Bayi baru lahir bernapas lebih cepat daripada anak yang lebih besar dan orang dewasa. Bayi baru lahir mungkin bernapas lebih lambat saat tidur, tetapi laju pernapasannya harus selalu dalam kisaran yang sehat.

Nafas yang sangat cepat atau lambat mungkin menandakan adanya infeksi atau kondisi lain.

Pernapasan yang sulit, atau gangguan pernapasan, adalah masalah serius yang memengaruhi sekitar 7% bayi baru lahir. Beberapa tanda gangguan pernapasan pada bayi antara lain napas keras, lubang hidung melebar, dada terisap, dan perubahan warna kulit atau kuku.

Jika bayi dengan kesulitan bernapas tidak mendapatkan perawatan yang tepat, ada risiko komplikasi serius.

Baca terus untuk mengetahui tentang kisaran laju pernapasan yang sehat untuk bayi baru lahir. Selain itu, pelajari cara mengukur laju pernapasan bayi baru lahir dan apa yang harus dilakukan jika detaknya lebih cepat atau lebih lambat.

Tingkat pernapasan bayi baru lahir yang sehat

image 29 1024x640 - Frekuensi Pernapasan Bayi Baru Lahir: Apa yang Perlu Diketahui?
Bayi baru lahir mungkin mengalami infeksi jika bernapas sangat cepat atau lambat.

Bayi baru lahir harus bernapas 40-60 kali per menit . Satu napas adalah satu tarikan dan satu hembusan napas.

Namun, para peneliti di balik studi tahun 2016 terhadap 953 bayi baru lahir yang sehat dan cukup bulan menemukan bahwa tingkat pernapasan mereka bervariasi secara signifikan.

Laju pernafasan rata-rata adalah 46 nafas per menit 2 jam setelah lahir. Namun, sekitar 5% bayi mengambil 65 napas per menit atau lebih. Ini menunjukkan bahwa laju pernapasan yang sedikit lebih cepat mungkin umum dan sehat, dalam beberapa kasus.

Respirasi terus melambat seiring bertambahnya usia bayi. Tingkat pernapasan tipikal untuk balita, berusia antara 1 dan 3 tahun, adalah 24–40 napas per menit.

Bayi yang sangat kesal bisa mengalami hiperventilasi saat menangis. Jika pernapasan mereka kembali normal, mereka biasanya baik-baik saja.

Laju pernapasan cepat, atau takipnea , cenderung lebih umum daripada laju lambat pada bayi baru lahir. Takipnea biasanya berarti bayi tidak mendapatkan cukup oksigen dan mengimbanginya dengan lebih sering bernapas.

Banyak masalah yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas pada bayi baru lahir. Beberapa faktor risiko umum untuk gangguan pernapasan meliputi:

  • lahir prematur
  • persalinan melalui operasi caesar
  • menghirup kotorannya sendiri, yang disebut mekonium, selama persalinan
  • tingkat cairan ketuban yang rendah , yang merupakan kondisi yang disebut oligohidramnion
  • infeksi pada selaput janin atau cairan ketuban, yang disebut korioamnionitis
  • diabetes gestasional pada ibu

Bayi baru lahir memiliki risiko lebih tinggi mengalami masalah pernapasan dibandingkan bayi atau anak yang lebih tua. Beberapa penyebab dan faktor penyebabnya antara lain:

  • Takipnea transien: Ini melibatkan bayi yang baru lahir bernapas sementara lebih cepat dari biasanya. Biasanya tidak menandakan masalah serius dan cenderung sembuh dalam 72 jam, saat bayi masih di rumah sakit. Ini lebih sering terjadi pada mereka yang lahir melalui operasi caesar .
  • Pneumonia: Bayi memiliki risiko tinggi terkena pneumonia karena sistem kekebalannya belum berkembang sepenuhnya. Bayi baru lahir mungkin tidak menunjukkan gejala, tetapi mereka mungkin mengalami muntah, demam , sesak napas , nafas cepat , dan berbagai masalah lainnya .
  • Hipertensi paru persisten pada bayi baru lahir (PPHN): Ini melibatkan sistem peredaran darah bayi yang masih berfungsi seperti di dalam rahim dan mengarahkan terlalu banyak darah keluar dari paru-paru. PPHN dapat menyebabkan napas cepat, detak jantung cepat, dan semburat biru pada kulit.
  • Kelainan bawaan: Ini adalah perbedaan anatomi yang ada saat lahir. Beberapa dapat menyebabkan bayi bernapas lebih cepat secara konsisten daripada biasanya. Ini termasuk kelainan paru-paru, jantung , hidung, atau saluran pernapasan.
  • Kolaps paru-paru: Ketika udara terkumpul di antara paru-paru dan dinding dada, hal ini membuat paru-paru sulit untuk mengembang, menghambat pernapasan. Paru – paru yang robek dapat terjadi pada bayi dengan kelainan paru-paru atau mereka yang pernah mengalami cedera traumatis, seperti jatuh atau kecelakaan mobil.

Bagaimana mengukurnya

Cara paling andal untuk mengukur pernapasan bayi baru lahir adalah menghitung jumlah napas dalam 60 detik. Ini karena beberapa bayi baru lahir bernapas dengan interval yang tidak teratur. Mereka yang mengalami gangguan pernapasan lebih cenderung bernapas dengan pola yang tidak biasa.

Metode berikut dapat membantu mengukur pernapasan bayi baru lahir:

  • Letakkan tangan dengan lembut di perut atau dada bayi. Setiap naiknya dada atau perut dihitung sebagai satu tarikan napas.
  • Posisikan tangan beberapa inci dari lubang hidung bayi. Setiap hembusan dari hidung dihitung sebagai satu tarikan napas.

Tidur vs. bangun

Bayi yang sedang tidur cenderung bernapas lebih lambat, dengan kecepatan mendekati 30 napas per menit . Selama tidur, bayi mungkin juga bernapas dengan kecepatan yang tidak teratur atau berhenti bernapas selama beberapa detik.

Jika bayi tidak menunjukkan tanda-tanda gangguan pernapasan lainnya, pernapasan yang sedikit lambat atau tidak teratur selama tidur biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Bayi baru lahir dengan infeksi saluran pernapasan atau kelainan jantung atau paru memiliki risiko lebih tinggi mengalami gangguan pernapasan di malam hari. Siapa pun yang khawatir tentang pernapasan bayi pada malam hari harus berkonsultasi dengan dokter anak, yang dapat memberikan panduan.

Gangguan pernapasan

Gangguan pernapasan adalah istilah medis untuk pernapasan yang sulit. Gangguan pernapasan yang berlangsung lama bisa menjadi tanda hipoksia – tingkat oksigen yang rendah dalam darah. Kekurangan oksigen dapat menyebabkan cedera otak dan organ, dan bisa berakibat fatal.

Bayi yang bernapas lebih atau kurang dari biasanya dan menunjukkan tanda-tanda gangguan pernapasan memerlukan perhatian medis segera.

Beberapa tanda gangguan pernapasan pada bayi baru lahir antara lain:

  • Nafas keras: Bayi yang kesulitan bernapas mungkin mendengus, mengi, atau mencicit.
  • Lubang hidung melebar: Bayi mungkin membuka lubang hidungnya untuk mencoba menghirup lebih banyak udara.
  • Retraksi: Ini melibatkan mengisap dada, baik di antara tulang rusuk, di bawah tulang dada, atau di atas tulang selangka. Retraksi menunjukkan bahwa bayi bernapas lebih keras untuk mendapatkan lebih banyak oksigen.
  • Perubahan warna: Bayi yang mengalami kekurangan oksigen yang parah dapat berubah warna. Kulit mereka mungkin pucat atau putih, dan bibir, lidah, jari, atau bantalan kuku mereka bisa menjadi putih atau biru.

Kapan harus ke dokter

Pantau bayi yang bernapas sangat cepat atau lambat dengan cermat. Jika masalah berlanjut, hubungi dokter atau bidan, atau dapatkan perawatan medis.

Jika bayi menunjukkan salah satu dari gejala berikut, bawa ke dokter:

  • tanda-tanda gangguan pernapasan
  • pernapasan tidak teratur yang berlangsung lebih dari beberapa menit
  • pernapasan yang tidak biasa disertai demam – atau demam pada bayi di bawah 2 bulan
  • pernapasan yang tidak biasa setelah mandi atau berada di dalam air
  • pernapasan yang tidak biasa setelah episode tersedak atau hampir tercekik

Gangguan pernapasan bisa datang tiba-tiba pada bayi baru lahir dan lebih berbahaya pada bayi daripada pada anak yang lebih besar. Seseorang harus mencari perhatian medis tanpa penundaan.

Jika bayi berhenti bernapas atau kehilangan kesadaran, segera hubungi layanan darurat. Di Amerika Serikat, tekan 911.

Ringkasan

Masalah pernapasan pada bayi baru lahir bisa menjadi hal yang menakutkan bagi para pengasuh. Namun, penyebab yang mendasari seringkali bisa diobati. Menerima perawatan medis yang cepat menurunkan risiko komplikasi serius.

Hubungi dokter jika bayi:

  • mengalami kesulitan bernapas
  • bernapas dengan cepat atau sangat lambat
  • tampak sakit
  • menunjukkan tanda-tanda gangguan pernapasan, seperti napas yang keras, lubang hidung melebar, dada terisap, dan perubahan warna kulit atau kuku

Jika gejalanya menetap dan dokter berhalangan, bawa bayi ke IGD.

Hubungi layanan darurat segera jika bayi berhenti bernapas atau kehilangan kesadaran.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here