Home Listicle Mengenal Flying Foxes: Kelelawar Terbesar Di Dunia

Mengenal Flying Foxes: Kelelawar Terbesar Di Dunia

55
0

Ketika sepenuhnya mengembang, sayap Flying Fox mencapai 5 kaki (1,53 meter).

The Flying Fox diberi nama karena telinga runcing kecil dan mata besar yang mirip dengan rubah.

The flying fox (Pteropus vampyrus) adalah spesies kelelawar terbesar di dunia. Mereka diidentifikasi oleh wajah mereka, yang menyerupai rubah, sayap panjang, cakar besar yang kuat, dan perilaku unik. Kelelawar ini memiliki bau tubuh yang khas yang memungkinkan mereka berkomunikasi satu sama lain selama musim kawin. Warna kontras mereka membantu mereka bergaul dengan lingkungan dan memungkinkan mereka untuk menyamarkan diri mereka dengan cabang dan daun kering.

Reproduksi

Kelelawar Rubah terbang adalah mamalia dan karenanya melahirkan dan merawat anak-anak mereka. Kelelawar memiliki dua musim kawin, selama musim semi dan musim gugur, di mana betina bisa hamil di kedua musim. Kelelawar betina mencapai kematangan seksual pada usia dua tahun dan melahirkan satu anak anjing sekaligus. Pada musim semi, betina yang sedang hamil membentuk koloni ibu di mana mereka melahirkan setelah 40 hari dan merawat anak-anaknya selama dua hingga tiga bulan sampai sayap mereka berkembang sepenuhnya dan mereka mampu merawatnya sendiri.

Tingkah laku

Kelelawar besar ini pada umumnya aktif di malam hari dengan kemampuan bepergian lebih dari dua puluh lima mil dalam satu malam mencari makan. Mamalia ini menghabiskan banyak waktunya untuk perawatan dan perawatan pribadi. Mereka menggunakan sayap besar mereka untuk mengambil air dari kolam dan badan air besar dan menyebarkan air ke seluruh tubuh mereka. 

Karena kemewahan buah-buahan di habitatnya, rubah terbang membentuk koloni besar yang terdiri dari 100.000 individu dan kadang-kadang menjajah dengan kelelawar rubah Terbang Malaysia. Berkoloni dalam jumlah besar membantu kelelawar tetap hangat dan lolos dari pemangsa. Namun, ini memudahkan manusia untuk mengejar kelelawar. Koloni besar mereka memainkan peran penting dalam ekosistem karena mereka membantu dalam menyebarkan benih di hutan hujan.

Habitat dan Kisaran

Rubah terbang kebanyakan ditemukan di hutan hujan tropis Filipina dan Asia Timur. Jangkauannya membentang dari Myanmar Selatan, Vietnam, Thailand, dan melalui Semenanjung Malaysia ke Singapura dan Indonesia. Mayoritas kelelawar menghuni wilayah pantai tetapi beberapa pergi ke ketinggian tinggi dengan ketinggian mulai dari permukaan laut hingga 3.600 kaki di atas permukaan laut. Mereka mendiami hutan hujan tropis dan bakau dan mencari perlindungan di pohon-pohon tinggi dan gua yang dalam.

Makanan

Rubah terbang adalah pemakan buah dan terutama memakan buah-buahan yang biasanya tumbuh di hutan hujan. Buah ara, lamio, dan pepaya adalah buah favorit mereka. Rubah terbang makan di malam hari dan menggunakan penglihatan mereka untuk menemukan jalan mereka melalui kegelapan. Selain buah-buahan, kelelawar memakan nektar dari pohon kelapa dan durian, lidahnya yang panjang dan air liur yang lengket memungkinkan mereka untuk mengisap nektar tanpa merusak bunga-bunga.

Deskripsi Fisik

Kelelawar rubah terbang dianggap sebagai spesies kelelawar terbesar di dunia. Mereka memiliki lapisan bulu di kepala yang berwarna hitam kecoklatan, bulu coklat kemerahan di punggung mereka dan topi oranye dengan pola oranye-kuning di leher mereka. Mereka memiliki sayap yang sangat besar berukuran hingga lima kaki ketika sepenuhnya ditampilkan dan beratnya 2,5 pound (1,13 kg). Tidak seperti kelelawar buah lainnya, rubah yang terbang tidak memiliki ekor dan telinga mereka yang runcing membuat mereka menjadi jenis yang unik. Wajah mereka menyerupai rubah tetapi tidak memiliki hubungan DNA dengan rubah, dan gigi mereka terlihat mirip dengan Canines (termasuk rubah, serigala, anjing hutan, dan anggota keluarga anjing lainnya, Canidae).

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here