Indera perasa yang hilang pada lidah mungkin merujuk pada hilangnya sebagian atau seluruh rasa. Orang mungkin juga menggunakan frasa ini untuk menggambarkan rasa yang kuat dan biasanya tidak enak.

Banyak masalah medis yang dapat menyebabkan hilangnya rasa. Beberapa masalah ini tidak berbahaya, sementara yang lain mungkin memerlukan dokter untuk mendiagnosisnya. Jenis pengobatan akan tergantung pada penyebab yang mendasari.

Artikel ini mengulas kemungkinan penyebab hilangnya indera perasa dan cara dokter mendiagnosis dan menangani masalah yang mendasarinya.

Penyebab

image 645 1024x683 - Hilang Rasa di Lidah: Apa yang Menyebabkannya?
Sejumlah kondisi medis dapat menyebabkan indera perasa tidak enak atau hilang.

Gangguan rasa yang paling umum adalah persepsi rasa hantu. Seseorang dengan kelainan ini akan memiliki rasa yang kuat dan tertinggal di mulut mereka, bahkan ketika mulut kosong.

Rasanya sering kali tidak menyenangkan dan dapat mengalahkan rasa makanan lain saat mereka makan. Rasa juga bisa terjadi bersamaan dengan sensasi terbakar yang terus-menerus di mulut.

Ada tiga jenis persepsi rasa hantu:

Ageusia

Hilangnya indera perasa secara total disebut ageusia, yang dapat membuat seseorang tidak dapat mendeteksi rasa apa pun.

Namun ageusia jarang ditemukan. Penulis studi tahun 2016 memperkirakan bahwa hanya 3% orang yang mengalami kehilangan indera perasa memiliki ageusia yang sebenarnya.

Dysgeusia

Dysgeusia menyebabkan rasa yang menetap di mulut yang dapat menutupi rasa lain dan membuat semua makanan memiliki rasa yang sama.

Penderita dysgeusia sering mengatakan bahwa rasa memiliki karakteristik tertentu, menggambarkannya sebagai:

  • busuk
  • tengik
  • asam
  • asin
  • metalik

Hypogeusia

Hypogeusia adalah istilah untuk kehilangan sebagian dari satu jenis rasa. Seseorang dengan hipogeusia mungkin tidak dapat mendeteksi salah satu rasa utama:

  • kepahitan
  • asam
  • rasa asin
  • rasa manis
  • umami, yang rasanya gurih dan enak

Lidah bukanlah satu-satunya organ indera yang berperan dalam perasa. Perasa adalah indra yang lebih kompleks yang melibatkan lidah, tenggorokan, atap mulut, dan hidung.

Indera penciuman secara signifikan memengaruhi cara seseorang mencicipi makanan. Anosmia adalah istilah medis untuk kehilangan penciuman.

Seseorang mungkin mengalami anosmia parsial atau total, yang dapat menyebabkan mereka berpikir bahwa mereka telah kehilangan indra perasa.

Penyebab gangguan rasa dan hilangnya rasa meliputi:

  • infeksi saluran pernapasan atas, seperti flu biasa
  • infeksi sinus
  • infeksi telinga tengah
  • kebersihan mulut yang buruk dan masalah gigi, seperti radang gusi
  • paparan beberapa bahan kimia, seperti insektisida
  • operasi di mulut, tenggorokan, hidung, atau telinga
  • cedera kepala
  • terapi radiasi untuk kanker di area tubuh ini

Penyebab gangguan penciuman meliputi:

Beberapa obat juga dapat memengaruhi kemampuan seseorang untuk merasakan. Obat-obatan ini meliputi:

  • obat antijamur
  • makrolida, yang dapat mengobati beberapa jenis infeksi
  • fluoroquinolones, sejenis antibiotik
  • penghambat pompa proton
  • penghambat enzim pengubah angiotensin
  • penghambat protein kinase
  • Penghambat reduktase HMG-CoA (statin)

Diagnosa

image 646 1024x683 - Hilang Rasa di Lidah: Apa yang Menyebabkannya?
Seorang dokter akan memeriksa tenggorokan seseorang untuk mencari tanda-tanda peradangan.

Gangguan rasa tidak jarang terjadi. Lebih dari 200.000 orang di Amerika Serikat mengunjungi dokter setiap tahun dengan keluhan kesulitan mencicipi atau mencium. Beberapa ahli memperkirakan bahwa hingga 15% orang dewasa mungkin memiliki masalah rasa atau bau, meskipun banyak yang tidak mencari pengobatan.

Spesialis yang disebut ahli THT dapat mendiagnosis dan mengobati gangguan penciuman dan rasa. Para dokter ini mengkhususkan diri pada gangguan yang memengaruhi telinga, hidung, dan tenggorokan, serta kondisi yang berkaitan dengan kepala dan leher.

Dokter mungkin mencari pertumbuhan di mulut atau hidung, memeriksa pernapasan seseorang, dan mencari tanda-tanda infeksi lainnya. Mereka juga akan meninjau riwayat kesehatan seseorang dan menanyakan tentang penggunaan narkoba dan kemungkinan paparan bahan kimia beracun.

Dokter juga akan memeriksa mulut dan gigi seseorang untuk memeriksa tanda-tanda penyakit dan peradangan .

Untuk membantu mendiagnosis hilangnya rasa, dokter mungkin mengoleskan bahan kimia tertentu langsung ke lidah atau menambahkannya ke larutan yang kemudian dikocok orang tersebut di mulutnya. Respons seseorang terhadap bahan kimia ini dapat membantu mengidentifikasi aspek rasa yang terpengaruh.

Diperlukan waktu untuk mengidentifikasi jenis kehilangan sensorik yang dialami orang tersebut dan kondisi yang mendasarinya, tetapi diagnosis yang benar merupakan langkah penting menuju pengobatan yang tepat.

Pengobatan

Kondisi mendasar yang menyebabkan hilangnya indra perasa akan menentukan pilihan pengobatan. Dalam kasus sederhana, seperti yang disebabkan oleh pilek atau flu biasa , dokter biasanya akan menunggu hingga infeksinya mereda. Dalam kebanyakan kasus, indera perasa harus kembali setelah penyakitnya hilang.

Untuk penderita infeksi bakteri, seperti infeksi sinus atau telinga tengah, dokter mungkin akan merekomendasikan antibiotik.

Perawatan untuk masalah yang lebih serius, seperti gangguan sistem saraf atau cedera kepala, akan memerlukan rencana perawatan individual.

Pengobatan rumahan

Dalam banyak kasus, seseorang dapat mengambil langkah kecil di rumah untuk membantu meningkatkan indra perasa, termasuk:

  • berhenti merokok
  • meningkatkan kebersihan gigi dengan menyikat, membersihkan gigi dengan benang, dan menggunakan obat kumur obat setiap hari
  • menggunakan antihistamin atau vaporizer yang dijual bebas untuk mengurangi peradangan di hidung

Ringkasan

Masalah di mulut, hidung, dan bahkan telinga dapat menyebabkan hilangnya indra perasa sebagian atau seluruhnya. Dalam banyak kasus, penyebabnya bersifat sementara, seperti infeksi yang membuat radang saluran hidung.

Mengobati kondisi yang mendasarinya harus membuat gejala hilang. Beberapa penyebab yang mendasari, seperti paparan bahan kimia, penyakit Alzheimer, dan penuaan, dapat menyebabkan hilangnya rasa secara permanen.

Sangat penting untuk bekerja sama dengan dokter untuk mengidentifikasi dan menangani masalah yang mendasarinya.

Sumber:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here