Keraguan kencing adalah ketika seseorang mengalami kesulitan memulai atau mempertahankan aliran urin. Meskipun keragu-raguan kencing paling umum terjadi pada pria yang lebih tua karena pembesaran prostat, hal itu dapat terjadi baik pada pria maupun wanita dari segala usia.

Siapa pun yang mengalami gejala keragu-raguan kencing harus berbicara dengan dokter yang dapat mengesampingkan penyebab yang mendasari.

Artikel ini mempelajari tentang penyebab keragu-raguan kencing pada pria dan wanita serta cara mengobati dan mencegah gejala.

Penyebab

image 398 1024x683 - Keraguan Kencing: Apa Penyebabnya pada Pria dan Wanita?
Pemberian anestesi selama operasi dapat menyebabkan keraguan kencing pada pria dan wanita.

Ada berbagai kemungkinan penyebab keragu-raguan kencing. Beberapa mempengaruhi pria dan wanita, sementara yang lain hanya mempengaruhi satu jenis kelamin.

Beberapa penyebab paling umum meliputi:

  • kerusakan saraf akibat kecelakaan, stroke , diabetes , atau kerusakan otak
  • anestesi dari operasi
  • infeksi saluran kemih
  • batu ginjal atau kandung kemih
  • operasi pada bagian mana pun dari saluran kemih
  • obat-obatan, seperti dekongestan
  • infeksi seksual menular
  • tumor kanker menyebabkan penyumbatan
  • kondisi psikologis
  • gangguan otot kandung kemih
  • menghindari disfungsi

Penyebab khas untuk pria

Salah satu penyebab umum keragu-raguan kencing pada pria adalah pembesaran prostat jinak. Ini adalah penyebab paling umum pada pria yang lebih tua, tetapi pembesaran prostat dapat memengaruhi pria yang lebih muda juga.

Prostat adalah kelenjar khusus pria yang mengelilingi uretra. Uretra adalah tabung yang mengangkut urin keluar dari tubuh. Ketika prostat membesar dari waktu ke waktu, itu memberi tekanan pada uretra. Tekanan yang meningkat ini mungkin menyulitkan pria untuk memulai atau mempertahankan aliran urin.

Selain itu, pria mungkin mengalami radang prostat yang disebut prostatitis. Infeksi seringkali menjadi penyebab prostatitis. Peradangan memberi tekanan pada area di sekitar uretra dan membuat Anda sulit buang air kecil.

Penyebab khas untuk wanita

Wanita tidak cenderung mengembangkan keraguan buang air kecil seperti pria. Namun, wanita bisa mengalami keragu-raguan buang air kecil selama kehamilan dan setelah melahirkan.

Wanita kemungkinan besar mengalami keragu-raguan buang air kecil setelah melahirkan jika mereka mengalami salah satu dari yang berikut:

  • persalinan kala dua yang berkepanjangan
  • episiotomi
  • robekan perineum
  • penggunaan forsep atau vakum saat melahirkan
  • penggunaan epidural
  • bayi dengan berat lebih dari 4000 gram

Keraguan kencing relatif umum terjadi setelah melahirkan karena trauma pada saraf di sekitar kandung kemih dan saluran kemih.

Perawatan kandung kemih pascapartum yang tepat, termasuk buang air kecil setidaknya sekali setiap 6 jam, dapat membantu mencegah dan meredakan keraguan kencing setelah melahirkan.

Infeksi saluran kemih adalah penyebab umum keragu-raguan pada wanita.

Pengobatan

Keraguan kencing sesekali sering tidak menjadi perhatian. Namun, jika gejalanya menetap atau berulang, seseorang harus menemui dokter.

Sebelum perawatan, dokter kemungkinan akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan kepada orang tersebut tentang gejala mereka. Pertanyaan-pertanyaan ini mungkin termasuk:

  • Apakah keragu-raguan kencing itu datang secara tiba-tiba atau bertahap?
  • Adakah gejala lain, seperti demam atau nyeri?
  • Sudah berapa lama gejalanya terjadi?
  • Apakah aliran urin lemah?
  • Apakah ada yang membuat gejala menjadi lebih baik atau lebih buruk?

Seorang dokter juga dapat melakukan tes untuk mencari penyebab yang mendasari. Dokter mungkin memerlukan sampel urin. Untuk pria, tes yang umum adalah pemeriksaan atau pencitraan prostat. Tes lain termasuk pemeriksaan urine.

Perawatan akan tergantung pada penyebab keragu-raguan kencing.

Beberapa perawatan standar meliputi:

  • antibiotik untuk infeksi
  • obat-obatan untuk prostat yang membesar
  • operasi untuk meredakan penyumbatan prostat
  • prosedur untuk melebarkan uretra
  • pengangkatan jaringan parut di dalam uretra

Selain pengobatan tradisional, ada beberapa langkah yang bisa dilakukan seseorang di rumah untuk membantu meringankan gejala.

Pengobatan rumahan

image 399 1024x683 - Keraguan Kencing: Apa Penyebabnya pada Pria dan Wanita?
Mandi air hangat dapat membantu meredakan keraguan buang air kecil.

Ada beberapa pengobatan yang dapat dilakukan seseorang di rumah untuk membantu meringankan keraguan kencing. Langkah-langkah ini sering kali membutuhkan sedikit usaha dan dapat digunakan bersamaan dengan perawatan medis.

Pengobatan rumahan untuk keragu-raguan kencing meliputi:

  • mandi air hangat
  • menggunakan botol air panas atau bantal pemanas di perut
  • memijat area kandung kemih
  • mencatat pola buang air kecil untuk mengidentifikasi pemicu

Gejala

image 400 1024x683 - Keraguan Kencing: Apa Penyebabnya pada Pria dan Wanita?
Meskipun lebih umum pada pria yang lebih tua, keragu-raguan kencing dapat mempengaruhi pria dan wanita dari segala usia.

Gejala utama keragu-raguan kencing adalah kesulitan memulai atau mempertahankan aliran urin.

Keraguan kencing sering berkembang lambat seiring waktu. Onset yang lambat dapat membuat kondisi sulit untuk diidentifikasi sampai seseorang kehilangan kemampuan untuk mengosongkan kandung kemih sepenuhnya.

Ketika seseorang tidak dapat mengosongkan kandung kemihnya sepenuhnya, itu disebut retensi urin. Ini juga dapat menyebabkan pembengkakan dan ketidaknyamanan pada kandung kemih dan merupakan keadaan darurat medis.

Orang lain mungkin dapat mengidentifikasi keragu-raguan kencing sebelum berkembang menjadi retensi urin. Dalam kasus ini, seseorang mungkin mengalami kesulitan mulai buang air kecil atau mungkin merasa sulit untuk mempertahankan aliran urin yang stabil begitu mulai.

Seseorang yang memiliki keraguan urin harus segera mencari perhatian jika mereka mengalami salah satu dari yang berikut:

  • ketidakmampuan untuk buang air kecil sama sekali
  • demam
  • gemetar
  • menurunkan nyeri punggung
  • panas dingin
  • muntah

Komplikasi

Bahkan dalam kasus yang tidak parah, mengabaikan gejala aliran urin yang lemah atau mulai kesulitan buang air kecil dapat memperburuk kondisi. Akhirnya, ini dapat menyebabkan retensi urin, yaitu ketika seseorang tidak dapat mengosongkan kandung kemihnya sepenuhnya.

Retensi urin akut atau ketidakmampuan buang air kecil yang tiba-tiba dan total adalah kondisi serius yang memerlukan perhatian medis segera. Ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius jika tidak ditangani.

Seseorang yang mengalami keragu-raguan kencing juga harus mencari tanda-tanda infeksi, seperti demam atau nyeri.

Ringkasan

Seseorang tidak boleh mengabaikan keraguan buang air kecil yang terus-menerus atau berulang. Kondisi ini bisa menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu dan pada akhirnya dapat menyebabkan ketidakmampuan untuk buang air kecil.

Seseorang harus mencari perhatian medis ketika mereka pertama kali melihat gejala ragu-ragu berkemih. Seorang dokter dapat mengesampingkan penyebab yang mendasari dan mencegah gejala menjadi lebih buruk.

Sumber:
printfriendly button - Keraguan Kencing: Apa Penyebabnya pada Pria dan Wanita?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here