Banyak orang mengalami sakit kepala di sekitar waktu menstruasi mereka. Sakit kepala ini bisa parah dan mengganggu kehidupan sehari-hari.

Sakit kepala saat menstruasi mungkin ringan dan disertai gejala seperti iritabilitas dan nyeri payudara. Dalam kasus ini, seseorang mungkin mengalami sindrom pramenstruasi (PMS).

Selain itu, menstruasi dapat memicu migrain pada orang dengan kondisi tersebut. Sakit kepala migrain menstruasi dapat terjadi sebelum, selama, atau setelah menstruasi.

Artikel ini akan menjelaskan bagaimana menstruasi dapat menyebabkan sakit kepala, perbedaan antara sakit kepala yang disebabkan oleh PMS dan migrain, dan kapan seseorang harus berbicara dengan dokter.

Bagaimana menstruasi berhubungan dengan sakit kepala?

image 261 1024x575 - Mengapa Anda Mengalami Sakit Kepala Selama Menstruasi?
Sakit kepala dapat terjadi selama suatu periode karena penurunan tingkat estrogen dalam tubuh.

Selama siklus menstruasi, hormon tubuh wanita naik dan turun sebagai persiapan untuk kehamilan.

Satu siklus biasanya membutuhkan waktu antara 25 dan 30 hari . Ini berlangsung dari hari pertama satu periode hingga hari pertama berikutnya.

Estrogen dan progesteron adalah hormon yang membantu mengatur siklus menstruasi, dan kadar hormon ini dapat memengaruhi tingkat keparahan dan prevalensi sakit kepala.

Menurut review tahun 2014 , misalnya, sakit kepala migrain akut bisa terjadi ketika kadar estrogen dalam tubuh turun secara signifikan.

Penyebab dan gejala

Hormon berperan dalam sakit kepala karena mengatur respons nyeri tubuh.

Wanita menjadi lebih rentan terhadap sakit kepala karena tingkat estrogen dan progesteron mereka berfluktuasi.

Ketika seseorang mengalami sakit kepala di sekitar waktu menstruasi, rasa sakit itu mungkin berasal dari PMS atau migrain menstruasi.

Migrain menstruasi

Sakit kepala migrain menstruasi biasanya terjadi sebelum, selama, atau segera setelah menstruasi. Sakit kepala ini juga bisa terjadi selama ovulasi .

Sekitar 60% wanita yang mengalami migrain melaporkan bahwa menstruasi adalah pemicu sakit kepala tersebut.

Gejalanya mungkin mirip dengan sakit kepala migrain lainnya, meskipun sakit kepala yang terjadi mendekati periode mungkin tidak menyertai gangguan sensorik.

Namun, beberapa orang mengalami aura – seperti lampu berkedip atau titik buta di bidang penglihatan, atau kesemutan di tangan atau wajah – sebelum sakit kepala migrain menstruasi.

Gejala lain dari sakit kepala migrain menstruasi cenderung meliputi:

  • kepekaan terhadap cahaya terang
  • kepekaan terhadap kebisingan
  • nyeri berdenyut di satu sisi kepala
  • mual
  • muntah

PMS

Sakit kepala PMS biasanya terjadi sebelum menstruasi dimulai.

PMS mengacu pada sekelompok gejala yang dialami oleh 95% wanita usia reproduksi sebelum menstruasi mereka dimulai setiap bulan.

Gejala biasanya muncul 1–2 minggu sebelum haid dimulai.

Selain sakit kepala, gejala PMS mungkin termasuk:

  • mengidam makanan
  • payudara lunak dan bengkak
  • retensi cairan
  • kelupaan
  • kecanggungan
  • gangguan tidur
  • nyeri sendi dan otot
  • sifat lekas marah
  • kecemasan atau ketegangan
  • perubahan suasana hati
  • depresi

Hormon mempengaruhi sakit kepala selama kehamilan

Karena hubungan antara hormon dan sakit kepala, wanita mungkin lebih mungkin mengalami sakit kepala migrain selama kehamilan.

Menurut artikel yang diterbitkan di The Journal of Headache and Pain , kadar estrogen dapat meningkat 100 kali lipat selama kehamilan, yang dapat memengaruhi aktivitas migrain.

Selain itu, penting untuk dicatat bahwa sakit kepala bisa menjadi gejala preeklamsia , gangguan tekanan darah yang berpotensi serius yang dapat memengaruhi setiap organ.

Penyedia layanan kesehatan biasanya dapat mendeteksi preeklamsia selama pemeriksaan rutin. Jika seorang wanita mengalami gejala , itu mungkin termasuk:

  • sakit kepala yang terus berlanjut
  • pembengkakan pada wajah atau tangan
  • perubahan penglihatan
  • kenaikan berat badan tiba-tiba
  • sakit bahu
  • mual dan muntah

Siapapun yang yakin bahwa mereka mungkin mengalami preeklamsia harus mencari perhatian medis.

Pengobatan

Migrain menstruasi

Perawatan untuk sakit kepala migrain menstruasi tergantung pada tingkat keparahan nyeri. Seseorang bisa minum obat, seperti:

  • obat antiinflamasi nonsteroid ( NSAID ), termasuk acetaminophen dan ibuprofen
  • triptans
  • lugs

Seorang dokter mungkin meresepkan frovatriptan, zolmitriptan, atau triptan lain untuk pencegahan sakit kepala migrain jangka pendek.

PMS

Obat pereda nyeri yang dijual bebas seperti ibuprofen dapat membantu mengobati sakit kepala yang terjadi karena PMS. Seorang dokter mungkin juga meresepkan:

  • pengendalian kelahiran hormonal
  • diuretik
  • antidepresan dan obat anti ansietas

Perubahan gaya hidup tertentu juga dapat membantu mengobati gejala PMS, termasuk:

  • cukup tidur
  • makan makanan yang sehat
  • berolahraga secara teratur

Selama masa kehamilan

Asetaminofen umumnya merupakan obat yang aman untuk sakit kepala selama kehamilan.

Wanita hamil harus menahan diri untuk tidak mengonsumsi pereda nyeri yang mengandung kodein dan menghindari NSAID, seperti ibuprofen, kecuali jika dokter menyarankan sebaliknya.

Mengonsumsi suplemen makanan – seperti riboflavin, magnesium , dan koenzim – juga dapat membantu mengatasi sakit kepala migrain yang terjadi selama kehamilan.

Kapan harus ke dokter

Jika sakit kepala haid mengganggu kehidupan sehari-hari, bicarakan dengan dokter.

Jika PMS adalah masalah yang mendasarinya, berbagai perawatan dapat membantu, termasuk kontrasepsi hormonal, obat antidepresan, dan suplemen kalsium .

Pengobatan yang tepat akan bergantung, sebagian, pada tingkat keparahan dan gejala spesifik.

Ahli kesehatan dapat merekomendasikan cara untuk membantu mencegah sakit kepala migrain saat menstruasi. Mereka juga dapat meresepkan obat pereda nyeri yang lebih kuat, bila perlu.

Pada wanita hamil, sakit kepala yang terus-menerus bisa menjadi gejala preeklamsia. Siapa pun yang mengira bahwa mereka mungkin mengalami masalah yang berpotensi serius ini harus mencari perhatian medis.

Ringkasan

Hormon mengontrol respons nyeri tubuh. Selama siklus menstruasi, kadar hormon berfluktuasi saat tubuh bersiap menghadapi kehamilan, dan penurunan dan aliran ini dapat menyebabkan sakit kepala.

Sakit kepala yang terjadi sebelum, selama, atau segera setelah menstruasi dapat berasal dari PMS atau migrain menstruasi.

Obat pereda nyeri yang dijual bebas seringkali dapat meredakan sakit kepala ringan. Siapapun yang mengalami sakit parah atau ketidaknyamanan yang mengganggu kehidupan sehari-hari harus berkonsultasi dengan dokter.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here