Demam rematik adalah reaksi peradangan yang dapat berkembang sebagai komplikasi dari infeksi streptokokus Grup A, seperti radang tenggorokan atau demam berdarah. Ini terjadi ketika infeksi tidak diobati.

Tidak semua orang yang mengalami infeksi streptokokus akan mengalami demam rematik (RF), tetapi jika RF berkembang, gejala biasanya muncul 2 hingga 4 minggu setelah infeksi.

Ini paling sering menyerang anak laki-laki dan perempuan berusia 5 hingga 15 tahun, tetapi dapat terjadi pada orang dewasa dan anak-anak yang lebih muda. Komplikasi neurologis tampaknya lebih sering terjadi pada wanita.

RF dapat memiliki komplikasi jangka panjang, yang paling umum adalah penyakit jantung rematik (RHD) yang berkembang pada 30 hingga 45 persen penderita RF. Di seluruh dunia, RHD bertanggung jawab atas 230.000 – 500.000 kematian per tahun.

Sebelum antibiotik diperkenalkan secara luas , RF adalah penyebab utama penyakit jantung didapat di negara maju, tetapi sekarang relatif jarang terjadi di negara-negara ini. Berkat perawatan rutin radang tenggorokan, RF sekarang hanya terjadi pada sekitar 0,04-0,06 kasus per 1.000 anak di daratan AS.

Gejala

image 116 - Demam Rematik: Apa yang Perlu Diketahui?
Demam rematik adalah komplikasi dari beberapa jenis infeksi streptokokus.

RF disebabkan oleh reaksi terhadap bakteri penyebab radang tenggorokan , sehingga diagnosis dan pengobatan kondisi ini dapat mencegahnya berkembang menjadi RF.

Gejala radang tenggorokan meliputi:

  • sakit tenggorokan
  • sakit kepala
  • kelenjar getah bening yang bengkak dan lunak
  • kesulitan menelan
  • mual dan muntah
  • ruam kulit merah
  • suhu tinggi
  • amandel bengkak
  • sakit perut

Tanda dan gejala umumnya berkembang 2 hingga 4 minggu setelah infeksi streptokokus.

Beberapa orang akan mengalami hanya satu atau dua dari gejala berikut, tetapi yang lain mungkin mengalami kebanyakan dari mereka:

  • kelelahan
  • detak jantung cepat
  • penurunan kemampuan untuk berolahraga
  • nyeri sendi dan bengkak
  • demam
  • ruam bercak
  • kedutan dan gerakan yang tidak terkendali

Artritis , atau nyeri dan pembengkakan pada persendian, mempengaruhi 75 persen pasien. Biasanya dimulai pada persendian yang lebih besar, seperti lutut, pergelangan kaki, pergelangan tangan, dan siku, sebelum pindah ke persendian lainnya. Peradangan ini biasanya sembuh dalam 4-6 minggu, tanpa menyebabkan kerusakan permanen.

Radang jantung dapat menyebabkan nyeri dada, jantung berdebar-debar, sensasi jantung berdebar-debar atau berdebar kencang, terengah-engah, dan sesak napas, serta kelelahan.

Rata-rata, sekitar 50 persen pasien mengembangkan karditis atau valvulitis, peradangan jantung yang berpotensi fatal yang dapat memiliki efek jangka panjang yang serius. Anak-anak yang lebih kecil lebih rentan.

Radang saraf dapat menyebabkan gejala chorea Sydenham, termasuk:

  • chorea, sentakan lutut, siku, pergelangan tangan, dan pergelangan kaki yang tak terkendali
  • menangis atau tertawa yang tidak pantas
  • lekas marah dan kemurungan
  • kesulitan mengontrol gerakan tangan yang halus
  • masalah dengan keseimbangan

Gejala biasanya hilang dalam beberapa bulan, tetapi dapat bertahan hingga 2 tahun. Mereka biasanya tidak permanen.

Gejala lain termasuk ruam kulit merah, berjerawat, yang muncul pada 1 dari 10 kasus. Yang kurang umum adalah mimisan, sakit perut, benjolan, atau nodul, di bawah kulit, dan demam tinggi lebih dari 102 derajat Fahrenheit (38,8 derajat Celcius).

Peradangan juga dapat menyebabkan sakit kepala, berkeringat, muntah, dan penurunan berat badan.

Pengobatan

Perawatan bertujuan untuk menghancurkan bakteri, meredakan gejala, mengontrol peradangan, dan mencegah kekambuhan RF.

Antibiotik, seperti penisilin , dapat diberikan untuk menghancurkan bakteri strep yang tersisa di dalam tubuh. Antibiotik lebih lanjut mungkin akan diresepkan untuk mencegah kekambuhan. Ini dapat berlanjut selama 5-10 tahun tergantung pada usia orang tersebut dan apakah jantung terpengaruh atau tidak.

Antibiotik pencegahan jangka panjang dan bahkan seumur hidup mungkin diperlukan untuk mencegah peradangan jantung berulang.

Sangatlah penting untuk menghilangkan semua jejak bakteri streptokokus, karena bakteri yang tersisa dapat menyebabkan terjadinya RF berulang dan risiko kerusakan jantung yang jauh lebih tinggi, yang dapat menjadi permanen.

Obat anti-inflamasi : Naproxen, misalnya, dapat membantu mengurangi rasa sakit, peradangan, dan demam.

Kortikosteroid : Prednison dapat diberikan jika pasien tidak merespon obat anti-inflamasi lini pertama, atau jika ada peradangan pada jantung.

Aspirin : Biasanya hal ini tidak dianjurkan untuk anak-anak berusia di bawah 16 tahun karena risiko mengembangkan sindrom Reye, yang dapat menyebabkan kerusakan hati dan otak, bahkan kematian, tetapi pengecualian biasanya dibuat pada kasus RA karena manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

Obat antikonvulsan : Ini dapat mengobati gejala chorea yang parah. Contohnya termasuk asam valproik (Depakene atau Stavzor), karbamazepin (Carbatrol atau Equetro), haloperidol (Haldol) dan risperidone (Risperdal).

Siapa pun yang memiliki RF saat kecil perlu memberi tahu dokter mereka seiring bertambahnya usia karena kerusakan jantung bisa muncul bertahun-tahun kemudian.

Diagnosa

Dokter akan menanyakan gejala pasien dan riwayat kesehatan terkini. Mereka akan memberikan perhatian khusus pada penyakit yang baru-baru ini diderita bersama dengan yang berikut ini:

  • bengkak, nyeri, dan kaku pada persendian
  • setiap gerakan tersentak dan tidak disengaja
  • ruam kulit merah atau merah muda
  • Nodul kecil atau benjolan dan benjolan di bawah kulit, terutama di siku, pergelangan kaki, lutut, dan buku jari
  • irama jantung tidak teratur

Tes mungkin termasuk:

  • Elektrokardiogram (EKG): Penelusuran listrik jantung untuk mendeteksi irama jantung abnormal yang menunjukkan peradangan
  • Ekokardiografi: USG jantung untuk mencari peradangan atau kerusakan katup jantung
  • Tes darah

Tes tambahan dapat mendeteksi infeksi strep tertentu.

Komplikasi

image 117 - Demam Rematik: Apa yang Perlu Diketahui?
Demam rematik dapat menyebabkan penyakit jantung pada anak-anak.

Gejala RF, dan khususnya peradangan, dapat bertahan selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau lebih lama, menyebabkan masalah jangka panjang.

Penyakit jantung rematik (RHD) adalah komplikasi paling umum dan paling serius.

Secara global, RHD diperkirakan mempengaruhi lebih dari 15 juta orang per tahun dan menyebabkan lebih dari 230.000 kematian.

Peradangan menyebabkan kerusakan permanen pada jantung, paling sering katup mitral, katup antara bilik atas dan bawah sisi kiri jantung.

Ini dapat menyebabkan:

  • Stenosis katup : Katup menyempit, menyebabkan penurunan aliran darah
  • Regurgitasi katup : Darah mengalir ke arah yang salah karena kebocoran
  • Kerusakan otot jantung : Peradangan melemahkan otot jantung sehingga jantung tidak dapat memompa dengan baik

Kondisi lain yang mungkin berkembang jika ada kerusakan pada jaringan jantung, katup mitral, atau katup jantung lainnya meliputi:

  • Gagal jantung : Ini adalah kondisi serius di mana jantung tidak memompa darah ke seluruh tubuh secara efisien. Ini dapat mempengaruhi sisi kiri, sisi kanan, atau kedua sisi jantung.
  • Fibrilasi atrium : Irama jantung abnormal di mana ruang atas jantung (atrium) tidak berkoordinasi dengan bagian bawah jantung (ventrikel). Hal ini menyebabkan otot jantung berkontraksi secara tidak teratur, terlalu cepat, atau keduanya membuat kemampuan memompa menjadi tidak efisien. Ritme abnormal ini juga bisa menyebabkan stroke .

RF sekarang jarang terjadi di negara maju, tetapi tetap menjadi risiko di tempat lain. Para peneliti terus mencari cara efektif untuk mencegah RF dan komplikasinya.

Penyebab

Penyebab utama RF adalah Group A streptococcus (GAS), bakteri yang dapat menyebabkan infeksi seperti radang tenggorokan dengan atau tanpa demam berdarah dan infeksi kulit seperti impetigo , dan selulitis .

Akan tetapi, tidak semua strain bakteri streptokokus akan menyebabkan RF, dan tidak semua orang yang mengalami infeksi GAS akan mengembangkan RF.

Faktor genetik dapat meningkatkan risiko. Kemungkinan memiliki RF tampaknya lebih tinggi jika anggota keluarga lain mengalaminya.

Hubungan pasti antara infeksi strep grup A dan RF masih belum jelas, tetapi para ilmuwan percaya bahwa bukan bakteri itu sendiri yang menyebabkan penyakit, melainkan reaksi rusak sistem kekebalan terhadapnya.

Bakteri strep memiliki protein yang mirip dengan yang ditemukan di beberapa jaringan tubuh. Sel sistem kekebalan yang biasanya menargetkan bakteri mungkin mulai menyerang jaringan tubuh sendiri, seolah-olah itu adalah racun atau agen infeksi.

Dalam RF, jaringan yang mereka serang adalah jaringan jantung, persendian, sistem saraf pusat (SSP), dan kulit. Jaringan ini bereaksi dengan meradang.

Jika pasien dengan bakteri Strep menjalani pengobatan antibiotik lengkap, kemungkinan RF berkembang sangat rendah.

Harapan

Dalam 8 dari 10 kasus, tanda dan gejala RF sembuh dalam 12 minggu. Antara 30 dan 45 persen orang dengan RF akan mengalami masalah jantung. Sering terjadi demam rematik dalam waktu 5 tahun.

Dulu, RF adalah penyebab utama kematian, tetapi sekarang jarang terjadi di negara industri. Namun, RF berakibat fatal pada 1,5 persen kasus di seluruh dunia.

Faktor risiko

Faktor lingkungan, seperti kepadatan berlebih, sanitasi yang buruk, dan akses yang buruk ke perawatan kesehatan meningkatkan risiko pengembangan RF.

Membiarkan radang tenggorokan atau demam berdarah tidak diobati atau diobati sebagian dengan tidak menghabiskan antibiotik lengkap meningkatkan risiko RF secara signifikan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here