Human papillomavirus adalah virus menular seksual yang paling umum dan penyebab utama kutil kelamin. Laki-laki menunjukkan gejala spesifik begitu mereka terkena virus.

Human papillomavirus (HPV) mempengaruhi kulit dan selaput lembab yang melapisi tubuh. Ini adalah kelompok yang terdiri lebih dari 100 virus, dan jenis HPV yang berbeda terjadi di berbagai area tubuh.

HPV tipe 6 dan 11 menyebabkan lebih dari 90% dari kutil kelamin pada kedua jenis kelamin. HPV tipe 16 dan 18 menyebabkan sebagian besar kanker terkait HPV.

Gejala HPV pada pria

image 328 1024x683 - HPV pada Pria: Apa yang Perlu Diketahui?
HPV dapat menular selama hubungan seksual.

Meskipun kebanyakan pria yang menderita HPV tidak menunjukkan gejala apa pun, beberapa mengalami pertumbuhan atau kutil .

Ini dapat terjadi pada:

  • penis
  • testis
  • dubur
  • selangkangan dan paha
  • lidah dan bagian atas mulut

Kutil kelamin bisa kecil atau besar, datar atau menonjol, atau berbentuk kembang kol.

Mereka mungkin muncul sebagai benjolan atau sekelompok benjolan di daerah sekitar penis, anus, atau alat kelamin.

Kutil ini tidak sering terasa sakit tetapi bisa tidak sedap dipandang.

HPV bukanlah kanker, tetapi virus HPV dapat menyebabkan perubahan pada tubuh yang dapat menyebabkan kanker.

Seorang dokter mungkin tidak mendiagnosis kanker selama bertahun-tahun setelah seseorang terkena HPV karena perubahan pada sel-sel yang memiliki HPV menumpuk sangat lambat .

Gejala kanker dubur terkait HPV meliputi:

  • pendarahan, keluarnya cairan, nyeri, atau gatal pada anus
  • pembengkakan kelenjar getah bening di daerah anus atau selangkangan
  • perubahan kebiasaan buang air besar atau bentuk tinja

Kanker penis dapat menyebabkan:

  • perubahan jaringan pada penis, seperti warna, penebalan kulit, atau penumpukan jaringan
  • luka atau pertumbuhan yang menyakitkan atau tidak nyeri pada penis yang mungkin berdarah

Kanker di bagian belakang tenggorokan dapat memicu:

  • sakit tenggorokan atau sakit telinga yang konstan
  • batuk terus-menerus
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • penurunan berat badan
  • perubahan suara atau suara serak
  • benjolan atau pertumbuhan di leher

Pengobatan belum menemukan cara untuk membedakan HPV sementara dari HPV yang dapat berkembang menjadi kanker.

Penyebab

HPV menular melalui kontak langsung dan intim, termasuk kontak seksual, untuk kedua jenis kelamin. Virus dapat menyebar dari satu orang ke orang lain melalui seks oral, anal, atau vaginal, atau jika kulit menyentuh kulit orang lain.

Jika seseorang mengidap HPV, mereka dapat menyebarkan virus, bahkan ketika mereka tidak pernah menunjukkan gejala yang terlihat.

Kemungkinan seseorang tertular HPV meningkat karena beberapa faktor, antara lain:

  • riwayat seksual yang mencakup banyak pasangan
  • usia seperti HPV lebih sering terjadi pada masa remaja atau dewasa muda
  • tidak disunat
  • kulit rusak

Orang harus berkonsultasi dengan dokter jika kutil dalam bentuk apapun muncul di alat kelamin atau jika kutil terjadi yang menyebabkan ketidaknyamanan atau rasa sakit.

Komplikasi

Meskipun beberapa jenis HPV hanya dapat menyebabkan kutil kelamin, jenis lain juga dapat menyebabkan kanker.

Dokter mendiagnosis lebih dari 42.000 kanker terkait HPV setiap tahun di Amerika Serikat. Sekitar 18.300 kanker ini terjadi pada pria.

Pada pria, dokter telah mengaitkan HPV dengan perkembangan kanker berikut:

  • HPV mungkin bertanggung jawab atas lebih dari 90% kasus kanker dubur, yang mempengaruhi 2.200 pria setiap tahun.
  • Lebih dari 60% kanker penis dimulai dengan HPV.
  • Sekitar 70% orang dengan kanker orofaring, yang terjadi di bagian belakang tenggorokan, pangkal lidah, dan amandel, mungkin mengidapnya karena HPV.

Dibandingkan dengan pria yang berhubungan seks hanya dengan wanita, pria yang berhubungan seks dengan pria lain lebih mungkin untuk mengembangkan kanker dubur terkait HPV.

Laki-laki yang memiliki sistem kekebalan yang lemah karena HIV atau alasan lain memiliki peluang lebih tinggi untuk mengembangkan kanker dubur terkait HPV dibandingkan yang lain. Pria dengan HIV juga cenderung mengembangkan kutil kelamin yang lebih parah yang lebih sulit untuk diobati.

Pengobatan

image 329 1024x683 - HPV pada Pria: Apa yang Perlu Diketahui?
Seorang dokter dapat menggunakan cryotherapy untuk membekukan kutil kelamin.

Saat ini tidak ada pengobatan yang tersedia untuk HPV, tetapi pengelolaan penyakit dapat membantu kondisi terkait HPV dan beberapa gejala.

Saat ini tidak ada skrining rutin untuk mendiagnosis HPV pada pria. Namun, dokter seringkali dapat mendiagnosis apakah seseorang menderita HPV dengan memeriksa kutil yang muncul. Jika seseorang memiliki beberapa faktor risiko, dokter mungkin juga mengusap daerah anus untuk HPV.

Seorang dokter dapat mengobati kutil kelamin yang dihasilkan dengan obat resep atau operasi pengangkatannya.

Operasi pengangkatan kutil melibatkan pembekuan atau pembakaran, tergantung pada ukuran, lokasi, dan bentuknya. Metode ini dikenal dengan cryotherapy.

Namun, menyingkirkan kutil mungkin tidak mencegah penularan virus ke pasangan seksual.

Jika seseorang tidak menerima pengobatan untuk kutil kelamin, kemungkinan besar mereka tidak akan berubah menjadi kanker. Kemungkinan besar, mereka akan pergi, tumbuh, berkembang biak, atau tetap sama.

Jika HPV berkembang menjadi salah satu bentuk kanker yang umum, dokter atau spesialis kanker akan merawat individu tersebut dengan kombinasi pembedahan, kemoterapi , dan terapi radiasi .

Pencegahan

Menerima vaksin dan menggunakan kondom dengan benar saat berhubungan seks dapat menurunkan risiko tertular HPV. Namun, kondom tidak dapat memberikan perlindungan penuh terhadap HPV karena mungkin terdapat di area yang tidak terjangkau oleh kondom.

Meskipun tidak ada pengobatan yang tersedia, tiga vaksin efektif dapat membantu mencegah HPV. Ketiga vaksin tersebut mencegah infeksi HPV tipe 16 dan 18. Keduanya memiliki hubungan terkuat dengan kanker.

Salah satu vaksin juga mencegah tipe 6 dan 11, yang paling sering dikaitkan dengan kutil kelamin.

Vaksin

image 330 1024x680 - HPV pada Pria: Apa yang Perlu Diketahui?
Vaksin dapat membantu mencegah HPV.

Dokter menganjurkan agar anak laki-laki menerima seri vaksin HPV dua dosis pada usia 11-12 tahun.

Seorang dokter mungkin memberikan tiga dosis dalam situasi berikut :

  • Kedua dosis berjarak kurang dari 5 bulan.
  • Anak tersebut berusia di atas 14 tahun sehingga harus menerima tiga dosis selama 6 bulan.
  • Individu memiliki sistem kekebalan yang kurang efektif.

Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) telah menyetujui Gardasil 9 , vaksin yang cocok untuk individu berusia 9–45 tahun . Pada tahun 2014, Gardasil 9 hanya menerima persetujuan sebagai aman hingga usia 26 tahun.

FDA sekarang telah memperbarui ini untuk memasukkan orang dewasa hingga usia 45 tahun jika mereka tidak menerima vaksin ketika lebih muda.

Sejak vaksinasi HPV dimulai di AS, jumlah perempuan 14-19 tahun dengan salah satu dari empat jenis utama HPV telah turun dari 11,5% menjadi 4,3%. Pada wanita usia 20-24 tahun, angkanya menurun dari 18,5% menjadi 12,1%.

Vaksin HPV aman dan efektif. Studi telah melaporkan tidak ada efek samping yang serius , meskipun FDA menyarankan bahwa hal itu mungkin menyebabkan rasa sakit di tempat suntikan, bengkak, sedikit perubahan warna, dan sakit kepala .

Vaksin tidak mencegah IMS lain atau mengobati orang yang sudah memiliki penyakit terkait HPV atau HPV.

Hidup dengan HPV

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), infeksi HPV biasanya sembuh tanpa pengobatan dalam 2 tahun . Diperkirakan 90% dari infeksi HPV akan sembuh, dengan bantuan sistem kekebalan, tanpa menyebabkan kerusakan.

Meskipun demikian, virus sulit untuk diobati secara aktif oleh dokter, dan kekebalan yang berkembang mungkin membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Seseorang berpotensi terkena HPV selama bertahun-tahun sebelum menerima diagnosis atau mengalami komplikasi.

Jika seseorang memiliki kutil kelamin, mereka harus menghindari kontak seksual sampai kondisinya diobati.

Periode di mana kutil kelamin dapat menyebar setelah pengangkatan tidak diketahui. Mengenakan kontrasepsi penghalang, seperti kondom, dapat membantu mencegah penyebaran lebih lanjut.

Meskipun HPV umum terjadi, dan sebagian besar orang dewasa yang aktif secara seksual akan memiliki HPV di beberapa titik dalam hidup mereka, kanker terkait HPV dan masalah kesehatan kurang umum secara keseluruhan.

PERTANYAAN:

Bagaimana gejala berbeda pada pria dan wanita?

JAWABAN:

Kebanyakan orang dengan HPV tidak memiliki gejala apa pun kecuali mereka memiliki kutil kelamin. Ini berlaku untuk kedua jenis kelamin.

Namun, saat ini tidak ada tes skrining HPV yang disetujui untuk pria.

Wanita mungkin mengetahui bahwa mereka memiliki HPV melalui hasil tes Pap yang abnormal selama pemeriksaan kanker serviks rutin.

Selain itu, dokter dapat menggunakan tes DNA HPV untuk mendeteksi jenis HPV tertentu di sel serviks wanita.

Semua konten bersifat informatif dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat medis

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here