Kejang nokturnal adalah kejang yang terjadi saat seseorang sedang tidur. Mereka dapat menyebabkan perilaku malam hari yang tidak biasa, seperti bangun tanpa alasan atau buang air kecil saat tidur, serta tersentak dan gemetar pada tubuh.

Kejang nokturnal biasanya merupakan jenis kejang yang disebut kejang tonik-klonik. Kebanyakan orang dengan kejang malam hari seperti ini menderita epilepsi .

Artikel ini mengulas lebih lanjut tentang kejang di malam hari, termasuk penyebab, gejala, dan perawatannya.

Apa itu kejang nokturnal?

image 604 1024x769 - Kejang Nokturnal: Apa yang Perlu Diketahui?
Kejang di malam hari dapat menyebabkan tubuh tersentak dan gemetar di malam hari.

Kejang nokturnal jarang terjadi dan biasanya berarti seseorang menderita epilepsi.

Berbagai bahan kimia memicu aktivitas listrik secara teratur yang berperan dalam pemikiran sehari-hari, gerakan, dan fungsi otak lainnya. Selama kejang, lonjakan aktivitas listrik yang tidak biasa secara tiba-tiba menyebabkan seseorang kehilangan kendali atas beberapa fungsi ini.

Ada banyak jenis kejang, tetapi sebagian besar kejang nokturnal bersifat tonik-klonik. Dokter biasa menyebut kejang tonik-klonik sebagai kejang grand mal. Biasanya berlangsung kurang dari 5 menit .

Selama fase tonik, otot seseorang menjadi kaku. Hal ini dapat menyebabkan mereka menggigit lidah atau kehilangan kendali atas kandung kemih atau usus mereka.

Selama fase klonik, otot mereka mungkin bergerak-gerak. Segera setelah kejang, orang tersebut mungkin sulit dibangunkan.

Kurang tidur adalah pemicu kejang yang umum di antara penderita epilepsi, sehingga kejang nokturnal yang mengganggu tidur dapat meningkatkan risiko kejang lebih lanjut.

Gejala

Selama kejang nokturnal, seseorang dapat:

  • berteriak atau membuat suara yang tidak biasa, terutama tepat sebelum otot menegang
  • tiba-tiba tampak sangat kaku
  • membasahi tempat tidur
  • kedutan
  • menggigit lidah mereka
  • jatuh dari tempat tidur
  • menjadi sulit untuk bangun setelah kejang
  • menjadi bingung atau menunjukkan perilaku tidak biasa lainnya setelah kejang
  • bangun tiba-tiba tanpa alasan yang jelas

Tidak semua orang dengan kejang nokturnal mengetahui bahwa mereka mengalaminya. Terkadang, satu-satunya gejala adalah sakit kepala saat bangun tidur.

Setelah kejang, seseorang mungkin merasa lelah atau kurang tidur. Hal ini dapat menyebabkan mereka mengantuk atau mudah tersinggung di siang hari.

Kejang nokturnal biasanya terjadi tepat setelah seseorang tertidur, tepat sebelum mereka bangun, atau tepat setelah mereka bangun.

Penyebab

image 605 1024x683 - Kejang Nokturnal: Apa yang Perlu Diketahui?
Genetika adalah kemungkinan penyebab epilepsi.

Epilepsi dapat menyebabkan kejang di malam hari. Epilepsi adalah istilah umum yang mengacu pada berbagai jenis gangguan kejang.

Mengetahui seseorang menderita epilepsi tidak menjelaskan mengapa mereka mengalami kejang. Dokter mendiagnosis seseorang dengan epilepsi jika mereka mengalami dua atau lebih kejang yang tidak jelas disebabkan oleh hal lain, seperti demam atau penarikan alkohol.

Beberapa penyebab potensial epilepsi meliputi:

  • genetika
  • trauma kepala
  • infeksi otak
  • stroke , kelainan pembuluh darah, dan tumor

Jenis epilepsi tertentu lebih mungkin menyebabkan kejang nokturnal. Mereka termasuk:

  • kebangkitan kejang tonik-klonik
  • epilepsi rolandic jinak masa kanak-kanak
  • Sindrom Landau-Kleffner
  • epilepsi lobus frontal
  • epilepsi mioklonik remaja

Diagnosa

Membedakan kejang di malam hari dari perilaku tidur lainnya, seperti berjalan dalam tidur atau teror malam, bisa menjadi tantangan.

Orang yang tinggal sendiri mungkin terbangun dengan kelelahan, tetapi tidak tahu bahwa mereka mengalami kejang. Jika seseorang tidak mengalami kejang di siang hari, mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka berisiko mengalami kejang di malam hari.

Seseorang yang memiliki perilaku malam hari yang tidak biasa, sakit kepala di pagi hari, atau perubahan suasana hati yang tidak dapat dijelaskan harus menemui dokter.

Dokter biasanya mendiagnosis epilepsi dengan electroencephalogram (EEG), yaitu tes yang mengukur aktivitas listrik di otak. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin merekomendasikan MRI atau CT scan untuk melihat apakah ada area cedera otak atau tumor di otak.

Ketika seseorang hanya mengalami kejang malam hari atau tidak yakin apakah pengalaman malam hari mereka adalah kejang, dokter dapat merekomendasikan studi tidur. Studi tidur dapat mengesampingkan masalah lain, seperti sleep apnea.

Kejang nokturnal pada anak-anak

Beberapa jenis epilepsi masa kanak-kanak dapat menyebabkan kejang di malam hari.

Epilepsi rolandik jinak, bentuk paling umum dari epilepsi masa kanak-kanak, biasanya menghilang saat dewasa. Gejala utamanya adalah kejang malam hari.

Anak-anak dengan bentuk epilepsi ini mungkin juga mengalami migrain atau masalah perilaku. Kebanyakan anak dengan bentuk epilepsi ini memiliki riwayat keluarga kejang.

Epilepsi mioklonik remaja , kadang-kadang disebut sindrom Janz, biasanya dimulai pada masa remaja, dan kejang mungkin singkat pada awalnya. Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan epilepsi jenis ini, tetapi mungkin bersifat genetik.

Tidak semua kejang malam hari pada anak berarti anak menderita epilepsi. Antara 2% dan 5% anak di bawah usia 5 tahun di Amerika Serikat mengalami kejang demam , yang terjadi saat mereka demam.

Kejang demam biasanya tidak berbahaya, dan biasanya sembuh setelah demam mereda. Namun, penting untuk menemui dokter untuk mengesampingkan penyebab lain, seperti cedera otak atau infeksi.

Pengobatan dan pencegahan

image 606 1024x683 - Kejang Nokturnal: Apa yang Perlu Diketahui?
Obat anti kejang dapat membantu mencegah kejang di malam hari.

Kejang nokturnal berpotensi berbahaya dan meningkatkan risiko kematian akibat epilepsi. Mengalami kejang saat tidur juga bisa membuat seseorang mudah mengalami cedera.

Orang yang mengalami kejang malam hari lebih cenderung menderita oksigen darah rendah selama dan setelah kejang. Mereka juga cenderung terus mengalami aktivitas otak yang tidak biasa setelah kejang.

Meskipun ini bisa menakutkan, epilepsi biasanya bisa diobati. Mengontrol kejang sangat mengurangi risiko komplikasi seseorang.

Perawatan yang tepat tergantung pada jenis kejang yang dialami seseorang, penyebabnya, dan faktor kesehatan lainnya. Perawatan yang mungkin termasuk:

  • obat anti kejang, seperti fenitoin
  • menghindari pemicu kejang, seperti kurang tidur
  • diet tinggi lemak, rendah karbohidrat , atau diet ketogenik
  • stimulator saraf vagus, atau implan bedah yang mengirimkan impuls listrik ke otak

Melacak gejala dan pemicu dapat membantu mengidentifikasi pola apa pun dalam gejala dan apakah rencana perawatan berhasil.

Orang yang mengalami kejang di malam hari mungkin juga ingin mengambil tindakan untuk mencegah cedera. Ini bisa termasuk:

  • memilih rangka tempat tidur yang rendah atau meletakkan kasur di lantai
  • meletakkan alas pengaman, seperti untuk senam, di lantai di samping tempat tidur
  • menggunakan lampu yang dipasang di dinding daripada lampu meja
  • menjauhkan furnitur dari tempat tidur
  • menggunakan monitor kejang nokturnal yang memberi tahu orang yang dicintai saat seseorang mengalami kejang

Ringkasan

Kejang nokturnal berpotensi berbahaya. Bagi orang yang tidak memiliki riwayat kejang sebelumnya, mereka mungkin merupakan tanda pertama epilepsi.

Tidak peduli berapa banyak kejang malam hari yang dialami seseorang atau obat apa yang mereka minum, penting untuk segera menemui dokter untuk gejala kejang malam hari.

Mengontrol kejang malam hari dapat secara signifikan mengurangi risiko komplikasi epilepsi. Diagnosis lengkap juga dapat mengesampingkan penyebab lain dari gejala yang mengganggu di malam hari.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here