Kesehatan

Memerangi Obesitas dengan Secangkir Kopi

Studi pertama yang menunjukkan bahwa sesuatu seperti secangkir kopi dapat memiliki efek langsung pada fungsi lemak coklat kita.

Lemak coklat – yang kadang-kadang disebut sebagai lemak “baik” – membantu tubuh mengubah nutrisi menjadi energi dan menghasilkan panas.

Tidak seperti lemak coklat, jenis lemak lain yang oleh ilmuwan disebut lemak putih atau kuning merupakan hasil dari penyimpanan kalori yang berlebihan .

Sementara para ahli medis mengasosiasikan lemak putih dengan obesitas dan gangguan metabolisme seperti diabetes, lemak coklat dapat membantu orang tetap ideal dan menjaga berat badan yang sehat .

Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa mendorong tubuh untuk mengubah lemak putih menjadi lemak coklat bisa menjadi cara yang sukses untuk melawan obesitas, dan penelitian telah berfokus pada jalur  spesifik yang dapat memfasilitasi proses pembakaran lemak ini.

Lemak coklat memetabolisme makanan menjadi energi dengan mengaktifkan apa yang disebut uncoupling protein 1 (UCP1), yang ada di mitokondria dari jaringan adiposa coklat.

Studi sebelumnya telah mengaitkan konsumsi kafein dengan penurunan berat badan dan pengeluaran energi yang lebih tinggi. Namun, para ilmuwan belum mempelajari hubungan antara kopi dan aktivasi UCP1, jadi tim peneliti dari Universitas Nottingham, Inggris, melakukan studi untuk mengtahui hal ini.

Profesor Michael Symonds, dari School of Medicine di University of Nottingham, adalah salah satu penulis studi yang sesuai dan memimpin, yang muncul dalam jurnal Scientific Reports.

Efek vivo minum kafein pada produksi panas dari lemak coklat pada manusia dewasa. ( a ) Kafein menghasilkan peningkatan suhu yang signifikan pada daerah supraklavikula (T SCV ) yang berkoordinasi dengan lemak coklat dan ini mencerminkan ( b ) peningkatan suhu supraklavikula relatif terhadap suhu permukaan tubuh referensi (T rel ) (n = 9 ); ( c ) Representatif gambar termal (i) pra dan (ii) pasca-kafein, baik sebagai gambar FLIR asli, atau gambar yang diubah menerangi 10% piksel terpanas. *** P <0,001; ** P <0,01. Lingkaran putih terbuka dan biru tertutup menunjukkan titik suhu referensi. Sumber: Scientific Reports.

Bagaimana 1 cangkir kopi memengaruhi lemak cokelat

Prof. Symonds dan tim melakukan eksperimen in vitro dan in vivo untuk melihat efek kafein terhadap pembentukan panas lemak coklat, atau termogenesis.

Pertama, mereka mengekspos sel penyimpan lemak, atau adiposit – yang mereka peroleh dari sel punca – menjadi kafein. Mereka memperhatikan bahwa paparan kafein meningkatkan kadar UCP1 dan meningkatkan metabolisme sel.

Efek ini “dikaitkan dengan perubahan struktural seperti kecoklatan” pada mitokondria dan tetesan lipid .

Kedua, para peneliti berusaha untuk memvalidasi temuan pada manusia. Dengan menggunakan teknik pencitraan termal, mereka menemukan cadangan lemak coklat di dalam tubuh dan mengevaluasi kemampuan mereka menghasilkan panas.

“Dari pekerjaan kami sebelumnya,” jelas Prof. Symonds, “kami tahu bahwa lemak coklat terutama terletak di daerah leher, jadi kami dapat membayangkan seseorang langsung setelah mereka minum untuk melihat apakah lemak coklat semakin panas.”

Para peneliti membandingkan efek minum secangkir kopi dengan air minum, dan menemukan bahwa “minum kopi (tetapi bukan air) merangsang suhu wilayah supraklavikula,” yang sesuai dengan daerah di mana lemak coklat menumpuk pada manusia, dan yang “merupakan indikasi termogenesis.”

“Hasilnya positif,” Prof Symonds melaporkan, “dan kita sekarang perlu memastikan apakah kafein, sebagai salah satu bahan dalam kopi, bertindak sebagai stimulus atau jika ada komponen lain yang membantu aktivasi lemak coklat Kami saat ini sedang mencari suplemen kafein untuk menguji apakah efeknya sama. “

“Setelah kami mengkonfirmasi komponen mana yang bertanggung jawab untuk ini, komponen ini berpotensi digunakan sebagai bagian dari rezim manajemen berat badan atau sebagai bagian dari program pengaturan glukosa untuk membantu mencegah diabetes.”

Peningkatan aktivitas [lemak coklat] meningkatkan kontrol gula darah serta meningkatkan kadar lemak darah, dan kalori ekstra yang dibakar membantu menurunkan berat badan. Namun, hingga sekarang, belum ada yang menemukan cara yang dapat diterima untuk merangsang aktivitasnya pada manusia,” kata Prof. Symonds.

“Ini adalah studi pertama pada manusia untuk menunjukkan bahwa sesuatu seperti secangkir kopi dapat memiliki efek langsung pada fungsi lemak coklat kita. Implikasi potensial dari hasil kami cukup besar, karena obesitas adalah masalah kesehatan utama bagi masyarakat, dan kami juga memiliki epidemi diabetes yang berkembang, dan lemak coklat berpotensi menjadi bagian dari solusi. “

Prof. Michael Symonds