Hidradenitis suppurativa adalah kondisi kulit kronis yang kambuh yang menyebabkan abses dan jaringan parut yang menyakitkan, biasanya karena gesekan atau iritasi.

Ini mempengaruhi sekitar 1-4% dari populasi di seluruh dunia dan lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Pada artikel ini, pelajari lebih lanjut tentang hidradenitis suppurativa, termasuk tahapan, penyebab, gejala, dan pilihan pengobatannya.

Apa itu hidradenitis suppurativa?

Hidradenitis suppurativa adalah kondisi kulit jangka panjang yang kadang-kadang disebut jerawat inversa.

Ini menyebabkan nodul kecil yang meradang yang dapat berkembang menjadi sangat bengkak dan besar. Mereka terkadang pecah dan mengeluarkan nanah .

Kista hidradenitis suppurativa dapat menyerupai tanda kondisi kulit lainnya, seperti:

  • kista dengan penyebab lain, seperti kista epidermoid
  • jerawat
  • folikulitis
  • furunkel ( bisul )

Namun, tidak seperti luka kulit umum lainnya, hidradenitis suppurativa cenderung mempengaruhi daerah tubuh yang berbeda dan menyebabkan jaringan parut yang besar. Bekas luka tersebut dapat mengganggu pergerakan dan kualitas hidup seseorang.

Foto-foto

Pengobatan

Tanpa diagnosis dan pengobatan dini, hidradenitis suppurativa terkadang dapat berkembang dan menyebabkan jaringan parut yang parah. Seorang dokter biasanya akan mengirim seseorang dengan gejala kondisi ini ke dokter kulit untuk diagnosis.

Orang yang didiagnosis hidradenitis suppurativa memiliki beberapa pilihan pengobatan berbeda, yang berfokus pada:

  • mengatasi jerawat
  • menghilangkan bekas luka dan fistula
  • mengurangi frekuensi dan keparahan breakout

Banyak obat yang berbeda dapat membantu mengobati kasus hidradenitis suppurativa kecil hingga sedang. Obat-obatan ini meliputi:

  • Antibiotik : Dokter sering meresepkan antibiotik topikal atau oral tanpa label untuk membunuh bakteri, dengan doksisiklin oral menjadi pilihan umum. Beberapa obat ini juga memiliki sifat anti-inflamasi. Biasanya, seseorang perlu menyelesaikan setidaknya 3 bulan antibiotik untuk memastikan apakah pengobatannya efektif.
  • Kortikosteroid : Steroid ini mengurangi peradangan . Seorang dokter akan merekomendasikan penggunaan topikal daripada sistemik untuk hidradenitis suppurativa.
  • Obat diabetes : Dokter mungkin meresepkan metformin (Glucophage) – obat untuk diabetes tipe 2 – tanpa label untuk memperbaiki lesi pada beberapa orang dengan hidradenitis suppurativa.
  • Terapi hormon : Hormon regulator, seperti gabungan pil pengendalian kelahiran, dapat membantu.
  • Pembersih ampuh : Para ahli merekomendasikan pencucian yang mengandung klorheksidin, benzoil peroksida (10%), dan zinc pyrithione untuk mengobati hidradenitis suppurativa.

Dalam kasus yang parah, dokter kulit mungkin merekomendasikan perawatan yang lebih agresif yang mungkin lebih efektif tetapi dapat memberikan lebih banyak efek samping.

Orang harus selalu mendiskusikan potensi manfaat dan risiko perawatan hidradenitis suppurativa yang berbeda dengan dokter kulit.

Perawatan umum untuk hidradenitis suppurativa yang parah meliputi:

  • Biologis : Obat-obatan ini bekerja pada sistem kekebalan. Pada 2015 , Food and Drug Administration (FDA) menyetujui penggunaan obat biologis suntik adalimumab (Humira) untuk hidradenitis suppurativa sedang hingga berat. Dokter mungkin meresepkan obat biologis lain, seperti psoriasis biologic ustekinumab (Stelara) yang populer, tetapi penggunaan ini akan di luar label.
  • Retinoid oral : Obat-obatan ini, yang berasal dari vitamin A, hanya kadang-kadang efektif sebagai pilihan di luar label untuk orang dengan hidradenitis suppurativa.

Dalam kasus yang parah atau yang tidak menanggapi terapi lain, dokter kulit mungkin perlu melakukan atau merujuk seseorang untuk prosedur pembedahan. Prosedur ini dapat mencakup:

  • Operasi laser : Prosedur ini menghancurkan folikel rambut.
  • Insisi dan drainase : Dalam prosedur ini, dokter membuka nodul dengan pisau bedah untuk mengeringkannya, menghilangkan rasa sakit. Profesional perawatan kesehatan tidak sering merekomendasikannya karena hal itu menciptakan luka yang mengering, dan bintil kemungkinan akan terulang kembali.
  • Deroofing : Deroofing paling baik untuk nyeri, dalam, luka berulang, yang berubah menjadi bekas luka.
  • Eksisi : Dokter dapat menggunakan prosedur ini untuk memotong area yang rawan luka parah. Mereka kemudian akan menutupi luka dengan meregangkan kulit di sekitarnya atau menggunakan kulit dari bagian tubuh lain. Gejala biasanya tidak kembali di tempat yang sama.

Pengobatan rumahan

image 87 1024x683 - Hidradenitis Suppurativa: Apa yang Harus Diketahui?
Menjaga berat badan yang sehat dapat membantu mengurangi gejala hidradenitis suppurativa.

Beberapa pengobatan rumahan juga dapat membantu mengurangi gejala jika seseorang menggunakannya bersamaan dengan pengobatan lain. Pengobatan rumahan meliputi:

  • Menggunakan pencucian antibakteri : Pencucian yang mengandung klorheksidin, benzoil peroksida (10%), atau seng pyrithione mungkin efektif dalam mengobati hidradenitis suppurativa.
  • Merawat luka : Luka membutuhkan perawatan luka yang baik, seperti sering membersihkan dengan pembersih nonsoap atau antiseptik dan aplikasi balutan bersih secara teratur.
  • Menerapkan kompres panas : Panas mengurangi rasa sakit dan dapat membantu mengeluarkan nanah dari luka. Untuk membuat kompres panas, basuhlah kain penutup wajah yang bersih dengan air hangat, dan letakkan di atas luka selama 10 menit.
  • Mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat : Hidradenitis suppurativa secara signifikan lebih sering terjadi pada orang dengan obesitas , tetapi penurunan berat badan dapat mengurangi gejala. Bahkan menurunkan 10% berat badan saja dapat membantu.
  • Berhenti merokok : Berhenti menggunakan produk tembakau dapat mengurangi gejala .
  • Menghindari mencukur : Mencukur mengiritasi kulit dan memungkinkan bakteri masuk ke kulit yang rusak. Seorang dokter kulit dapat menawarkan saran tentang cara menghilangkan rambut dari sekitar kulit yang terkena.
  • Menjaga kulit tetap dingin : Kepanasan dapat menyebabkan gejala kambuh, jadi tetap dingin dan kering dapat membantu.
  • Mengurangi gesekan : Gesekan dan penyempitan dari pakaian dapat memicu gejala, jadi sebaiknya kenakan pakaian dan pakaian dalam yang longgar.

Gejala

Orang dengan hidradenitis suppurativa mungkin pertama kali mengembangkan benjolan kecil seperti jerawat, luka, atau bisul pada kulit.

Tidak seperti jerawat biasa , luka ini biasanya muncul kembali, dapat menyerang kedua sisi tubuh, dan cenderung berkembang di area di mana kulit terlipat atau mengalami gesekan. Area tersebut meliputi:

  • kunci paha
  • ketiak
  • paha atas
  • payudara
  • pantat
  • lipatan di bawah perut

Lebih jarang, luka hidradenitis suppurativa juga dapat muncul di area lain di tubuh.

Hidradenitis suppurativa dapat hilang selama berhari-hari, berminggu-minggu, atau berbulan-bulan hanya untuk terulang kembali.

Bagi sebagian orang, luka berkembang di tempat yang sama setiap saat, tetapi bagi orang lain, muncul di tempat lain. Hidradenitis suppurativa adalah kondisi seumur hidup.

Tahapan

Tahap awal hidradenitis suppurativa cenderung menyebabkan gejala yang tidak jelas sehingga seseorang dapat dengan mudah salah mengira sebagai orang dari kondisi kulit lain.

Tanda peringatan dini hidradenitis suppurativa yang umum meliputi:

  • satu atau lebih jerawat atau bisul seukuran kacang polong yang menghilang, membesar, atau pecah dan mengeluarkan nanah setelah beberapa jam hingga hari
  • berjerawat yang berlangsung lama
  • breakout yang jelas tapi kemudian kembali

Pada beberapa orang, luka lebih parah. Tanda dan gejala hidradenitis suppurativa yang parah meliputi:

  • luka dalam yang kronis dan nyeri yang bisa pecah dan mengeluarkan cairan, seperti nanah atau darah
  • jaringan parut seperti tali yang terbentuk saat luka sembuh
  • jaringan parut yang menebal seiring waktu
  • saluran berlubang sangat dalam di bawah kulit (saluran sinus), yang memberikan tampilan seperti spons

Semua luka hidradenitis suppurativa bisa terasa nyeri, lunak, dan menyebabkan jaringan parut. Dalam kasus yang parah, jaringan parut yang luas dan infeksi yang besar atau bocor juga dapat menyebabkan rasa malu dan mengurangi kepercayaan diri serta kualitas hidup seseorang.

Seorang dokter kulit dapat menentukan tingkat keparahan hidradenitis suppurativa menggunakan Tahapan Hurley :

  • Hurley Stadium I : Luka tunggal atau sedikit tanpa saluran sinus / tunneling.
  • Hurley Tahap II : Lebih dari satu area yang sakit atau terkena tetapi tunneling terbatas.
  • Hurley Tahap III : Luka multipel dengan jaringan parut dan terowongan yang luas yang melibatkan seluruh area tubuh.

Penyebab

image 88 1024x767 - Hidradenitis Suppurativa: Apa yang Harus Diketahui?
Seseorang yang mengalami jerawat mungkin lebih berisiko terkena hidradenitis suppurativa.

Peneliti tidak tahu persis mengapa hidradenitis suppurativa berkembang, tetapi nodul cenderung dihasilkan dari folikel rambut yang tersumbat.

Hormon seks juga dapat berperan dalam perkembangan hidradenitis suppurativa. Kebanyakan orang pertama kali mengalami gejala setelah pubertas .

Sistem kekebalan dapat menjadi faktor dalam perkembangan hidradenitis suppurativa. Satu teori mengatakan bahwa sistem kekebalan bereaksi berlebihan terhadap infeksi kecil pada folikel rambut yang tersumbat.

Sekitar sepertiga orang dengan hidradenitis suppurativa juga memiliki kerabat dengan kondisi tersebut, jadi mungkin memiliki komponen genetik. Penelitian telah mengaitkannya dengan perubahan pada gen berikut: NCSTN , PSEN1 , dan PSENEN .

Beberapa faktor dan obat lain dapat meningkatkan risiko seseorang mengembangkan hidradenitis suppurativa. Ini termasuk:

  • menjadi wanita
  • kelebihan berat badan atau mengalami obesitas
  • merokok
  • mengambil lithium

Orang dengan hidradenitis suppurativa mungkin juga lebih cenderung memiliki kondisi kesehatan tertentu lainnya, termasuk:

Menurut American Academy of Dermatology Association , kebersihan yang buruk tidak menyebabkan hidradenitis suppurativa, dan kondisinya tidak menular.

Ringkasan

Prospek orang dengan hidradenitis suppurativa cenderung membaik dengan diagnosis dini dan pengobatan yang efektif. Namun, ini adalah kondisi jangka panjang yang membutuhkan pengelolaan yang konstan.

Gejalanya dapat menyebabkan nyeri kronis, ketidaknyamanan, depresi, harga diri rendah, dan masalah mobilitas.

Seorang dokter kulit dapat membantu seseorang menemukan obat terbaik, pengobatan rumahan, dan perawatan lain untuk mengelola gejala mereka.

Orang yang merasa gejalanya sangat menantang dapat mengambil manfaat dari bergabung dengan kelompok dukungan lokal .

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here