Bukan hal yang aneh untuk merasa mati rasa secara emosional setelah atau selama peristiwa yang sangat menegangkan. Seseorang mungkin juga memperhatikan perasaan sementara disosiasi atau terputus dari tubuh dan dunia luar.

Mati rasa emosional bisa menjadi gejala stres berat. Ini mungkin juga menunjukkan kondisi kesehatan mental yang lebih persisten, seperti gangguan stres pasca-trauma (PTSD) atau gangguan depersonalisasi-derealisasi.

Orang yang mengalami gejala yang parah, terus-menerus, atau berulang harus mencoba mencari nasihat medis.

Artikel ini mengulas tentang cara mengenali gejala mati rasa emosional dan apa yang harus dilakukan jika itu terjadi.

Apa gejalanya?

image 743 - Merasa Mati Rasa: Apa yang Perlu Diketahui?
Credit Image: Klaus Vedfelt/Getty Images

Mati rasa emosional, juga dikenal sebagai afektif tumpul, berarti seseorang tidak dapat mengalami emosi. Atau, mereka mungkin merasa seolah-olah terputus dari emosi mereka sendiri.

Beberapa tanda dan gejala yang mungkin terkait dengan mati rasa emosional meliputi:

  • merasa terputus dari tubuh atau pikiran seseorang
  • merasa terlepas dari dunia luar
  • merasa seperti orang luar dalam kehidupannya sendiri
  • rasa waktu yang terdistorsi atau membingungkan
  • kesulitan berhubungan dengan orang lain
  • kemampuan yang berkurang untuk merasakan, memproses, dan menanggapi emosi dan sinyal fisik

Gangguan depersonalisasi-derealisasi

Mati rasa emosional bisa menjadi gejala gangguan depersonalisasi-derealisasi, yang pada gilirannya bisa menjadi gejala gangguan disosiatif lainnya.

Pada seseorang dengan gangguan depersonalisasi-derealisasi, ada gangguan kesadaran diri yang terus-menerus.

Empat gejala utama gangguan depersonalisasi-derealisasi adalah:

  • perasaan disembodiment, seolah-olah seseorang terlepas atau terputus dari tubuhnya sendiri
  • mati rasa emosional dan ketidakmampuan untuk mengalami emosi atau empati
  • kurangnya kepemilikan saat mengingat informasi pribadi atau membayangkan sesuatu, yang dikenal sebagai ingatan subjektif yang anomali
  • derealisasi, atau perasaan bahwa lingkungan seseorang tidak nyata

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi ke-5 , seseorang mungkin merasakan:

  • seolah-olah mereka berada dalam kabut, mimpi, atau gelembung
  • robotik, atau seperti robot
  • seolah-olah lingkungan mereka tidak bernyawa, tidak berwarna, atau buatan

Mungkin juga ada:

  • distorsi penglihatan dan suara
  • hilang ingatan, atau terputusnya ingatan seseorang
  • merasa seolah-olah hidup dalam mimpi
  • merasa terputus dari orang lain

Seseorang mungkin juga menunjukkan perilaku berikut:

  • respon yang rendah terhadap isyarat emosional
  • kurangnya pemahaman tentang situasi sosial
  • kesadaran emosional yang rendah

Disasosiasi dan derealisasi berbeda dari halusinasi karena orang tersebut sadar bahwa apa yang mereka rasakan hanya memengaruhi mereka.

Apa penyebabnya?

Dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan mati rasa dan keterputusan emosi. Penyebab mati rasa sementara mungkin berbeda dibandingkan dengan gangguan depersonalisasi-derealisasi.

Beberapa penyebab mati rasa emosional sementara yang tampaknya tidak berhubungan dengan gangguan depersonalisasi-derealisasi meliputi:

Para peneliti masih menyelidiki bagaimana, mengapa, dan kapan gangguan depersonalisasi-derealisasi terjadi, tetapi hal-hal berikut mungkin berperan:

  • fitur genetik
  • faktor lingkungan
  • faktor biologis, seperti struktur otak dan bahan kimia otak

Mungkin juga ada hubungan antara gangguan depersonalisasi-derealisasi dan:

  • migrain
  • delusi paranoid
  • epilepsi lobus frontal

Mati rasa emosional adalah suatu gejala utama dari PTSD. Pelajari lebih lanjut tentang PTSD di sini.

Pengobatan

Beberapa obat juga dapat memicu mati rasa emosional.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa 60% dari lebih 1.800 orang dewasa yang telah menggunakan antidepresan, termasuk penghambat reuptake serotonin selektif (SSRI), dalam 5 tahun terakhir telah mengalami mati rasa emosional.

Studi lain mengamati 38 orang dengan gangguan bipolar yang menggunakan SSRI untuk mengobati kecemasan atau depresi . Para peserta melaporkan berbagai efek, mulai dari “hanya tidak peduli Untuk menyelesaikan mati rasa emosional.

Trauma, stres, dan gangguan depersonalisasi-derealisasi

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mati rasa emosional dapat berkembang sebagai semacam mekanisme koping ketika seseorang menghadapi stres yang ekstrim. Itu bisa membantu seseorang menghindari memproses informasi itu mengejutkan atau menjengkelkan.

Suatu studi 6 tahun pada 2016 mengikuti hampir 3.500 anak yang pernah mengalami kekerasan. Para penulis menemukan bahwa kaum muda menjadi semakin tidak peka, atau mati rasa secara emosional, dari waktu ke waktu.

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan mati rasa emosional meliputi:

  • paparan pengalaman traumatis
  • kehilangan
  • pelecehan fisik atau lainnya
  • stres yang ekstrim
  • mencari tahu tentang penyakit terminal

Beberapa ahli telah menyarankan bahwa mati rasa emosional dapat terjadi akibat menipisnya sumber daya emosional setelah periode emosi tinggi, seperti stres.

Pilihan pengobatan dan strategi mengatasi

Mati rasa emosional dapat membantu orang mengatasi perasaan yang sulit, tetapi juga dapat memengaruhi kemampuan mereka membuat keputusan dan terhubung dengan orang lain .

Mengatasi stres yang mendasari dan masalah lain sering kali dapat membantu seseorang mengelola gejala mati rasa.

Perawatan mungkin melibatkan pengambilan keputusan gaya hidup, mencoba psikoterapi, atau minum obat. Bagian berikut akan melihat masing-masing opsi ini secara lebih mendetail.

Perubahan gaya hidup

Strategi berikut dapat membantu meredakan stres yang menyebabkan mati rasa emosional sementara:

  • terlibat dalam aktivitas fisik secara teratur
  • mencoba latihan relaksasi
  • makan makanan yang sehat
  • cukup tidur
  • mengidentifikasi pemicu dan menemukan cara baru untuk mendekatinya
  • membahas perasaan dengan individu tepercaya dan meminta bantuan saat dibutuhkan
  • mencari pengobatan untuk stres

Strategi ini juga dapat membantu gangguan depersonalisasi-derealisasi.

Psikoterapi

Jika membuat perubahan gaya hidup tidak membantu, dokter mungkin menyarankan untuk mencoba konseling atau psikoterapi.

Misalnya, terapi perilaku kognitif dapat membantu seseorang memahami bagaimana pikiran dan perasaannya memengaruhi perilaku mereka. Ini dapat membantu mereka belajar mendekati situasi dengan cara baru, yang dapat membantu mengurangi kecemasan.

Ada banyak jenis psikoterapi yang tersedia, dan pilihan terbaik akan bergantung pada kebutuhan individu. Seorang terapis dapat merekomendasikan cara untuk mengobati dan meredakan mati rasa dan gangguan depersonalisasi-derealisasi.

Pengobatan

Tidak ada obat khusus untuk mengatasi perasaan mati rasa, tetapi mengonsumsi obat untuk mengatasi kondisi yang mendasari, seperti depresi, dapat membantu.

Dalam beberapa kasus, solusinya mungkin berhenti minum obat atau mengganti obat, jika obat itu sendiri tampaknya memicu efeknya.

Seorang dokter mungkin meresepkan obat jika:

  • gejalanya parah
  • gejala memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan sehari-hari orang tersebut untuk waktu yang lama
  • orang memiliki diagnosis PTSD, depresi, atau kondisi lain

Ringkasan

Mati rasa emosional dapat terjadi akibat stres yang parah, penggunaan beberapa obat, atau kondisi seperti gangguan depersonalisasi-derealisasi.

Ini sering berlalu seiring waktu, tetapi jika berlanjut dan parah, seseorang harus ke dokter. Mereka mungkin membutuhkan perawatan untuk kondisi yang mendasarinya.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here