Insulin adalah hormon yang sangat penting untuk mengatur kadar gula darah dan proses lain di dalam tubuh. Orang dengan diabetes tidak memiliki insulin atau tingkat insulin yang rendah. Ini berarti tubuh mereka tidak dapat memproses glukosa dengan cara yang benar.

Sel beta di pankreas menghasilkan insulin dan melepaskannya ke aliran darah setelah orang makan. Insulin memungkinkan sel-sel tubuh – seperti otot, lemak, dan sel jantung – untuk menyerap gula dari makanan dan menggunakannya untuk energi dan proses penting lainnya.

Ketika seseorang makan, mereka tidak langsung menggunakan semua energi yang didapat dari makan. Insulin membantu tubuh menyimpan glukosa di hati sebagai glikogen. Hati melepaskannya ketika kadar gula darah rendah, atau ketika seseorang membutuhkan lebih banyak energi.

Insulin penting untuk mengatur gula darah, memastikan bahwa kadarnya tetap dalam batas tertentu, dan mencegahnya naik terlalu tinggi atau turun terlalu rendah.

Pada diabetes tipe 1 , sel beta seseorang tidak menghasilkan insulin. Di masa lalu , diabetes tipe 1 adalah kondisi fatal.

Setelah para ilmuwan menemukan cara menggunakan insulin untuk mengobati diabetes , penderita diabetes menjadi mungkin untuk hidup penuh dan produktif.

Namun, orang tersebut membutuhkan jumlah insulin tambahan yang tepat untuk efek terbaik. Jumlahnya dapat bervariasi dari waktu ke waktu dan antar individu.

The American Diabetes Association (ADA) mencatat bahwa pengelolaan glukosa darah yang cermat dapat mengurangi risiko komplikasi bagi penderita diabetes tipe 1.

Artikel ini membahas cara menilai berapa banyak insulin tambahan yang dibutuhkan seseorang dengan diabetes tipe 1 untuk menyesuaikan dosis insulin mereka agar tetap sehat. Ini juga melihat cara mengelola kadar glukosa darah ketika seseorang menderita diabetes tipe 2 .

Apa faktor sensitivitas insulin?

image 547 1024x682 - Faktor Sensitivitas Insulin: Apa yang Perlu Diketahui?
Mengetahui cara menghitung faktor sensitivitas insulin dapat membantu penderita diabetes untuk mendapatkan dosis insulin yang tepat.

Seseorang dengan diabetes perlu menjaga kadar gula darahnya dalam kisaran target agar tetap sehat. Insulin dapat menghentikan peningkatan kadar gula darah ke tingkat yang sangat tinggi.

Saat seseorang mengonsumsi insulin, kadar gula darahnya turun. Namun, jika kadar gula darah turun terlalu jauh, ini bisa berbahaya juga.

Faktor sensitivitas insulin, atau faktor koreksi, mengacu pada jumlah miligram per desiliter (mg / dL) dimana kadar gula darah turun ketika seseorang mengambil 1 unit insulin.

Seseorang dengan diabetes tipe 1 dapat menggunakan angka ini ketika memutuskan berapa banyak insulin yang mereka butuhkan untuk menjaga kadar gula darah mereka dalam kisaran target.

Mereka biasanya akan menambahkan jumlah ini ke dosis insulin premeal yang ada. Jumlahnya akan tergantung pada seberapa tinggi kadar gula darah seseorang, dibandingkan dengan targetnya.

Seseorang akan bekerja dengan dokter mereka untuk memperbaiki kadar gula darah target pribadi mereka.

Menurut ADA, level target harus sedekat mungkin dengan level yang dimiliki oleh seseorang tanpa diabetes.

Ini adalah:

  • Antara 70–130 mg / dL sebelum makan
  • Tidak lebih dari 180 mg / dL hingga 2 jam setelah makan

Rencana pengobatan insulin bervariasi, tetapi kebanyakan orang dengan diabetes tipe 1 sekarang menggunakan dua jenis insulin:

  • Insulin basal, bentuk yang bekerja lebih lama yang menjaga kadar gula darah stabil antara waktu makan dan saat tidur.
  • Bolus insulin, bentuk yang bertindak lebih cepat untuk mengatur kadar di sekitar waktu makan.

Beberapa orang menggunakan pompa insulin. Pompa tersebut mengirimkan sejumlah insulin yang bekerja cepat sepanjang hari dan malam dan sejumlah insulin lainnya untuk waktu makan.

Aturan dan perhitungan 1800

Orang yang menggunakan pompa jenis ini dapat menggunakan perhitungan untuk mengetahui seberapa banyak insulin kerja cepat yang mereka butuhkan untuk menurunkan gula darah dalam jumlah tertentu.

The ADA memberikan instruksi penuh untuk memutuskan berapa banyak insulin yang dibutuhkan seseorang ketika menggunakan pompa insulin. Individu harus menghitung ini dengan bantuan penyedia layanan kesehatan mereka.

  1. Orang tersebut harus mengidentifikasi berapa banyak insulin yang mereka butuhkan dengan menemukan jumlah rata-rata yang mereka gunakan selama beberapa hari. Jumlahnya mungkin tergantung pada jenis insulin yang digunakan orang tersebut.
  2. Mereka kemudian harus membagi totalnya sehingga insulin basal adalah 40–50 persen dari jumlah total dan jumlah bolus adalah 50–60 persen.
  3. Selanjutnya, mereka akan membagi total dengan 24 untuk mengetahui berapa banyak insulin basal yang mereka butuhkan setiap jam.
  4. Selanjutnya, mereka harus menyesuaikan jumlah per jam, tergantung pada tingkat aktivitas dan konsumsi makanan sepanjang hari.
  5. Setelah itu, orang tersebut harus menggunakan sesuatu yang disebut “aturan 500” untuk mengetahui berapa banyak karbohidrat yang dapat ditanggung oleh 1 g insulin. Ini akan memberi tahu mereka berapa banyak bolus insulin yang mereka butuhkan untuk menutupi jumlah karbohidrat yang akan mereka makan.
  6. Akhirnya, mereka akan menggunakan aturan 1800 (atau 1500) untuk mengetahui berapa banyak insulin yang mereka butuhkan untuk memperbaiki glukosa darah tinggi. Aturan ini bekerja dengan membagi angka 1.800 dengan total dosis harian rata-rata insulin kerja cepat untuk melihat seberapa banyak satu unit insulin akan menurunkan kadar gula darah mereka.

Terakhir, orang tersebut harus mendiskusikan hasil dengan penyedia layanan kesehatan mereka sebelum membuat perubahan apa pun, terutama untuk anak atau orang dengan diagnosis baru.

Menyesuaikan dosis secara tidak tepat bisa berbahaya.

Apa aturan 1800 itu?

Misalnya, jika seseorang mengonsumsi total 30 unit insulin kerja cepat sepanjang hari, mereka akan menghitung seperti ini:

  • Mereka membagi 30 menjadi 1.800.
  • Ini memberikan faktor sensitivitas insulin 60.

Artinya, 1 unit insulin kerja cepat akan menurunkan kadar gula darah orang tersebut hingga 60 mg / dl.

Bayangkan bahwa sasaran target seseorang adalah memiliki glukosa pada 100 mg / dL sebelum makan, tetapi glukosa sebenarnya adalah 220 mg / dL sebelum makan. Orang tersebut akan menghitung seperti ini:

  • 220–100 = 120
  • 120/60 adalah 2

Mereka akan menambahkan 2 unit insulin kerja cepat ke jumlah insulin mereka untuk makanan itu.

Untuk insulin reguler, orang tersebut akan membagi menjadi 1.500, bukan 1.800. Namun, kebanyakan orang tidak menggunakan insulin jenis ini sekarang.

Cara menguji faktor sensitivitas insulin

image 548 1024x683 - Faktor Sensitivitas Insulin: Apa yang Perlu Diketahui?
Orang harus memeriksa faktor sensitivitas insulin dan kadar gula darah secara teratur.

Seseorang harus menguji faktor sensitivitas insulin mereka setiap hari.

Untuk melakukan ini, mereka akan:

  1. Periksa dan catat kadar gula darahnya.
  2. Ambil dosis koreksi insulin, berdasarkan faktor sensitivitas mereka saat ini.
  3. Tes kembali kadar gula darah mereka 2 dan 3 jam setelah minum dosis insulin.

Jika rasionya benar, kadar gula darah orang tersebut harus berada dalam kisaran 40 poin dari targetnya.

Jika berada di luar kisaran ini pada dua kesempatan atau lebih, mereka mungkin perlu mengubah faktor koreksinya. Orang tersebut harus berbicara dengan dokternya tentang hal ini. Mereka mungkin memerlukan pengujian lebih lanjut untuk mengonfirmasi hasil.

Jika kadar gula darah turun di bawah 70 mg / dL, orang tersebut harus menghentikan penilaian dan mengobati gula darah rendahnya, misalnya dengan makan atau minum sesuatu.

Siapa pun yang percaya bahwa mereka perlu menyesuaikan faktor sensitivitas insulin mereka harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan sebelum mengambil tindakan apa pun.

Kapan menguji faktor sensitivitas insulin

Banyak hal yang dapat mempengaruhi faktor sensitivitas insulin pada siang hari, sehingga penting untuk memilih waktu yang tepat untuk melakukan tes.

Dokter merekomendasikan untuk menilai faktor sensitivitas insulin ketika:

  • Tes glukosa menunjukkan bahwa kadar gula darah setidaknya 50 mg / dL di atas target.
  • Orang tersebut belum makan setidaknya selama 4 jam.
  • Mereka tidak akan makan selama 4 jam berikutnya.
  • Mereka tidak mengambil dosis insulin bolus setidaknya selama 4 jam.

Orang sebaiknya tidak menguji faktor sensitivitas insulin:

  • setelah aktivitas fisik yang kuat
  • selama sakit atau infeksi
  • setelah periode kadar gula darah rendah
  • selama masa stres emosional

Bagaimana diabetes tipe 1 dan 2 mempengaruhi insulin

Dua jenis utama diabetes mempengaruhi insulin dengan cara berbeda.

Diabetes tipe 1

Tubuh seseorang dengan diabetes tipe 1 tidak dapat memproduksi insulin yang dibutuhkan orang tersebut untuk mengatur kadar gula darahnya.

Sebenarnya mengapa hal ini terjadi masih belum jelas, tetapi mungkin sistem kekebalan seseorang secara keliru menyerang dan menghancurkan sel beta di pankreas yang memproduksi insulin.

Menurut ADA, sekitar 5 persen penderita diabetes memiliki diabetes tipe 1. Ini dapat terjadi pada semua usia, tetapi biasanya berkembang di masa kanak-kanak atau dewasa muda.

Gejala diabetes tipe 1 mulai muncul lebih cepat daripada tipe diabetes lainnya, karena semakin banyak sel beta penghasil insulin yang berhenti bekerja.

Gejalanya meliputi:

  • haus meningkat
  • buang air kecil berlebihan
  • kelelahan
  • mulut kering
  • kelaparan meningkat
  • penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Orang dengan diabetes tipe 1 perlu mengonsumsi insulin setiap hari untuk mengelola kadar gula darahnya, karena tubuh mereka tidak dapat memproduksi insulin secara alami.

Mereka dapat menyuntikkan insulin menggunakan jarum suntik atau pompa insulin yang dilepaskan secara kontinyu. Insulin penting untuk fungsi tubuh utama, sehingga orang tersebut akan membutuhkan suntikan harian seumur hidup.

Diabetes tipe 2

image 549 1024x621 - Faktor Sensitivitas Insulin: Apa yang Perlu Diketahui?
Diabetes dapat menyebabkan berbagai gejala.

Diabetes tipe 2 adalah kondisi metabolisme di mana tubuh:

  • tidak dapat menghasilkan cukup insulin
  • tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkannya secara efektif

Ketika tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang diproduksi secara efektif, ini disebut resistensi insulin .

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 90-95 persen penderita diabetes memiliki tipe 2.

Faktor risiko diabetes tipe 2 meliputi:

  • memiliki berat badan berlebih
  • berusia 45 tahun atau lebih
  • melakukan aktivitas fisik kurang dari tiga kali seminggu
  • memiliki anggota keluarga dengan diabetes tipe 2
  • memiliki tekanan darah tinggi , kadar trigliserida (lemak) yang tinggi dalam darah, atau kadar kolesterol keseluruhan yang tinggi

Dokter menyarankan penderita diabetes tipe 2 untuk mengelola gula darahnya melalui:

  • diet sehat
  • Latihan rutin
  • menjaga berat badan yang sehat
  • obat-obatan, jika perlu, untuk menjaga kadar glukosa dalam target

Jika seseorang memiliki diagnosis pada tahap awal, ada kemungkinan besar mereka dapat menggunakan strategi ini untuk mencegah diabetes tipe 2 berkembang atau berkembang sepenuhnya.

Komplikasi

Diabetes tipe 1 dan tipe 2 dapat menyebabkan sejumlah komplikasi, termasuk:

  • kerusakan mata
  • masalah kaki
  • penyakit jantung dan pembuluh darah
  • penyakit ginjal
  • ketoasidosis diabetik, di mana tubuh memecah lemak sebagai sumber bahan bakar
  • kerusakan saraf

Namun, memeriksa kadar gula darah secara teratur dan menggunakan insulin untuk menjaganya dalam kisaran target tertentu membantu mengurangi risiko dan memperlambat perkembangan komplikasi diabetes .

Faktor sensitivitas insulin dan diabetes tipe 2

Penilaian faktor sensitivitas insulin hanya berguna untuk penderita diabetes tipe 1 yang tidak lagi memproduksi insulin.

Orang dengan diabetes tipe 2 mungkin masih memproduksi sejumlah insulin di pankreas mereka, sehingga mereka tidak dapat menghitung faktor sensitivitas insulin dengan andal.

Orang harus yakin untuk berbicara dengan dokter mereka untuk mengetahui apa yang terbaik untuk mereka.

Orang dengan diabetes tipe 2 harus fokus terlebih dahulu pada pola makan dan perubahan gaya hidup untuk menurunkan kadar gula darah mereka.

Setelah ini, dokter mungkin merekomendasikan obat-obatan, seperti metformin. Ini bekerja dengan mengurangi jumlah glukosa yang dilepaskan tubuh ke aliran darah dan membuat sel-sel tubuh lebih responsif terhadap insulin.

Cari tahu lebih lanjut tentang obat untuk diabetes tipe 2:

Ringkasan

Diabetes bisa menjadi penyakit yang serius, tetapi dengan pengobatan dan bimbingan yang benar, seseorang dapat hidup normal dengan kondisi ini dan menunda timbulnya komplikasi.

Penting untuk mengikuti rencana perawatan dan menggunakan insulin serta obat-obatan lain sesuai anjuran dokter. Orang tidak boleh mengubah rezim mereka tanpa terlebih dahulu berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here