Kesehatan

Kedua Angka Tekanan Darah dapat Memprediksi Penyakit Jantung

Menurut penelitian baru, baik tekanan darah sistolik dan diastolik tinggi dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke.

Penyakit jantung dan stroke adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, lebih dari 600.000 orang meninggal karena penyakit jantung setiap tahun. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), hampir seperempat dari kematian akibat penyakit kardiovaskular dapat dicegah.

Pembacaan tekanan darah sangat penting untuk menganalisis dan memantau tekanan darah. Tes-tes ini mencatat tekanan darah menggunakan dua pengukuran: tekanan darah sistolik dan diastolik. Memahami angka-angka ini adalah kunci untuk mengendalikan tekanan darah.

Tekanan sistolik menunjukkan berapa banyak tekanan yang ditempatkan darah pada arteri ketika jantung berdetak, sedangkan tekanan darah diastolik menunjukkan tekanan saat jantung beristirahat di antara denyut. The American Heart Association (AHA) menyarankan bahwa angka tekanan darah di bawah 120/80 milimeter air raksa (mm Hg) adalah normal.

Ketika bacaan berkisar antara 120-129 mm Hg sistolik dan diastolik kurang dari 80 mm Hg, orang tersebut mengalami peningkatan tekanan darah. Hipertensi terjadi ketika tekanan darah secara konsisten lebih dari 130 mm Hg sistolik atau lebih dari 80 mm Hg diastolik.

Angka mana yang lebih penting?

Ketika dokter mengevaluasi risiko tekanan darah tinggi , mereka biasanya lebih memperhatikan tekanan darah sistolik, yang mereka anggap sebagai faktor risiko utama untuk penyakit kardiovaskular pada orang dewasa yang lebih tua.

Beberapa dekade penelitian telah mengindikasikan bahwa tekanan darah sistolik tinggi lebih mungkin daripada tekanan diastolik untuk memprediksi penyakit jantung, tetapi sekarang, sebuah penelitian baru menemukan bahwa kedua angka dalam pembacaan tekanan darah memiliki hubungan yang kuat dengan serangan jantung dan risiko stroke.

Para peneliti di Kaiser Permanente, sebuah perusahaan perawatan kesehatan di Oakland, CA, melakukan penelitian, yang muncul dalam New England Journal of Medicine.

Penelitian ini melibatkan lebih dari 36 juta pembacaan tekanan darah dari 1,3 juta orang. Hasilnya menantang temuan sebelumnya dan menunjukkan pentingnya tekanan darah sistolik dan diastolik.

“Penelitian ini membawa sejumlah besar data untuk ditanggung pada pertanyaan dasar, dan itu memberikan jawaban yang jelas,” kata spesialis stroke Kaiser Permanente, Dr. Alexander C. Flint, yang merupakan penulis utama penelitian ini.

Penulis senior studi ini adalah Dr. Deepak L. Bhatt, direktur eksekutif Intervensional Cardiovascular Services di Brigham and Women’s Hospital dan profesor kedokteran di Harvard Medical School – keduanya di Boston, MA.

Sejumlah besar data mengungkapkan jawabannya

Flint menjelaskan bahwa penelitian sebelumnya telah memengaruhi  pedoman kardiologi , yang berfokus terutama pada tekanan sistolik untuk memprediksi risiko penyakit jantung. Beberapa ahli bahkan berpendapat bahwa mungkin untuk mengabaikan angka diastolik.

Studi baru adalah yang terbesar dari jenisnya. Temuan ini mengkonfirmasi bahwa tekanan sistolik memiliki efek yang lebih besar, tetapi mereka juga menunjukkan bahwa tekanan sistolik dan diastolik dapat memprediksi risiko serangan jantung atau stroke.

Para peneliti menganalisis efek hipertensi sistolik dan diastolik pada berbagai hasil yang merugikan, seperti “infark miokard, stroke iskemik, atau stroke hemoragik,” lebih dari 8 tahun dan menemukan bahwa kedua komponen secara independen memprediksi serangan jantung dan stroke.

Pedoman Akademi Kardiologi dan AHA Amerika yang baru-baru ini diperbarui sekarang merekomendasikan orang-orang yang lebih dekat untuk memantau risiko tekanan darah tinggi. Temuan penelitian baru bahwa hipertensi sistolik dan diastolik memiliki efek pada ambang batas bawah 130/80 mm Hg mendukung perubahan ini.

Uji Intervensi Tekanan Darah Sistolik Institut Nasional (SPRINT) juga menghasilkan hasil yang serupa.

“Analisis ini, menggunakan sejumlah besar data longitudinal, secara meyakinkan menunjukkan bahwa keduanya penting, dan itu menunjukkan bahwa pada orang yang secara umum sehat, angka tekanan darah rendah lebih baik.”

Deepak L. Bhatt

Artikel Terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *