Hiperventilasi adalah pernapasan cepat. Dalam beberapa kasus, orang yang mengalami hiperventilasi mungkin bernapas lebih dalam dari biasanya.

Tubuh biasanya bernafas secara otomatis, tanpa seseorang harus memikirkannya. Rata-rata, orang mengambil sekitar 12 hingga 15 napas dalam satu menit.

Tingkat pernapasan normal memungkinkan oksigen masuk ke paru-paru dan karbondioksida keluar. Jika seseorang mengalami hiperventilasi, keseimbangan gas-gas ini terganggu karena mengeluarkan terlalu banyak karbon dioksida dari tubuh.

Ketika kadar karbon dioksida menjadi rendah, dapat mengubah pH darah dan menyebabkan kondisi yang disebut alkalosis, yang dapat membuat seseorang merasa lemah atau pingsan.

Artikel ini membahas lebih lanjut tentang hiperventilasi, kemungkinan penyebabnya, dan kapan harus ke dokter.

Gejala

image 481 1024x681 - Hiperventilasi: Apa Penyebabnya dan Apa yang Harus Dilakukan?
Hiperventilasi dapat menyebabkan perasaan tidak mendapatkan cukup udara.

Gejala utama hiperventilasi adalah napas cepat. Pernapasan cepat dapat menyebabkan rendahnya kadar karbon dioksida dalam tubuh, yang dapat menyebabkan gejala tambahan.

Gejala yang mungkin terjadi bersamaan dengan hiperventilasi meliputi:

  • pusing
  • mati rasa atau kesemutan di jari
  • jantung yang berdebar kencang
  • perasaan bahwa udara tidak masuk ke paru-paru
  • sakit kepala
  • kegelisahan

Penyebab

Hiperventilasi bukanlah penyakit. Sebaliknya, ini adalah gejala dari kondisi lain atau akibat tekanan emosional.

Kemungkinan penyebab hiperventilasi meliputi:

Ketakutan, panik, atau stres

Salah satu penyebab hiperventilasi yang paling umum adalah tekanan emosional, termasuk panik, ketakutan, atau kecemasan. Satu studi tentang orang yang mengalami hiperventilasi menemukan bahwa gejala tambahan yang paling umum adalah rasa takut.

Sekitar setengah dari orang yang diteliti juga memiliki kondisi kejiwaan. Beberapa dokter menyebut hiperventilasi karena emosi sebagai “sindrom hiperventilasi”.

Infeksi

Beberapa jenis infeksi di tubuh dapat menyebabkan hiperventilasi. Infeksi seperti pneumonia dapat menyebabkan pembengkakan dan penumpukan cairan di paru-paru, yang dapat menyebabkan pernapasan cepat.

Cedera kepala

Otak memainkan peran penting dalam mengontrol pernapasan. Jika seseorang mengalami cedera kepala, hal itu dapat menyebabkan perubahan laju pernapasan, termasuk hiperventilasi.

Gejala tambahan dari cedera kepala termasuk sakit kepala, mual, dan kebingungan. Siapapun dengan cedera kepala yang serius harus segera ke dokter.

Penyakit paru paru

Penyakit paru-paru tertentu, seperti penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan asma , dapat membuat pernapasan menjadi lebih sulit. Saluran udara mungkin menyempit, membuat seseorang bekerja lebih keras untuk memasukkan udara ke dalam paru-paru, yang dapat menyebabkan pernapasan cepat.

Jika penyakit paru-paru menyebabkan hiperventilasi, gejalanya mungkin termasuk mengi, nyeri dada, dan batuk.

Ketoasidosis diabetik

Ketoasidosis diabetik adalah komplikasi dari diabetes . Ini dapat terjadi jika tubuh tidak memiliki cukup insulin untuk energi dan sebaliknya membakar lemak.

Jika tubuh terlalu lama bergantung pada lemak, produk sampingan yang disebut keton dapat menumpuk di dalam tubuh. Hiperventilasi adalah salah satu gejala ketoasidosis diabetikum. Gejala lain termasuk mual, rasa haus yang berlebihan, dan sering buang air kecil.

Dataran tinggi

Saat seseorang berada di dataran tinggi, tekanan udara dan tingkat oksigen menurun, yang dapat membuat pernapasan menjadi lebih sulit.

Di dataran tinggi, paru-paru harus bekerja lebih keras untuk mendapatkan oksigen ke dalam tubuh. Pada ketinggian sekitar 8.000 kaki (2438 meter), tingkat oksigen yang rendah dapat menyebabkan masalah pernapasan, termasuk hiperventilasi.

Pada beberapa orang, hiperventilasi dapat dimulai pada ketinggian di bawah 8.000 kaki. Misalnya, penderita asma mungkin mengalami masalah pernapasan di dataran rendah.

Diagnosa

image 482 - Hiperventilasi: Apa Penyebabnya dan Apa yang Harus Dilakukan?
Seorang dokter mungkin merekomendasikan X-ray untuk mendiagnosis penyebab hiperventilasi.

Hiperventilasi memiliki banyak kemungkinan penyebab, jadi penting bagi dokter untuk meninjau semua gejala seseorang. Mereka mungkin melakukan pemeriksaan fisik dan bertanya kepada seseorang tentang riwayat kesehatan mereka.

Rontgen dada dan tes darah dapat membantu mendiagnosis beberapa penyebab hiperventilasi, seperti infeksi.

Tes gas darah arteri mengukur jumlah oksigen dan karbon dioksida dalam darah. Tes ini dapat menentukan apakah hiperventilasi telah menurunkan kadar karbon dioksida dalam darah.

Pengobatan

Perawatan untuk hiperventilasi dimaksudkan untuk memperlambat pernapasan cepat dan mengembalikan kecepatan ke normal.

Seorang dokter akan bertujuan untuk mengobati penyebab hiperventilasi untuk mencegahnya terjadi di masa mendatang. Misalnya, mengobati kondisi fisik yang menyebabkan hiperventilasi, seperti ketoasidosis diabetik, akan membuat laju pernapasan kembali normal.

Dalam kasus di mana hiperventilasi disebabkan oleh masalah fisiologis, seperti ketakutan, kecemasan, atau serangan panik , pengobatan mungkin termasuk:

Pengobatan rumahan

Jika hiperventilasi ringan dan terjadi karena kecemasan atau stres , perawatan di rumah mungkin cukup untuk mengembalikan laju pernapasan seseorang ke normal.

Pengobatan rumahan yang dapat membantu mengatasi hiperventilasi meliputi:

  • Pernapasan perut, di mana seseorang berfokus pada pernapasan dari diafragma bukan dari dada.
  • Pernapasan lubang hidung, di mana seseorang bergantian antara menutup satu lubang hidung dan bernapas melalui lubang hidung yang lain.
  • Berbaring, lepaskan pakaian yang membatasi, seperti ikat pinggang, dasi, atau bra ketat, dan fokuslah untuk bersantai.
  • Mencoba meditasi untuk fokus memperlambat pernapasan.

Kapan harus mencari perawatan darurat

image 483 1024x683 - Hiperventilasi: Apa Penyebabnya dan Apa yang Harus Dilakukan?
Seseorang harus mencari perawatan darurat saat pertama kali mengalami hiperventilasi.

Dalam beberapa kasus, sulit untuk menentukan apakah hiperventilasi disebabkan oleh kondisi medis atau stres emosional.

Jika hiperventilasi parah atau jika ini adalah pertama kalinya seseorang mengalaminya, yang terbaik adalah mencari pertolongan medis darurat.

Jika gejala berikut menyertai hiperventilasi, segera dapatkan perawatan darurat:

  • nyeri dada
  • kebingungan
  • demam
  • bibir, kulit, atau jari berwarna biru atau keabu-abuan
  • pingsan

Ringkasan

Berbagai macam masalah emosional dan fisik dapat menyebabkan hiperventilasi. Beberapa kondisi yang menyebabkan hiperventilasi, seperti ketoasidosis diabetikum, adalah keadaan darurat medis.

Namun, penyebab hiperventilasi yang parah atau mengancam jiwa biasanya terjadi dengan gejala tambahan.

Jika seseorang mengalami hiperventilasi, penting bagi mereka untuk mencoba tetap tenang dan menggunakan metode perawatan di rumah, seperti pernapasan lubang hidung atau pernapasan perut untuk memperlambat laju pernapasan dan mengembalikannya ke normal.

Dalam kasus di mana hiperventilasi disebabkan oleh kondisi medis, penanganan masalah yang mendasarinya biasanya akan menstabilkan pernapasan seseorang.

Dalam kasus ketika hiperventilasi memiliki penyebab emosional, metode pembelajaran untuk mengurangi dan mengelola stres dapat berguna.

Apa pun penyebab hiperventilasi, penting untuk menemui dokter guna menemukan pilihan pengobatan yang efektif.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here