Milia adalah benjolan kecil yang terbuat dari keratin yang terperangkap di bawah kulit. Satu lesi disebut milium. Mereka bisa muncul di mana saja tetapi cenderung berkembang di sekitar atau di bawah mata.

Milia sering terjadi pada bayi baru lahir, meski juga terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Sangat mudah untuk salah mengira milia sebagai bintik jerawat atau kutil.

Untuk sebagian orang, termasuk bayi baru lahir, mereka mungkin hilang dengan sendirinya, sedangkan pengangkatan mungkin diperlukan untuk orang lain. Ketika milia dekat dengan mata, mereka mungkin memerlukan pertimbangan khusus untuk menghindari kerusakan pada penglihatan seseorang.

Artikel ini membahas lebih lanjut tentang milia di bawah mata, termasuk penyebabnya dan kemungkinan perawatannya.

Apa milia di bawah mata?

image 98 1024x769 - Milia di Bawah Mata: Apa yang Perlu Diketahui?
Milia muncul sebagai benjolan kecil di bawah kulit.

Milia adalah bintik-bintik kecil, atau kista , yang muncul di bawah kulit.

Beberapa orang mungkin menyebutnya “bintik susu”.

Mereka biasanya berwarna putih, kekuningan, atau warna yang sama dengan kulit seseorang.

Milia bukanlah jenis jerawat, meski banyak orang yang salah mengira Milia sebagai noda atau jerawat pada awalnya.  Mereka dapat muncul di area lain di tubuh, tetapi pada orang dewasa, mereka mungkin lebih umum di sekitar mata, pipi, dahi, dan alat kelamin.

Milia sebenarnya adalah kumpulan kecil keratin yang terperangkap. Keratin inilah yang memberikan kekuatan pada sel kulit, kuku, dan rambut. Saat sel-sel kulit ini mati dan terkelupas di dalam pori-pori, keratin dapat terkumpul dan terperangkap di pori-pori, membentuk kista kecil, atau milium.

Jika tampak sangat dekat dengan mata, dokter mungkin memerlukan keahlian dokter mata untuk menangani lesi. Namun, jika mereka mengembangkan jarak aman dari mata, dokter mungkin merasa nyaman melakukan perawatan di kantor untuk menghilangkannya.

Penyebab dan faktor risiko

Penyebab utama milia di bawah mata bisa bermacam-macam. Pada beberapa individu, mungkin karena trauma atau menjalani prosedur kosmetik. Namun, tidak ada alasan yang jelas mengapa beberapa orang mengembangkan milia sementara yang lain tidak.

Milia sangat umum terjadi pada bayi dan anak-anak. Faktanya, mereka mempengaruhi sekitar 40-50% bayi baru lahir. Para penulis studi tahun 2016 juga mencatat bahwa milia sangat umum terjadi pada wanita yang lebih tua.

Beberapa orang mengembangkan milia setelah trauma pada kulit. Dalam kasus yang jarang terjadi, seseorang dapat mengembangkan milia setelah menggunakan obat topikal, seperti kortikosteroid.

Diagnosa

Jika seseorang pergi ke dokter biasa, mereka mungkin merujuk mereka ke dokter kulit, atau spesialis kulit. Pemeriksaan visual biasanya cukup bagi dokter kulit untuk dapat mendiagnosis milia.

Jika seseorang memiliki banyak benjolan, dokter mungkin juga ingin memeriksa kondisi mendasar yang dapat menyebabkan beberapa milia.

Pengobatan

image 99 - Milia di Bawah Mata: Apa yang Perlu Diketahui?
Milia pada bayi biasanya hilang seiring waktu tanpa pengobatan.
Kredit gambar: Serephine, 2011

Beberapa kasus milia hilang tanpa pengobatan dalam beberapa bulan . Kebanyakan orang yang memiliki milia di wajah mereka saat bayi tidak lagi memilikinya.

Namun, ini tidak selalu terjadi, dan tidak ada standar yang ditetapkan untuk pengobatan. Meski benjolan tidak berbahaya, banyak orang yang mengkhawatirkan kosmetik tentang milia di bawah mata dan wajah.

Orang tidak boleh memeras milium seperti halnya jerawat. Ini akan mengiritasi kulit dan bisa merusak kulit sensitif di area tersebut.

Sebagian besar perawatan milia di rumah melibatkan pengelupasan lembut atau pengelupasan kimiawi. Namun, penting untuk berbicara dengan dokter sebelum menggunakan teknik ini, terutama di sekitar mata. Seorang dokter mungkin juga menawarkan pengangkatan di kantor.

Pengelupasan kimiawi

Terkadang, dokter kulit mungkin merekomendasikan pengelupasan kimiawi. Namun, penting untuk diingat bahwa bahan kimia eksfoliatif yang dijual bebas tidak mungkin bisa menghilangkan milia di bawah mata.

Bahan aktif umum dalam chemical peeling meliputi:

Namun, area di bawah mata sangatlah sensitif, jadi penting untuk melakukan perawatan ekstra. Selalu berbicara dengan dokter kulit sebelum menggunakan pengelupas kimia apa pun.

Pilihan profesional

Seorang dokter kulit mungkin dapat menghilangkan milia di bawah mata menggunakan teknik di kantor mereka. Ini termasuk:

Ekstraksi

Ekstraksi milium adalah proses umum di mana dokter kulit menggunakan jarum kecil, atau pisau bedah, untuk mengangkat bagian kulit di atas kista.

Membuka pori dengan cara ini memungkinkan mereka untuk memanipulasi keratin keluar dengan hati-hati. Setelah ini, orang perlu mengambil langkah-langkah pencegahan agar milia tidak kembali lagi.

Ablasi laser

Selama ablasi laser, dokter kulit menggunakan laser kecil untuk fokus pada milium itu sendiri, membuka pori.

Cryotherapy

Dalam beberapa kasus, cryotherapy mungkin merupakan metode pengobatan yang bermanfaat. Cryotherapy menggunakan nitrogen cair untuk membekukan dan menghancurkan milia.

Namun, karena kulit di bawah mata sensitif, ini mungkin bukan pilihan terbaik untuk milia di area ini. Ini mungkin menyakitkan dan menyebabkan jaringan parut atau perubahan pigmentasi.

Pencegahan

image 100 1024x680 - Milia di Bawah Mata: Apa yang Perlu Diketahui?
Tidak selalu mungkin mencegah berkembangnya milia.

Tidak semua kasus milia dapat dicegah, karena beberapa orang mungkin lebih rentan terhadapnya daripada yang lain.

Namun, tip pencegahan umum meliputi:

  • mempertahankan rutinitas perawatan kulit yang baik yang mencakup teknik pembersihan lembut
  • menghindari trauma pada kulit
  • menggunakan retinoid topikal atau resep

Ringkasan

Milia adalah kista kecil yang berkembang karena penumpukan keratin yang tidak berbahaya di bawah kulit. Mereka umum di wajah dan di sekitar dan di bawah mata.

Milia bukanlah jerawat, dan mencoba memencetnya dapat menyebabkan peradangan dan jaringan parut lebih lanjut . Pori-pori perlu membersihkan keratin yang menumpuk agar milia hilang.

Perawatan profesional dapat membantu menghilangkan milia lebih dalam atau di area sensitif, seperti di sekitar mata.

Siapapun yang mengalami milia berulang di area yang sama mungkin ingin berbicara dengan dokter atau dokter kulit mereka untuk diagnosis lengkap dan mendiskusikan pilihan pengobatan.

Sumber:
ARTIKEL TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here