Tidak mungkin menularkan atau tertular AIDS, atau HIV stadium 3. Ada banyak mitos tentang penularan HIV, tetapi menyanggahnya dapat membantu orang memahami tindakan pencegahan apa yang harus diambil dan kapan harus ke dokter.

Inovasi dalam pengujian dan pengobatan telah mengurangi risiko tertular HIV dan membantu orang dengan HIV hidup panjang dan sehat.

Sekarang mungkin untuk mengurangi tingkat virus ini di dalam tubuh sehingga tidak terdeteksi dalam tes. Pada titik ini, virus tidak dapat ditularkan. Artinya, seseorang tidak dapat menularkan virus ke orang lain.

Untuk mempertahankan tingkat ini, bagaimanapun, orang tersebut harus terus minum obatnya. Jika tidak, tingkat virus bisa naik lagi.

Preexposure prophylaxis (PrEP) juga dapat membantu mencegah penularan.

Artikel ini membahas beberapa kesalahpahaman umum tentang penularan HIV.

Mitos 1: HIV dapat menyebar akibat menyentuh seseorang yang mengidapnya

image 560 - HIV dan AIDS: Mitos dan Fakta Penularan
Tidak benar bahwa sentuhan dapat menularkan HIV.

Fakta: HIV tidak dapat menyebar melalui sentuhan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS. Berjabat tangan, berpelukan, tos, dan jenis kontak fisik serupa tidak akan menularkan virus.

Seseorang hanya dapat tertular virus jika mereka bersentuhan dengan cairan berikut dari orang yang sudah terinfeksi HIV:

  • darah
  • ASI
  • preseminal
  • rektal
  • air mani
  • vagina

HIV tidak menular melalui air liur.

Cairan ini harus bersentuhan dengan selaput lendir orang lain – seperti di dalam atau di rektum, vagina, penis, atau mulut – agar orang tersebut berisiko tertular HIV.

Penularan juga dapat terjadi melalui kulit yang rusak atau dengan menggunakan jarum suntik yang terinfeksi.

Mitos 2: HIV dapat ditularkan melalui serangga dan hewan peliharaan yang terinfeksi

Fakta: Beberapa orang percaya bahwa mereka dapat tertular HIV dari serangga atau hewan peliharaan yang terinfeksi. Ini tidak mungkin .

Untuk menularkan HIV, nyamuk atau serangga lain harus menggigit seseorang dengan HIV, kemudian menyuntikkan darahnya kembali ke tubuh orang lain.

Selain itu, HIV tidak akan bertahan hidup pada nyamuk karena susunan genetik yang berbeda dibandingkan dengan DNA manusia.

Serangga tidak memasukkan kembali darah ke orang baru, sehingga tidak dapat menularkan HIV.

Bentuk virus lain memang ada, seperti virus imunodefisiensi kucing (FIV), yang menyerang kucing. Namun HIV hanya menyerang manusia. Manusia tidak dapat tertular FIV atau virus imunodefisiensi lainnya pada hewan.

Mitos 3: HIV dapat menyebar melalui air atau makanan yang terinfeksi

Fakta: HIV tidak dapat hidup lama di luar tubuh, dan tidak dapat bertahan hidup di air. Akibatnya, tidak mungkin tertular virus dari berenang, minum, mandi, atau aktivitas lain yang melibatkan air.

Selain itu, tidak mungkin tertular HIV dari:

  • berbagi makanan dengan seseorang yang mengidap HIV
  • makan makanan dengan bekas darah di atasnya
  • berbagi fasilitas toilet atau kamar mandi
  • bersentuhan dengan air liur, keringat, atau air mata

Virus tidak dapat bertahan hidup dari paparan udara atau panas dari memasak. Juga, jika seseorang makan makanan dengan jejak virus di atasnya, asam lambungnya akan membunuhnya.

Mitos 4: Jika pasangan mengidap HIV, mereka tidak perlu melindungi diri mereka sendiri

Fakta: Ada jenis HIV yang berbeda, dan jenis tersebut dapat berubah seiring waktu. Jika seseorang dan pasangannya memiliki dua jenis HIV yang berbeda, mereka dapat menularkannya satu sama lain. Hal ini dapat menyebabkan infeksi ulang , yang dapat mempersulit pengobatan.

Obat-obatan yang ada saat ini dapat menurunkan kadar virus ini dalam tubuh sehingga tidak dapat ditularkan. Jika ini terjadi pada kedua pasangan, perlindungan HIV mungkin tidak diperlukan.

Penyedia layanan kesehatan dapat memberi tahu setiap pasangan tentang situasi mereka.

Bahkan jika tidak ada risiko penularan HIV, infeksi menular seksual lainnya dapat menyebar akibat berhubungan seks tanpa kondom atau metode penghalang lainnya.

Mitos 5: Transfusi darah meningkatkan risiko HIV

Fakta: Para profesional perawatan kesehatan di berbagai negara secara ketat menguji suplai darah untuk berbagai infeksi terkait darah, termasuk HIV.

Darah yang disimpan di bank yang tersedia untuk transfusi tidak mengandung HIV. Virus tidak dapat menyebar melalui donor organ dan jaringan, karena ini juga menjalani pengujian.

Ketika para ilmuwan pertama kali mengidentifikasi HIV, mereka tidak tahu apa yang menyebabkan virus atau bagaimana penyebarannya. Akibatnya, mereka tidak melakukan tes darah yang disumbangkan untuk HIV, dan beberapa orang tertular virus dengan cara ini.

Sekarang, bagaimanapun, pengujian ketat memastikan bahwa tidak ada virus dalam suplai darah.

Siapa pun yang memiliki kekhawatiran tentang darah atau organ yang akan mereka terima dapat berbicara dengan profesional perawatan kesehatan tentang produk dan proses pengujian.

Tidak mungkin tertular HIV dengan mendonorkan darah, karena semua jarum dan bahan lainnya steril.

Mitos 6: HIV tidak menyebar melalui seks oral

Fakta: Ahli kesehatan menganggap penularan HIV dari seks oral jarang tetapi mungkin.

Selama seks oral, menempatkan mulut pada penis, vagina, atau anus berpotensi membuat seseorang terpapar cairan terinfeksi yang dapat memasuki selaput lendir di mulut mereka.

Meskipun risiko tertular HIV akibat melakukan seks oral rendah , seseorang tetap dapat mengambil langkah untuk melindungi dirinya sendiri jika pasangannya terkena virus.

Orang dapat menggunakan metode perlindungan penghalang, seperti bendungan gigi atau kondom, untuk mengurangi risiko penularan HIV dan infeksi lain selama seks oral.

Untuk mencegah penularan, tenaga kesehatan merekomendasikan untuk melakukan hubungan seks monogami dengan pasangan yang memakai terapi antiretroviral secara konsisten (jika mereka mengidap HIV). Terapi antiretroviral dapat menurunkan tingkat virus seseorang sehingga HIV tidak dapat ditularkan.

Mitos 7: HIV dapat ditularkan melalui ciuman

Fakta: HIV tidak menular melalui air liur, dan tidak mungkin menularkan virus melalui ciuman di pipi atau bibir.

Seseorang juga sangat kecil kemungkinannya untuk tertular atau menularkan HIV melalui ciuman mulut terbuka.

Agar hal ini terjadi, kedua orang tersebut harus memiliki luka yang besar dan terbuka di mulut mereka sehingga darah dapat keluar.

Mitos 8: Tidak mungkin tertular HIV dari jarum suntik

Fakta: HIV dapat bertahan hidup di jarum bekas hingga 42 hari . Tidak ada cara yang aman untuk berbagi jarum.

Seseorang harus menggunakan jarum baru setiap kali mereka menyuntik dirinya sendiri dengan resep atau obat rekreasi.

Mereka juga harus memastikan bahwa ahli tato menggunakan jarum baru sebelum membuat tato.

Ringkasan

Tidak mungkin menularkan AIDS , atau HIV stadium 3, tetapi mungkin untuk menyebarkan HIV dalam beberapa keadaan. Ada banyak pilihan pengobatan yang tersedia untuk membantu mencegah HIV berkembang menjadi AIDS.

Siapa pun yang khawatir bahwa mereka mungkin mengidap HIV atau mungkin terpapar HIV mungkin ingin berbicara dengan profesional perawatan kesehatan tentang pengujian.

Dengan menghilangkan mitos tentang HIV dan AIDS, lebih banyak orang dapat mencari diagnosis dan pengobatan sejak dini dan menjalani hidup yang panjang dan sehat.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here