Tidak jarang batuk terjadi setelah makan. Batuk adalah reaksi khas tubuh yang mencoba membersihkan iritan dari saluran udara. Iritan terkadang masuk ke dalam tubuh saat makan, dan ini bisa menyebabkan batuk.

Jika batuk setelah makan sering terjadi, sebaiknya konsultasikan ke dokter untuk mengetahui penyebabnya. Begitu penyebabnya diketahui, seseorang dapat membuat beberapa perubahan gaya hidup atau minum obat untuk mengobatinya.

Beberapa penyebab paling umum adalah sebagai berikut:

Penyebab batuk setelah makan

Ada banyak penyebab potensial batuk setelah makan:

Alergi makanan

image 661 1024x627 - Mengapa Saya Batuk Setelah Makan?
Alergi makanan dapat menyebabkan sesak napas dan batuk setelah makan.

Alergi adalah penyebab umum batuk setelah makan. Mereka dapat berkembang pada usia berapa pun tetapi biasanya berkembang selama masa kanak-kanak.

Ketika seseorang memiliki alergi makanan, sistem kekebalan tubuh mereka bereaksi berlebihan terhadap apa yang diyakini sebagai zat berbahaya. Orang mungkin juga mengalami:

Makanan umum yang membuat orang alergi meliputi:

  • susu
  • kedelai
  • kacang kacangan
  • kacang pohon
  • telur
  • kerang

Orang bisa memiliki alergi terhadap satu atau lebih makanan. Jika seseorang batuk karena alergi makanan, penting bagi mereka untuk mengetahui makanan apa yang memicu batuk tersebut.

Seorang dokter dapat membantu menentukan makanan yang menyebabkan reaksinya.

Asma

Asma mempengaruhi saluran udara dan berkembang setelah terpapar bahan iritan, yang dapat mencakup makanan.

Sulfit adalah zat tambahan yang umum ditemukan di banyak minuman dan makanan yang sering menyebabkan gejala asma. Makanan yang mengandung sulfit dan harus dihindari meliputi:

Namun, makanan apa pun yang menyebabkan seseorang mengalami reaksi alergi juga dapat memicu serangan asma.

Selain batuk, seseorang mungkin mengalami:

  • mengi
  • sesak di dada
  • kesulitan bernapas

Disfagia

Disfagia menyebabkan kesulitan saat menelan. Ketika disfagia terjadi, tubuh seseorang mengalami kesulitan besar untuk memindahkan makanan dan minuman dari mulut ke perut. Ini dapat menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan.

Disfagia dapat membuat seseorang merasa seolah-olah makanan telah tersangkut di tenggorokan. Perasaan ini dapat menyebabkan tersedak atau batuk setelah makan karena tubuh berusaha membersihkan penyumbatan yang dirasakan dari tenggorokan.

Kondisi seperti acid reflux seringkali menyebabkan disfagia. Seorang dokter dapat menentukan penyebab yang mendasari.

Refluks asam

image 662 1024x730 - Mengapa Saya Batuk Setelah Makan?
Refluks asam dapat mengiritasi pipa makanan, menyebabkan batuk setelah makan.

Refluks asam terjadi ketika asam dari lambung naik ke pipa makanan. Asam dapat masuk ke pipa makanan bagian atas atau tenggorokan melalui lubang lambung, yang dikenal sebagai sfingter esofagus bagian bawah.

Saat seseorang makan, sfingter relaks untuk memungkinkan makanan mengalir ke perut. Dalam beberapa kasus, sfingter tidak menutup seluruhnya. Celah yang dihasilkan memungkinkan asam dari perut bergerak ke atas.

Asam tersebut dapat mengiritasi pipa makanan sehingga menyebabkan batuk. Orang mungkin juga mengalami:

Refluks asam yang lebih sering dapat disebabkan oleh:

  • penyakit gastroesophageal reflux (GERD)
  • refluks laringofaringeal (LPR)

GERD adalah kondisi kronis yang menyebabkan bentuk asam lambung yang lebih parah. Ketika seseorang menderita GERD, mereka kemungkinan besar akan mengalami batuk juga:

  • kesulitan menelan
  • mengi
  • mual muntah
  • refluks terjadi dua kali atau lebih dalam seminggu
  • gas perut yang berlebihan

LPR tidak memiliki gejala GERD yang sama. Ketika itu terjadi, asam lambung bisa menyebar sampai ke saluran hidung. Mirip dengan GERD, hal itu dapat menyebabkan batuk serta:

  • posting tetes hidung
  • suara serak
  • perlu membersihkan tenggorokan

Seorang dokter dapat mengobati kedua kondisi ini dengan obat-obatan. Seseorang juga dapat mengontrol kondisi tersebut dengan modifikasi pola makan. Namun, tidak ada obat untuk mereka.

Pneumonia aspirasi

Dimungkinkan untuk menghirup partikel kecil cairan atau makanan saat makan. Pada orang sehat, paru-paru akan mengeluarkan partikel tersebut melalui batuk.

Terkadang, paru-paru mungkin tidak cukup sehat untuk menghilangkan partikel kecil. Jika ini terjadi, bakteri dari makanan dapat terperangkap di paru-paru, menyebabkan pneumonia aspirasi.

Orang-orang berisiko lebih tinggi terkena pneumonia aspirasi jika mereka mengalami refluks asam atau kesulitan menelan.

Gejala pneumonia aspirasi meliputi:

  • batuk basah atau mengi setelah makan
  • sakit saat menelan
  • air liur ekstra
  • sesak napas
  • kelelahan
  • kemampatan setelah makan dan minum
  • maag
  • demam sesaat setelah makan

Ketika seseorang mengalami gejala ini, penting bagi mereka untuk berbicara dengan dokter. Pneumonia aspirasi dapat menyebabkan masalah medis yang serius, seperti gagal napas atau abses paru.

Infeksi

Orang mungkin mengalami batuk yang disebabkan oleh infeksi pada sistem pernapasan bagian atas. Jika batuk tidak sembuh dengan benar, itu dapat menyebabkan seseorang batuk segera setelah makan atau minum.

Batuk jenis ini sulit diobati karena mengiritasi tenggorokan, menyebabkan orang tersebut lebih sering batuk dan mencegah penyembuhan.

Infeksi pada pipa makanan atau laring dapat terjadi. Jenis infeksi ini bisa disebabkan oleh virus, jamur, atau bakteri. Tenggorokan bisa meradang dan teriritasi saat terinfeksi. Peradangan menyebabkan seseorang batuk, terutama setelah makan.

Mengobati infeksi akan menghentikan batuk.

Kapan harus ke dokter

image 663 1024x683 - Mengapa Saya Batuk Setelah Makan?
Batuk yang berlangsung selama lebih dari 2 minggu atau tidak memiliki penyebab yang jelas harus diperiksa oleh dokter.

Tidak semua orang yang mengalami batuk setelah makan perlu ke dokter. Namun, sebaiknya Anda menemui dokter untuk mengatasi batuk setelah makan jika:

  • itu sering terjadi
  • itu berlangsung lebih dari 2 minggu
  • penyebab batuk tidak diketahui
  • ada darah di lendir
  • orang yang mengalami batuk adalah perokok aktif
  • batuk semakin parah
  • orang yang mengalami batuk mengalami gejala lain

Pengobatan dan pencegahan

Perawatan akan bervariasi berdasarkan penyebabnya. Perawatan mungkin sesederhana menghindari makanan pemicu atau mengobati kondisi dengan obat-obatan.

Perawatan sering berfokus pada pencegahan. Langkah-langkah untuk mencegah batuk setelah makan atau minum meliputi:

  • memperlambat saat makan
  • minum lebih banyak air saat makan
  • melacak makanan untuk membantu menentukan penyebab batuk
  • minum semua obat yang diresepkan
  • berhenti makan selama serangan batuk
  • gunakan humidifier untuk mencegah tenggorokan kering
  • coba suplemen untuk membantu pencernaan

Ringkasan

Orang sering dapat menghindari batuk setelah makan dengan beberapa strategi pencegahan sederhana.

Menghindari makanan yang memicu batuk seringkali merupakan langkah awal yang baik. Namun, orang harus tetap mewaspadai perubahan pada batuk mereka, gejala lainnya, dan seberapa sering dan lama batuk berlangsung.

Orang harus menemui dokter jika mereka memiliki kekhawatiran atau keraguan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here