Ketika sakit perut parah terjadi, mungkin sulit untuk memutuskan apakah akan menemui dokter, pergi ke ruang gawat darurat, atau menunggu. Jika rasa sakitnya parah atau melemahkan, seseorang mungkin perlu segera mencari bantuan medis.

Sakit perut adalah alasan paling umum untuk mengunjungi ruang gawat darurat. Ketika seseorang tidak yakin tentang apa yang harus dilakukan, mungkin yang terbaik adalah menghubungi saluran bantuan dokter atau perawat untuk memutuskan tindakan terbaik.

Artikel ini membahas tentang penyebab sakit perut yang parah, termasuk yang memerlukan perawatan medis segera.

Penyebab sakit perut yang parah

Beberapa jenis sakit perut adalah keadaan darurat medis. Banyak jenis setidaknya membutuhkan perawatan dokter.

Orang-orang harus menemui dokter atau menghubungi saluran nasehat jika mereka mengalami hal berikut:

Masalah hati, kandung empedu, atau pankreas

image 230 1024x683 - Kapan Harus ke Dokter untuk Sakit Perut yang Parah?
Seseorang mungkin mengalami sakit perut yang parah karena batu empedu.

Saat seseorang mengalami nyeri di perut kanan atas , tepat di bawah tulang rusuk, itu bisa menandakan masalah pada hati, kandung empedu, atau pankreas.

Batu empedu adalah salah satu penyebab paling umum. Tanpa pengobatan, batu empedu dapat menyumbat saluran empedu dan menyebabkan masalah fungsi hati atau infeksi pada pankreas yang disebut pankreatitis . Kantung empedu bahkan bisa pecah.

Biasanya, batu empedu menyebabkan nyeri hebat di perut kanan atas yang berlangsung selama 4–6 jam. Beberapa orang mungkin juga muntah.

Batu empedu biasanya bukan keadaan darurat medis, tetapi batu empedu memerlukan kunjungan ke dokter. Ini karena komplikasi batu empedu, seperti pankreatitis, bisa mengancam nyawa.

Kondisi lain, seperti kandung empedu porselen, juga bisa menyebabkan nyeri di perut kanan atas. Kantung empedu porselen terjadi ketika endapan kalsium menumpuk di kantong empedu.

Jika rasa sakit datang dengan demam , muntah, mata atau kulit kuning, tinja putih atau pucat, atau perasaan sakit parah, seseorang harus pergi ke ruang gawat darurat.

Penyakit divertikular

Penyakit divertikular berkembang ketika kantong kecil terbentuk di usus besar. Terkadang, kantong ini bisa meradang atau terinfeksi, menyebabkan kondisi menyakitkan yang disebut divertikulitis .

Penyakit divertikular bukanlah keadaan darurat medis tetapi memerlukan kunjungan ke dokter. Gejalanya meliputi:

Batu ginjal

Batu ginjal sangat menyakitkan, tetapi biasanya tidak berbahaya. Seseorang mungkin memiliki batu ginjal jika mereka mengembangkan rasa sakit yang hebat di perut bagian bawah yang menjalar ke punggung tengah.

Gejala lain dari batu ginjal meliputi:

  • pusing
  • pusing
  • nyeri yang menjalar ke selangkangan

Jika rasa sakitnya hebat, seseorang bisa pergi ke rumah sakit untuk segera menghilangkan rasa sakit.

Jika rasa sakitnya bisa dikendalikan, mungkin yang terbaik adalah menghubungi dokter. Dokter dapat mendiagnosis batu ginjal dan menilai apakah kondisi medis yang mendasari menyebabkannya berkembang.

Dehidrasi

Kondisi perut yang menyebabkan muntah atau diare dapat menyebabkan dehidrasi , terutama pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua.

Jika seseorang tidak dapat menahan cairan, mereka mungkin membutuhkan cairan infus dari dokter atau di rumah sakit.

Segera hubungi dokter atau pergi ke rumah sakit untuk gejala dehidrasi seperti kulit sangat kering, mulut kering , tidak kencing, bibir pecah-pecah, atau detak jantung cepat.

Radang usus buntu

Apendisitis adalah infeksi usus buntu. Tanpa pengobatan, usus buntu bisa pecah.

Nyeri hebat tiba-tiba yang dimulai di tengah perut dan perlahan bergerak ke sisi kanan perut mungkin merupakan tanda radang usus buntu. Namun, rasa sakitnya bisa bervariasi, terkadang dimulai sebagai nyeri tumpul di sekitar area pusar dan semakin parah saat bergerak ke sisi kanan perut.

Orang harus mencari perawatan medis darurat untuk gejala radang usus buntu. Biasanya, dokter akan menyarankan pengangkatan usus buntu dan meresepkan antibiotik .

Perdarahan dan pecahnya pembuluh darah

Perut penuh dengan pembuluh darah, termasuk aorta, yang merupakan pembuluh darah terbesar di tubuh.

Aneurisma aorta pecah terjadi ketika tonjolan di aorta pecah. Diseksi aorta terjadi ketika sesuatu memotong atau menusuk aorta. Mempertahankan robekan atau pecahnya pembuluh darah di perut adalah keadaan darurat yang mengancam jiwa.

Gejala utama pecahnya pembuluh darah di perut adalah rasa sakit yang luar biasa, tidak dapat dijelaskan, dan tiba-tiba. Beberapa orang juga mengalami sesak napas, jantung berdebar kencang, dan pusing.

Orang yang tahu bahwa mereka menderita aneurisma perut harus mengobati sakit perut apa pun sebagai keadaan darurat. Setibanya di ruang gawat darurat, mereka harus memberi tahu dokter tentang aneurisma.

Usus tersumbat

Penyumbatan di usus bisa membuat tubuh sulit atau tidak mungkin mengeluarkan kotoran. Meskipun beberapa penyumbatan mungkin hanya menyumbat sebagian usus, yang lain memblokirnya sepenuhnya. Penyumbatan total bisa mengancam jiwa.

Beberapa kondisi, termasuk tumor, penyakit radang usus, dan hernia , dapat menyumbat usus.

Salah satu penyebab paling berbahaya dari usus yang tersumbat adalah volvulus . Volvulus berkembang ketika usus besar berputar di sekitar dirinya sendiri. Tanpa pengobatan, volvulus dapat merobek usus atau menyebabkan kematian jaringan.

Gejala usus yang tersumbat meliputi:

  • sakit perut
  • kram
  • perut yang bengkak
  • demam
  • detak jantung yang cepat
  • diare berdarah

Beberapa orang mengembangkan infeksi yang mengancam jiwa yang disebut sepsis . Sepsis biasanya menyebabkan gejala tambahan, seperti:

  • demam tinggi
  • kelemahan
  • kelelahan
  • muntah
  • gejala penyakit parah lainnya

Usus yang tersumbat biasanya merupakan keadaan darurat medis, tetapi sulit untuk membedakannya dari kondisi lain berdasarkan gejalanya saja.

Orang yang mengira mereka mengalami penyumbatan usus, terutama mereka yang memiliki faktor risiko, seperti tumor atau hernia, harus pergi ke ruang gawat darurat.

Sakit perut untuk diobati di rumah

image 231 1024x683 - Kapan Harus ke Dokter untuk Sakit Perut yang Parah?
Seseorang dapat mengobati rasa sakit akibat gas dan gangguan pencernaan di rumah.

Banyak jenis sakit perut yang aman untuk diobati di rumah. Ini termasuk:

  • gangguan pencernaan
  • sakit gas
  • kembung karena makan berlebihan
  • sakit perut karena sensitifitas makanan

Virus perut, seperti norovirus , seringkali dapat menyebabkan mual, kembung, dan diare. Muntah juga dapat menyebabkan rasa sakit yang hebat, tetapi muntah biasanya menawarkan kelegaan sementara.

Virus ini cenderung hilang tanpa pengobatan dalam beberapa hari. Sangat penting untuk tetap terhidrasi selama ini.

Anak-anak, orang dewasa yang lebih tua, dan orang yang rentan secara medis sangat rentan terhadap dehidrasi.

Aman untuk mengobati virus perut di rumah, tetapi seseorang harus menghubungi dokter jika gejalanya berlangsung lebih lama dari beberapa hari, atau jika mereka tidak dapat menahan cairan lebih dari 12 jam.

Jika bayi yang baru lahir mengalami gejala virus perut, hubungi dokter atau bawa mereka ke ruang gawat darurat.

Ringkasan

Sakit perut bisa terasa sangat tidak nyaman, tetapi sering kali menandakan penyakit ringan. Namun, mengalami sakit perut mendadak atau sakit perut yang terjadi bersamaan dengan gejala lain dapat menunjukkan masalah medis yang lebih serius.

Tidak mungkin mendiagnosis sakit perut hanya berdasarkan gejala. Tingkat keparahan sakit perut seseorang tidak selalu berkorelasi dengan tingkat keparahan penyakitnya. Misalnya, beberapa nyeri gas bisa parah tetapi akan berlalu tanpa menyebabkan kerusakan yang bertahan lama.

Cara terbaik adalah untuk berhati-hati dan menemui dokter untuk sakit perut yang tidak kunjung sembuh, atau jika penyebabnya tidak jelas.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here