Home Kesehatan Depresi yang Tersembunyi: Bagaimana Mengenali Tanda-Tandanya?

Depresi yang Tersembunyi: Bagaimana Mengenali Tanda-Tandanya?

23
0

Beberapa orang dengan depresi mungkin mencoba menyembunyikan tanda-tandanya dari orang lain, atau mereka bahkan mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengalami depresi. Meskipun gejala khas depresi, seperti kesedihan atau keputusasaan, mudah dikenali, ada gejala yang mungkin kurang jelas.

Artikel ini membahas beberapa kemungkinan tanda depresi yang tersembunyi . Namun, penting untuk diperhatikan bahwa beberapa dari tanda-tanda ini juga dapat menunjukkan masalah medis lainnya.

Selain itu juga membahas apa yang dipercaya oleh para profesional perawatan kesehatan sebagai penyebab umum depresi, apa yang harus dilakukan seseorang jika mereka mengira mereka atau orang lain mengalami depresi, dan beberapa sumber bantuan untuk orang dengan depresi.

Nafsu makan dan berat badan berubah

image 250 1024x683 - Depresi yang Tersembunyi: Bagaimana Mengenali Tanda-Tandanya?
Tanda-tanda depresi yang tersembunyi dapat mencakup perubahan nafsu makan dan berat badan.

Makan terlalu banyak atau terlalu sedikit bisa menunjukkan adanya depresi. Beberapa orang beralih ke makanan untuk kenyamanan, sementara yang lain kehilangan nafsu makan atau makan lebih sedikit karena suasana hati yang buruk.

Perubahan asupan makanan ini dapat menyebabkan seseorang mulai naik atau turun berat badan.

Perubahan berat badan yang dramatis juga dapat memperburuk depresi, karena dapat memengaruhi harga diri seseorang.

Mungkin juga ada faktor fisiologis yang berperan. Misalnya, ada hubungan antara membawa lemak berlebih dan peningkatan peradangan di tubuh. Ini, pada gilirannya, mungkin berperan dalam perkembangan atau peningkatan keparahan gejala depresi.

Perubahan kebiasaan tidur

Ada hubungan kuat antara mood dan tidur. Kurang tidur dapat menyebabkan depresi, dan depresi dapat membuat Anda lebih sulit tidur.

Menurut National Sleep Foundation AS, orang dengan insomnia 10 kali lebih mungkin mengalami depresi dibandingkan mereka yang tidak memiliki kondisi tersebut.

Tidur terlalu banyak juga bisa menjadi tanda bahwa seseorang mungkin mengalami depresi.

Penggunaan alkohol atau narkoba

Beberapa orang dengan gangguan mood mungkin menggunakan alkohol atau obat-obatan untuk mengatasi perasaan sedih, kesepian, atau putus asa.

Asosiasi Kecemasan dan Depresi Amerika (ADAA) melaporkan bahwa di Amerika Serikat, sekitar 1 dari 5 orang dengan kecemasan atau gangguan suasana hati seperti depresi juga memiliki gangguan alkohol atau penggunaan zat.

Sebaliknya, jumlah yang sama dari mereka yang mengalami gangguan alkohol atau penggunaan zat juga mengalami gangguan mood.

Kelelahan

Merasa sangat lelah adalah gejala depresi yang sangat umum. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa lebih dari 90% penderita depresi mengalami kelelahan .

Meskipun setiap orang merasa lelah dari waktu ke waktu, orang yang mengalami kelelahan parah atau terus-menerus – terutama jika disertai gejala lain – mungkin mengalami depresi tersembunyi.

Kebahagiaan yang dipaksakan

Terkadang, orang menyebut depresi tersembunyi sebagai “depresi tersenyum”. Ini karena orang yang menyembunyikan gejalanya mungkin memasang wajah bahagia saat ditemani orang lain.

Namun, bisa jadi sulit untuk mempertahankan kebahagiaan yang dipaksakan ini, sehingga topeng bisa saja terlepas dan seseorang mungkin menunjukkan tanda-tanda kesedihan, keputusasaan, atau kesepian.

Kurang optimis dibanding yang lain

image 251 1024x683 - Depresi yang Tersembunyi: Bagaimana Mengenali Tanda-Tandanya?
Studi menunjukkan bahwa orang dengan depresi mungkin memiliki kecenderungan lebih pesimis.

Ada teori bahwa orang dengan depresi mungkin menunjukkan sifat yang disebut “realisme depresif”, yang berarti bahwa mereka mungkin “lebih akurat” dalam memandang peristiwa dan kendali yang mereka miliki atas peristiwa tersebut daripada orang tanpa depresi.

Orang dengan depresi mungkin juga lebih pesimis. Penelitian menunjukkan bahwa mereka yang mengalami gangguan depresi berat seringkali memiliki pandangan yang lebih negatif tentang masa depan.

Bersikap lebih realistis atau pesimis daripada orang lain mungkin merupakan salah satu tanda depresi, terutama jika orang tersebut memiliki kemungkinan gejala depresi lainnya.

Kehilangan konsentrasi

Ketika seseorang tersesat selama percakapan atau kehilangan pikirannya, itu dapat mengindikasikan masalah dengan ingatan dan konsentrasi, yang merupakan gejala umum depresi.

Sebuah studi tahun 2014 menunjukkan bahwa kesulitan dengan konsentrasi dan fokus ini dapat memperburuk dampak sosial dari depresi dengan membuat kehidupan kerja dan hubungan pribadi lebih menantang.

Ketidaktertarikan pada hobi

The National Institute of Mental Health memasukkan pada daftar dimana “kehilangan minat atau kesenangan dalam hobi dan kegiatan” sebagai salah satu gejala-tanda depresi.

Ketidaktertarikan pada aktivitas yang biasa dinikmati seseorang dapat menjadi salah satu tanda pertama yang diperhatikan orang lain ketika orang yang mereka cintai mengalami depresi.

Sakit fisik dan gangguan kesehatan

Depresi adalah kondisi kesehatan mental , tetapi juga dapat menimbulkan konsekuensi fisik. Selain perubahan berat badan dan kelelahan, gejala fisik lain dari depresi tersembunyi yang harus diwaspadai meliputi:

  • sakit punggung
  • kondisi nyeri kronis
  • masalah pencernaan
  • sakit kepala

Penelitian juga menunjukkan bahwa mereka yang mengalami depresi berat lebih mungkin dibandingkan mereka yang tidak mengalami kondisi tersebut:

Menjadi marah atau mudah tersinggung

Banyak orang tidak mengasosiasikan kemarahan dan sifat mudah marah dengan depresi, tetapi perubahan suasana hati ini biasa terjadi pada mereka yang mengalami kondisi tersebut.

Alih-alih tampak sedih, beberapa orang dengan depresi tersembunyi mungkin menunjukkan sifat lekas marah dan kemarahan yang terang-terangan atau tertekan.

Dorongan seks rendah

Menurut Dr. Jennifer Payne , direktur Pusat Gangguan Suasana Hati Wanita di Johns Hopkins Medicine di Baltimore, MD, beberapa ahli kesehatan menganggap perubahan dalam dorongan seks sebagai indikator kunci untuk mendiagnosis episode depresi berat.

Ada beberapa alasan libido seseorang menurun saat mengalami depresi, di antaranya:

  • kehilangan minat pada aktivitas yang menyenangkan seperti seks
  • kelelahan dan tingkat energi yang rendah
  • tingkat percaya diri yang rendah

Penyebab umum depresi

Ilmuwan belum mengetahui penyebab pasti depresi. Namun, banyak ahli berpendapat bahwa beberapa faktor berperan dalam permulaannya, termasuk:

  • Genetika : Depresi dapat terjadi dalam keluarga. Memiliki kerabat dekat dengan kondisi tersebut dapat meningkatkan risiko seseorang untuk mengembangkannya sendiri.
  • Perbedaan biologis dan kimiawi : Perubahan fisik atau ketidakseimbangan kimiawi di otak dapat berkontribusi pada perkembangan depresi.
  • Hormon : Perubahan atau ketidakseimbangan hormon dalam tubuh dapat menyebabkan atau memicu depresi. Misalnya, banyak wanita mengalami depresi pascapartum setelah melahirkan.
  • Trauma atau stres : Periode stres tinggi , peristiwa traumatis, atau perubahan besar dalam hidup dapat memicu episode depresi pada beberapa orang.
  • Ciri-ciri kepribadian : Memiliki harga diri yang rendah atau pesimis, misalnya, dapat meningkatkan risiko depresi.
  • Penyakit lain : Memiliki kondisi kesehatan mental atau fisik lain atau mengonsumsi obat tertentu dapat meningkatkan risiko depresi.

Apa yang harus dilakukan jika Anda merasa depresi tersembunyi

image 252 1024x683 - Depresi yang Tersembunyi: Bagaimana Mengenali Tanda-Tandanya?
Menghabiskan waktu dengan orang lain dapat membantu mengatasi depresi.

Orang yang percaya bahwa mereka mungkin mengalami depresi tersembunyi harus berbicara dengan dokter mereka atau ahli kesehatan mental. Para profesional ini dapat membantu membuat diagnosis dan merekomendasikan pengobatan.

Langkah-langkah lain untuk mengobati depresi mungkin termasuk:

  • mengurangi stres, seperti melalui meditasi, latihan pernapasan dalam, atau yoga
  • meningkatkan kepercayaan diri melalui penegasan diri yang positif
  • bersosialisasi dengan orang lain (meskipun ini bisa menjadi tantangan dengan depresi)
  • terlibat dalam aktivitas yang dulu disukai atau dicoba oleh orang tersebut untuk mengidentifikasi aktivitas baru yang mungkin menarik bagi mereka
  • berolahraga secara teratur
  • makan makanan yang seimbang
  • meminta dukungan keluarga atau teman
  • bergabung dengan kelompok pendukung

Apa yang harus dilakukan jika orang yang dicintai memiliki depresi tersembunyi

Jika orang yang dicintai tampaknya memiliki tanda-tanda depresi yang tersembunyi, cobalah untuk berbicara dengan mereka tentang gejala mereka dan tawarkan dukungan dan nasihat yang tidak menghakimi.

Ini bisa termasuk:

  • mendorong mereka untuk mencari pengobatan
  • menawarkan untuk menemani mereka ke janji temu
  • merencanakan kegiatan yang menyenangkan bersama
  • berolahraga bersama
  • mendorong mereka untuk bersosialisasi dengan orang lain

Orang yang merawat seseorang yang mengalami depresi juga perlu mempraktikkan perawatan diri yang baik untuk menjaga kesehatan mentalnya.

Mendapatkan bantuan untuk depresi

Orang dengan gejala depresi harus mempertimbangkan untuk mencari bantuan dari orang yang dicintai atau ahli kesehatan, seperti dokter atau psikoterapis.

Pencegahan bunuh diri

  • Jika Anda mengenal seseorang yang berisiko melukai diri sendiri, bunuh diri, atau menyakiti orang lain:
  • Hubungi nomor darurat lokal.
  • Tetap bersama orang tersebut sampai bantuan profesional tiba.
  • Singkirkan senjata, obat-obatan, atau benda yang berpotensi membahayakan lainnya.
  • Dengarkan orang tersebut tanpa menghakimi.

Ringkasan

Tidak semua orang dengan depresi akan menunjukkan gejala khas kesedihan dan keputusasaan.

Kadang-kadang, satu-satunya tanda yang ditunjukkan seseorang adalah fisik, seperti kelelahan, insomnia, atau perubahan berat badan.

Tanda-tanda depresi tersembunyi lainnya dapat mencakup penggunaan alkohol atau obat-obatan, bertindak mudah tersinggung atau marah, dan kehilangan minat pada aktivitas yang menyenangkan seperti seks dan hobi.

Orang yang khawatir bahwa orang yang dicintai memiliki depresi tersembunyi harus mencoba berbicara dengan mereka tentang gejala mereka dan menawarkan dukungan dan nasihat yang tidak menghakimi.

Orang-orang yang menduga bahwa mereka mengalami depresi harus mempertimbangkan untuk mendiskusikannya dengan teman atau ahli kesehatan mental.

Ada juga sejumlah organisasi yang memberikan dukungan kepada mereka yang menangani depresi.

Sumber:
printfriendly button - Depresi yang Tersembunyi: Bagaimana Mengenali Tanda-Tandanya?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here