HIV adalah virus. Ini menyerang sel CD4 tubuh, sejenis sel darah putih yang membantu melindungi tubuh dari infeksi. Dengan cara ini, itu melemahkan pertahanan tubuh terhadap infeksi dan penyakit.

Virus ini ditularkan melalui cairan tubuh tertentu, dan kondisinya seumur hidup. Aktivitas berkembang dari waktu ke waktu, tetapi perawatan saat ini dapat membantu memperlambat atau menghentikan perkembangan.

Di beberapa bagian dunia, termasuk Amerika Serikat, pengobatan yang tepat dan pemantauan rutin sekarang berarti bahwa viral load, atau tingkat virus dalam darah, dapat menjadi tidak terdeteksi.

Selama orang tersebut mengikuti rencana perawatan mereka dan melakukan tes darah secara teratur untuk memastikan tingkat virus tetap tidak terdeteksi, tubuh akan tetap sehat, dan virus tidak akan ditularkan melalui aktivitas seksual.

Tanpa pengobatan, HIV terus merusak sel-sel sistem kekebalan tubuh. Tubuh akan lebih rentan terhadap kondisi tertentu yang dikenal sebagai infeksi dan penyakit oportunistik. Acquired Immune Deficiency Syndrome, atau AIDS , adalah sindrom yang dapat terjadi ketika tubuh tidak lagi mampu menahan kondisi seperti itu.

Pengobatan saat ini – dan terutama pengobatan dini – dapat mencegah AIDS berkembang.

The Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC) menggambarkan infeksi oportunistik sebagai “infeksi yang terjadi lebih sering dan lebih parah pada orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, termasuk orang dengan HIV.”

Tahapan

Ada tiga tahap infeksi HIV.

Stadium 1: Infeksi HIV akut

woman in bed with the flu - Garis Waktu HIV: Apa Saja Tahapannya?
Tahap akut infeksi HIV mungkin melibatkan gejala seperti flu dalam bulan pertama tertular virus.

Pada stadium 1, aliran darah mengandung kadar virus yang tinggi. Pada saat ini, dapat dengan mudah diteruskan ke orang lain.

Dalam 2 hingga 4 minggu setelah terpapar, banyak orang mengalami gejala seperti flu. Namun, tidak semua orang memiliki gejala ini, dan adalah mungkin bagi HIV untuk berkembang tanpa ada indikasi bahwa virus ada dalam tubuh.

Gejala-gejala seperti flu ini mewakili respons alami tubuh terhadap infeksi ketika ia berusaha membunuh virus. Namun, tubuh manusia tidak dapat sepenuhnya menghapus virus ini begitu ada.

Virus mereplikasi dirinya sendiri menggunakan sel CD4 tubuh sendiri dan menyebar ke seluruh tubuh. Dalam prosesnya, itu menghancurkan sel CD4.

Akhirnya, proses ini menjadi stabil. Sistem kekebalan mengurangi tingkat sel virus, sementara jumlah CD4 meningkat. Namun, sel CD4 mungkin tidak kembali ke tingkat semula.

Gejala pada stadium akut

Pada stadium 1, gejala dapat meliputi:

  • nyeri dan nyeri otot dan sendi
  • kelelahan
  • suhu naik
  • bisul di mulut
  • keringat malam
  • ruam tubuh
  • sakit tenggorokan
  • kelenjar bengkak

Penting untuk mencari bantuan medis jika gejala-gejala ini terjadi, terutama jika individu tersebut percaya bahwa mereka mungkin telah terpapar virus HIV. Perawatan dini dapat efektif dalam mengurangi dampak HIV.

Profilaksis pra pajanan (PrEP) dapat dipakai secara teratur untuk mencegah penularan HIV , bahkan jika pajanan terjadi.

Stadium 2: Latensi klinis

Selama tahap kedua, virus aktif tetapi bereproduksi pada tingkat yang sangat rendah. Pada tahap ini, biasanya tidak ada gejala, atau sangat ringan. Inilah sebabnya mengapa tahap 2 juga dikenal sebagai “tahap tanpa gejala.”

Mereka yang mengikuti program pengobatan mungkin tetap dalam tahap ini selama beberapa dekade, mungkin selama sisa hidup mereka, karena terapi obat mengurangi aktivitas virus. Tanpa pengobatan, tahap latensi klinis berlangsung sekitar 10 tahun.

Pengobatan dapat mengurangi tingkat virus sedemikian rupa sehingga tidak terdeteksi. Ini berarti bahwa tubuh tetap sehat, dan virus tidak dapat ditularkan.

Namun, jika tingkat virus terdeteksi, virus dapat ditularkan ke orang lain pada tahap ini, bahkan jika tidak ada gejala. Penting untuk melakukan pemantauan rutin untuk memastikan tingkat yang tidak terdeteksi dipertahankan.

Mereka yang hidup dengan HIV didorong untuk mengikuti rencana perawatan mereka dengan hati-hati dan menghadiri semua janji temu.

Setiap orang – apakah mereka memiliki virus ini atau tidak – harus mengambil tindakan pencegahan yang tepat untuk menghindari atau mencegah penularan HIV dan penyakit lainnya.

Stadium 3: AIDS

Tahap 3 HIV juga dikenal sebagai AIDS, tetapi AIDS adalah diagnosis yang berbeda dan terpisah dari HIV. HIV adalah virus, tetapi AIDS adalah sindrom, dengan serangkaian fitur dan gejala.

Pada orang yang menjalani terapi obat untuk HIV, tingkat kekebalan mereka tetap cukup kuat untuk mencegah agar penyakit tidak berkembang menjadi AIDS. Dengan pilihan pengobatan saat ini, AIDS tidak mungkin berkembang.

Namun, tanpa pengobatan, viral load dapat meningkat, dan jumlah CD4 dapat turun. Kekurangan kekebalan ini membuat tubuh rentan terhadap berbagai infeksi dan penyakit, yang bisa mengancam jiwa.

Diagnosis AIDS dibuat ketika jumlah CD4 seseorang dengan HIV turun menjadi di bawah 200 . Jumlah CD4 yang sehat adalah antara 500 dan 1.500 sel per milimeter yang dipotong dadu (sel / mm3).

Atau, pengembangan satu atau lebih infeksi oportunistik juga dapat menunjukkan virus telah berkembang menjadi AIDS.

Gejala pada stadium 3

Gejala pada tahap ini sangat bervariasi, karena cenderung dikaitkan dengan berbagai infeksi oportunistik.

Beberapa gejala yang lebih umum termasuk:

  • bercak di bawah kulit atau di mulut dan hidung
  • penglihatan kabur
  • diare berlangsung lebih dari 1 minggu
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • kelelahan konstan
  • Demam yang terus datang
  • Hilang ingatan
  • depresi
  • pneumonia
  • penurunan berat badan
  • mulut, anus, atau luka genital

Kondisi yang umumnya berkembang pada tahap ini termasuk TBC (TB), infeksi jamur pada sistem pernapasan, limfoma hepatitis , dan beberapa jenis kanker .

Mencegah perkembangan

a post exposure prophylaxis or pep drug - Garis Waktu HIV: Apa Saja Tahapannya?
Profilaksis atau obat PEP pasca pajanan dapat dipakai dalam 72 jam setelah pajanan terhadap HIV dan memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi dalam mengurangi infeksi baru.

Cara paling efektif untuk memperlambat atau menghentikan perkembangan HIV adalah melalui diagnosis dini dan terapi obat yang tepat.

Perawatan dini sangat penting.

Semakin cepat diagnosis terjadi, semakin cepat program perawatan obat dapat dimulai, dan semakin besar kesempatan untuk menikmati masa hidup yang normal atau hampir normal.

Diagnosis dini juga menurunkan risiko penularan virus ke orang lain.

Obat

Dua jenis obat digunakan untuk menghambat perkembangan virus.

Terapi antiretroviral (ART)

Obat yang digunakan untuk mengobati HIV dikenal sebagai terapi antiretroviral (ART). Perawatan ini bermanfaat pada semua tahap virus.

Terapi antiretroviral:

  • menekan aktivitas virus
  • meningkatkan kekebalan individu dan peluang umur yang lebih panjang
  • mengurangi kemungkinan penularan virus

Dokter dapat menyesuaikan kombinasi obat yang digunakan untuk setiap pasien. Jadwal pengobatan yang ditentukan harus diikuti secara ketat untuk memastikan efektivitasnya dan mencegah virus menjadi kebal terhadap obat-obatan.

Profilaksis pra pajanan (PrEP)

Obat pencegahan tersedia bagi mereka yang tidak memiliki virus tetapi memiliki risiko lebih tinggi tertular. Satu pil diminum setiap hari. Diambil secara konsisten, ini dapat mengurangi risiko terkena virus hingga 92 persen .

Profilaksis pascapajanan (PEP)

Ini adalah perawatan darurat yang dapat diberikan kepada seseorang yang percaya bahwa mereka telah terpapar HIV dalam 72 jam sebelumnya. Ini bertujuan untuk menghentikan HIV dari menjadi kondisi seumur hidup.

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa ketika dikonsumsi dengan benar, program PEP selama 28 hari mengurangi risiko infeksi HIV hingga lebih dari 80 persen .

Pilihan gaya hidup

Setelah seseorang didiagnosis HIV, faktor gaya hidup tertentu berperan dalam perkembangannya, terutama yang meningkatkan sistem kekebalan dan membantu tubuh melawan infeksi.

Mereka termasuk:

  • Mengurangi stres : Stres melemahkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan risiko mengembangkan penyakit lain dan infeksi oportunistik.
  • Menghindari infeksi : Orang dengan HIV harus mengambil langkah-langkah untuk melindungi dari infeksi dan penyakit, dan mendapatkan vaksinasi rutin jika disarankan oleh dokter.
  • Menggunakan kondom selama hubungan seksual : Kondom mengurangi risiko penularan HIV ke orang lain. Mereka juga melindungi mereka yang terinfeksi HIV dari infeksi menular seksual lainnya yang selanjutnya akan melemahkan kekebalan tubuh.
  • Berhenti merokok : Perokok dengan HIV lebih mungkin mendapatkan infeksi seperti kandidiasis dan pneumonia, atau penyakit lain, seperti kanker tertentu, penyakit jantung , dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).
  • Berolahraga secara teratur : Rencana olahraga teratur membawa banyak manfaat bagi mereka yang hidup dengan HIV, termasuk risiko penyakit jantung yang lebih rendah, peningkatan energi, peningkatan sirkulasi dan kapasitas paru-paru, tidur yang lebih baik, dan lebih sedikit stres .
  • Makan makanan yang sehat : Menjaga diet seimbang dengan asupan alkohol rendah akan membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan menangkal infeksi. Makanan bergizi dapat membantu perawatan agar bekerja dengan baik.

Faktor-faktor lain yang mempengaruhi perkembangan

cigarette in an ashtray - Garis Waktu HIV: Apa Saja Tahapannya?
Berhenti merokok direkomendasikan untuk orang dengan HIV.

Beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan penyakit dapat dikendalikan oleh orang dengan HIV, tetapi yang lain juga dapat berdampak.

Faktor-faktor yang tidak dapat diubah orang termasuk:

  • usia
  • kesehatan umum sebelum infeksi
  • genetika
  • Subtipe HIV
  • adanya infeksi lain

Ringkasan

Prospek sangat tergantung pada apakah seseorang menerima dan mengikuti rencana perawatan atau tidak.

Dengan perawatan

Jika pengobatan dimulai sebelum virus berkembang, dan orang tersebut mengikuti rejimen seperti yang disarankan, orang dengan HIV sekarang dapat berharap untuk hidup selama atau hampir selama mereka yang tidak memiliki virus.

Pengobatan yang tepat dapat menyebabkan keadaan yang dikenal sebagai “penekanan virus.” Ini berarti bahwa tubuh sehat dan virus tidak dapat ditularkan.

Menurut CDC, “Ketika ART menghasilkan penekanan virus, didefinisikan sebagai kurang dari 200 atau tingkat yang tidak terdeteksi, itu mencegah penularan HIV secara seksual.”

Tanpa perawatan

Orang yang memiliki virus HIV dan tidak mencari pengobatan umumnya akan mengembangkan stadium 3, AIDS, dalam waktu 2 hingga 15 tahun setelah infeksi.

Setelah diagnosis AIDS, orang yang tidak menjalani pengobatan biasanya bertahan selama 3 tahun . Jika seseorang yang tidak menerima pengobatan untuk AIDS juga mengembangkan penyakit oportunistik, harapan hidup mereka turun menjadi 12 bulan.

Sumber:

ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here