Sains & Teknologi

Mengapa Terbang Ke Timur Lebih Cepat Daripada Terbang Ke Barat?

Jet stream memegang kunci untuk menjelaskan mengapa penerbangan ke timur lebih cepat daripada di arah yang berlawanan.

Jika seseorang melakukan perjalanan dari New York ke London, biasanya akan memakan waktu sekitar 6 jam, tetapi ketika mereka melakukan perjalanan kembali dari London ke New York, itu akan memakan waktu sedikit lebih lama. Bagi yang sering bepergian di rute yang sama, mereka akan menyadari bahwa terbang dari timur ke barat membutuhkan waktu sedikit lebih lama daripada terbang dari barat ke timur. 

Ada alasan di balik fenomena itu, yang bermula dari rotasi Bumi dan pergerakan angin ketinggian yang dikenal sebagai jet stream . Bumi berputar dari barat ke timur, yang tampaknya masuk akal bahwa perjalanan dari timur ke barat akan memakan waktu lebih sedikit karena seseorang melakukan perjalanan ke tujuan mereka yang sama-sama bergerak ke arah mereka sebagai akibat dari rotasi Bumi. 

Namun, kenyataannya justru sebaliknya. Waktu tempuh lebih cepat ketika seseorang melakukan perjalanan ke timur daripada melakukan perjalanan ke barat.

Perbedaan dalam Rotasi Kecepatan

Bumi adalah bola, dan bentuk ini memiliki pengaruh signifikan pada berbagai fenomena alam seperti kondisi cuaca, musim, GPS, dan waktu penerbangan di antara banyak lainnya. Karena Bumi adalah bola, berbagai wilayah di planet ini berputar dengan kecepatan yang berbeda, dan ketika seseorang bergerak menjauh dari Khatulistiwa menuju kutub, kecepatan rotasi berkurang. Biasanya, di sepanjang khatulistiwa kita mengalami kecepatan rotasi yang lebih tinggi karena harus menempuh jarak yang lebih panjang daripada bagian bumi lainnya. Bumi adalah planet yang kokoh dan berputar pada porosnya sekali dalam 24 jam dan diberi bentuk bulat; itu berarti bahwa Bumi berotasi lebih cepat di ekuator daripada di lokasi lain. 

Lingkar bumi di ekuator kira-kira 24.855 mil, dan karena dibutuhkan 24 jam bagi Bumi untuk menyelesaikan satu rotasi, kecepatan di ekuator diperoleh dengan membagi jarak berdasarkan waktu dan karenanya memberikan kecepatan di ekuator sekitar 1.036 mil per jam. 

Pada garis lintang sekitar 40 derajat utara, yang sesuai dengan kota-kota seperti Ohio, Columbus, dan Philadelphia, keliling Bumi di sepanjang garis lintang ini adalah sekitar 19.014 mil. Membagi dengan 24 jam itu memberikan kecepatan rotasi sekitar 792 mil per jam. 

Sementara di Kutub Utara di mana jarak di sekitar bumi adalah nol, membaginya dengan 24 jam akan memberikan kecepatan nol.

Bepergian ke Timur atau Barat

Mengambil penerbangan dari New York ke London biasanya akan memakan waktu sekitar enam jam, tetapi ketika terbang kembali dari London ke New York, itu akan memakan waktu lebih lama dari 6 jam. Konsep ini umum untuk semua penerbangan yang bepergian dari setiap arah timur ke barat membutuhkan waktu lebih lama dibandingkan dua penerbangan yang bepergian dari arah barat ke timur. Ini pertama kali ditemukan pada tahun 1952 ketika kapten Pan American World Airways terbang tanpa henti dari Tokyo ke Honolulu. Penerbangan langsung mengurangi waktu tempuh hingga 7 jam dari waktu tempuh biasa. Alasan mengapa penerbangan membutuhkan waktu yang lebih singkat untuk bergerak dari timur ke barat adalah karena arus udara yang dikenal sebagai jet stream.

Jet Streams

Jet stream adalah arus udara dari ketinggian tinggi yang dihasilkan oleh rotasi bumi bersama dengan pemanasan udara atmosfer, dan mereka biasanya angin barat. Mereka ditemukan di tropopause, yang merupakan perbatasan antara stratosfer dan troposfer ; itu adalah wilayah di mana hampir semua pola cuaca di Bumi terjadi. Tropopause bervariasi antara 6 dan 11 mil di atas permukaan bumi atau ketinggian sekitar 30.000 kaki. 

Jet stream lebih terasa selama musim dingin ketika kecepatannya dapat mencapai di atas 275 mil per jam, dan ini adalah waktu ketika perbedaan suhu antara massa udara hangat dan dingin berada pada titik tertinggi. Jet stream seringkali ribuan mil panjangnya tetapi bisa lebarnya beberapa ratus mil dan ketebalan beberapa mil.

Jet stream secara signifikan mempengaruhi waktu penerbangan. Kredit gambar: AccuWeather

Bagaimana Jet Streams Mempengaruhi Penerbangan

Setiap penerbangan melalui rute transatlantik akan sangat bervariasi pada waktu yang diperlukan untuk menutup rute. Penerbangan menuju timur misalnya dari Amerika Utara ke Eropa biasanya akan memakan waktu lebih singkat dibandingkan dengan penerbangan yang bergerak ke arah yang berlawanan dan ini adalah sebagai akibat dari faktor pendorong jet stream. 

Sebuah pesawat terbang ke arah timur dari barat dibawa bersama oleh jet stream yang mengalir, dan sebagai hasilnya, mereka menghemat waktu dan bahan bakar, juga. Kebanyakan pilot dilatih untuk mengurangi kecepatan mereka ketika angin menguntungkan mereka untuk menghemat bahan bakar. Aliran jet Atlantik Utara mencapai intensitas puncaknya terutama antara Januari dan Februari ketika perbedaan suhu tertinggi antara Khatulistiwa dan Kutub Utara. Terbang ke arah barat melintasi Samudra Atlantik khususnya dari Eropa ke Amerika Utara dapat memakan waktu lama secara signifikan terutama ketika aliran jet pada puncaknya mengalir dari barat ke timur. Untuk alasan ini, penerbangan mengambil rute yang tidak biasa dengan terbang lebih dekat ke Greenland sebagai lawan menuju langsung ke barat melintasi Samudra Atlantik.

Penerbangan Terpanjang di Dunia

Salah satu rute penerbangan terpanjang di dunia adalah dari New York ke Hong Kong. Namun, ketika mengambil rute ini, pilot tidak terbang langsung ke arah barat di atas Amerika Utara dan Samudra Pasifik, tetapi sebaliknya, mereka bergerak ke utara dan melengkung ke atas Kutub Utara kemudian berbelok ke Rusia dan Cina dan akhirnya ke Hong Kong. Anehnya, ini adalah rute tercepat, dan mempersingkat waktu perjalanan sekitar 2 jam. Awalnya, maskapai telah terbang di atas Arktik untuk waktu yang lama, dan pada tahun 1998 Maskapai mulai menggunakan rute transpolar, yang sekarang menjadi umum. Rute menjadi populer di tahun 2000-an sebagai akibat dari Rusia membuka wilayah udaranya bersama dengan liberalisasi perjanjian bilateral, dan meningkatnya permintaan untuk penerbangan internasional dari dan ke Cina.