Penyakit demensia Parkinson mengacu pada gejala Parkinson yang mengganggu proses berpikir, fungsi mental, dan memori.

Penyakit Parkinson (PD) adalah penyakit progresif pada sistem saraf yang dapat mempengaruhi mobilitas seseorang dan kemampuannya untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

Yayasan Parkinson memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang di AS akan hidup dengan PD pada tahun 2020, dan sekitar 60.000 orang per tahun menerima diagnosis. Yayasan juga mengusulkan setidaknya 10 juta orang di seluruh dunia saat ini memiliki PD.

Penyakit ini merusak sel saraf yang bertanggung jawab untuk memproduksi dopamin di substansia nigra, suatu area di otak. Dopamin adalah zat kimia di otak yang memiliki beberapa fungsi, termasuk membantu pergerakan otot yang terkoordinasi.

Tanpa neurotransmitter ini, seseorang merasa sulit untuk memulai gerakan dan bergerak secara terkoordinasi.

PD dapat memengaruhi gerakan fisik, tetapi juga dapat memengaruhi proses berpikir, fungsi mental, dan ingatan mereka. Akibatnya bisa menjadi kondisi yang disebut penyakit demensia Parkinson.

Pada artikel ini, kita melihat gejala, penyebab, dan manajemen demensia PD.

Gejala

image 164 1024x683 - Demensia Parkinson: Apa yang Perlu Diketahui?
Demensia PD menyebabkan berbagai gejala, termasuk kesulitan dalam menyerap informasi dan halusinasi.

Gejala yang dialami penderita penyakit Parkinson demensia mungkin termasuk:

  • kecemasan dan mudah tersinggung
  • delusi
  • depresi
  • kesulitan tidur nyenyak
  • bicara cadel dan masalah berbicara dengan jelas
  • kesulitan menyerap dan menafsirkan informasi visual
  • kantuk berlebihan di siang hari dan gerakan mata cepat ( REM )
  • perubahan memori
  • paranoia
  • halusinasi visual

Perbandingan dengan demensia lainnya

Demensia adalah akibat dari perubahan fisik di otak yang dapat menyebabkan hilangnya ingatan dan ketidakmampuan untuk berpikir jernih.

Ada beberapa jenis demensia, termasuk:

  • Penyakit Alzheimer: Menurut Asosiasi Alzheimer , penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang paling umum, mempengaruhi antara 60 dan 80 persen dari semua orang dengan demensia. Gejala berupa depresi, komunikasi yang terpengaruh, kebingungan, kesulitan berjalan, dan kesulitan menelan.
  • Penyakit Creutzfeldt-Jakob: Penyakit Creutzfeldt-Jakob (CJD) mewakili sejumlah penyakit, yang dapat mencakup “penyakit sapi gila”. Seseorang dengan CJD mungkin mengalami perubahan ingatan, perilaku, dan gerakan yang cepat.
  • Demensia dengan tubuh Lewy: Kondisi ini menyebabkan endapan alpha-synuclein di otak seseorang. Gejalanya bisa mirip dengan penyakit Alzheimer. Orang yang menderita demensia dengan badan Lewy mungkin juga mengalami gangguan tidur dan halusinasi visual. Mereka mungkin memiliki pola berjalan yang tidak stabil.
  • Demensia frontotemporal: Demensia frontotemporal sering menyerang orang-orang di usia yang lebih muda dan tidak menyebabkan perubahan apa pun yang ditentukan di otak. Namun, itu mengubah kepribadian, perilaku, dan gerakan.
  • Penyakit Huntington: Kelainan genetik ini terjadi karena adanya anomali pada kromosom 4 yang menyebabkan perubahan mood, gerakan abnormal, dan depresi.
  • Demensia campuran: Demensia campuran terjadi ketika seseorang menderita demensia karena lebih dari satu penyebab, seperti demensia tubuh Lewy dengan demensia vaskular atau penyakit Alzheimer.
  • Hidrosefalus tekanan normal: Penumpukan tekanan cairan di otak dapat menyebabkan kondisi ini. Ini memengaruhi ingatan, gerakan, dan kemampuan seseorang untuk mengontrol buang air kecil.
  • Demensia vaskular: Juga dikenal sebagai demensia pasca stroke, kondisi ini terjadi setelah seseorang mengalami stroke , yaitu pendarahan atau penyumbatan pembuluh di otak. Jenis demensia ini merusak pemikiran dan gerakan fisik seseorang.
  • Sindrom Wernicke-Korsakoff: Kondisi ini terjadi karena kekurangan vitamin B1 atau tiamin dalam jangka panjang . Ini paling sering terjadi pada mereka yang menyalahgunakan alkohol. Gejala utamanya adalah gangguan memori yang parah.

Demensia PD memiliki gejala yang berbeda dengan jenis lainnya.

Demensia Alzheimer, misalnya, merusak daya ingat dan bahasa. Di sisi lain, PD dementiam memengaruhi pemecahan masalah, kecepatan munculnya pikiran, memori, dan suasana hati, di samping fungsi kognitif penting lainnya.

Demensia dengan badan Lewy dan penyakit Parkinson, demensia serupa karena Badan Lewy mungkin hadir dalam kedua bentuk.

Namun, apakah penyakit tersebut menyebabkan badan Lewy atau apakah badan Lewy menyebabkan gejala penyakit tidak jelas. Para peneliti juga percaya bahwa cara tubuh Lewy terbentuk pada penyakit Parkinson demensia berbeda dengan yang ada di Lewy body dementia.

Penyebab dan faktor risiko

PD bersifat idiopatik, artinya dokter tidak mengetahui mengapa seseorang mengalami kondisi tersebut. Namun, menurut Johns Hopkins Medicine, penyakit Parkinson yang menyerang sejak dini memiliki kaitan dengan warisan genetik dari orang tua.

Para peneliti telah mengidentifikasi beberapa faktor risiko yang dapat membuat seseorang dengan penyakit Parkinson lebih mungkin mengalami demensia.

Faktor risiko tersebut meliputi:

  • usia lanjut pada saat diagnosis
  • mengalami kantuk di siang hari yang berlebihan
  • halusinasi sebelum timbulnya gejala demensia lainnya
  • memiliki gejala Parkinson tertentu yang menyebabkan seseorang mengalami kesulitan untuk mulai mengambil langkah atau berhenti di tengah langkah saat berjalan
  • riwayat gangguan pikiran ringan
  • gejala gangguan gerakan yang lebih parah daripada kebanyakan orang dengan penyakit Parkinson

Namun, para peneliti tidak mengetahui mengapa beberapa orang dengan penyakit Parkinson mengalami kesulitan kognitif serta masalah pergerakan.

Kemajuan

Menurut Asosiasi Alzheimer, sekitar 50 hingga 80 persen penderita PD akan mengembangkan demensia.

Rata-rata perkembangan waktu dari diagnosis hingga perkembangan demensia adalah 10 tahun.

Demensia PD dapat menurunkan kemampuan seseorang untuk hidup mandiri. Tahapan lanjutan dapat memengaruhi komunikasi, kemampuan memahami bahasa lisan, memori, dan konsentrasi.

Diagnosa

image 165 1024x683 - Demensia Parkinson: Apa yang Perlu Diketahui?
Seseorang yang mengembangkan demensia PD akan sering didiagnosis Parkinson.

Seseorang akan paling sering menerima diagnosis PD sebelum gejala demensia dimulai. Mereka lebih mungkin mengembangkan masalah mobilitas sebelum ada gangguan pada proses berpikir.

Jika seseorang datang dengan gejala-gejala ini, dokter harus memantaunya untuk masalah pergerakan dan perubahan kognitif.

Seseorang dengan diagnosis PD harus memberi tahu dokter mereka jika mereka mengalami salah satu gejala berikut:

  • depresi
  • kesulitan berpikir jernih
  • halusinasi
  • hilang ingatan
  • gangguan tidur

Beberapa gejala ini mungkin merupakan efek samping obat PD, tetapi seseorang yang mengalami gejala ini harus memberi tahu dokternya untuk menyingkirkan kemungkinan demensia.

Mendiagnosis demensia bisa jadi sulit, karena tidak ada tes tunggal yang secara pasti dapat mengidentifikasi keberadaan atau jenis demensia.

Langkah pertama yang harus dilakukan dokter adalah mempertimbangkan kesehatan secara keseluruhan. Mereka juga dapat mencatat setiap perubahan pada keadaan umum kesehatan, gerakan, dan perilaku dari waktu ke waktu. Anggota keluarga atau pengasuh terkadang harus memberikan informasi ini, karena orang dengan PD mungkin tidak mengingat atau mengetahui semua perubahan.

Jika seseorang dengan PD mulai mengalami gejala demensia 1 tahun atau lebih setelah didiagnosis, dokter mungkin mendiagnosis kondisi tersebut sebagai demensia PD.

Pada tahap ini, dokter juga akan merekomendasikan studi pencitraan, seperti pemindaian MRI . Ini dapat membantu mengidentifikasi perubahan otak apa pun yang dapat menyebabkan gejala.

Contohnya adalah tumor otak atau aliran darah yang terbatas ke otak. Pemindaian mungkin belum tentu memastikan diagnosis demensia PD, tetapi akan menyingkirkan kemungkinan penyebab lain.

Pengobatan dan pencegahan

Tidak ada obat untuk demensia PD. Sebaliknya, perawatan berfokus pada pengurangan gejala demensia dan menjaga kualitas hidup.

Seorang dokter mungkin meresepkan obat-obatan tertentu, termasuk:

  • Antidepresan: Dokter paling sering meresepkan inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) untuk mengurangi gejala depresi, seperti Prozac, Celexa, Lexapro, atau Zoloft.
  • Penghambat kolinesterase: Obat-obatan ini membantu mengurangi efek penurunan kognitif pada penderita demensia.
  • Clonazepam: Obat ini dapat membantu meningkatkan kualitas tidur.
  • L-dopa: Obat ini bisa mengurangi masalah gerakan yang bisa disebabkan PD tapi bisa membuat kebingungan dan gejala demensia menjadi lebih buruk.

Dokter mungkin juga meresepkan obat antipsikotik tetapi harus melakukannya dengan hati-hati, karena dapat mengurangi episode psikotik tetapi memiliki efek buruk dalam meningkatkan gejala Parkinson.

Obat-obatan ini juga dapat menyebabkan kebingungan dan perubahan kesadaran.

Pada 2016, Administrasi Makanan dan Obat Amerika Serikat (FDA) menyetujui pimavanserin, atau Nuplazid, obat antipsikotik. Penelitian telah menunjukkan bahwa obatnya dapat secara efektif mengobati halusinasi , tanpa menyebabkan efek samping dari beberapa obat antipsikotik lainnya.

Dokter mungkin meresepkan kombinasi obat-obatan ini untuk hasil yang paling aman dan efektif. Diskusikan manfaat dan efek samping saat mempertimbangkan perawatan.

Orang dengan Parkinson juga dapat memperoleh manfaat dari terapi fisik, pekerjaan, dan wicara untuk meningkatkan kemampuan gerakan dan komunikasi.

Dokter saat ini tidak tahu bagaimana mencegah penyakit Parkinson. Sementara beberapa orang mungkin memiliki kecenderungan genetik terhadap penyakit tersebut, para peneliti belum mengidentifikasi gen tertentu.

Ringkasan

image 166 1024x683 - Demensia Parkinson: Apa yang Perlu Diketahui?
Demensia PD meningkatkan mortalitas orang dengan Parkinson.

Angka harapan hidup penderita demensia PD berbeda dengan orang yang tidak mengalami gejala demensia.

Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan di JAMA Neurology menunjukkan bahwa sementara PD tanpa demensia hanya meningkatkan mortalitas secara moderat dibandingkan dengan populasi umum.

Angka kematian penderita demensia PD, bagaimanapun, sangat meningkat.

Meskipun demensia berdampak pada tingkat kelangsungan hidup, banyak obat, perawatan, dan sistem pendukung tersedia untuk orang yang menderita penyakit Parkinson.

PERTANYAAN:

Bagaimana cara mengenali tanda-tanda pertama PD pada teman atau saudara?

JAWABAN:

Tidak ada satu pun tanda universal penyakit Parkinson yang terjadi pada semua orang.

Namun, perubahan pada tulisan tangan, suara, gemetar pada tangan saat istirahat, kurangnya ekspresi wajah, atau bahkan sembelit dapat menunjukkan tanda-tanda peringatan dini.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here