Peradangan membantu tubuh melawan penyakit dan dapat melindunginya dari bahaya. Dalam kebanyakan kasus, ini adalah bagian penting dari proses penyembuhan.

Namun, beberapa orang memiliki kondisi medis di mana sistem kekebalan tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Kerusakan ini dapat menyebabkan peradangan tingkat rendah yang persisten atau berulang .

Peradangan kronis terjadi dengan berbagai penyakit, seperti psoriasis artritis reumatoid , dan asma . Ada bukti bahwa pilihan makanan dapat membantu mengelola gejala.

Diet anti-inflamasi menyukai buah dan sayuran, makanan yang mengandung asam lemak omega-3 , biji-bijian, protein tanpa lemak, lemak sehat, dan rempah-rempah. Ini mencegah atau membatasi konsumsi makanan olahan, daging merah, dan alkohol.

Diet antiinflamasi bukanlah rejimen khusus melainkan gaya makan. Diet Mediterania dan diet DASH adalah contoh diet anti-inflamasi.

Apa itu diet anti inflamasi?

image 112 1024x683 - Diet Anti-Inflamasi: Apa yang Harus Diketahui?
Diet anti-inflamasi termasuk makanan nabati yang padat nutrisi dan menghindari makanan olahan dan daging.

Beberapa makanan mengandung bahan yang dapat memicu atau memperburuk peradangan. Makanan manis atau olahan dapat menyebabkan hal ini, sementara makanan segar dan utuh cenderung tidak memiliki efek ini.

Diet anti inflamasi berfokus pada buah dan sayuran segar. Banyak makanan nabati merupakan sumber antioksidan yang baik . Namun, beberapa makanan dapat memicu pembentukan radikal bebas. Contohnya termasuk makanan yang digoreng dengan minyak goreng yang dipanaskan berulang kali.

Antioksidan makanan adalah molekul dalam makanan yang membantu menghilangkan radikal bebas dari tubuh. Radikal bebas adalah produk sampingan alami dari beberapa proses tubuh, termasuk metabolisme. Namun faktor eksternal, seperti stres dan merokok, dapat meningkatkan jumlah radikal bebas di dalam tubuh.

Radikal bebas dapat menyebabkan kerusakan sel. Kerusakan ini meningkatkan risiko peradangan dan dapat menyebabkan berbagai penyakit.

Tubuh menciptakan beberapa antioksidan yang membantunya menghilangkan zat-zat beracun ini, tetapi antioksidan makanan juga membantu.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang antioksidan, klik di sini .

Diet anti-inflamasi lebih menyukai makanan yang kaya antioksidan daripada yang meningkatkan produksi radikal bebas.

Asam lemak omega-3 , yang terdapat pada ikan berminyak, dapat membantu mengurangi kadar protein inflamasi dalam tubuh. Serat juga dapat memiliki efek ini, menurut Arthritis Foundation .

Jenis diet anti inflamasi

Banyak diet populer yang sudah menganut prinsip anti-inflamasi.

Misalnya sama-sama diet mediterania dan diet DASH mencakup buah-buahan dan sayuran segar, ikan, biji-bijian, dan lemak yang baik untuk jantung.

Peradangan tampaknya berperan dalam penyakit kardiovaskular, tetapi penelitian menunjukkan bahwa pola makan Mediterania, dengan fokusnya pada makanan nabati dan minyak sehat, dapat mengurangi efek peradangan pada sistem kardiovaskular.

Siapa yang bisa membantu?

Diet anti-inflamasi dapat berfungsi sebagai terapi pelengkap untuk banyak kondisi yang menjadi lebih buruk dengan peradangan kronis.

Kondisi berikut melibatkan peradangan:

Sindrom metabolik mengacu pada kumpulan kondisi yang cenderung terjadi bersamaan, termasuk diabetes tipe 2 , obesitas tekanan darah tinggi , dan penyakit kardiovaskular.

Para ilmuwan percaya bahwa peradangan berperan dalam semua ini. Oleh karena itu, diet anti-inflamasi dapat membantu meningkatkan kesehatan seseorang dengan sindrom metabolik.

Makan makanan yang kaya antioksidan juga dapat membantu mengurangi risiko kanker tertentu .

Antioksidan membantu menghilangkan radikal bebas, tetapi apakah radikal bebas itu? Cari tahu di sini.

Jenis Makanan

Diet anti-inflamasi harus menggabungkan berbagai makanan yang:

  • kaya nutrisi
  • menyediakan berbagai antioksidan
  • mengandung lemak sehat

Makanan yang dapat membantu mengatasi peradangan meliputi :

  • ikan berminyak, seperti tuna dan salmon
  • buah-buahan, seperti blueberry , blackberry, stroberi, dan ceri
  • sayuran, termasuk kangkung , bayam, dan brokoli
  • kacang polong
  • kacang-kacangan dan biji-bijian
  • zaitun dan minyak zaitun
  • serat

Penulis artikel tahun 2017 juga merekomendasikan hal berikut:

  • sayuran mentah atau sedang dimasak
  • kacang-kacangan, seperti lentil
  • rempah-rempah, seperti jahe dan kunyit
  • probiotik dan prebiotik
  • teh
  • beberapa tumbuhan

Perlu diingat bahwa:

Tidak ada satu makanan pun yang akan meningkatkan kesehatan seseorang . Penting untuk memasukkan berbagai bahan sehat ke dalam makanan.

Bahan-bahan segar dan sederhana adalah yang terbaik . Pengolahan dapat mengubah kandungan nutrisi makanan.

Orang harus memeriksa label makanan yang dibuat sebelumnya . Sedangkan kakao bisa menjadi pilihan yang baik, misalnya produk yang mengandung kakao seringkali juga mengandung gula dan lemak.

Piring warna-warni akan memberikan berbagai antioksidan dan nutrisi lainnya. Pastikan untuk memvariasikan warna buah dan sayuran.

Makanan yang harus dihindari

Orang yang mengikuti diet anti-inflamasi harus menghindari atau membatasi asupan:

  • makanan yang diproses
  • makanan dengan tambahan gula atau garam
  • minyak tidak sehat
  • karbohidrat olahan, yang ada dalam roti putih, pasta putih, dan banyak makanan yang dipanggang
  • makanan ringan olahan, seperti keripik dan kerupuk
  • makanan penutup yang sudah jadi, seperti kue, permen, dan es krim
  • alkohol berlebih
  • Selain itu, orang mungkin merasa bermanfaat untuk membatasi asupan berikut ini:

Gluten : Beberapa orang mengalami reaksi inflamasi saat mengonsumsi gluten. Diet bebas gluten bisa membatasi, dan tidak cocok untuk semua orang. Namun, jika seseorang mencurigai bahwa gluten memicu gejala, mereka mungkin ingin mempertimbangkan untuk menghilangkannya sebentar untuk melihat apakah gejalanya membaik.

Nightshades : Tanaman yang termasuk dalam keluarga nightshade, seperti tomat, terong, paprika, dan kentang, tampaknya memicu flare pada beberapa orang dengan penyakit inflamasi. Ada bukti terbatas untuk mengkonfirmasi efek ini, tetapi seseorang dapat mencoba memotong nightshades dari diet selama 2-3 minggu untuk melihat apakah gejala mereka membaik.

Karbohidrat : Ada beberapa bukti bahwa diet tinggi karbohidrat, bahkan ketika karbohidrat itu menyehatkan, dapat meningkatkan peradangan pada beberapa orang. Namun, beberapa makanan kaya karbohidrat, seperti ubi jalar dan biji-bijian, merupakan sumber antioksidan dan nutrisi lain yang sangat baik.

Bisakah diet vegetarian mengurangi peradangan?

Diet vegetarian mungkin menjadi salah satu pilihan bagi orang yang ingin mengurangi peradangan. Para penulis ulasan tahun 2019 menganalisis data dari 40 studi. Mereka menyimpulkan bahwa orang yang mengikuti pola makan vegetarian cenderung memiliki tingkat penanda inflamasi yang lebih rendah.

Sebuah studi tahun 2017 mengamati data dari 268 orang yang mengikuti diet vegetarian ketat, diet vegetarian lakto-ovo, atau diet nonvegetarian. Penemuan ini menunjukkan bahwa mengonsumsi produk hewani dapat meningkatkan risiko peradangan sistemik dan resistensi insulin .

Penelitian sebelumnya dari tahun 2014 menunjukkan bahwa tingkat peradangan yang lebih rendah bisa menjadi manfaat utama dari pola makan vegan.

Tips diet anti-inflamasi

Mungkin sulit untuk beralih ke cara makan yang baru, tetapi tip berikut mungkin bisa membantu:

  • Belilah berbagai buah-buahan, sayuran, dan camilan sehat selama toko mingguan.
  • Secara bertahap ganti makanan cepat saji dengan makan siang buatan sendiri yang sehat.
  • Gantilah soda dan minuman manis lainnya dengan air mineral tenang atau bersoda.

Tips lainnya termasuk:

  • Berbicara dengan profesional kesehatan tentang suplemen, seperti minyak ikan cod atau multivitamin.
  • Memasukkan 30 menit olahraga sedang ke dalam rutinitas harian.
  • Mempraktikkan kebersihan tidur yang baik, karena kurang tidur dapat memperburuk peradangan.

Ringkasan

Diet anti-inflamasi dapat membantu mengurangi peradangan dan memperbaiki gejala beberapa kondisi kesehatan umum, seperti rheumatoid arthritis.

Tidak ada diet anti-inflamasi tunggal, tetapi diet yang mencakup banyak buah dan sayuran segar, biji-bijian, dan lemak sehat dapat membantu mengatasi peradangan.

Siapa pun yang memiliki kondisi kesehatan kronis yang melibatkan peradangan harus bertanya kepada ahli kesehatan tentang pilihan diet terbaik untuk mereka.

PERTANYAAN:

Apakah kopi dapat diterima dengan diet anti-inflamasi?

JAWABAN:

Kopi mengandung antioksidan, seperti polifenol, yang membantu melawan radikal bebas dalam tubuh dan aman untuk dimasukkan ke dalam makanan anti-inflamasi.

Minum kopi secukupnya, bagaimanapun, terlalu banyak apa pun dapat memiliki efek berbahaya.

Juga, berhati-hatilah dengan apa yang Anda tambahkan ke kopi Anda. Hindari bahan tambahan pro-inflamasi, seperti krim manis, sirup, dan krim kocok.

Sebagai gantinya, tambahkan santan, kayu manis, bubuk kakao tanpa pemanis, ekstrak vanili, atau sedikit madu mentah. Anda bahkan dapat menggabungkan beberapa bahan ini untuk membuat secangkir kopi Anda yang “mewah” namun menyehatkan.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here