Makan makanan asin seringkali akan meninggalkan rasa sisa di mulut. Namun, jika rasa ini muncul dalam waktu lama, itu mungkin merupakan gejala dari masalah yang mendasarinya.

Rasa asin atau aneh biasanya tidak perlu dikhawatirkan, tetapi gejala ini bisa mengganggu.

Beberapa penyebab rasa asin yang bertahan lama memerlukan diagnosis dan pengobatan dokter. Sementara itu, pengobatan rumahan dapat membantu meredakan gejalanya.

Fakta singkat tentang rasa asin di mulut:

  • Ada banyak kemungkinan penyebab gejala ini.
  • Perawatan akan melibatkan mengatasi penyebab yang mendasari.
  • Banyak penyebab rasa asin di mulut yang mudah diobati.

Penyebab

Beberapa penyebab tidak berbahaya, sementara penyebab lainnya mungkin memerlukan kunjungan ke dokter atau dokter gigi.

Tetesan postnasal

image 636 1024x680 - Mengapa Mulut Saya Terasa Asin?
Penyebab rasa asin di mulut mungkin termasuk dehidrasi, darah di mulut, dan kondisi medis.

Tetesan postnasal sering terjadi dan mungkin karena masalah seperti:

  • alergi
  • infeksi sinus
  • flu biasa

Tetesan postnasal melibatkan lendir berlebih di saluran hidung yang menetes dari bagian belakang hidung ke tenggorokan. Kehadiran lendir ini bisa menyebabkan air liur terasa lebih asin dari biasanya.

Obat-obatan yang dijual bebas dapat membantu membersihkan tetesan postnasal, yang kemungkinan besar akan menghilangkan rasa asin.

Dehidrasi

Dehidrasi dapat menyebabkan rasa aneh dan gejala lainnya, seperti mulut kering . Saat tubuh kekurangan cairan, dapat menyebabkan air liur menjadi kaya akan mineral asin, karena terdapat ketidakseimbangan kadar garam dan air di dalam tubuh.

Gejala dehidrasi yang biasanya muncul dengan rasa yang aneh antara lain:

  • kelelahan 
  • kebingungan
  • pusing
  • urin berwarna kuning tua atau oranye
  • jarang buang air kecil
  • sangat haus

Masalah seperti diare atau minum alkohol berlebihan dapat menyebabkan dehidrasi. Orang yang berolahraga berat tanpa minum cukup air juga bisa mengalami dehidrasi.

Penting untuk memperhatikan tanda-tanda dehidrasi sepanjang hari dan menambahkan cairan ke dalam makanan sesuai kebutuhan.

Mulut kering

Mulut kering adalah salah satu gejala dehidrasi, tetapi bisa menjadi kondisi tersendiri. Istilah kekeringan di mulut adalah xerostomia. Orang dengan xerostomia mungkin merasa seolah-olah ada bola kapas di mulut mereka, dan mungkin juga mengalami air liur yang kering atau lengket. Air liurnya bisa terasa aneh, seringkali pahit atau asin.

Beberapa obat dapat menyebabkan mulut kering. Gejala tersebut juga dapat dikaitkan dengan penggunaan tembakau atau kondisi yang mendasarinya. Namun, hidung tersumbat seringkali cukup untuk mengeringkan mulut, karena seseorang terpaksa bernapas melalui mulut, bukan melalui hidungnya.

Penyakit gastroesophageal reflux (GERD)

GERD mungkin bertanggung jawab atas rasa asin yang bertahan lama. Penyakit ini terjadi ketika sfingter esofagus melemah, memungkinkan empedu atau asam lambung merambat ke dalam pipa makanan. Ini akan menyebabkan sensasi terbakar di dada, bersama dengan gejala lainnya.

GERD juga dapat menyebabkan rasa yang tidak biasa di mulut, sering kali digambarkan sebagai rasa pahit, asam, atau asin.

Darah di mulut

Bila rasa asin juga terasa seperti karat atau logam, ini bisa menandakan adanya darah di dalam mulut. Makan makanan tajam, seperti keripik atau permen keras dapat menyebabkan pendarahan. Seseorang juga dapat melukai gusinya saat membersihkan gigi dengan benang atau menyikat gigi.

Rasa asin setelah menyikat atau flossing bisa menjadi gejala awal gingivitis . Ini dapat didiagnosis dan dirawat oleh dokter gigi.

Infeksi

image 637 1024x769 - Mengapa Mulut Saya Terasa Asin?
Periodontitis bisa menjadi penyebab rasa asin di mulut.

Jika gingivitis tetap tidak diobati, hal itu dapat menyebabkan infeksi mulut, seperti periodontitis . Jika tidak ditangani, efeknya dapat bertahan lama pada gigi dan tulang.

Periodontitis dapat menyebabkan rasa asin atau seperti zat besi. Itu juga dapat menyebabkan:

  • gigi lepas
  • nanah di bawah gigi
  • luka terbuka di gusi
  • sakit, gusi pegal
  • bau mulut

Infeksi lain juga dapat menyebabkan rasa asin, termasuk sariawan . Infeksi jamur ini menyebabkan bercak putih muncul di mulut, dan sensitivitas yang tidak biasa atau sensasi terbakar di mulut. Mereka mungkin kesulitan mencicipi atau mengalami rasa pahit, metalik, atau asin.

Infeksi human papillomavirus (HPV) juga bisa menyebabkan rasa aneh di mulut. Jika gejalanya tidak ditangani, HPV dapat menyebabkan seseorang batuk darah, mengakibatkan rasa logam atau asin.

Kekurangan Gizi

Rasa asin dapat disebabkan oleh nutrisi yang hilang atau rendah. Jika dokter mencurigai hal ini, mereka akan menguji darah untuk menentukan nutrisi mana yang kurang. Perawatan biasanya melibatkan beberapa bentuk suplementasi.

Kondisi medis

Beberapa kondisi yang memengaruhi otak atau saraf juga dapat memengaruhi lidah, menyebabkan rasa yang aneh atau asin. Ini bisa termasuk kondisi saraf seperti multiple sclerosis atau Bell’s palsy, atau bahkan tumor otak . Seseorang dengan cedera kepala atau leher juga dapat mengalami gejala kerusakan saraf.

Sindrom Sjögren, gangguan sistem kekebalan, dapat menyebabkan kekeringan pada mata dan mulut. Ini mungkin bertanggung jawab atas rasa asin yang bertahan lama, serta nyeri sendi, kelelahan, dan disfungsi organ.

Ketidakseimbangan hormonal

Ketidakseimbangan hormon, seperti yang dialami selama menopause atau kehamilan, dapat menyebabkan perubahan pada indera perasa, sehingga menimbulkan rasa yang aneh.

Efek samping pengobatan

Beberapa obat dapat mengeringkan mulut atau meresap ke dalam air liur, menyebabkan rasa yang aneh. Seorang dokter dapat membantu untuk mengidentifikasi apakah rasa tersebut merupakan efek samping obat.

Beberapa pengobatan kanker dapat memengaruhi indera perasa, menyebabkan rasa yang aneh. Orang yang menerima perawatan ini juga mungkin mengalami mulut kering, penyebab umum lainnya dari rasa asin yang bertahan lama.

Pilihan pengobatan

Perawatan yang benar untuk rasa asin di mulut akan tergantung pada penyebabnya. Bagi banyak orang, minum beberapa gelas air ekstra sepanjang hari sudah cukup untuk menghilangkan gejala. Orang lain mungkin perlu mengunjungi dokter atau dokter gigi untuk diagnosis.

Diagnosa

Untuk mengetahui penyebab rasa asin tersebut, dokter akan sering memeriksa mulut, kemudian menanyakan pola makan, gaya hidup, dan pengobatan. Dokter juga dapat meminta tes atau tes darah untuk menyingkirkan kemungkinan penyebabnya. Saat dokter mengidentifikasi penyebab rasa asin, mereka akan merekomendasikan pengobatan.

Komplikasi

Mengabaikan kondisi apa pun dapat menyebabkan komplikasi dan memperburuk gejala. Siapa pun yang mengalami perubahan rasa yang terus-menerus tanpa penyebab yang diketahui harus mengunjungi dokter sesegera mungkin.

Pengobatan rumahan

image 638 1024x683 - Mengapa Mulut Saya Terasa Asin?
Mempraktikkan kebersihan mulut setiap hari dan berkumur dengan obat kumur antibakteri direkomendasikan sebagai obat untuk rasa asin.

Sambil menunggu diagnosis dan pengobatan, banyak orang menemukan kelegaan dengan menggunakan pengobatan rumahan. Beberapa pengobatan untuk rasa asin meliputi:

  • mempraktikkan kebersihan mulut sehari-hari
  • berkumur dengan obat kumur antibakteri
  • mengunyah permen karet bebas gula
  • minum banyak air sepanjang hari
  • mengurangi konsumsi alkohol atau tembakau
  • menghindari makanan berminyak atau pedas

Penyebab rasa asin di mulut mungkin sederhana saja. Seorang dokter dapat membantu mengidentifikasi dampak obat atau suplemen apa pun. Beberapa orang menemukan bahwa gejalanya hilang saat mereka mengganti obat.

Perawatan paling efektif jika dipandu oleh profesional perawatan kesehatan.

Sumber:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here