Kotoran hijau pada anak-anak bisa mengkhawatirkan, tetapi biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Pola makan, seperti makan sayuran berdaun hijau, sering kali menyebabkan kotoran berwarna hijau. Jika tidak, ini mungkin terkait dengan diare atau infeksi bakteri.

Kotoran biasanya berwarna coklat, tetapi bisa berubah warna setiap hari. Ini biasanya tidak perlu dikhawatirkan. Penyebab kotoran hijau pada anak mungkin berbeda-beda, bergantung pada usianya, seperti pada bayi, bayi, dan anak-anak.

Artikel ini mengulas tentang apa yang menyebabkan anak-anak memiliki kotoran hijau dan kapan harus membawanya ke dokter.

Apa yang menyebabkan kotoran menjadi hijau?

image 94 1024x681 - Mengapa Kotoran Anak Saya Berwarna Hijau?
Kotoran hijau bisa menjadi kejadian umum pada anak-anak.

Kotoran biasanya berwarna coklat karena mengandung empedu. Empedu adalah cairan hijau kecoklatan yang diproduksi hati. Kotoran coklat umumnya berarti hati dan pankreas bekerja normal dan menambahkan cukup empedu ke kotoran.

Karena empedu berwarna hijau kecoklatan, terkadang dapat membuat kotoran tampak hijau. Faktanya, kotoran hijau pada bayi dan anak-anak bukanlah hal yang aneh.

Kadang-kadang, tinja tampak kuning atau sedikit oranye karena cara empedu bercampur dengan makanan bayi atau anak-anak.

Diet (pola makan) dan diare adalah dua alasan paling umum kotoran anak-anak menjadi hijau:

Diet

Sering kali, kotoran anak berubah menjadi hijau karena anak tersebut makan sesuatu yang berwarna hijau. Makanan yang mengandung klorofil, yaitu zat yang membuat tanaman menjadi hijau, dapat mengubah kotoran kita menjadi hijau. Pewarna makanan buatan bisa memiliki efek yang sama.

Makanan yang dapat menyebabkan kotoran hijau pada anak-anak meliputi:

  • sayuran berdaun hijau, termasuk bayam, kangkung , dan selada
  • permen, frosting, atau kue yang mengandung pewarna buatan
  • suplemen zat besi, yang dapat mengubah kotoran menjadi hijau atau hitam

Diare

Diare sering kali menjadi penyebab perubahan warna kotoran. Diare terjadi ketika usus kecil tidak dapat menyerap cukup air, yang seringkali disebabkan oleh virus.

Karena diare mengubah jumlah air dan elektrolit dalam kotoran, dan karena bahan tersebut bergerak melalui sistem pencernaan lebih cepat dari biasanya, hal itu dapat mengubah warna kotoran.

Beberapa penyebab umum diare pada bayi dan anak-anak antara lain:

Diare kronis pada bayi atau anak-anak dapat menandakan kondisi yang mendasari, seperti:

Parasit juga bisa menyebabkan diare. Karena anak-anak terkenal buruk dalam mencuci tangan, mereka lebih rentan terhadap parasit.

Giardia adalah parasit yang menyebar melalui kontak dengan buang air besar yang terinfeksi. Orang dengan giardiasis sering mengalami diare dan feses yang tampak berminyak. Terkadang feses terlihat hijau.

Kotoran hijau pada bayi dan bayi

image 95 1024x683 - Mengapa Kotoran Anak Saya Berwarna Hijau?
Formula susu dapat menyebabkan kotoran berwarna hijau.

Kotoran hijau pada bayi dan bayi – yang merujuk pada anak di bawah usia 1 tahun – adalah hal yang normal, dan bahkan menenangkan.

Karena bayi baru lahir dan bayi hanya boleh mengonsumsi ASI atau susu formula, warna kotoran mereka cenderung lebih konsisten dibandingkan pada anak yang lebih besar. Menurut American Academy of Pediatrics:

  • Bayi yang disusui biasanya memiliki kotoran berwarna kuning sawi. Ini mungkin terlihat kumuh atau memiliki sedikit warna hijau. Warna kotoran bisa berubah seiring dengan pola makan ibu.
  • Bayi yang diberi susu formula harus memiliki kotoran cokelat atau kuning dengan sedikit warna hijau. Terkadang kotoran terlihat lebih hijau daripada yang lain.

Sementara kotoran hijau pada bayi tidak perlu dikhawatirkan, kotoran hijau yang disertai diare berbahaya. Di seluruh dunia, diare adalah penyakit pemimpin kedua penyebab kematian pada anak di bawah usia 5 tahun.

Risiko utama diare adalah dehidrasi . Pengasuh yang memperhatikan tanda-tanda diare pada bayi harus memantau dengan cermat tanda-tanda dehidrasi. Ini termasuk:

  • tidak adanya popok basah selama 3 jam atau lebih
  • menangis tanpa air mata
  • bibir atau mulut kering
  • mata atau pipi cekung pada kasus lanjut
  • titik lunak cekung di atas kepala, juga pada kasus lanjut

Tinja yang lunak adalah hal yang normal pada bayi di bawah 10 hari. Jika bayi tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit lain, tinja encer atau tinja berwarna hijau mungkin bukan karena diare.

Pengasuh sebaiknya membawa bayi berusia di bawah 2 bulan yang mengalami diare ke dokter anak.

Saat bayi mengalami diare, lanjutkan pemberian makan seperti biasa kecuali jika dokter anak menyarankan sebaliknya. Anak-anak yang sakit mendapat manfaat terutama dari ASI, dan dapat mencegah dehidrasi, jadi beri makan sesuai permintaan kapan pun bayi ingin makan, meskipun lebih sering dari biasanya.

Kotoran hijau pada balita dan anak-anak

Saat anak-anak mulai makan makanan padat dan akhirnya disapih dari ASI atau susu formula, makanan menjadi penyebab yang lebih sering dari kotoran hijau. Ini termasuk sayuran hijau dan pewarna makanan buatan.

Orang tua tidak perlu khawatir tentang kotoran hijau selama anaknya sehat.

Diare pada anak-anak bisa berbahaya, terutama jika berlangsung selama beberapa hari. Orang tua harus memantau tanda-tanda dehidrasi, yang meliputi:

  • jarang kencing atau tidak sama sekali
  • bibir kering dan pecah-pecah
  • kulit kering atau gatal
  • energi rendah
  • tidak berkeringat
  • kurang air mata saat menangis
  • urin yang sangat gelap
  • sifat lekas marah

Untuk mencegah dehidrasi, pengasuh dapat mempertimbangkan untuk menawarkan minuman elektrolit pediatrik kepada anak mereka dan mendorong anak untuk terus minum air.

Sebagian besar kasus diare sembuh tanpa pengobatan, tetapi terkadang lebih serius. Sangat penting untuk memantau gejala dan meminta seorang anak untuk memberi tahu Anda jika mereka mulai merasa lebih buruk.

Kapan harus ke dokter

image 96 1024x683 - Mengapa Kotoran Anak Saya Berwarna Hijau?
Seorang dokter harus menilai seorang anak dengan kotoran yang sangat gelap atau pucat.

Tidak semua perubahan warna kotoran tidak berbahaya seperti kotoran hijau.

Kotoran pucat

Kotoran berwarna pucat atau seperti tanah liat mungkin berarti ada masalah dengan hati, kandung empedu, atau pankreas. Ini karena ada lebih sedikit empedu di tinja saat itu adalah salah satu dari warna ini. Seseorang harus segera berkonsultasi dengan dokter jika ini terjadi.

Jika ada gejala lain, seperti nyeri atau muntah, mereka harus ke UGD.

Kotoran gelap

Kotoran yang sangat gelap adalah normal pada bayi baru lahir yang berusia beberapa hari. Kotoran ini disebut mekonium, dan akan segera berlalu.

Pada bayi dan anak-anak yang lebih tua, kotoran yang sangat gelap bisa berarti ada pendarahan gastrointestinal. Memantau gejala dengan hati-hati sangat penting, seperti memanggil dokter jika tidak membaik dalam 12 jam.

Jika ada darah di kotoran anak atau darah anak buang air besar, mereka harus segera dibawa ke ruang gawat darurat.

Tanda peringatan

Kunjungi dokter jika bayi atau anak mengalami diare dan salah satu dari gejala berikut ini:

  • tanda-tanda dehidrasi
  • muntah lebih dari sehari
  • demam lebih tinggi dari 100,4 ° F (38 ° C)
  • kurang nafsu makan

Ringkasan

Menjadi orang tua penuh dengan momen-momen menakutkan. Banyak orang tua menjadi sangat terbiasa dengan perubahan kotoran anak mereka dan akan dapat mendeteksi tanda-tanda awal penyakit.

Tetapi kotoran hijau dengan sendirinya hampir tidak pernah berarti ada yang salah, yang berarti orang tua dapat mencoret kekhawatiran ini dari daftar mereka. Seperti semua gejala lainnya, mereka harus menghubungi dokter anak jika ada sesuatu yang tampak tidak diinginkan, atau ada perubahan besar pada kondisi normal anak mereka.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here