing

CDC memperkirakan bahwa sekitar 40 persen kucing membawa bakteri B. henselae pada suatu saat dalam hidup mereka. Seringkali, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit.

Gejala

Kucing terkena infeksi saat menggaruk dan menggigit kutu yang menginfeksi mereka atau berkelahi dengan kucing pembawa.

Jika kucing memiliki kutu atau cakaran yang terlihat, seseorang mungkin perlu berhati-hati saat memegang kucingnya. Setelah kucing terkena infeksi demam cakar kucing, ia dapat membawa bakteri selama beberapa bulan. Selama ini, bisa menularkan infeksi.

Kucing yang terkena bakteri sering kali tidak menunjukkan gejala apa pun, tetapi mereka mungkin mengalami demam yang berlangsung selama 48-72 jam.

Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit cakaran kucing dapat menyebabkan gejala yang parah pada kucing.

Ini termasuk:

  • demam
  • muntah
  • nafsu makan rendah
  • kelesuan
  • kelenjar getah bening bengkak
  • mata merah
  • peradangan di mulut

Infeksi dapat menetap selama beberapa bulan pada kucing, dan gejala dapat muncul kembali pada saat stres , misalnya, setelah trauma atau pembedahan atau bersamaan dengan penyakit lain.

Diagnosis dan pengobatan

Dokter hewan dapat memeriksa kutu kucing dan membuat rekomendasi tentang pencegahan kutu dan menghindari goresan dan gigitan.

Tes tersedia untuk bakteri, tetapi dokter biasanya tidak merekomendasikannya untuk kucing yang tidak memiliki gejala. Bakteri tersebar luas, dan tes bisa jadi tidak bisa diandalkan.

Kucing biasanya tidak membutuhkan antibiotik kecuali jika mereka menunjukkan gejala yang nyata.

Pencegahan pada kucing

image 607 1024x683 - Demam Cakaran Kucing: Apa yang Harus Diketahui?
Anak-anak sebaiknya menghindari bermain kasar dengan kucing karena mengurangi resiko tergores.

Mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kutu pada kucing dapat mengurangi kemungkinan terjadinya demam cakar kucing. Orang dapat merawat kucingnya dengan melakukan hal berikut :

  • menerapkan atau memberikan perawatan kutu yang disetujui dokter hewan secara teratur
  • memelihara kucing di dalam ruangan untuk menghindari kontak dengan hewan yang tersesat atau terinfeksi
  • menjaga kuku kucing tetap rapi dan pendek
  • menjadwalkan dan memelihara pemeriksaan rutin dengan dokter hewan

Saat ini tidak ada vaksin untuk melawan bakteri demam cakar kucing.

Produk untuk melindungi kucing dari kutu tersedia untuk dibeli secara online .

Kondisi lain yang bisa ditularkan kucing

Selain demam cakaran kucing, kucing juga bisa membawa penyakit lain.

Ini termasuk:

Campylobacteriosis : Bakteri menyebabkan infeksi usus.

Kriptosporidiosis : Parasit menyebabkan diare dan kram perut.

Wabah : Meskipun jarang terjadi di Amerika, hal ini dapat terjadi jika seseorang membawa kucingnya ke negara lain.

Rabies : Kucing harus mendapatkan vaksinasi rutin untuk mencegahinfeksi rabies .

Kurap : Anak kucing sangat mungkin membawa infeksi jamur ini. Ini menyebabkan bercak kebotakan pada kulit.

Cacing pita : Paling umum terjadi pada anak-anak, infeksi ini terjadi ketika seseorang menelan kutu dari kucing yang memiliki larva cacing pita .

Infeksi Toxocara : Kondisi ini tidak selalu menimbulkan gejala, namun dapat menimbulkan komplikasi yang parah, seperti kebutaan.

Toksoplasmosis : Sangat penting untuk menghindari hal ini selama kehamilan. Komplikasi termasuk masalah pertumbuhan dan mata pada bayi yang belum lahir dan keguguran.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here