HIV dapat menyebabkan batuk kering dan gejala lain yang memengaruhi paru-paru dan sistem pernapasan. Batuk kering dapat terjadi karena HIV mengurangi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan penyakit lainnya.

Namun, masalah pernapasan bisa memiliki banyak penyebab yang tidak selalu terkait dengan HIV .

Seseorang dengan gejala pernapasan yang terus-menerus atau parah harus menemui dokter untuk menentukan penyebab yang mendasari. Seseorang dengan HIV dan gejala baru atau yang memburuk juga harus berbicara dengan dokter.

Artikel ini melihat hubungan antara HIV dan batuk kering. Selain itu juga membuat daftar gejala pernapasan umum lainnya yang mungkin dialami oleh orang dengan HIV.

Bisakah HIV menyebabkan batuk kering?

image 580 1024x743 - HIV dan Batuk Kering: Apa yang Harus Diketahui?
Di samping batuk kering, gejala HIV akut lainnya bisa termasuk kelelahan, demam, dan sakit tenggorokan.

Batuk kering bisa jadi merupakan gejala awal HIV, atau bisa juga menandakan penyakitnya sudah dalam stadium lanjut.

Dalam 2-4 minggu pertama setelah tertular HIV, sekitar 40-90 persen orang akan mengembangkan gejala mirip flu. Batuk kering mungkin satu-satunya gejala pernapasan pada tahap awal.

Gejala HIV stadium awal (akut) lainnya adalah:

Batuk kering yang terus-menerus juga bisa menjadi gejala HIV stadium 3, yang terkadang disebut AIDS . Batuk ini biasanya semakin parah seiring berjalannya waktu.

Batuk kering juga bisa mengindikasikan pneumonia , infeksi paru-paru yang merupakan komplikasi HIV bagi sebagian orang.

Penting untuk diperhatikan bahwa batuk kering merupakan keluhan yang umum. Dengan tidak adanya gejala HIV lain, hal itu tidak menunjukkan bahwa seseorang telah tertular virus.

Batuk kering juga bisa terjadi akibat:

Orang yang berisiko tertular HIV atau orang dengan gejala infeksi lain harus menemui dokter.

Penyebab batuk kering dengan HIV

Banyak infeksi dan kondisi medis yang dapat menyebabkan batuk atau kesulitan bernapas lainnya pada Odha. Ini termasuk:

Infeksi virus dan parasit

Orang dengan HIV mungkin rentan terhadap infeksi virus dan parasit.

Mereka yang terjangkit cytomegalovirus (CMV), misalnya, mungkin mengalami masalah paru-paru dan batuk.

CMV adalah virus yang umum, dan biasanya tidak menimbulkan masalah kecuali seseorang memiliki sistem kekebalan yang lemah. Ini bisa termasuk orang yang HIV-positif, hamil, atau keduanya.

Demikian pula, parasit Toxoplasma gondii dapat menyebabkan toksoplasmosis, suatu kondisi yang menyebabkan masalah paru-paru yang menyerupai tuberkulosis atau beberapa jenis pneumonia pada orang dengan HIV.

Toxoplasma gondii umumnya hidup pada hewan dan kotorannya.

Infeksi bakteri

Beberapa infeksi bakteri dapat menyebar ke paru-paru atau saluran pernapasan dan menyebabkan peradangan dan iritasi, yang menyebabkan batuk.

Bakteri yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas pada Odha adalah:

  • Spesies Haemophilus
  • Mycobacterium avium complex (MAC)
  • Mycobacterium kansasii
  • Mycobacterium tuberculosis , yang menyebabkan tuberculosis
  • Pseudomonas aeruginosa
  • Staphylococcus aureus , yang menyebabkan infeksi Staph
  • Streptococcus pneumonia

Infeksi jamur

Jamur yang masuk ke paru-paru atau bagian tubuh lainnya dapat menyebabkan gangguan pernapasan.

Jamur berikut adalah penyebab paling umum dari infeksi jamur pada orang dengan HIV:

  • Aspergillus fumigatus
  • Blastomyces dermatitidis
  • Coccidioides immitis
  • Cryptococcus neoformans
  • Histoplasma capsulatum
  • Pneumocystis jirovecii
  • Talaromyces marneffei

Kanker

Beberapa jenis kanker lebih mungkin menyerang orang dengan HIV, terutama pada tahap lanjut dari perkembangan virus.

Beberapa jenis dapat menyebabkan gejala paru-paru dan pernapasan, seperti:

  • nyeri dada
  • batuk
  • batuk darah
  • sulit bernafas
  • sesak napas

Kanker yang dapat menyebabkan gejala ini termasuk Kaposi sarcoma , non-Hodgkin lymphoma , dan kanker paru-paru .

Risiko kanker paru hampir tiga kali lebih tinggi pada orang dengan HIV dibandingkan mereka yang tidak.

Kondisi lain

Beberapa kondisi paru-paru dan pernapasan lain dapat menyebabkan masalah pada orang dengan HIV.

Ini termasuk:

  • asma
  • penyakit paru obstruktif kronik, atau PPOK
  • penyakit paru interstitial, sekelompok penyakit yang mempengaruhi area di sekitar kantung udara paru-paru
  • hipertensi arteri pulmonalis , yaitu tekanan darah tinggi di arteri antara paru-paru dan jantung
  • sarcoidosis, suatu kondisi peradangan yang mempengaruhi paru-paru dan kelenjar getah bening

Gejala pernapasan lain dari HIV

image 581 1024x681 - HIV dan Batuk Kering: Apa yang Harus Diketahui?
Sesak napas sering terjadi pada orang dengan infeksi HIV akut.

Gejala yang memengaruhi pernapasan mungkin umum terjadi pada orang dengan HIV, terutama jika mereka tidak menerima pengobatan. Gejala tersebut bisa timbul dari berbagai infeksi atau komplikasi lain.

Sebuah penelitian yang lebih lama, dari tahun 2003 , mengamati gejala pernapasan di antara orang dengan HIV. Para peneliti melaporkan bahwa gejala umum termasuk:

  • sesak napas
  • batuk
  • produksi dahak

Gejala ini lebih umum di antara orang dengan HIV dibandingkan mereka yang tidak.

Merokok, baik di masa sekarang atau di masa lalu, adalah prediktor terbaik dari gejala pernapasan di antara orang HIV-positif.

Penting untuk dicatat bahwa pengobatan untuk mengobati HIV telah meningkat secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir.

Obat antiretroviral modern untuk HIV dapat secara efektif menangani banyak gejala, termasuk batuk, sementara juga mencegah perkembangan dan penularan virus.

Kapan harus ke dokter

Seseorang harus menemui dokter jika mengalami gejala pernapasan yang terus-menerus atau parah, termasuk:

  • batuk kering
  • demam
  • sesak napas
  • batuk basah (berdahak)

Seseorang dengan HIV harus menemui dokter sesegera mungkin jika mereka mengalami gejala atau jika gejala yang ada memburuk.

Cari pertolongan medis segera jika gejalanya meliputi:

  • batuk darah
  • sulit bernafas
  • nyeri dada yang parah

Untuk menegakkan diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan menanyakan riwayat kesehatan dan keluarga seseorang.

Mereka juga dapat melakukan tes tambahan, seperti tes darah atau rontgen dada.

Ringkasan

Prospek orang HIV-positif dengan batuk kering tergantung pada penyebab yang mendasari. Ada banyak alasan mengapa seseorang mengalami batuk kering atau gejala pernapasan lainnya.

Dalam kebanyakan kasus, pengobatan dapat mengontrol gejala atau mengatasi infeksi yang mendasarinya.

Bagi mereka dengan HIV, obat antiretroviral dapat secara efektif mencegah masalah pernapasan dan komplikasi lainnya.

Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan akses obat antiretroviral telah mengurangi gejala pernapasan.

Untuk memastikan pandangan terbaik, seseorang harus berbicara dengan dokter tentang gejala baru dan mengikuti rencana perawatan yang mereka resepkan.

printfriendly button - HIV dan Batuk Kering: Apa yang Harus Diketahui?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here