Home Kesehatan Mengapa Terjadi Mimisan dan Bagaimana Menghentikannya ?

Mengapa Terjadi Mimisan dan Bagaimana Menghentikannya ?

77
0

Istilah medis untuk mimisan adalah epistaksis. Karena posisi hidung – tepat di tengah-tengah wajah – dan tingginya kepadatan pembuluh darah, kebanyakan dari kita akan memiliki setidaknya satu mimisan pada suatu waktu selama hidup kita.

Meskipun jarang menjadi penyebab yag mengkhawatirkan, mimisan dapat mengancam jiwa dalam kasus yang jarang terjadi.

Mimisan paling sering disebabkan oleh trauma lokal tetapi juga bisa disebabkan oleh benda asing, infeksi hidung atau sinus, dan inhalasi udara kering yang berkepanjangan.

Tumor dan malformasi vaskular juga merupakan penyebab potensial mimisan, tetapi jarang terjadi.

Mimisan spontan cukup umum, terutama pada anak-anak. Ketika selaput lendir (jaringan lendir di dalam hidung) mengering, remah, atau retak dan kemudian terganggu oleh mengupil, kemungkinan akan berdarah.

Karena hidung penuh dengan pembuluh darah, cedera ringan pada wajah dapat menyebabkan hidung berdarah deras.

Mimisan juga umum terjadi pada orang yang menggunakan antikoagulan (obat pengencer darah, seperti Aspirin ), serta pada orang berusia lanjut yang darahnya mungkin lebih lama untuk menggumpal. Jika orang yang memakai antikoagulan, memiliki hipertensi ( tekanan darah tinggi ), atau gangguan pembekuan darah, perdarahan mungkin lebih sulit untuk dihentikan dan bisa bertahan lebih dari 20 menit.

Fakta singkat tentang mimisan

Berikut adalah beberapa poin penting tentang mimisan. Lebih detail dan informasi pendukung ada di artikel utama.

  • Mimisan jarang menkhawatirkan
  • kebanyakan orang mengalami setidaknya satu mimisan selama hidup mereka
  • mereka dikategorikan sebagai mimisan anterior atau posterior
  • iklim dan ketinggian dapat menyebabkan mimisan terjadi
  • obat-obatan tertentu dapat membuat mimisan lebih lama

Penyebab

woman with a nosebleed closeup - Mengapa Terjadi Mimisan dan Bagaimana Menghentikannya ?
Paling umum, mimisan adalah mimisan anterior.

Mimisan dapat digolongkan sebagai anterior atau posterior.

Pada mimisan anterior , perdarahan datang dari dinding antara dua lubang hidung. Bagian hidung ini mengandung banyak pembuluh darah halus. Mimisan anterior mudah dirawat di rumah; ini mungkin jenis mimisan yang terlihat pada anak.

Pada mimisan posterior , perdarahan berasal lebih jauh ke belakang dan lebih tinggi hidung di daerah di mana cabang arteri memasok darah ke hidung; Inilah sebabnya mengapa perdarahan lebih berat. Mimisan posterior seringkali lebih serius daripada mimisan anterior dan mungkin memerlukan perhatian medis. Mereka lebih sering terjadi pada orang dewasa.

Penyebab mimisan anterior

Terkadang, penyebab mimisan anterior tidak diketahui. Namun, penyebab umum termasuk:

  • Mengupil bagian dalam hidung, terutama jika ini sering dilakukan, jika kuku panjang, dan jika bagian dalam hidung sudah teriritasi atau lunak.
  • Ketukan atau pukulan pada hidung dapat merusak pembuluh darah halus dari selaput lendir.
  • Sinusitis – peradangan pada sinus (rongga yang berisi udara dari tulang dan tengkorak di sekitar hidung).
  • Pilek, flu , atau alergi hidung dapat menyebabkan mimisan karena berbagai alasan: Orang dengan kondisi ini lebih sering meniup hidung. Selain itu, bagian dalam hidung mungkin teriritasi dan lunak selama infeksi virus, membuatnya lebih rentan terhadap perdarahan.
  • Deviated septum – ketika dinding yang memisahkan kedua lubang hidung berada di tengah, atau menyimpang.
  • Iklim panas dengan kelembaban rendah atau perubahan dari dingin pahit ke hangat, iklim kering dapat menyebabkan pengeringan dan retak di dalam hidung, yang dapat menyebabkan mimisan.
  • Elevasi tinggi – dengan meningkatnya ketinggian, ketersediaan oksigen berkurang, membuat udara lebih tipis dan kering. Kekeringan bisa menyebabkan hidung berdarah.
  • Penggunaan obat-obatan jenis tertentu secara berlebihan, seperti pengencer darah atau obat antiinflamasi non-steroid NSAID ) seperti Ibuprofen.
  • Penyakit hati dapat mengganggu pembekuan darah dan mengakibatkan mimisan yang sering dan / atau parah.
  • Penggunaan obat-obatan terlarang secara berlebihan, seperti kokain.

Penyebab mimisan posterior

  • tekanan darah tinggi
  • operasi hidung
  • kekurangan kalsium
  • paparan bahan kimia yang dapat mengiritasi selaput lendir
  • penyakit darah, seperti hemofilia atau leukemia
  • beberapa tumor

Penyebab lain mimisan

child playing with lego - Mengapa Terjadi Mimisan dan Bagaimana Menghentikannya ?
Penyebab lain mimisan termasuk benda asing – seperti mainan kecil – yang tersangkut di lubang hidung.

Hidung patah – retak atau patah pada tulang atau tulang rawan hidung.

Benda asing di hidung – ini lebih sering terjadi pada anak-anak misalnya Lego.

Jumlah trombosit yang rendah (trombositopenia) – individu lebih rentan mengalami perdarahan.

Penyakit Osler-Weber-Rendu – kondisi langka, menyerang 1 dari 5.000 orang; itu adalah kelainan genetik pembuluh darah yang menyebabkan pendarahan yang berlebihan.

Defisiensi Faktor X (Defisiensi faktor Stuart-Prower) – suatu kondisi yang disebabkan oleh defisiensi protein.

Koarktasio aorta – penyempitan bawaan aorta.

Glomerulonephritis (nephritis) – peradangan ginjal akut, umumnya disebabkan oleh reaksi imun.

Ebola – salah satu gejala stadium akhir Ebola adalah ruam berdarah di seluruh tubuh.

Penyakit Von Willebrand – gangguan pendarahan karena kekurangan faktor von Willebrand.

Purpura trombositopenik idiopatik – suatu kondisi di mana darah tidak membeku dengan benar. Individu mengalami pendarahan dan memar yang berlebihan.

Kekurangan faktor II, V, atau VII – kondisi langka ini mempengaruhi pembekuan darah dan meningkatkan kemungkinan mimisan.

Demam rematik – komplikasi Radang tenggorokan.

Sirosis hati – setelah terpapar racun dalam waktu lama.

Penyakit seliaka – alergi terhadap gluten.

Leishmaniasis – penyakit parasit yang ditularkan oleh lalat pasir.

Gejala

Gejala utama mimisan adalah darah yang berasal dari hidung, yang berkisar dari ringan hingga berat. Darah keluar dari kedua lubang hidung (biasanya, hanya satu lubang hidung yang terpengaruh).

Jika mimisan terjadi saat berbaring, biasanya terasa cairan di belakang tenggorokan sebelum darah keluar dari hidung. Yang terbaik adalah tidak menelan darah karena dapat menyebabkan perasaan mual dan muntah. Mimisan parah membutuhkan perhatian medis segera . Hal-hal yang harus diperhatikan termasuk:

  • pendarahan berat
  • palpitasi (detak jantung tidak teratur)
  • Menelan sejumlah besar darah yang menyebabkan muntah
  • sesak napas
  • menjadi pucat

Obat rumah

woman with nosebleed being cared for by nurse - Mengapa Terjadi Mimisan dan Bagaimana Menghentikannya ?
Mimisan yang ringan dapat diobati secara efektif di rumah.

Langkah pertama adalah menghentikan pendarahan:

  • Duduk dan jepit bagian lembut hidung dengan kuat, bernapas melalui mulut.
  • Condongkan tubuh ke depan (bukan ke belakang) untuk mencegah darah mengalir ke sinus dan tenggorokan, yang dapat mengakibatkan menghirup darah atau tersedak.
  • Duduk tegak sehingga kepala lebih tinggi dari jantung; ini mengurangi tekanan darah dan memperlambat pendarahan lebih lanjut.
  • Terus berikan tekanan pada hidung, condongkan tubuh ke depan, dan duduk tegak selama minimal 5 menit dan hingga 20 menit, sehingga darah membeku. Jika perdarahan berlangsung lebih dari 20 menit, perhatian medis diperlukan.
  • Oleskan kompres es ke hidung dan pipi untuk menenangkan area tersebut dan hindari aktivitas berat selama beberapa hari ke depan.

Individu disarankan untuk mencari perhatian medis jika mereka sering mimisan (bisa jadi indikasi masalah yang mendasarinya), mengalami cedera pada kepala, atau menggunakan antikoagulan (obat pengencer darah) dan perdarahan tidak berhenti.

Pengobatan

Jika seorang dokter mencurigai ada penyebab yang mendasarinya, seperti hipertensi (tekanan darah tinggi), anemia , atau patah tulang hidung , mereka mungkin menjalankan tes lebih lanjut, seperti memeriksa tekanan darah dan denyut nadi ; mereka mungkin juga memesan X-ray sebelum merekomendasikan opsi perawatan yang sesuai.

Ada beragam pilihan perawatan yang ditawarkan dokter; ini termasuk:

Pengemasan hidung – kasa pita isian atau spons hidung khusus sejauh mungkin ke dalam hidung Anda, memberikan tekanan pada sumber perdarahan.

Cautery – prosedur kecil yang membakar (membakar) area tempat pendarahan datang untuk menutupnya; ini digunakan jika pembuluh darah spesifik dapat diidentifikasi. Namun, area di sekitar kauter terkadang mulai berdarah.

Pembedahan septum – prosedur pembedahan untuk meluruskan septum bengkok (dinding antara dua saluran hidung), apakah itu seperti itu sejak lahir atau dari cedera. Ini bisa mengurangi terjadinya mimisan.

Ligasi – prosedur bedah “jalan terakhir” yang melibatkan pengikatan ujung pembuluh darah yang teridentifikasi yang menyebabkan perdarahan. Kadang-kadang bahkan arteri dari mana pembuluh darah diikat. Jika sumber perdarahan lebih jauh ke belakang, operasi yang lebih besar mungkin diperlukan.

Pencegahan

  • Hindari mengupil.
  • Oleskan salep pelumas, seperti petroleum jelly (Vaseline), di dalam hidung; terutama pada anak-anak yang mimisannya paling sering dikaitkan dengan pengerasan kulit di dalam lubang hidung.
  • Hindari meniup hidung terlalu keras, atau terlalu sering.
  • Gunakan pelembab udara di tempat tinggi atau di daerah beriklim kering.
  • Untuk mencegah mimisan berulang, hindari aktivitas keras atau aktivitas berat selama minimal 1 minggu setelah mimisan sebelumnya.
Sumber
printfriendly button - Mengapa Terjadi Mimisan dan Bagaimana Menghentikannya ?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here