Ada sedikit topik yang menyebabkan perasaan jijik yang lebih kuat daripada kanibalisme. Konsumsi daging manusia selain menjijikkan, keji, juga salah secara moral. Namun, apakah kanibalisme buruk bagi kesehatan Anda?

image 412 - Kanibalisme: Suatu Peringatan Kesehatan
Kanibalisme: bukan pilihan tersehat.

Meskipun reaksi langsung terhadap makan daging manusia itu kuat, moralitas dan etika sebenarnya di balik perasaan itu tidak sesederhana seperti yang pertama kali muncul.

Kanibalisme terjadi pada banyak spesies dan telah menjadi bagian dari budaya manusia selama ribuan tahun.

Kadang-kadang, kanibalisme mengambil bentuk memakan bagian dari musuh untuk mendapatkan kekuatannya. Di suku lain, konsumsi daging manusia memiliki makna ritual yang lebih.

Di masa-masa sulit, orang-orang kembali ke kanibalisme untuk bertahan hidup; misalnya, ada laporan tentang kanibalisme selama bencana kelaparan di Korea Utara pada tahun 2013, pengepungan Leningrad pada awal 1940-an, dan “Great Leap Forward” China pada akhir 1950-an dan 1960-an.

Di Eropa, dari abad ke-14 hingga awal abad ke-18, bagian tubuh manusia dengan sengaja dijual dan dibeli sebagai obat-obatan, terutama tulang, darah, dan lemak . Bahkan para pendeta dan bangsawan secara rutin mengonsumsi produk tubuh manusia dalam upaya mencegah apa pun dari sakit kepala hingga epilepsi , dan dari mimisan hingga asam urat .

Dalam beberapa budaya, setelah orang yang dicintai meninggal, sebagian dikonsumsi sehingga secara harfiah menjadi bagian dari mereka. Bagi pikiran yang “beradab”, ini tampaknya mengganggu, tetapi bagi pikiran orang-orang yang melakukan ritual ” peralihan ” ini, mengubur ibunya di tanah atau meninggalkannya untuk dimakan belatung sama-sama mengganggu.

Begitu kita mulai melepaskan kemampuan kanibalisme untuk membuat kita langsung mundur, kita melihat bahwa perasaan kita tidak sejelas kelihatannya. Misalnya, banyak dari kita masih memakan kuku jari kita, dan beberapa wanita makan plasenta setelah melahirkan. Garis-garisnya, mungkin, sedikit lebih kabur daripada yang mungkin disimpulkan oleh reaksi awal kita.

Untuk tujuan artikel ini, kita tidak perlu membahas interaksi antara perasaan naluriah dan logika yang keras dan dingin. Di sini kita akan fokus pada konsekuensi kesehatan negatif kanibalisme.

Di sebagian besar peradaban, kanibalisme adalah tujuan terakhir, digunakan hanya jika alternatifnya adalah kematian tertentu. Tetapi apa konsekuensi kesehatan potensial dari makan sesama, jika ada?

Implikasi kesehatan dari makan sesama

Meski terkesan “salah”, kabar baiknya adalah mengonsumsi daging manusia yang telah dimasak tidak lebih berbahaya daripada mengonsumsi daging hewan lain yang telah dimasak. Hal yang sama berlaku untuk sebagian besar tubuh manusia; implikasi kesehatannya mirip dengan makan omnivora besar.

Namun, ada satu organ yang harus dihindari dengan cara apa pun: otak.

Orang-orang Fore di Papua Nugini, hingga baru-baru ini, mempraktikkan transugasi – memakan kerabat yang telah meninggal. Kelompok terisolasi inilah yang menunjukkan konsekuensi yang sangat serius dari memakan otak manusia lain.

Kuru adalah ensefalopati spongiformis yang sangat fatal dan dapat menular; Ini adalah penyakit berbasis prion yang mirip dengan BSE (bovine spongiform encephalopathy), juga dikenal sebagai penyakit sapi gila.

Penyakit prion dikaitkan dengan akumulasi glikoprotein abnormal yang dikenal sebagai protein prion (PrP) di otak. PrP terjadi secara alami, terutama di sistem saraf. Fungsinya dalam kesehatan belum sepenuhnya dipahami; Namun, PrP diketahui berperan dalam sejumlah penyakit, termasuk penyakit Alzheimer .

Orang-orang Fore adalah satu-satunya populasi yang diketahui di dunia yang pernah mengalami epidemi kuru dan, pada puncaknya di tahun 1950-an, itu adalah penyebab utama kematian pada wanita di antara suku Fore dan tetangga terdekat mereka.

Kata “kuru” berasal dari bahasa Kedepan dan berarti “mengguncang”. Kuru juga dikenal sebagai “penyakit tertawa” karena semburan tawa patologis yang akan ditunjukkan pasien.

Laporan pertama tentang kuru yang mencapai telinga Barat datang dari administrator Australia yang menjelajahi daerah tersebut:

“ Tanda pertama kematian yang akan datang adalah kelemahan umum yang diikuti oleh kelemahan umum dan ketidakmampuan untuk berdiri. Korban pensiun ke rumahnya. Dia bisa makan sedikit tetapi menderita menggigil hebat. Tahap selanjutnya adalah korban berbaring di rumah dan tidak bisa makan, dan kematian akhirnya terjadi. “

WT Brown

Puncaknya, 2 persen dari semua kematian di desa Fore disebabkan oleh kuru. Penyakit ini terutama menyerang perempuan dan anak-anak; bahkan, beberapa desa hampir seluruhnya tidak memiliki wanita.

Perbedaan jenis kelamin pada penyakit ini tampaknya disebabkan oleh beberapa alasan; Para pria percaya bahwa, selama masa konflik, mengkonsumsi daging manusia melemahkan mereka, sehingga wanita dan anak-anak lebih sering memakan orang yang meninggal. Selain itu, sebagian besar wanita dan anak-anak yang bertanggung jawab untuk membersihkan tubuh, membuat mereka berisiko tinggi terkena infeksi melalui luka terbuka.

Gejala kuru

Kuru memiliki masa inkubasi yang lama dimana tidak ada gejala apapun. Periode asimtomatik ini seringkali berlangsung selama 5-20 tahun, tetapi, dalam beberapa kasus, dapat berlarut-larut selama lebih dari 50 tahun . Begitu gejala muncul, keduanya fisiologis dan neurologis dan sering dibagi menjadi tiga fase:

Tahap ambulan (ambulant stage)

image 413 - Kanibalisme: Suatu Peringatan Kesehatan
Gejala kuru dibagi menjadi tiga fase.
  • Sakit kepala
  • Nyeri sendi
  • Gemetar
  • Kehilangan keseimbangan
  • Kemunduran bicara
  • Kontrol otot menurun.

Tahap menetap (sedentary stage)

  • Menjadi tidak mampu berjalan
  • Kehilangan koordinasi otot
  • Gemetar parah
  • Ketidakstabilan emosional – depresi dengan ledakan tawa yang tidak terkendali.

Tahap terminal (terminal stage)

  • Tidak bisa duduk tanpa didukung
  • Hampir tidak ada koordinasi otot
  • Tidak dapat berbicara
  • Inkontinensia
  • Kesulitan menelan
  • Tidak responsif terhadap lingkungan sekitar
  • Ulserasi dengan nanah dan nekrosis (kematian jaringan).

Umumnya penderita akan meninggal antara 3 bulan sampai 2 tahun sejak timbulnya gejala. Kematian biasanya terjadi karena pneumonia atau luka tekan yang terinfeksi.

Syukurlah, kuru hampir seluruhnya menghilang. Selama tahun 1950-an, penegakan hukum kolonial Australia dan misionaris Kristen membantu mengurangi kanibalisme penguburan orang-orang Fore. Setelah praktik itu dihentikan, atau dikurangi secara signifikan, prion tidak dapat lagi menyebar di antara anggota suku. Korban terakhir penyakit tersebut diperkirakan meninggal pada tahun 2005.

Meskipun kuru tidak pernah menjadi masalah kesehatan utama bagi sebagian besar umat manusia, wabah tersebut terbukti bermanfaat bagi para peneliti medis. Kekhawatiran yang relatif baru-baru ini seputar BSE dan penyakit Creutzfeldt-Jakob telah memunculkan kembali minat terhadap kuru.

Kuru tetap menjadi satu-satunya epidemi penyakit prion manusia yang diketahui. Dengan memahami penyakit ini dan cara kerjanya, pengobatan mungkin dirancang untuk mencegah, atau setidaknya mengurangi, kemungkinan epidemi berbasis prion neurologis di masa depan.

Sumber:

Medical News Today

printfriendly button - Kanibalisme: Suatu Peringatan Kesehatan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here